Kerajaan Banjar Virtual

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia

Istilah Kekerabatan Masyarakat Banjar

Posted by Anak Sultan pada Maret 23, 2007

Seperti sistem kekerabatan umumnya, masyarakat Banjar mengenal istilah-istilah tertentu sebagai panggilan dalam keluarga. Skema dibawah ini berpusat dari EGO sebagai penyebutnya.

Waring

Sanggah

Datu

Kai (kakek) + Nini (nenek)

Abah (ayah) + Uma (mama)

Kakak < EGO > Ading


Anak

Cucu

Buyut

Intah

Bagi EGO juga terdapat panggilan untuk saudara dari ayah atau ibu, saudara tertua disebut Julak, saudara kedua disebut Gulu, saudara tengah dari ayah dan ibu disebut Angah, dan yang lainnya biasa disebut Pakacil (paman) dan Makacil (bibi). Untuk memanggil saudara dari kai dan nini sama saja, begitu pula untuk saudara datu.

Disamping istilah di atas masih ada pula sebutan lainnya, yaitu:

  • minantu (suami / isteri dari anak EGO)

  • pawarangan (ayah / ibu dari minantu)

  • mintuha (ayah / ibu dari suami / isteri EGO)

  • mintuha lambung (saudara mintuha dari EGO)

  • sabungkut (orang yang satu Datu dengan EGO)

  • mamarina (sebutan umum untuk saudara ayah/ibu dari EGO)

  • kamanakan (anaknya kakak / adik dari EGO)

  • sapupu sakali (anak mamarina dari EGO)

  • maruai (isteri sama isteri bersaudara)

  • ipar (saudara dari isteri / suami dari EGO)

  • panjulaknya (saudara tertua dari EGO)

  • pabungsunya (saudara terkecil dari EGO)

  • badangsanak (saudara kandung)

Untuk memanggil orang yang seumur boleh dipanggil ikam boleh juga menggunakan kata aku untuk menunjuk diri sendiri. Sedangkan untuk menghormati atau memanggil yang lebih tua digunakan kata pian, dan kata ulun untuk menunjuk diri sendiri.

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia !

12 Tanggapan to “Istilah Kekerabatan Masyarakat Banjar”

  1. kalau nyawa itu digunakan untuk sapa yah ?

    oh iya pak Urip, ketinggalan hehehe…ada tambahan panggilan ‘unda’ dan ‘nyawa’. fungsinya sama seperti ‘aku’ dan ‘ikam’ yang sering digunakan dalam panggilan keakraban sehari-hari tapi terhadap yang tua kepada yang muda….untung ditanyakan🙂

  2. HNurdinAPris-Jkt said

    DIKIAU PIAN, SIDIN MARASA HIMUNG BANAR DIPINANDUI URANG

    Kisah ini bakajadian pada tahun 1980-an, sidin urang Minang (Padang) hanyar dimutasikan ke Samarinda untuk menjabat pimpinan salah satu bank.

    Sidin heran kanapa matan Sepinggan Balikpapan ke Handil II (wayah itu masih ba speedboat) hingga ka Samarinda urang-urang sabarataan tahu ngaran sidin.

    ” Selamat, pian dah datang ke Samarinda ”
    ” Pian berasal dari mana ? ”

    Jar sidin : ” Pak Nurdin, saya senang sekali orang-orang di sini sudah banyak kenal dengan saya, tugas saya jadi ringan, alhamdulillah ”

    Setelah abah jelaskan bahwa “pian” dalam bahasa Banjar adalah panggilan/sapaan keakraban sehari-hari dari yang muda kepada yang tua sama seperti bahasa Jawa “sampeyan” ….. mangalakak wan takarinyum pang sidin karena pak Sofyan Lumad didaerahnya dikiau “pian” jua.

    Mudah-mudahan sidin tetap sehat dan dapat membaca kisah nostalgia ini … Terima kasih …

    hehehe nang ngini asli kisah nyata nang lucu am hehehe banyak banar baisi amunisi kisah abah H. Nurdin nih

  3. eddhy said

    ulun umpat maunduh artikelnya nah….

  4. Rusdi said

    Waring

    Sanggah

    Datu

    Kai (kakek) + Nini (nenek)

    Abah (ayah) + Uma (mama)

    Kakak Ading


    Anak

    Cucu

    Buyut

    Intah

    Gamit

  5. mencari kiulaan di amuntai yang lama tak jumpa

  6. panggilan untuk julak ada dua : julak laki dan julak bini. begitu juga dengan nini, ada nini laki dan nini bini

  7. Ezagren said

    Minta izin lah gasan manambahakan ka Wikipedia. http://id.wikipedia.org/wiki/Suku_Banjar

  8. sofi said

    mau tanyak kalau sepupu 3 kali itu dr mana urutanya,thank

  9. sarah said

    arti dari waring dan sanggah itu apa ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: