Kerajaan Banjar Virtual

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia

Batimung

Posted by Anak Sultan pada Maret 2, 2007

Di tengah serbuan berbagai macam jenis kosmetik modern dan berbagai cara perawatan kesehatan dan kecantikan di salon-salon, ada satu adat budaya di Kalimantan Selatan yang sampai sekarang masih dipraktekkan dalam kehidupan sehari-hari. Batimung, membuang keringat dari badan dengan cara diasapi serta ditambahkan bunga-bungaan dan ramuan alami untuk memberi keharuman kepada badan orang yang ditimung tadi. Batimung salah satu syarat bagi calon pengantin untuk menghadapi pesta perkawinannya nanti. Tujuannya agar mempelai laki-laki dan perempuan saat acara berlangsung tidak mengeluarkan bau keringat biasa tetapi berganti menjadi bau harum yang menambah pesona. Proses batimung biasanya dilakukan pada malam hari, dilaksanakan oleh para wanita dari keluarga orang yang batimung.

Untuk keperluan batimung biasanya terdiri dari:
1) Bedak atau wadak, yang sering disebut mangir wangi. Terbuat dari beras kencur ditambah dengan bahan alami lainnya yang mengandung wangi-wangian.
2)Bahan-bahan tambahan tersebut direbus sehingga uap itulah yang akan memberikan bau harum. Bahan tambahan antara lain, daun pudak/pandan wangi, tamu giring, limau purut, kulit bawang merah, babakan pula santan, kayu manis, menyan, daun sop, pucuk ganti, mang soe sebangsa akar, bunga akar. Semua bahan tersebut dibuat dalam ramuan kecil-kecil kemudian dimasukkan kedalam kuantan lalu direbus sampai mendidih, tutupnya dijaga agar jangan terbuka sehingga asapnya keluar sebelum diperlukan.

Proses batimung:
1) Sebelum memasuki timungan, badan orang yang akan ditimung dibedaki dengan wadak sampai bersih dan harum sehingga segala kotoran yang melekat di tubuhnya hilang. Membedaki dilakukan oleh para wanita yang ditugaskan. Biasanya sambil membedaki ini calon pengantin akan digoda dengan senda gurau para pembedak.
2) Setelah selesai diwadak, calon pengantin disuruh duduk di atas sebuah bangku yang rendah disebut dadampar, kemudian segala pakaian yang melekat disuruh tanggalkan diganti dengan selimut tebal beberapa lapis sampai ke atas kepala kecuali muka dan hidung.
3) Selesai diselimuti, barulah ramuan mendidih tadi diletakkan dibawah dadampar dan tutupnya dibuka sehingga uap harum bisa keluar dan membasahi tubuh orang yang batimung

Biasanya bagi calon pengantin laki-laki, acara batimung cukup tiga hari, tetapi bagi calon pengantin wanita bisa sampai satu minggu bahkan ada yang hampir satu bulan. Setelah acara batimung selesai akan terlihat perbedaan nyata yang tampak pada kulit orang batimung serta keringatnya mengeluarkan bau yang harum.

Handak perawatan badan ke spa? larang wal ai… batimung haja, murah.

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia !

10 Tanggapan to “Batimung”

  1. amoeba_tanjung said

    Alhamdulillah amun tekad pian kaya itu…!!! Ulun dukung, mudah – mudahan sukses. Kami turut mendukung, mun ada kesulitan hubungi Kyagi warnet, cari Yoss!!!

    sip, mantap banar !! tarima kasih banyak dukungannya, kita majuakan budaya banjar baimbai

  2. Ari said

    Hiih jerlah, mun batimung tuh paluh jadi harum jer. Ulun pernah jua membaca blog urang jawa. Pas kawannya batimung karena handak menikah, inya umpatan jua batimung. Sekalinya bujuran harum jernya paluh nang keluar.

    harum banar tu pang, rasa wadai hanyar nang manis-manis tu nah titik liur mencium

  3. Angie said

    HAi, saya bukan org banjar, tp saya sangat tertarik dengan batimung.
    Bagaimana caranya kalo saya mau mencoba. Apa sebenarnya resep dari wadak dan apa resep nya untuk yang direbus. Please info. THanx

  4. Budiastuti said

    Saya mahasiswa S2 Farmasi Universitas Airlangga jurusan bahan Alam , dulu teman kos sewaktu S1 banyak orang banjarnya cuma sekarang kehilangan kontak, nah saya mau mengerjakan thesis dan tertarik meneliti resep dan segala sesuatu tentang Batimung guna ikut melestarikan budaya bangsa dan nantinya dapat saya persembahkan hasilnya untuk pemerintah Khususnya daerah Kalimantan Selatan Mulai sejarah hingga praktek batimung. Kalau ada yang mau bantu saya senang sekali kalo perlu saya mau berkunjung ke Banjar. Siapa ya yang bisa saya hubungi. Kirim dong gambar, buku atau apa saja yang bisa jadi sumber bagi thesis saya, terimakasih banyak ya…..

  5. Dany said

    nah nang itu ngarannya spa pun urang banjar,… jangan pina baumpat2 budaya barat,…. labaram hilang kena budaya kita…. hati2 dibunguli lawan urang barat,… padahal sehat nang pun kita jua…. kalah di merek ja wal ai……

  6. benkyongeblog said

    lin jua umpat melestarikan budaya banjar… walau laen dari suku banjar… tapi lun mulai halus atawa lahir dah di kalsel tercinta… lun rancak batimung…. wahhhh seger banar tu pang mun dah tuntung batimung😀

  7. benkyongeblog said

    ehhh ya kd ingat, tp lun batimung kada handak gasan kawin… hanya tuk perawatan dan kesegaran badan ja punk…
    coz lun lom married lagi nahhh…. bis na di blog nie menekankan batimung gasan calon pengantin punk… kena ada yg salah paham wan lun..😀

  8. coba pang cintai adat wan budaya kita orang banua,galakakan wan budayakan bujur-bujur.. Jangan Pina handak gaya gaul haja tapi kada pas pergaulannya.. sebenarnya orang Banjar tu bahari ujar abah ulun kaya wan budayanya,tapi kananakan generasi wayahini kada tapi mamparhatiakan wan adat istiadatnya,wan budayanya,wan jua kadada nang maingatakan pesan para DATU-DATU kita bahari,, serta pemerintah kita pinanya kada tapi memperhatikan juwa lag,kada tapi peduli lalu wan hiklayat sejarah perjuangan banjar nang sebenar benarnya serta adat budaya banua wan hikayat sejarah kerajaan banjar nang sesungguhnya dan sebenar-benarnya. ulun dalam tahun-tahun ini ada tabaca buku tentang manakib atau tarikh atau sejarah para datu-datu nang kada pas isi wan kisah sebenarnya,banyak makna dan kebenarannya kada jelas,lemah wan simpang siur wan jua banyak bahapal manyusunnya..

  9. novita said

    assalamu’alaikum..salam kenal…
    saya orang sunda dan Insya Allah hendak menikah dengan orang Banjarmasin…nah calon mertua saya meminta saya untuk batimung..masalahnya saya mencari tempat spa yang ada batimung-nya agak sulit (saya dari sumedang, jangankan tempat spa yang menyediakan batimung, tempat spa biasa aja juga jarang haha)..lalu saya googling dan dapatlah blog ini daannn sangat tertarik karena ternyata mudahnya melaksanakan batimung masalahnya sekarang adalah bahan2nya..bolehkah saya minta tolong????titip belikan bahan2 untuk batimung hoho terima kasih sebelumnya…

  10. […] Sumber : https://kerajaanbanjar.wordpress.com/2007/03/02/batimung/ […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: