Kerajaan Banjar Virtual

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia

Tidak Perlu Ada Huruf ‘k’ itu

Posted by Anak Sultan pada November 2, 2012

Tidak perlu huruf ‘k’  pada akhiran beberapa kata bahasa Banjar

ini adalah pendapat ulun pribadi, tidak ada dasar teorinya ataupun referensi kamus bahasa dari para pakar bahasa Banjar, atau sudah pernah ada yang membahas ini sebelumnya.

menyikapi bahasa tulis dari urang Banjar yang ada di beberapa forum internet, ulun pribadi sering merasa geli apabila melihat bahasa tulis ini.

contohnya adalah ditulisnya huruf ‘k’ pada akhir beberapa kata bahasa Banjar, misal:

kadak  = kada
kawak  = kawa
kaluak = kalua
pinanduk = pinandu
bagawik = bagawi

kita urang Banjar bukan seperti beberapa suku di Indonesia yang tidak bisa mengucapkan huruf ‘k’ pada akhiran kata. misal suku Jawa mengucapkan “bak mandi” akan menjadi “ba’ mandi”

kita urang Banjar mengucapkan “bak mandi” juga tetap “bak mandi”, sehingga disinilah letak kelucuan bagi saya pribadi apabila membaca kata seperti “kadak, kawak, dan sejenisnya” sebab ulun akan tetap membacanya sebagai “kadak” atau “kawak” dan di daerah Banjarmasin sini seingat umur ulun belum pernah mendengar kawan sekampung berbahasa lisan seperti itu.

kalo sekilas terdengar saat urang Banjar mengucapkan “kada” seperti “kada’ ” mungkin itu sebabnya orang beranggapan bahwa apabila dijadikan bahasa tulis menjadi “kadak”. Tapi dalam pikiran ulun tidak pernah terpikirkan adanya huruf “k” atau tanda ” ‘ ” itu dalam penulisannya.

sebabnya ya itu tadi, kita urang Banjar lidahnya mampu mengucapkan huruf ‘k’ pada akhir kata sehingga apabila ada huruf itu maka penyebutannya pun akan menjadi seperti itu.

sekarang kita uji konsistensi tulisan kata dalam bahasa Banjar apabila kita tetap menuliskan huruf ‘k’ ini pada beberapa kata, contoh :

‘kujuk-kujuk’ apakah kita akan menyebutkannya menjadi kuju-kuju
‘juluk’ apakah kita akan akan menyebutkannya menjadi julu
‘santuk’ apakah kita akan menyebutkannya menjadi santu
‘rancak’ apakah kita akan menyebutkannya menjadi ranca
‘dangsanak’ apakah kita akan menyebutkannya menjadi dangsana
‘handak’ apakah kita akan menyebutkannya menjadi handa

dan masih banyak contoh lainnya, sehingga dirasa tidak konsisten apabila kata “kada” atau “kawa” dituliskan “kadak” atau “kawak” dibaca menjadi “kada” atau “kawa”.

jadi menurut ulun dalam kata bahasa Banjar apa yang ditulis sama dengan yang diucapkan.

demikian sekilas pendapat ulun untuk gambaran bagi kawan-kawan yang memakai huruf ‘k’ itu dalam penulisan bahasa Banjar semoga bisa ikut merenunginya.

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia !!

7 Tanggapan to “Tidak Perlu Ada Huruf ‘k’ itu”

  1. ady saputra said

    ulun handak batakun… tentang silsilah TEMENGGUNG GEMAR+RATU SALAMAH. wan ulun handak tahu sejarah sidin. karna buhan ulun dari garis keturunan sidin. tolong banar silsilah beliau…
    menurut kesah SULTAN SULAIMAN baisian anak nang antara lain Ratu salamah,st.Tamjidillah , nah Ratu Salamah tadi kawin wan Tumenggung Gemar. padatuan kami.. Bujurkah kesah tadi adanya..?

  2. ayahalifa said

    iya kada pas mun pkai hurup ‘k’. tapi mun diparhatikan nang manulis kaya itu banyak dari Malaysia, kalu karna tapangaruh bahasa Malaysia wan kd tahu banar bahasa Banjar nang kaya di banua.

  3. Musfil AS said

    bujur tuuh, kada perlu menuliskan kada (tidak) dengan kadak, ini gasan membeda akan lawan nang pakai huruf k di akhir kata yang bujur-bujur harus ada huruf k-nya, misalnya: rancak (=karap) tetap dieja dengan akhiran “k”. Seingatku kalu menulis kada jadi kadak, dsb itu asalnya dari orang Jawa nang babahasa Banjar, karena urang Banjar kalo menyebut kada seperti begini kada’ (paham orang Jawa tekanan dibelakang kata kada seolah olah huruf k, jadi mereka “memintari” menulis kada dengan kadak. Ini salah Besaaar, urang Banjar jangan menirunya.

  4. Basa banjar nintu nang kaya basa jarman bauntung ai; napa nang ditulis nitu jua bacaannya

  5. Pengiran Panglima Harimau Padang PAPJ said

    Aku ani dari Brunei Darussalam. Sajarah kami di Brunei mangatakan keSultanan Brunei meluas ke pulau bornai (Berunai, Borneo) . Termasuk Palembang (Demang Lebar Daun), Sambas (Sultan Muhammad Shafiuddin-melalui ayah nya Sultan Brunei di Sarawak)lihat laman http://ms.wikipedia.org/wiki/Kesultanan_Sambas.), Kesultanan Sulu, Kesultanan Manila, Kesultanan Berau adalah dalam kekuasaan Empayar Brunei. Dari Sultan Muhammad Shafiuddin @ Raden Sulaiman keturunan nya menyeluruh ke Banjar, Mataram dari Barat, dan dari Timur Demang Lebar Daun menyeluruh ke tanah Melayu dan bertembung di tengah kepulauan Jawa. Siapa kah Demang Lebar Daun? Baginda ialah adik kepada Sultan Pertama Brunei yg ke sepuluh. Bahasa Banjar se-akan sama bahasa Melayu Brunei dan Melayu Sambas.Tali persaudaraan Brunei, Sulu dan Sambas membawa bukti dengan adanya Buah Pulau Janggi yang di belah tiga bahagian oleh Maharaja Brunei untuk saudara nya (Dangsanak).
    lihat http://www.royalark.net/Brunei/brunei3.htm

  6. rininta kesuma alam said

    BUJur tu, mahati ulun bila ada nang manulis ky itu dibuku, cerpen novel atawa dimana jua musti lain urang banjar asli, ulun haja mun mambaca rasa lucu “”undak handak bajalan ka rumah nyawak tapa kadak kawak”” ㄟ(≧◇≦)ㄏ

  7. Setuju …. Pas banar
    tapi masi ada jua urang banjar nag handk umpat ba bahasa Banjar manulis :
    – UYUH , ditulisny OYOH
    -ULUN , ditulisny OLON

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: