Kerajaan Banjar Virtual

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia

Kelakuan Busuk Anggota DPRD Tala Terhadap Sejarah Banua

Posted by Anak Sultan pada Maret 11, 2007

Berikut berita yang saya ambil dari harian Banjarmasin Post hari Ahad, 11 Maret 2007:

Puluhan kursi kosong melompong pada acara silaturahmi dan dialog dengan pendiri Kabupaten Tanah Laut (Tala) di gedung olahraga dan seni (GORS) Pelaihari, Sabtu (10/3). Pejabat Pemkab dan banyak yang tidak datang.
Bahkan tak satu pun anggota dewan dan unsur muspida yang diundang hadir dalam kegiatan yang digagas LSM Forum Lintas Bangsa (FLB) itu. Beberapa pejabat yang hadir diantaranya, Kadisdik Noor Ifansyah, Kepala BPMD H. Sudaryana, Asisten III Abdul Hakim. Kepala BKD Suriansyah, dan beberapa pejabat eselon III. Sedangkan Kakandepag H.Ariansyah datang menjelang siang.

Sementara 2 dari 71 pendiri Tala yang masih hidup, A. Wahid dan Noor Asliyah, hadir sejak pagi. Di usianya yang senja, mereka harus duduk selama berpuluh menit, karena harus menunggu kedatangan undangan yang datang satu per satu. 

Pantauan B.Post, hanya sekitar 100 orang yang hadir. Sementara ratusan bangku yang telah disusun rapi lengkap dengan nasi kotak, tak berpenghuni. Acara pun mundur hingga satu jam lebih.

Ketua LSM FLB M.Noor mengaku kecewa ketidakhadiran anggota dewan dan unsur muspida tersebut. Padahal sara itu cukup penting karena bertujuan mencari solusi dalam upaya menerbitkan buku sejarah pendirian Kabupaten Tala.

“Kita kan tahu hingga sekarang belum ada paten tentang sejarah berdirinya daerah ini. Yang ada hanya sebatas tulisan sederhana yang tidak lengkap,” tukas M.Noor. 

Demikian bunyi beritanya, ada beberapa kalimat yang tidak lengkap atau salah ketik di koran tersebut tapi kita bisa menangkap maksudnya.

Pertama kali membaca berita ini timbul kejengkelan yang memuncak terhadap kelakuan anggota DPRD Tala yang diharapkan kehadirannya dalam acara. Beginilah kalau orang-orang tidak berbudaya menjadi wakil rakyat di negeri ini. Seharusnya mereka sadar bahwa sejarah berdirinya Kabupaten Tala merupakan salah satu prioritas dalam peran serta mereka menyerap aspirasi rakyat. Kalau kada bubuhan sidin itu nang berinisiatif mendirikan Tala bahari, bubuhan DPRD nang piragah sugih itu kada jadi DPRD pang wahini. Saat membaca kalimat bagaimana dua orang dari 71 pendiri Tala yang masih hidup berusia lanjut harus lama menunggu mereka yang diundang, saya semakin ingin mengeluarkan caci maki, tapi itu tidak pantas karena saya sadar kita lebih berbudaya dari anggota DPRD itu.

Begitu mudahnya melupakan sebuah acara yang sangat bersejarah, seandainya ada satu saja – satu saja – anggota DPRD yang datang itu pun sudah cukup sebagai bentuk penghormatan kepada tokoh yang hadir. Tapi ini tidak satupun, kelakuan busuk anggota DPRD ini ibarat meulah anak handak, tapi indah maharagunya. Kalau sudah menyangkut acara bagi-bagi proyek pasti banyak yang datang, tapi kalau acara yang dianggap tidak ada untungnya masing-masingnya izin.

Saya tidak ikut acara ini, sebab baru tahu sesudah membaca koran pagi tadi. Saya yakin dalam pertemuan itu tidak menghasilkan apa-apa karena pihak yang diharapkan suaranya tidak bisa dihadirkan. Dan anggota DPRD yang tidak hadir pun tidak peduli sebab dalam seminggu berita ini akan hilang sendirinya. Mereka tidak tahu peran mereka di pertemuan ini, padahal kalau memang mereka mengaku pintar, dengan hadir di acara tersebut mereka bisa mengeluarkan kebijakan kepada pemerintah untuk segera menyusun penelitian sejarah berdirinya Kabupaten Tala tempat mereka mencari duit sekarang.

Mungkin panitia bisa lebih kreatif dengan memberikan iming-iming mengenai bagi-bagi proyek pembuatan buku sejarah pendirian Kabupaten Tala untuk Anggota DPRD yang hadir. Buku tersebut akan dicetak ribuan copy untuk dijual ke sekolah-sekolah. Pasti banyak yang datang.

Inilah nasib memiliki wakil rakyat yang tidak terdidik mencintai sejarah dan budaya tempat ia jadi wakil. Duitnya haja handak, bagawinya koler ! 

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia !

7 Tanggapan to “Kelakuan Busuk Anggota DPRD Tala Terhadap Sejarah Banua”

  1. helmy said

    ASLMKM q ni urang palaihari asli tapi q sadih malihat palaihari wayah ini banyak masyarakat palaihari nang dibunguli oleh para pajabat birokrasi, jadi manurut pandapat aq nang kayapa ganarasi kadapan handak tahu sejarah pelaihari, jadi q sangat kacewa setelah mambaca artikel ini katalaluan memang, jadi bagusnya bagian anggota dpr dan pajabat birokrasi ini di salib dipohon mangga.

    w’salam.. dasar bujur abang helmy ai, apalagi pian nang urang palaihari asli nang tahu banar kaya apa situasi daerah sana pasti merasa kecewa sejarah banua sana kada diparhatiakan. lamun handak menyalib di pohon mangga ayu kita gawi

  2. aldhi said

    anggota DPRD tala itu hanya hakun datang pabila handak bagi-bagi duit nang ai,inya gen banyak habis karena banyak habis hakun wani membunguli rakyat nitu pang gawean wakil rakyat….!!!!
    hakun wadah bini simpanan pada umpat mandangar maslah budaya nang ai, dasar tambuk wakil rakyat tala…, aldhi!!!

  3. waah om tatinggal barita nah! amun bujur kaya itu rasanya katalaluan, prihatin banar. biar kaya apa om masa balita sampai klas satu SR (SD) di pelaihari, pa bupati Aad kawal om jua pulang, rasa sadih banar jadinya. talalu dasar talalu banar. ersa sebagai generasi penerus jangan tapangaruh nang kaya itulah, om parcaya pang. trims.

    ulun rasa kada nyaman jua hati mambaca berita ini, apalagi di koran itu ada gambar sidin pendiri kabupaten tala nang sudah tuha tapi tetap semangat. mudahan ai generasi muda selanjutnya lebih bisa menghargai sejarah banua.

  4. eddhy said

    SUNGGUH TERLALU…….UJAR ENTONG..
    AMPIH HAJA SUDAH JADI WAKIL RAKYAT MUN KADA KW MANGHORMATI NANG TUHA2

  5. Fahrulraji said

    Assalamu’alaikum…..
    Umailah raminya, ulun katinggalan berita nah, kenapa kesahnya kadida muncul di TV, soalnya ulun di Sampit pank Nah.

    Sekalinya dimana-manan nang Ngarannya Wakil Rakyat itu sama ajalah…… bakampanye kuciak-kuciak ujarnya Hidup dan Mati demi Rakyat, tapi menghadiri acara nang kadida kolehan duit pina pengoler.
    Apa jadinya daerah kita inilah, kira-kira menurut pian sabarataan kaya apa?

    Ulun walau lain urang TALA atawa PELEIHARI, sama aja merasa urang Se Benua, umpat merasakan banaran nah Tanah Tumpah Darah dan Kelahiran diinjak dan dihina oleh Urang Benua Sorang. Iya namun urang Banua Asli, musiah urang dari Daerah diluar pulau yg jadi Anggota Dewan Yang Terhormati, tambahnyae hancur.

    Mudahan para Leluhur, Datu-Datu dan Rakyat mengutuk Bubuhan Dewan DPRD Kabupaten Tanah Laut itu Ketulahan dan Kena Strok sebarataan. Kada usah di Salib di pohon Mangga jar Pak Helmy, kenyamanan muha bubuhannya.
    Kita Kutuk beramian, mudahan Kena Strok atau Jantungan kada sampai Mati, supaya tersiksa di Dunia atau dapat Kisas.

  6. baty said

    dsar bungul lwn tambuk buhan anggota DPRD TALA..makany kaina mamilih,jgn mamilih urang luar..pilih buhan saurang haja..tambuk pd kalum buhan DPRD TALA.

  7. rudi said

    Mantra untuk main judi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: