Kerajaan Banjar Virtual

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia

Madihin

Posted by Anak Sultan pada Maret 13, 2007

Kesenian madihin memiliki kemiripan dengan kesenian lamut, bedanya terdapat pada  cara penyampaian syairnya. Dalam lamut syair yang disampaikan berupa sebuah cerita  atau dongeng yang sudah sering didengar dan lebih mengarah pada seni teater dengan adanya pemain dan tokoh cerita. Sedangkan lirik syair dalam madihin sering dibuat secara spontan oleh pemadihinnya dan lebih mengandung humor segar yang menghibur dengan nasihat-nasihat yang bermanfaat.
Menurut berbagai keterangan asal kata madihin dari kata madah, sejenis puisi lama dalam sastra Indonesia karena ia menyanyikan syair-syair yang berasal dari kalimat akhir bersamaan bunyi. Madah bisa juga diartikan sebagai kalimat puji-pujian (bahasa Arab) hal ini bisa dilihat dari kalimat dalam madihin yang kadangkala berupa puji-pujian. Pendapat lain mengatakan kata madihin berasal dari bahasa Banjar yaitu papadahan atau mamadahi (memberi nasihat), pendapat ini juga bisa dibenarkan karena isi dari syairnya sering berisi nasihat.

Asal mula timbulnya kesenian madihin sulit ditegaskan. Ada yang berpendapat dari kampung Tawia, Angkinang, Hulu Sungai Selatan. Dari Kampun Tawia inilah kemudian tersebar keseluruh Kalimantan Selatan bahkan Kalimantan Timur. Pemain madihin yang terkenal umumnya berasal dari kampung Tawia. Ada juga yang mengatakan kesenian ini berasal dari Malaka sebab madihin dipengaruhi oleh syair dan gendang tradisional dari tanah semenanjung Malaka yang sering dipakai dalam mengiringi irama tradisional Melayu asli.

Cuma yang jelas madihin hanya mengenal bahasa Banjar dalam semua syairnya yang berarti orang yang memulainya adalah dari suku Banjar yang mendiami Kalimantan Selatan, sehingga bisa dilogikakan bahwa madihin berasal dari Kalimantan Selatan. Diperkirakan madihin telah ada semenjak Islam menyebar di Kerajaan Banjar lahirnya dipengaruhi kasidah.

Pada waktu dulu fungsi utama madihin untuk menghibur raja atau pejabat istana, isi syair yang dibawakan berisi puji-pujian kepada kerajaan. Selanjutnya madihin berkembang fungsi menjadi hiburan rakyat di waktu-waktu tertentu, misalnya pengisi hiburan sehabis panen, memeriahkan persandingan penganten dan memeriahkan hari besar lainnya.

Kesenian madihin umumnya digelarkan pada malam hari, lama pergelaran biasanya lebih kurang 1 sampai 2 jam sesuai permintaan penyelenggara. Dahulu pementasannya banyak dilakukan di lapangan terbuka agar menampung penonton banyak, sekarang madihin lebih sering digelarkan di dalam gedung tertutup.

Madihin bisa dibawakan oleh 2 sampai 4 pemain, apabila yang bermain banyak maka mereka seolah-olah bertanding adu kehebatan syair, saling bertanya jawab, saling sindir, dan saling kalah mengalahkan melalui syair yang mereka ciptakan. madihin.jpgDuel ini disebut baadu kaharatan (adu kehebatan), kelompok atau pemadihinan yang terlambat atau tidak bisa membalas syair dari lawannya akan dinyatakan kalah. Jika dimainkan hanya satu orang maka pemadihinan tersebut harus bisa mengatur rampak gendang dan suara yang akan ditampilkan untuk memberikan efek dinamis dalam penyampaian syair. Pemadihinan secara tunggal seperti seorang orator, ia harus pandai menarik perhatian penonton dengan humor segar serta pukulan tarbang yang memukau dengan irama yang cantik.

Dalam pergelaran madihin ada sebuah struktur yang sudah baku, yaitu:

  1. Pembukaan, dengan melagukan sampiran sebuah pantun yang diawali pukulan tarbang disebut pukulan pembuka. Sampiran pantun ini biasanya memberikan informasi awal tentang tema madihin yang akan dibawakan nantinya.
  2. Memasang tabi, yakni membawakan syair atau pantun yang isinya menghormati penonton, memberikan pengantar, ucapan terima kasih dan memohon maaf apabila ada kekeliruan dalam pergelaran nantinya.
  3. Menyampaikan isi (manguran), menyampaikan syair-syair yang isinya selaras dengan tema pergelaran atau sesuai yang diminta tuan rumah, sebelumnya disampaikan dulu sampiran pembukaan syair (mamacah bunga).
  4. Penutup, menyimpulkan apa maksud syair sambil menghormati penonton memohon pamit ditutup dengan pantun penutup.

Saat ini pemadihin yang terkenal di Kalimantan Selatan adalah John Tralala dan anaknya Hendra.

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia !

About these ads

23 Tanggapan to “Madihin”

  1. erander said

    Saya mengenal seni Madihin ketika ditugaskan di Balikpapan dan melakukan perjalanan ke Banjarmasin. Memang Madihin sudah identik dengan John Tralala. Saya ikut prihatin kalau ini tidak dicarikan jalan keluar. Agar seni Madihin itu melekat terus dalam budaya Banjar.

    Saya jadi teringat dengan kesenian Makasar yang sudah punah dan sudah tidak dikenal lagi. Tapi tiba2 muncul dan dipentaskan di Singapura dengan reportoar yang mengagumkan. Ikut prihatin, ketika bangsa lain lebih peduli dengan budaya Indonesia. Kemana anak2 muda jaman sekaranng?

    Mereka lebih suka dugem. Lebih suka ngedance. Ga masalah sih. Sepanjang kita sudah tau akar budaya kita sendiri. Selamat berjuang sobat untuk menyelamatkan budaya Banjarmasin agar tak punah.

    terima kasih pak, budaya tiap daerah bisa terus dilestarikan apabila ‘ditanam’ dengan baik. ditanam kepada generasi muda mulai dari kecil sehingga setelah dewasa bisa dituai hasilnya. saya akan terus berjuang !

  2. peyek said

    dulu waktu sekolah nggak pernah dikenalkan soal madihin, tapi kayaknya ok pak! jadi tahu banyak setelah berkunjung kesini.

    sebenarnya ada konsep dari dinas pendidikan mengenai materi muatan lokal madihin untuk diajarkan di sekolah, materinya sudah disiapkan sejak tahun 1990, tapi entah kenapa sampai sekarang tidak pernah dipraktekkan.

  3. Akiem said

    Saya sangat terkesan ketika mendengar orang bermadihin. Dari mulutnya ada saja lelucon-lelucon segar, kritik-kritik dan sindiran-sindiran yang terus saja mengalir tanpa henti, seolah-olah orang itu seperti tak pernah kehabisan kata-kata untuk dilontarkan.

    ya betul, saya juga kalau sedang mendengarkan tidak terasa sudah habis waktunya, tapi masih ingin mendengar belum puas, kata-kata pemadihin ulung seperti tidak pernah habis.

  4. irum said

    bapak anak sultan banjar,

    sayangnyalah pa, pamadihin ini kadada tapi ada nang menjual kaset atau cdnya… jadi sebagai anak perantauan nang kaya ulun ini kada tapi suah mandangar akan kecuali pas perkawinan ading pada waktu 2 thn lalu, waktu ulun kacil suah mandangar john tralala di radio imbah tu sampai wahini kada suah lagi….

    saran pak lah,

    kalau bisa di website ini ada musiknya jua, japin, pamadihin, lagu khas banjar….

    insya Allah lagi belajar cara menghadirkan musik di blog ini

  5. albar said

    Tambahi pang masalah musik banjar selain madihin.Dan Tolong beritahu kami apa haja musik khas banjarmasin selain madihin dan lamut.
    Tarima Kasih

  6. Amang Irfan said

    Sama wan nang baisiian situs ini, ulun selaku siswa Taman Kanak-kanak tetap mendukung bubuhan amang mempertahankan seni dan budaya daerah supaya jangan hilang.Pokoknya hidup banjar…

  7. abu ahmad said

    Assalamualaikum

    Pak, ulun kada bisa banjar namun ingin bisa basa banjar. Dulu, pada waktu di batam , ulun pernah lihat berita madihin.
    jadi bisakkah di situs ini madihion dicantumkan agar bisa didownload. tarima kasih

  8. Nadiaztonama said

    Onda urang banjar asli, tapi sudah lawas di Samarinda salam haja lawan bubuhan nang ada dibanjar, dahulu onda badiam di Kertak hanyar pal 7 1/2 sabarang masgit parak gudang Noorzannah.
    Dahulu onda bagalar Ijaisuhu, kakawanan disana mungkin masih haja ada nang ingat lawan onda, kalau ada waktu bailang keblog unda. Salam bubuhan hajalah, by http://nadiaztonama.wordpress.com ,

  9. Ijaisuhu said

    Ikam dibanjar dimana, aku dahulu di seberang gudang norzanah km 7,5, wayahini di Samarinda, salam lawan Amang Maseri di Rantau jl. Pahlawan no 5D, anak beliau Fatimah dan Tatik, Tatik di perumahan dijalan garuda pemurus, anak2 beliau guru juga, menantu juga guru, kalau ada yg tahu kirimi aku sms ke 08565285764, atau email ke togelah@yahoo.co.id . Wassallam

  10. Koetipan Madihin Djadoelkoe (Djaman Doeloe)Di Achir Tahoen 2008
    —————————————————————

    KESAH MENGENAI SAPIDA TOEHA

    Dibari stang, soepaja njaman mangacAK
    Dibari lampoe, soepaja tarang pandjanAK
    Dibari padal, soepaja njaman mandjadjAK
    Dibari standar, soepaja parkirnya badiri tagAK

    Dibari lontjeng, soepaja kada tagepAK
    Dibari rem, soepaja djangan tarumpAK
    Dibari sadal, soepaja burit kada lingsAK
    Dibari antjak, hehe .. , gasan manggontjeng gandAK

    Manggontjeng gandak harus wani maTI
    Mintuha malihat, tentu sakit haTI
    Sasak kupiah, atawa dibari mintuha lading belaTI
    Talihat bini pun, lingsak dahi sudahlah pasTI
    Djangan ditjuba, ini matan diaku sebagai wanti-wanTI

    Umaa ai pamadihinan kah ? … asjik kalo …

    http://www.nurdinpris.multiply.com/

  11. khairulla said

    sabalumnya minta ma’af lamun salah, ulun suah mandangar madihin nang ba asal dari bamacam-macam dairah, nang kaya dibarabai, tapin, batola, HSU dan lain lagi. nah ba arti buhan pamadihinan kada hanya jonhtra lala lawan anaknya haja. tapi kanapa urang matan luar pulau tahunya madihin johntra lala??? ini parlu diparhatiakan bubuhan intsansi yang terkait (DISBUDPAR dkk). urang anum wayahini banyak nang supan balajar madihin, alasannya kadada katurunan. padahal lamun handak malastarikan budaya kada harus katurunan balajar madihin. manurut ulun kira-kira alasannya karana madihin jarang dilajari, wan jarang mandangar. cuba lamun rancak mandangar wan banyak nang balajar. kira-kira kada supan kalu liiih… hehehhe

  12. Yona Dwi Sandi said

    heheheh…
    mudahan ai kawa merangkum aspirasi amang-amang, kakawanan nang tadahulu… ulun lagi balajar bamadihin lawan abah Manto, rumah sidin di Gg Samadi Ilham, kelurahan Belitung Utara… alhamdulillah pacangan mambawa madihin ka internasiunal, insyaAllah bulan 7 kaina ka malaysia mambawa wan manganalakan budaya banjar nang salah satunya madihin…
    hagan infurmasi banar ai… abah mama ulun urang jawa, tapi umpat jua malastariakan budaya banua…
    amun ulun haja bisa, kanapa kakawanan nang banjar asli kahada kawa? ya kalu mang???

  13. hanafi said

    sayangnya madihin banjar kayanya satu-satunya orang yang identik dengan madihin hanya john tralala, mana pamadihinan yang lainnya pina kada muncul dipermukaan. Ajak dong jonh tralala berkolaborasi agar madihin kita tambah kaya dan tamkbah berkembang

  14. amir said

    En. Ali Badron Sabor “Tokoh Warisan Orang Hidup Malaysia” Pengiat seni Penglipurlara.Beliau adalah orang Banjar..

    Pak Ali Badron, 66, berpengalaman dalam bidang sastera lisan sejak 1960-an adalah penglipur lara terkenal yang menjadi rujukan penuntut dan ahli akademik dalam sastera lisan.

    Beliau adalah seorang pesara guru dan aktif sebagai penceramah dalam bengkel khusus mengenai sastera lisan di pusat pengajian tinggi, maktab perguruan serta majlis anjuran Majlis Kebudayaan Negeri.

    Selain menjadi ahli Jawatankuasa Kebudayaan Negeri Johor, Pak Ali Badron juga menjadi Pengerusi kumpulan Teater Sri Penggaram. Beliau terkenal di selatan tanah air terutama Johor dengan sastera lisan klasik ‘Surat Kapal’.

    Keunikan Pak Ali kerana beliau bercerita sambil memukul gendang mewarisi kebolehan gurunya Pak Arab. Masih aktif sebagai penglipur lara, beliau kini mewariskan bakatnya kepada anak muridnya yang menjadi juara kebangsaan penglipur lara yang diadakan di Perlis baru-baru ini.

    Mengulas pengiktirafan itu, Pak Ali mengucapkan terima kasih kepada kerajaan yang memberikan anugerah berkenaan kepadanya yang disifatkannya hadiah bermakna kerjaya seninya yang tidak pernah difikirkannya.

    “Saya melakukan ini (penglipur lara) bukannya kerana mahu mendapatkan pengiktirafan tetapi minat mendalam dalam seni dan budaya,” katanya.

    Diambil dari artikel http://www.kapasitor.net/community/post/1808

  15. yona dwi sandi said

    insyaAllah, lun lagi belajar bemadihin…
    akhir bulan ini lun ke malaysia…
    kalo ai ada dingsanak urang banjar nang disana…
    kawa aja mehubungi ulun di yona_banjar@yahoo.com

  16. Raya said

    raja barang

  17. Mu'ab said

    pertahankan….
    sudah jarang ada anak muda yang pandai bamadihin,,
    jadi diharapkan jua lawan nang tutuhanya malajari nang kakanakan.,
    ulun gin handak jua balajar.,
    hehehehehehe

  18. arga sungai said

    Ulun sedang berusaha dalam melestarikan budaya madihin…
    ulun jua sudah baisi grup madihin, ngarannya madihin Syalala. yang terdiri dari 3 anak banua berumur 21 tahun.
    hidup kesenian banjar!!!

  19. gambutku said

    makasih infonya ya. salam dari orang banjar jua.:D

  20. urangtuha said

    uma’e sagan kakawanan nah bila kaganangan madihin banjar bisa melihat di sini

    http://www.youtube.com/results?search_query=madihin&aq=f

    amun nya handak mp3 nya di convert dlo video madihin td tu ke mp3 ke situs http://www.youtube-mp3.org/

  21. Wayah ne banyak bubuhan nang ma adakan acara seperti perkawinan tu katuju badangdutan haja,,,, cakanya sekali – sekali ma undang bubuhan madihin, mboahhhhhhh 2 hari 2 malam kada harapan mangantuk, tapi kada tahun tukang madihinnya. hehehehe

  22. Saiful said

    Budaya Madihin ini perlu dipertahankan karena sarat dengan nasehat

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 44 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: