Kerajaan Banjar Virtual

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia

Inilah Kerajaan Banjar Virtual Ku

Posted by Anak Sultan pada Maret 29, 2007

banner4.jpg

Dulu banyak orang dari luar daerah mengira bahwa di Kalimantan semua kebudayaannya adalah Budaya Dayak. Tidak banyak orang tahu bahwa di Kalimantan terutama Kalimantan Selatan juga salah satu wilayah suku Melayu di Nusantara. Orang Melayu banyak berdiam di daerah muara sungai, sedangkan orang Dayak banyak mendiami daerah perbukitan. Orang Dayak sering menyebut orang Melayu sebagai Oloh Masih, di daerah Kuin dulu ada seorang pemimpin karismatik yang diberikan gelar Patih Masih, beliau inilah yang nantinya akan menjadi salah satu pencetus lahirnya Kerajaan Banjar.

Saat Pangeran Samudera melarikan diri dari pamannya Pangeran Tumenggung yang ingin berkuasa, dia bertemu dengan Patih Masih, melalui Patih Masih inilah perjuangan untuk merebut kembali tahta sah Kerajaan Negara Daha dijalankan. Patih Masih mengusulkan agar Pangeran Samudera membangun kerajaan sendiri supaya daerah muara bisa maju dan tidak lagi mengantar upeti ke pedalaman.

Pangeran Samudera menyambut niat baik Patih Masih, maka segera dikumpulkanlah pasukan untuk menyerang Kerajaan Negara Daha. Rupanya kekuatan yang dimiliki oleh Pangeran Samudera tidak cukup untuk melawan Pangeran Tumenggung sehingga mereka pun kembali mundur ke Kuin untuk menyusun strategi. Patih Masih mengusulkan untuk meminta bantuan kepada Kerajaan Islam Demak untuk menggempur Negara Daha. Dikirimlah segera utusan kepada Sultan Demak ternyata gayung bersambut, Sultan Demak mau mengirimkan armada kapal dan tentaranya serta seorang pemuka agama yang bernama Khatib Dayan dengan syarat apabila Pangeran Samudera menang perang maka ihlas masuk Islam.

Setelah seluruh pasukan terkumpul maka diseranglah Negara Daha dengan satu serangan penghabisan, Pangeran Tumenggung berhasil dikalahkan Pangeran Samudera dalam duel satu lawan satu. Saat berduel Pangeran Samudera tidak mau melawan karena menurutnya sama saja membunuh orang tua sendiri, saat Pangeran Samudera menyerah pasrah untuk dibunuh, Pangeran Tumenggung memeluknya dan memohon ampun kepada keponakannya itu. Akhirnya Pangeran Tumenggung dengan ihlas dan sadar menyerahkan tahta sah kerajaan kepada keponakannya. Pusat kerajaan dipindahkan ke daerah muara Kuin, seluruh sumber daya dibawa dan Kerajaan Negara Daha diganti menjadi kerajaan di muara sungai ini. Kerajaan di muara sungai ini lama kelamaan diberi nama Kerajaan Banjar, Pangeran Samudera dan seluruh rakyat masuk Islam kemudian diberi gelar Sultan Suriansyah.

Kerajaan Banjar menyatukan etnis Dayak dan Melayu inilah yang akhirnya menjadi suatu etnis Banjar yang mempunyai ciri khas tersendiri

11 Juni 1860, penjajah Belanda menyatakan penghapusan Kerajaan Banjar, seluruh wewenang sultan dan keturunannya serta wilayah juga dihapuskan. Akhirnya Kerajaan Banjar hilang ditelan sejarah. Generasi mudanya menjadi lupa dan dibuat lupa, arus budaya luar diambil tanpa disaring, budaya asli dianggap barang langka dan bahasanya sering ditertawakan pewarisnya sendiri

>>> 147 tahun kemudian, disinilah ulun mendirikan Kerajaan Banjar sekali lagi, tanpa batas, tanpa wilayah. Batasku ujung dunia, wilayahku ujung langit. Dimana saja orang bisa melihat ini maka inilah kerajaanku. Akulah Anak Sultan dari Kerajaan Banjar Virtual !!

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia !

 

 

8 Tanggapan to “Inilah Kerajaan Banjar Virtual Ku”

  1. Ari said

    Mungkin perlu ditambahakan jua bahwa selain ada unsur Melayu wan Dayak, ada jua unsur Jawanya. Hidup Banjar!

    ya betul, terima kasih tambahannya. pada dasarnya ada pengaruh jawa yang cukup kuat terhadap kebudayaan banjar.

  2. faizalramadhani said

    minta email nya dong?

  3. marista said

    uuu mang apa langkah konkret nang kawa pian sampaikan wan dikami gasan mamjukan budaya banjar tii ah….
    kada usah banyak pander…..

    banyak kegiatan haja….
    vamun pian batekad banar wan kada tapi banyak muntung pian ulah acara nang kawa membangkitkan kreativitas pemuda banjar budaya banjra tuh harus dirangsan wan lomba2 napakah,p emuda nang pangulir2 wadah kita tuh….

    aku nitip saran haja wan pian amun nya kwa manggawi….

    cuba ulah pang kagitan macam lomba band bahasa banjar, novel banjar, desain baju banjar, kamus banjar, situs banjar, bapantingan oleh kaum pemuda……… wan napakah tasarah situ jal gi mamikirakan
    biar marami, wan memberdayakan kaum pemuda….
    amun kawa manggawi syukur mun kada bakar ja situs nih

  4. marista said

    aku kada tapi katuju wan expo kalsel dibanjar yang digawi wan pemda, napang kadada acara musik ulih bubuhan kakanakan pamudanya, coba pang bagi kita2 nang anum nih kyapa caranya kita mencintai budaya sorang dengan implementasinya, kada usah banyak pander…… hua..haa…ha….

  5. marista said

    apa yang kawa kita banggakan dari budaya banjar, apa… di jawa kita sasama urang banua kada tapi batataguran, kyapa ini…. kita kada mau maju mun tarus mun kita aur bamumusuhan tarus wan gengsi2nya…. mungkin itu ja yang kawa ku padahi wan pembaca …. itu pang kelebihan kita urang banua…. GENGSI….
    MUN ada yang kada sependapat silahkan julung argumen wan diaku
    di alamat email ku….

  6. marista said

    sori nah bro aku bagyaan haja diatas kada usah ditanggapi…, oke

  7. Katapaian said

    gasan “Marista”, mun kawa nang halus mun bagayaan.. tatap ay, saurang nang mambaca kada tapian nyaman malihatnya.. salam dari burung katapaian

  8. Pangeran Samudera dan seluruh rakyat masuk Islam kemudian diberi gelar Sultan Suriansyah.!?
    sedikit pertanyaan apa kah agama pangeran samudra n rakyatnya sebelum memeluk islam.???
    apa kah pangeran samudra n rakyatnya termasuk suku dayak yg kita kenal sekarang sebelum mereka masuk islam.???
    seberapa besar pengaruh melayu (Patih masih) dan jawa (kerajaan demak) dalam adat dan budaya banjar saat ini.???

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: