Kerajaan Banjar Virtual

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia

Penyiar Radio Remaja Sering Meremehkan Bahasa Banjar

Posted by Anak Sultan pada Februari 24, 2007

Mendengar penyiar radio di Banjarmasin seperti mendengar siaran dari Jakarta. Bahasa yang dipakai adalah bahasa gaul anak ibukota yang diklaim  sebagai bahasa Indonesia. Kata-kata, gue – elu – ngga – gitu – sumpe lo – dsb, yang merupakan bahasa sehari-hari anak-anak ibukota dianggap bahasa baku untuk pergaulan sehari-hari meskipun tempat tinggalnya jauh dari ibukota sana. Apabila ada pendengar yang menelpon kemudian terselip kata bahasa Banjar dengan cepat ditertawakan, seolah-olah bahasa murahan dan tidak pantas didengar.

Sungguh sedih apabila di daerah kita sendiri bahasa Banjar tidak mampu menjadi tuan rumah untuk generasi mudanya. Sekarang tahun 2007, anggaplah dalam tahun ini sudah 20% generasi muda Banjar yang tidak lagi bangga memakai bahasa Banjar dalam pergaulannya. Dan 10 tahun  ke depan meningkat 2x lipatnya, maka kita tinggal menunggu masa-masa bahasa Banjar akan punah. Mengapa Bahasa Banjar bisa punah? karena generasi mudanya sudah tidak tahu lagi istilah dan kata dalam bahasa Banjar.

Kalau sampai terjadi bahasa Banjar punah, maka orang yang patut disalahkan adalah orang seperti saya dan Anda yang tahu bahasa Banjar tapi tidak ikut melestarikannya. Dalam tulisan berikutnya saya akan mencoba memasukkan kamus bahasa Banjar sedikit demi sedikit agar bahasa Banjar tetap terdokumentasikan dengan baik dan tetap diingat oleh generasi muda Banjar.

Kada ulun biarakan budaya Banjar hilang di dunia !

13 Tanggapan to “Penyiar Radio Remaja Sering Meremehkan Bahasa Banjar”

  1. lenijuwita said

    Ternyata tidak hanya terjadi pada suku Sunda di Jawa saja ya, generasi muda malu memakai bahasa ibunya sendiri. Salut untuk Blog Pak Ersa, kalau Panggilan “Bapak” atau “mas” bahasa banjarnya apa ya?

    Terima kasih🙂 Kalau bahasa Banjar panggilan untuk “Bapak” (orang tua) = abah, untuk “Bapak” (umum) = bapak, juga. Sedangkan panggilan untuk “mas” (saudara) = abang/kak/Aa, untuk “mas” (umum) = terserah pemakainya bisa panggil abang atau kakak. Tapi anak muda sekarang banyak memakai panggilan ‘mas’ juga kepada orang umum mungkin karena pengaruh pergaulan dengan bermacam orang terutama dari Jawa.
    Kata orang bahasa Sunda dan Banjar kadang-kadang mirip. Saya pernah ke Yogya lalu bicara pakai bahasa Banjar, dikira orang saya orang Sunda. misalnya kata urang (Banjar) = urang (Sunda).

  2. kuchiki_arisu said

    Aslinya saya orang jawa, tapi karena lahir dan besar di samarinda, lingkungannya banyak orang banjar jadi terbiasa pake logat banjar sehari-hari. Di samarinda notabene logat banjar masi sering dipake oleh kawula mudanya kok, bahkan oleh org2 ‘suku pendatang’ macam saya. Sekarang saya kul di jawa, dan saya gak merasa malu atau enggan pake bhs banjar, bener deh, malah saya bangga krn itu jadi identitas saya dan teman2 saya dari samarinda lainnya, sehingga bhs banjar jadi bhs komunitas kami.

    alhamdulillah kuchiki arisu kada supan pakai bahasa banjar, biasanya anak-anak gaul di kota banjarmasin malah berbahasa indonesia kebetawi-betawian supaya dianggap gaul, tapi mudahan lebih banyak yang menggunakan bahasa banjar.

  3. Muhamad Fuad Arsad said

    Nah ganangan ulun di Malaysia haja banyak bubuhan saurang mahapaki bahasa ibunda. Saharusnya ada inisiatif daripada pelbagai pihak supaya bahasa ibunda kita tetap di pertahankan! Mula-mula timbulkan kesedaran kapada generasi muda kita identiti banjar itu sendiri. Hilangkan perasaan malu mereka terhadap perkataan banjar. Buat satu pertubuhan berdaftar yang memperjuangkan bahasa kita. Ulun sangkal bangat mun di Banjarmasin nang majoritinya urang banjar kadada siaran radio nang mangguna pakai bahasa ibunda.

    Bangkitlah generasi banjar sakaliannya! Hilangkan rasa malu terhadap keturunanmu!

    Alhamdulillah. Di Malaysia imbah tertubuhnya PBM(Persatuan Banjar Malaysia), sedikit sebanyak sudah timbul kesedaran tentang peripentingnya mempertahankan bahasa itu sendiri. Karap ulun tulak bagawi, talihat “sticker” @ kartu nang ditampal di belakang kereta@mobil berselogan nang manggunakan bahasa banjar!!! “KULAAN”, “SASAH MUN WANI” “BAGAGAMAT” “KULAAN NIRENG NAPA TAKURIHENG”. Itu antaranya!

    Diradio kami, Selangor FM, satiap pagi jumaat sudah diadakan program “Mari belajar bahasa BANJAR”. Banyak juga sambutannya.

    Ganal harapan ulun….mun di Banjarmasin nang mayoritinya bubuhan banjar manggunaakan bahasa paninian kita.

    Mun pian cangkal bapadah “Kada ulun biarkan budaya banjar hilang di dunia”

    Ulun ingin manambah “Jangan juga pian biarakan bahasa banjar hilang ditelan zaman”!!!

    Apa arti BANGSA mun kada ada BAHASA, apa arti BAHASA mun kada ada BUDAYA.
    Inya barait kalo?

  4. gusti faurina said

    aq orang banjar yang gak bisa bahasa banjar. soalnya tinggal dijakarta dari kecil. tapi seminggu yang lalu saya perdi ke banjarbaru. seneng aja denger bahasanya dan orang2nya ramah2. sekarang jadi pengen belajar bapandir bahasa banjar.

    ikuti aja terus forum-forum bahasa banjar seperti blog ini, nanti banyak kawan-kawan yang berkomenta berbahasa banjar, bisa sambil dicari-cari artinya

  5. auma said

    Biasa lah budaya tempatan dimana kita bagana terterap dalam kehidupan harian….termasuk bahasa.

    Yang penting magun mangaku Banjar, hakun ambiltahu ttg budaya serta ada semangat Banjar.

    Web ulahan andika ni Insya Allah hingkat maulah jaringan (networking)Banjar. Sipa taho kaluko web ni kaina hingkat menghasilkan sesuatu yang jauh lebih ganal dari apa yang andika fikirkan wayah mula maulah halam??

    Barelaan

    insya Allah, harapan supaya budaya banjar tetap terjaga…mudahan hingkat

  6. .Shofiann said

    hanyar pang hari ini tabuka situs ini, salut banar, cocok lawan judlnya”kerajaan banjar virtual”
    Kami ekspatriat di Arab, di wilayah kami mun dihitung urang Banjarnya, kawa lawan jari, jadi ngallih bapandir basa Banjar, mudahan -ai di situs ini kawa kita baingatan bararamian wan bakesahan soal banua kita.

    Salam kenal gasan sabarataan, semoga panderan kita di sini manambah silaturrahim kita, kalo pang ada nang tarait-rait…

  7. Drs. Ahmad Fachrurrazi, MPd said

    Kita nang di parantauan aja bangga bangat lawan bahasa Banjar. Kalo ada acara batamuan, atau tadapat lawan kawan atau siapa aja nang bapandir dalam bahasa banjar kita langsung terlibat dalam komunikasi nang akrab lawan basahabat. Kawan-kawan di kalangan akademisi pun jua banyak nang handak balajar bahasa Banjar. Kanapa kananakan kita nang jadi penyiar merasa minder atau bahkan meremehakan lawan bahasa Banjar? Jangan cakah Nang ai…, Tuh ai…, Galuh ai… Nangkaya apapun bahasa Banjar adalah kebanggaan kita jua nang dapat mamparkaya khazanah budaya bangsa kita jua.

    nah itu pang di banua kita abah Ahmad ai, bubuhan kakanakan nang ‘gaul’ jar kanapakah rasa supan banar babahasa banjar, kaya apakah kaina mun bubuhannya tuh baisi anak bisa kada dilajarinya bahasa banjar…mudahan kita kawa mampartahankan

  8. Muslim.Jr said

    ulun asli urang banjar, wahini ulun bagana (badiam, tinggal, menetap)Kota Pekanbaru, Provinsi Riau. Lahir ulun di Tembilahan dan ganal disana. Ulun bangga dengan situs ini. Kalau yang yang kontak silahkan ke email ulun: moeslim1974@yahoo.co.id
    perlu ulun sampaikan bahwa di Tembilahan tu, masyarakatnya 70 % urang banjar.

  9. Anton said

    Ulun salut lawan blog pian.

    Ulun asli Samarinda, tapi ulun tahu begawi di Murung Pudak, Tabalong, tahun 1982-1984. Ulun sekarang badiam di BSD City, Tangerang, bajualan Soto Banjar Samarinda.

    Hidup Bahasa Banjar! Hidup Soto Banjar!

  10. Brother_m(90.10 FM) bjm said

    Wow…ulun takajut ada site web ini kanapa banyak urang banjar yang kada tahu???ulun salut!!!mudah-mudahan site ini tetap ada….

    Sabalumnya, Ass, Wr,Wb.
    jujur ulun saurangan penyiar walaupun radio ulun kada radio tarkanal, tapi ulun saurangan bingung antara tata siaran biasa yang di ajarkan urang2 RRI lawan urang yang kada parnah di lajari siaran, dasar barbeda. Tata bahasa siarannya dasar bagus yang dilajari bubuhan RRI pang dibanding urang yang siaran yang asal bisa!jadi dalam tata siaran yang di ajari sama urang RRI jar kada bulih mencampur bahasa nasional lawan bahasa banjar (daerah)!!

    tapi dari tahun 2008 ulun sudah mancoba mancampur cara siaran ulun pakai bahasa banjar….

    masalah tarpanting tu adalah pendidikan muatan lokal yang bujur-bujur malajari kakanakan yang sakulah dasar sampai manangah pertama tu d tanam akan, bujur kalu????
    Wassalam, Wr,Wb.

  11. edy said

    iya am bbuhan pamudaan banjarmasin kada tahu lagi saku lawan wadai guguduh.

  12. azzumar darma said

    Aku org banjar ,tpi gk sebegitu ngerti bahasa banjar ,tpi kalau ngedengar org banjar apalagi dgr nenek yg tinggl di alabio dia make bahasa halus meski gk tau yg diomongin tpi kadang paham aja😀 ,dan dulu pernh tinggl di samarinda hari hari pakai bahasa banjar ,tpi gk lama pindah ke balikpapan dan bahasa banjarku jadi tumpul ,tpi gk lama balik lagi ke samarinda dan sedikit sedikit jadi tajam lagi bahasa ,dan secara reflek di rumah ngomongnya pakai bahasa banjar dicampur bahasa indonesia ,dan aku juga suka baca blog kek gitu soalnya menarik dan ngebikin aku tau kosa kata bahasa banjar😀

  13. SILIH ASAH ASIH ASUH said

    Bahasa banjar mirip mirip bahasa sunda ya hehe jadi ngarasa baraya jeung urang banjar, lanjutkan weh lah a. punten!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: