Kerajaan Banjar Virtual

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia

Tari Gandut

Posted by Anak Sultan pada Maret 4, 2007

Tari hasil dari kebudayaan Banjar yang mempunyai nilai mistis besar salah satunya adalah tari Gandut. Nama tarian ini berasal dari sebutan terhadap penarinya yaitu Gandut.  Kalau di masyarakat Jawa dikenal istilah tledek dalam tari tayuban. Tari Gandut ini pada mulanya hanya dimainkan di lingkungan istana kerajaan, baru pada kurang lebih tahun 1860-an tari ini berkembang ke pelosok kerajaan dan menjadi jenis kesenian yang disukai oleh golongan rakyat biasa. Tari ini dimainkan setiap ada keramaian, misalnya acara malam perkawinan, hajad, pengumpulan dana kampung dan sebagainya.

Gandut merupakan profesi yang unik dalam masyarakat dan tidak sembarangan wanita mampu menjadi Gandut. Selain syarat harus cantik dan pandai menari, seorang Gandut juga wajib menguasai seni bela diri dan mantera-mantera tertentu. Ilmu tambahan ini sangat penting untuk melindungi dirinya sendiri dari tangan-tangan usil penonton yang tidak sedikit ingin memikatnya memakai ilmu hitam. Dahulu banyak Gandut yang diperistri oleh para bangsawan dan pejabat pemerintahan, disamping paras cantik mereka juga diyakini memiliki ilmu pemikat hati penonton yang dikehendakinya. Nyai Ratu Komalasari, permaisuri Sultan Adam adalah bekas seorang penari Gandut yang terkenal.

Pada masa kejayaannya, arena tari Gandut sering pula menjadi arena persaingan adu gengsi para lelaki yang ikut menari. Persaingan ini bisa dilihat melalui cara para lelaki tersebut mempertontonkan keahlian menari dan besarnya jumlah uang yang diserahkan kepada para Gandut.

Tari Gandut sebagai hiburan terus berkembang di wilayah pertanian di seluruh Kerajaan Banjar, dengan pusatnya di daerah Pandahan, Kecamatan Tapin Tengah, Kabupaten Tapin.

Tari Gandut sejak tahun 1960-an sudah tidak berkembang lagi. Faktor agama Islam merupakan penyebab utama hilangnya jenis kesenian ini ditambah lagi dengan gempuran jenis kesenian modern lainnya.  Sekarang Gandut masih bisa dimainkan tetapi tidak lagi sebagai tarian aslinya hanya sebagai pengingat dalam pelestarian kesenian tradisional Banjar.

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia !

About these ads

7 Tanggapan to “Tari Gandut”

  1. Dany said

    nah ulun handak banar mambaca kisah kepahlawanannya panglima batur,… lawan kisah kerajaanx…. keteguhan hati putri jaleha,… makasih bpak….

  2. ali said

    Ding, mama ading kan pernah belajar tari ini di hulu sungai. Bisa sidin ditanyai untuk menambah referensi.

    Salam, wan mama abah

  3. nalagaring said

    uhu…uhuk… uhu, bah, umay… batukan sira kuhu-kuhul liat.. adoh… asa titikan … banyu mata nang ka ini liat , asa marista diri kaya lakun damia liat, masih ada sakalinya anak cucu urang banjar nang cinta wan budaya, nang dandaman wan kasanian paninggal datu urang bahari… .. “aaa laliya… jadi manurut dalam caritanya anak’ae … nang ujar andika tari bagandut tadi… masih ada pun sampai damini… masih pun lastari anak’ ae… jadi pakara naini… lamun andika kada marasa kabaratan… biar sira tambahiyakan kaina … uhu,uhu,uhu, ayuha dahulu

  4. dangsanak said

    aku nik sabanarnya orang malaysia,handakai juak malihat kayak apak nang sabanar-sabanarnya tarian gandut nih? pasalnya aku jarang malihat kabudayaan orang banjar nang sabanar.

  5. dangsanak said

    akuni orang malaysia handak mancari kualaan di banjar(sahabat)mun ada nang hakun bakawan wan akuk balasik lah tulisan kok nih lah.

  6. didiel said

    adakah pian beisi video tari gandut t???

  7. dela said

    setuju ” :D
    eh ka,
    ada punya lagu tirik lalan g?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 44 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: