Kerajaan Banjar Virtual

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia

Upacara-Upacara Kematian Suku Dayak Maanyan

Posted by Anak Sultan pada Maret 11, 2007

Hampir semua suku Dayak yang ada di Kalimantan Selatan menggambarkan kemuliaan dunia baru yang akan dituju oleh roh orang yang meninggal dunia (negeri arwah/tumpuk audiau) yang merupakan sebuah negeri kaya raya berpasir emas, berbukit intan, berkerikil manik-manik dan penuh dengan kesenangan, kesempurnaan yang berarti tidak ada lagi kesusahan serta tangisan.

Dengan adanya hukum-hukum upacara kematian, terutama setelah kematian tatau matei yang meninggalkan sisa adanya mayat seperti sekarang maka penyelenggaraan upacara kematian harus selalu dilaksanakan sesuai dengan keberadaan dan tingkat perekonomian masyarakat pendukungnya.

Dalam perkembangan selanjutnya penyempurnaan ini melahirkan berbagai bentuk upacara kematian seperti yang dilakukan sekarang ini. Untuk daerah hukum adat suku Dayak Maanyan yang meliputi wilayah Banua Lima, Paju Empat dan Paju Sepuluh terdapat bentuk-bentuk upacara kematian sebagai berikut:

  1. Ejambe, yaitu upacara kematian yang pada intinya pembakaran tulang si mati. Pelaksanaan upacaranya sepuluh hari sepuluh malam. Upacara ini tidak pernah lagi dilakukan di desa Warukin.
  2. Ngadatun, yaitu upacara kematian yang dikhususkan bagi mereka yang meninggal dan terbunuh (tidak wajar) dalam peperangan atau bagi para pemimpin rakyat yang terkemuka. Pelaksanaannya tujuh hari tujuh malam.
  3. Mia, yaitu upacara membatur yang pelaksanaannya selama lima hari lima malam.
  4. Ngatang, yaitu upacara mambatur yang setingkat di bawah upacara Mia, karena pelaksanaannya hanya satu hari satu malam. Dan kuburan si mati pun hanya dibuat batur satu tingkat saja.
  5. Siwah, yaitu kelanjutan dari upacara Mia yang dilaksanakan setelah empat puluh hari sesudah upacara Mia. Pelaksanaan upacara Siwah ini hanya satu hari satu malam. Inti dari upacara Siwah adalah pengukuhan kembali roh si mati setelah dipanggil dalam upacara Mia untuk menjadi pangantu keworaan (sahabat pelindung sanak keluarga).

Isi dari berbagai upacara kematian biasanya berupa pergelaran berbagai kesenian atau tari-tarian tradisional Dayak Maanyan seperti Gintur, Giring-Giring, Dasas, Ebu Lele, dan sebagainya, jadi upacara kematian merupakan kesenangan belaka karena para pengunjung bebas untuk memperlihatkan kebolehannya.

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia !

About these ads

29 Tanggapan to “Upacara-Upacara Kematian Suku Dayak Maanyan”

  1. mbah keman berkata

    Wah wah. posting2 anda hanya bisa membuat saya manggut2 ….ini saya bisa tau sejarah tanpa harus keliling nusantara

    Terima kasih banyak mbah keman…membuat saya semakin bersemangat menampilkan salah satu keindahan budaya di negara kita

  2. tukangkomentar berkata

    Blog yang bagus dan berguna. Selamat. Mungkin lebih lengkap, kalau bilingual (Indonesia dan Inggris), supaya bisa dibaca dan dinikmati juga oleh orang asing yang ingin mengenal budaya Indonesia selain Bali dan Jawa.

    terima kasih, usul yang sangat bagus sekali ! ingin sekali membuat blog ini dua bahasa, saat ini masih terfokus mengumpulkan materi yang ingin diposting, mudah-mudahan nanti sedikit-sedikit dialihbahasakan. untuk memberi informasi kepada orang luar negeri, semoga saja bisa menjadi tujuan wisata baru menambah devisa negara kita dan memberdayakan masyarakat sekitar.

  3. freti berkata

    thank you banget kamu masih peduli pada adat-istiadat moe. jangan berhenti ya “

  4. ahmadsalehudin berkata

    menarik sekali

  5. ahmadsalehudin berkata

    kayaknya akan tambah menarik jika…ada fotonya dech…he…
    bagi saya yang tidak tau kalsel…hanya bisa mereka-reka saja…coba ada picnya, pasti menarik sekali..
    makasih…

  6. dean berkata

    dehhhhhhh elllah mazzzzzzz
    narcizz bgt seeehh loe jade orang…

    gak janji dech gue ppppoennnya komentar
    bbbagoes ttg loeeeee

  7. Meid berkata

    comment about loe?! gak penting buanget deeeeeeeeeeeeeeehhhhhhhhhh…,
    sok keren loe pake pasang foto segala

  8. Fahrulraji berkata

    Assalamu’alaikum. wr.wb.
    Perkenalkan nama ulun Roel D Borneo………
    Ulun urang Banjar asli, kelahiran Kampung Melayu di Banjarmasin, sampai saat ini keluarga ulun masih betuyuk di Banjar, walau ulun sejak tahun 1990 meninggalkan Banjar dan wahini bemukim atawa bediam di Sampit Kalimantan Tengah.
    Ulun tertarik dengan ulasan pian mengenai Budaya Banjar, sebab setiap Upacara Perkawinan dan ke Agamaan, Adat Budaya Banjar Tanah Kelahiran Ulun kada pernah hilang.
    Ulun menyesalkan tentang Kaum Muda Banjar seangkatan ulun, apalagi dibawahnya, mintu jua orang-orang yang kada faham atawa emmang lain “Urang Banjar” yang kada faham tentang Tata Bahasa Banjar, Adat Istiadat dan Budaya Banjar.
    Pinanya kurang banar Literatur-literatur tentang “BANJAR” macam Adat Istiadatnya, Budayanya dan Tata Bahasa Banjar.

    Ulun masih ingat waktu masih hahalusan, dikesahkan Datu, Nini, sampai Abah ulun sejarah Kerajaan Banjar, Legenda Cerita Rakyat, sampai Asal mula Kerajaan Banjar.
    Kalau ulun ini masih keturunan Cucu 10 yang pasti pian-pian tahu tentang “Cucu 10″ dimana dikeluarga ulun masih tetap berpegang pada Tradisi Adat Banjar.
    Bini ulun urang Jawa, tetapi Bini wan anak-anak ulun secara berkala rancak ulun kesahi tentang Banjar sampai ulun bawai ketempat-tempat bersejarah di Banjar.
    Ulun jarang bulik ke Banjar, tetapi bila ulun ada ke Banjar, walau keadaannya sudah berobah wan semakin sumpek, tetap ulun mencintai Tanah Kelahiran ulun.

    Apabila rancak ulun ke Banjar, kada terasa banyu mata belilihan mehayuyung rindu Tanah kelahiran ulun nang juga dibesarkan, walau akhirnya demi Masa depan, ulun meninggalkannya.
    Tetapi ulun sampat ba ujar dalam hati, walau saat ini ulun belum bisa memberikan apa2 terhadap Tanah Kelahiran ulun, suatu saat ulun akan bulik dan membangunnya dengan menjunjung tinggi Budaya Banjar.

    Specialy For Dean and Meid, You are suck, becouse you dont have Culture and You not Indonesian People. Why you to humiliate my Culture and What you mean to ugly of anyone (Anak Sultan) to appreciate of civilization?
    You are (mr. Dean and Meid) of deceit this country….. My Country of Indonesia, is not you.

    Untuk Dingsanak, Abang, Paman atau Abah “Anak Sultan” ulun dukung Semboyan pian Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia !
    Tanggapan dari “PENJAHAT BANGSA” seperti mr. Dean and Meid, kada usah ditanggapi atau dimasukan kehati, Ulun mendukung sepenuhnya Adat dan Budaya Banjar dengan semboyan “KAYUH BA IMBAI, WAJA SAMPAI KAPUTING”

    Wassalam.

    ROEL D BORNEO

    • muhamad ali berkata

      Alhamdulillah aku yg jauh jadi tau budaya saudara2ku di kalimantan….jangan tinggalkan budaya,,jaga dan lestarikan warisan leluhur..jaga persatuan…Aminnnnn….bravo borneo

  9. Neng Opih berkata

    Hallo Bajar,

    Saya sangat ingin berkunjung kesana ke Banjar, saya ingin mencicipi langsung rasa asli soto Banjar, tapi lebih dari itu saya ingin sekali melihat langsung budaya Banjar yang banget elok dan menakjubkan….
    ya kalo pun saya tidak kesampean ke Banjar, hanya satu pesan saya tolong lestarikan budayanya, agar bangsa ini kaya dengan ragam budaya, dan terus terang saya sangat suka meyimak apapun yang berhubungan dengan budaya Dayak, walopun saya berasal dari suku sunda.

    Hmmmm….banyakin fotonya atuh foto pada setiap kali ada ritual.

    salam untuk Banjar, sukses selalu

  10. ferry waning berkata

    Apa yang akan terjadi kemudian, jika selalu terjadi dikotomi dalam pelayanan masyarakat, Orang Dayak yang nota bene penduduk asli Kalimantan masih dipandang sebelah mata oleh Pemerintah Banjarmasin dan termarginalkan… hati-hati semakin lama ditekan akan terjadi blow up yang tidak terduga….orang Dayak susah berkiprah di pemerintahan terlebih jika dia Dayak (dan Kristen)

  11. abuk anyan berkata

    hayu puang karasa inun sa sejarah…………………..

  12. suwito berkata

    terimaksih atas infonya ttg upacara kematian suku dayak, usul saya, selain foto ditampilkan juga tampilkan “ungkapan-ungkapan” dalam acara tsb dalam bahasa aslinya, terimakasih. semoga terus berkarya.

  13. menyun berkata

    akadhi’ngEnge’….

  14. rony berkata

    bagus sekali…………….

  15. Novandra Jase berkata

    Asalam… Saya pengen menambahkan.. “tak hanya dikalimantan, namun ada beberapa kabupaten di luar kalimantan yg mayority kturunan banjar. Kabupaten kuala tungkal (jambi), dan yg trkenal ‘kota tembilahan (riau) yg mayoritix bahasa banjar yg dipakai dlm pergaulan sehari2, meski berabad abad di sumatra bahasa tak hilang dan menjadi bahasa khas disalah satu kabupaten di riau (tembilahan). Disini baik china,bugis,minang, bahkan pribumix melayu sring mggunakan bahasa banjar…itulah kota tembilahan.. Tapi sayang masyarakat banjar disini hampir tdk tau lagi dimana kampung halamanx sendiri, tp yg mgherankan bahasax masih asli sampai sekarang. Disini saya mngenal budaya2 banjar meski tk pernah sampai kekalimantan,, tp disini budaya berbeda dgn dikalimantan. Hanya saja kturunan banjar disini tk lagi mengenal bubuhanx “dayak”. Jadi bangga jadi org banjar yg tak pernah mencampur adukkan agama dengan adat istiadatx.. Agama ya murni agama.. Salam gasan bubuhan banjar dimana haja badiam…

  16. Chika berkata

    jangan pernah lupa adat istiadat banjar ..

  17. Mbak SIti berkata

    Ass, Sultan
    Yah ternyata, budaya Maanyan agak atau mirip dengan budaya Jawa. Kalau Maanyan mengenal satu satu malam,lima hari, tujuh hari tujuh malam,dan empat puluh hari, budaya Jawa mengenal tiga hari, tujuh hari, empat puluh hari, setahun dan tiga tahun peringatan sesudah kematian. Adat ini adalah peninggalan Jaman Hindu, sedang di Maanyan adalah adat Kaharingan. Terlepas dari itu semua, dayak Maanyan, suku Jawa, suku Banjar, dayak Ngaju adalah penghuni pulau tertua di tempatnya. Jadi, sy ingin katakan bahwa yg sy sebut itu adalah dahulunya, kita satu kerabat, satu keluarga besar bahasa Austronesia. Yah kita memang satu kerabat orang Austronesia. Jadi maju tidaknya suku kita tergantung dari masyarakat pendukungnya.

  18. uluh itah berkata

    itah sama uluh kalimantan,yang paling taheta i jaga persatuan n kesatuan itah,ela sampai handak ijek lan lente…………..

  19. maanyan berkata

    ware takam bagurak iri ma…..
    upacara kala iri haut jarang daya here maanyan haut hene masuk nasrani, sa masih hene ulun lawangan(kepercayan) ha desa lebo riet kota ampah. dami kapatean naan acara ijambe hampe mia masih naan dan adat ni masih kentel tu’u. aku gaha ninung upacara kapatean ha desa lebo daya masih hene keluarga.

  20. manyua areng berkata

    Anda mungkin salah,bila bilang suku Dayak Maanyan ada di wilayah Kalsel.Dayak Maanyan tinggal di Kalteng.di kab.Bartim dan Barsel.masalah upacara adat baik kematian atau kehidupan terus di lestarikan.kalau anda mau lihat,silakan datang ke tempat saya di kec. Awang Bartim.

  21. david berkata

    suku banjar merupakan keturunan dari suku dayak ma’anyan yg tlah menganut agama islam ,jadi bagi warga banjar/melayu jangan pandang sebelah mata warga dayak

  22. anak kotabaru berkata

    saya bangga jadi anak indonesia apalagi anak oarang kotabaru ulun salut lawan pian baratan apalagi budaya kita ini jangan sampai hilang dan ulun bapasan sabarataaan lawan pamuda paamuda orang banjar janggan sampai kita yang anum ini meninggalkann budaya kita ini. ujar

  23. orangbijak berkata

    sya sngat ska dgn adat orang kalimantan sya cinta borneo

  24. anak jawa dayak berkata

    untuk no 5 itu memang siwah ya? setahu saya namanya tiwah deh. siwah itu kalo bahasa kahayan mungkin bisa dibilang gila, atau ga beres.

  25. pasifo98 berkata

    Reblogged this on amrillmartapuraa and commented:
    Add your thoughts here… (optional)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 43 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: