Kerajaan Banjar Virtual

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia

Upacara Aruh Ganal

Posted by Anak Sultan pada April 24, 2007

Upacara Aruh Ganal ini merupakan upacara adat yang terdapat pada suku Dayak Bukit di Pegunungan Meratus. Suku Bukit yang sering melaksanakan upacara ini antara lain daerah Mancabung, Harakit, Balawaian, Batung, Danau Darah, dan Ranai.

Aruh Ganal artinya Kenduri Besar (aruh = kenduri, ganal = besar). Jadi upacara ini dilaksanakan secara besar-besaran oleh seluruh warga kampung dan dihadiri undangan dari kampung lainnya. Dinamai aruh ganal karena ada juga tradisi aruh kecil yang disebut baatur dahar. Baatur dahar ini biasanya hanya dilakukan di lingkungan keluarga. Kemeriahan aruh ganal yang dilakukan tergantung keadaan ekonomi warga di kampung tersebut, sebagai ukurannya adalah hasil panen padi, kacang, dan tanaman pokok lainnya. Apabila hasil tanaman tersebut banyak dan bagus maka akan diadakanlah upacara aruh ganal, sebaliknya jika panen kurang berhasil maka cukup diadakan aruh kecil atau bahkan tidak diadakan sama sekali.

Tujuan diadakannya aruh ganal ini sebagai ungkapan rasa syukur atas karunia yang dilimpahkan oleh Yang Maha Kuasa, sekaligus memohon agar hasil tahun yang akan datang mendapat panen yang melimpah, dijauhkan dari mara bahaya dan mahluk perusak tanaman.

Waktu Penyelenggaraan

Aruh ganal pada dasarnya dilakukan setahun sekali, namun apabila dalam musyawarah adat menganggap bahwa penduduk banyak yang kurang penghasilannya, maka aruh ganal tidak dilaksanakan pada tahun itu. Waktu penyelenggaraan sesudah panen yang biasanya jatuh pada bulan Juli dan Agustus. Untuk menetapkan hari dan tanggalnya diputuskan dalam musyawarah desa yang dipimpin oleh Kepala Adat dibantu oleh Kepala Kampung. Dalam menentukan tanggal diperhatikan bulan muda , berkisar antara tanggal 1 sampai 15, hal ini berhubungan dengan simbol bahwa rejeki akan naik apabila dilaksanakan pada tanggal-tanggal tersebut.

Persiapan Upacara

Tempat dilaksanakannya upacara adalah di dalam Balai Adat. Persiapan aruh dimulai dengan hari batarah sehari sebelum upacara dimulai. Hari batarah maksudnya hari memulai pekerjaan, mempersiapkan segala sesuatu, membuat perlengkapan upacara, menyiapkan sesaji. Pekerjaan itu harus selesai dalam satu hari.

Perlengkapan upacara yang paling penting adalah langgatan. Langgatan merupakan induk ancak dan sesaji. Untuk menghias langgatan dilakukan pada keesokan harinya setelah malam pembukaan. Langgatan dibuat bersusun lima tingkat, ancak yang terbesar terletak di bawah, makin ke atas makin kecil. Langgatan itu nantinya digantung di tengah balai dengan menggunakan tali rotan yang diikat di empat sudutnya.

Langgatan ini namanya bermacam-macam sesuai dengan isi dan tujuannya. Ada yang bernama Ancak ka gunung (tidak bertingkat), Ancak Balai Raden (berbentuk perahu)

Jenis perlengkapan lainnya adalah Kelangkung, dibuat sebanyak tiga buah. Yang pertama disebut Kelangkung Mantit (nama nenek moyang burung), Kelangkung Nyaru (Dewa Petir), Kelangkung Uria (dewa yang memelihara segala mangsa dan bala yang merusak tanaman)

Pelaksana Upacara

Untuk menyelenggarakan kegiatan upacara yang bersifat khusus mulai awal sampai selesai dilakukan oleh Balian. Balian ini mempunyai pengetahuan yang luas mengenai seluk beluk adat dan tradisi yang dipercayai. Pengetahuan ini diperoleh dengan cara berguru kepada Balian Tuha dan balampah (melakukan semacam semedi untuk bersahabat dengan berbagai jenis roh halus untuk memperoleh kesaktian tertentu).

Dalam upacara ini Balian yang melakukan tugas ada beberapa orang. Sebagai pimpinan dari Balian ini adalah Pangulu Adat (penghulu adat).

Setiap Balian selalu didampingi oleh Panjulang. Panjulang adalah wanita yang selalu memperhatikan pembicaraan Balian atau dapat pula mengajukan permohonan atas kehendak masyarakat. Segala permintaan oleh Balian dilayani oleh Panjulang.

Upacara yang dilakukan oleh Balian ini akan berlangsung dalam lima hari berturut-turut sampai acara Aruh Ganal selesai.

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia !

23 Tanggapan to “Upacara Aruh Ganal”

  1. Alamnirvana said

    Menarik juga ya, upacara Aruh Ganal suku Bukit, bagaimana dengan upacara suku Maanyan apa ada kemiripan? Apa suku Bukit juga memiliki upacara yan berkaitan dengan air atau sungai (Manyanggar Danau)? Kalau tidak salah suku Dayak Bangkalaan di Hampang, Kotabaru juga memiliki upacara badudus. Bagaimana dengan upacara di keraton Banjar tempo dulu, saya sekilas pernah membaca tentang upacara Aruh Mulud (Garebeg Mulud) dimana raja dimandikan (badudus) dengan air yang diambil dari 5 mata air dari Candi Agung, Candi Laras, Ulak Besar, Muara Cerucuk dan Muara Bincau? Kalau masyarakat di tepi sungai Balangan kesah paninian bahari, kalau wanita hamil tujuh bulan dibawa dengan “gerobak” (pedati) untuk dimandikan “badudus” di Gunung Batu Piring dekat Paringin, karena penduduk Balangan dikatakan “tutus” dari tempat tersebut. Itu jaman paninian bahari wayahini kada lagi! Berelaan, lah!

    sepertinya upacara aruh ganal ini dilakoni oleh berbagai macam suku dayak seperti halnya upacara manyanggar banua atau padang atau danau, mungkin namanya yang berbeda. kalau ada referensi bisa dikirimkan supaya bisa diposting disini jua.

    • Irham said

      Dulu kalo urang Banjar mengawinkan anak, membasuh piring yang bekas ada lemak daging dan bumbu karih masak habang tidak pakai banyu, tapi pakai serbuk gergajian. Setelah bersih, lalu terahir dilap lagi pakai kain bersih. Ulun sama-sama kawan urang jawa melawat penganten, melihat dibelakang cara mencuci piring nangkaya itu, inya kada jadi makan. Ha ha ha……. ulun dapat daging dua karat.

      • Ramlan Juhri said

        kalo itu dulu…. jamannya musim kumarau cak’ae….banyu kada tapi ada, jadi tapaksa ‘ae dibasuk lawan serbuk gergaji..ada ada haja “akang” nginih…hehehe masih untung dapat dua karat…tapi tahulah “andhika” dagingnya tu babasuh kah kahada……?

      • leeyonghwa said

        di kampung ulun masih ja pang suanang’ai menggunaakan nitu bila pengentenan biasanya…

        supaya kada temakan banar banyu

  2. astrid salan said

    mantabh (!)

  3. anak qs 04 said

    Ass
    ulun urang banjar pak, tapi ulun kadak sakaluargaan kadak suah bulik kabanjar, ulun balajar bahasa banjar dari urangtuha ulun dari haloi. tapi ulun sama sekali kadak tahuk kayak apa adat istiadat urang banjar tu sabujurnya. karna urang tuhak ulun hanya ma ajarkan bahasa banjar. tolong ditulis cerita tentang adat istiadat perkawinan urang banjar pak,
    ulun wahini badiam di riau-tembilahan. ditampat ulun badiam wahini hampir samuaan urang banjar.

  4. takutancecak said

    mun pian handak malihat langsung urang ba aruh umpat tulak ka balai baringan paramasan…disana masih pure

  5. ipai said

    Ass
    Harat banar lih budaya dayak maratus nginih…
    Ulun ni bingung pak ai, apa bedanya garang dayak maratus lawan kita banjar, padahal bahasanya mirip haja.
    ulun jua parnah mandangar, jarnya banjar ni di sebut jua dengan dayak tabing, bujur kah kada kah ngintu pak lah…

    • Irham said

      mun di Barabai ulun biasa malihat urang baampat balima dipasar, bubuhannya bajualan hasil hutan. Pandirannya pina lain pada nang lain. Kalau inya bajalan bairingan babaris satu-satu kaya urang babaris, mungkin biasa dijalan setapak dihutan. Inya itu kami manyambatnya urang bukit, maksudnya urang Dayak pegunungan Meratus

  6. Mun tradisi ini pernah ulun liput di Harakit, sempat nginap di balai semalaman. Puncak acaranya mirip urang bazakat, baras yang sudah dikumpulkan dibagi rata agar barakat jar.. (Tapi bagi pegiat fotojurnalis dan videojurnalis yang ingin mengabadikan kegiatan ini, agar berhati-hati. Karena tidak semua prosesi diijinkan untuk diabadikan. Bagi yang melanggar akan dikenakan denda adat, terutama saat mengambil gambar Balian dan tokoh adat yang sedang merapal doa). Oke… semoga tetap lestari.

  7. cumie said

    mantap infonya🙂 maju terus banjar

  8. ariev said

    banjar bungas jangan katinggalan lawan kuta2 nang lainnya jua…
    ayuam budaya madihin kita mainanakan pulang,pina lawas banar pajah..

  9. ayu am di kisahkan kayapa adat orang banjar bakawinan,masalah duit yang handak di aruhakan.sebab suku lain menilai adat banjar bekawinan jujuran larang jer disambat bajual anak.tapi kita begamatan haja menjelaskan supaya kada salah paham.

  10. coko said

    tataian

  11. Nasrun Zaylani said

    Mari lestarikan budaya kita, jagan lapah untuk meulah budaya kita jadi ganal..

  12. Kamal Ansyari said

    MUSIK monoton dari kendang kulit kijang yang ditabuh empat perempuan di empat penjuru mengalir sepanjang malam. Hanya ada dua jenis nada yang diperdengarkan untuk mengiringi batandik (menari) ditingkahi dengan suara gelang hiang yang dipegang oleh masing-masing kepala suku.

    Dung tak tak dung creng creng dan batandik pun berlangsung dari malam hingga pagi hari selama kurang lebih 10 jam. Mereka menari-nari dalam ritual utama upacara Aruh Ganal Dayak Meratus yang digelar di Balai Kacang Parang, Muara Ulang, Loksado, Hulu Sungai Selatan, Kalimantan Selatan (Kalsel).

    Tidak ada bau kemenyan atau dupa malam itu. Namun suasana magis dihadirkan lewat empat kendang pusaka yang seolah menjadi nafas batandik sehingga para tetua adat itu menari-nari semalaman tanpa lelah.

    Dua belas kepala suku dari berbagai balai di Hulu Sungai Selatan dan Hulu Sungai Tengah malam itu sambil memegangi gelang hiang dan untaian bunga dengan janur kuning yang disebut ringgitan menari mengelilingi tempat upacara dengan melafalkan mantra-mantra.

    Mantra-mantra itu hanya bisa dimengerti oleh mereka sendiri. Warga Dayak Meratus sendiri yang beragama Kaharingan pun juga sudah tidak mengerti bahasa mantra itu yang menggunakan bahasa Dayak Bellian.

    BATANDIK merupakan ritual puncak dalam upacara adat Aruh Ganal (selamatan besar). Sebelum batandik sebenarnya masih ada ritual lain, yaitu bamamang (berdoa membaca mantra-mantra), bakanjar (anak-anak muda menari-nari menyerupai burung elang terbang), dan bakapur (berkapaur dengan minyak kelapa dan kapur sirih).

    Ratusan warga yang datang dari balai lain menyaksikan upacara malam dengan duduk melingkari prosesi itu. Sebagian diantaranya telah terlelap tidur karena kelelahan berjalan seharian untuk mencapai balai itu dan sebagian tetap antusias untuk mendapatkan pemberkatan dari kepala suku.

    Upacara yang dimulai pada malam pukul 22.00 WITA tersebut baru berakhir pada pagi harinya pukul 08.00. Pagi itu setelah upacara disempurnakan dengan menyumbangkan sebagian beras (semacam zakat) kepada warga balai lain kegiatan Dayak Meratus kembali normal.

    Tiga hari setelah upacara itu orang luar dilarang datang ke balai mereka kecuali orang luar itu sudah ikut bermalam sebelumnya. Aturan adatnya memang seperti itu, bukan karena kami menolak orang luar,� kata Ongkox, Kepala Adat Kacang Parang.

    ***

    UPACARA Aruh (selamatan) di pedalaman Pegunungan Meratus yang dilaksanakan tiga kali dalam setahun. Aruh diadakan tiga kali dalam setahun, yaitu sekitar November-Desember, Mei-Juni, dan September itu sebenarnya bisa dikemas sebagai wisata budaya.

    Namun demikian, upacara di pedalaman seperti itu jarang diketahui masyarakat karena pemerintah kurang memberi perhatian balai di pedalaman. Selain akses jalan yang susah, informasi upacara aruh juga sulit didapatkan.

    Dinas Pariwisata Hulu Sungai Selatan memang bisa dijadikan tempat bertanya untuk jadwal Aruh balai besar yang sudah ada listrik dan TV dengan antena parabolanya seperti di Balai Malaris. Namun untuk jadwal aruh balai-balai kecil yang berada di atas bukit biasanya tidak tahu karena balai di pedalaman itu tidak biasa mengirimkan undangan.

    Loksado memang mempunyai alam pegunungan, mempunyai air terjun, mempunyai penginapan dengan lingkungan sekitar sungai yang jernih, dan mempunyai pemandian air panas. Namun obyek-obyek wisata itu semua tak begitu diurusi.

    Dari Dayak Meratus yang tersebar di delapan kabupaten di Kalsel itu, Dayak Meratus di Desa Muara Ulang, Loksado, Hulu Sungai Selatan tergolong Dayak yang masih berada di pedalaman dan belum terkontaminasi budaya kota.

    Karena itu, daya tarik wisata budaya Loksado sebenarnya masih leluasa dikembangkan. Kecamatan Loksado sebenarnya sudah dikenal dunia karena di situlah komunitas adat Dayak Meratus yang masih terisolasi berada.

    ***

    PERSIAPAN Aruh Ganal dimulai dua hari sebelumnya. Semua warga sibuk mempersiapkan peralatan yang akan digunakan pada hari raya agama Kaharingan itu.

    Gadis-gadis menumbuk beras dengan lesung, yang lainnya memanggang lamang, yaitu beras ketan dicampur santan yang dimasukkan ke dalam buluh bambu. Para laki-laki menghias balai dengan berbagai bunga dan janur.

    Siang harinya tokoh adat di Kacang Parang sudah memanjatkan doa di setiap lumbung padi yang dipunyai masing-masing keluarga. Inti upacara Aruh adalah memanjatkan syukur atas keberhasilan panen, karena itu lumbung padi hari itu menjadi tempat pertama untuk memanjatkan doa.

    Dari aktivitas harian mereka dalam mempersiapkan upacara adat itu terlihat keunikan budaya dan cara kerja mereka yang menunjukkan survive luar biasa bagi masyarakat bukit yang jauh dari peradaban kota.

    Cara mandi, cara memasak, cara makan, cara tidur, dan cara berinteraksi dengan alam merupakan sesuatu yang alami. Sebuah suasana alami jauh dari bising kota dengan cara interaksi masyarakat yang tradisional itu justru semakin membuat hati betah.

    Diantara kepiluan menyaksikan keterisolasian mereka yang minim dibantu pemerintah, sebenarnya dalam hati cukup bersyukur karena dengan begitu masyarakat adat Dayak Meratus tetap teguh menjaga alamnya tanpa merusaknya. (Amir Sodikin, KOMPAS – Sabtu, 28 Jun 2003 hlm: 32)

  13. Mr.Bawel said

    penerjemh bahasa banjar dung

  14. […] ritual suku Dayak Bukit, misalnya “Aruh Bawanang” yang disebut juga Aruh Ganal. Tarian ritual misalnya tari Babangsai untuk wanita dan tari Kanjar untuk pria. Suku Bukit tinggal […]

  15. […] ritual suku Dayak Bukit, misalnya “Aruh Bawanang” yang disebut juga Aruh Ganal. Tarian ritual misalnya tari Babangsai untuk wanita dan tari Kanjar untuk pria. Suku Bukit tinggal […]

  16. kok’ ga ada gambar upacara adatnya?

  17. priyo said

    salam kenal.. terima kasih atas informasinya atas kebudaya ada dayak…
    yang kajian saja tentang tugas kuliah membuat kliping teng budaya dan salah satunya dari upcara ada dayak aruh ganal…

    terimaksih atas informasinya

  18. Fajar said

    MantaP mas Bro

  19. Ronny Bhyazoo said

    Himung bnr aku mun ada yg kaini, info yg berguna di update terus dangsanaklah, supaya urg luar banua tahu wan adat istiadat kita, supaya urg kda berpikir negatif lawan urg banjar atau dayak Kalimantan….Wassalam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: