Kerajaan Banjar Virtual

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia

Silsilah Anak Sultan

SUDI KIRANYA IKUT MERAMAIKAN ALAMAT BARU KAMI DI KERAJAANBANJAR.COM

Setelah melalui beberapa riset berbagai macam materi dan penuturan dari sesepuh keluarga akhirnya dapat juga melanjutkan membuat silsilah keluarga langsung. Berikut ini gambar silsilah keluarga kami yang berhasil dibuat, untuk zuriat di luar sana yang membaca ini semoga bisa mengisi nama-nama di garis keturunan yang masih kosong. Terima kasih

silsilah1.jpg

silsilah tambahan

555 Tanggapan to “Silsilah Anak Sultan”

  1. ahmad said

    alhamdulillah, ada jua akhirnya situs informasi gasan bubuhan kita urang banjar ..

    ulun handak tahu jua nah, kayapa sejarah PATIH MANGUN JAYA wan KUBURAN PANJANG di Ds. Pasayangan (Jl. Berlian – Martapura).
    mudah2an masih ada hikayatnya gasan membuka wawasan kami nang ta-anum supaya kada tasalah informasi

    salam wan salut gasan pian,
    ahmad

    terima kasih, mudah-mudahan banyak informasi mengenai banua banjar yang bisa ditulis disini. salam gasan ahmad jangan biarakan budaya banjar kita hilang di dunia.

  2. Don Y Y Kusa Banunaek., said

    selamat dan sukses keluarga Raja Banjarmasin. Kiranya dengan penampilan dan sketsa silsilah Raja – raja ini kita bisa meraih masa depan yang gilang gemilang.
    kata pepatah:
    “Orang yang mencapai tujuan adalah Orang yang bisa melihat kebelakang.
    dari saya
    Don Yesriel Yohan Kusa Banunaek.
    dari Amanatun.Timor. Nusa Tenggara Timur.

  3. Assalamualaikum..
    Tahniah dan terima kasih ulun ucapkan kepada Sultan Kerjaaan Banjar Virtual..
    udah bulik dari honeymoon ? jejeje..moga berbahagia selalu nah…

    semoga semuanya selamat handaknya…

    salam ikhlas,

    Anak banjar,
    Malaysia..

    “Kulaan Unjut team”

  4. galuh damsel said

    ulun galuh banjar, dari lahir sampai ganal tinggal di martapura. tapi wahini lagi manuntut ilmu di banua urang. maksudnya ulun lagi kuliah di salah satu PTS yang biasanya di sambat “kampus putih” malang, jawa timur. ulun manamuni situs ini kada sengaja, karana dapat tugas dari dosen mancari kesenian daerah asal. liwat searcg engine tatamulah situs ini. takajut ulun tarnyata ada urang yang sangat parhatian lawan budaya banjar (salut buat bapak :-) ). pak tolongi bantui ulun mandapatakan bahan-bahan gasan ulun analisis. kesenian banjar yang sampai wahini masih efektif sebagai media komunikasi di masyarakat. sabujurnya ulun sudah parnah di ajari waktu masih SD pelajaran muatan lokal, tapi barataan buku-bukunya ada di martapura. terima kasih.

  5. galuh damsel said

    assalamualaikum

  6. B.A.H. said

    Assalamualaikum wr. wbr.

    Gasan bubuhan sabarataan tarutama, Nang tutus raja-raja atawa masih silsilah Sultan Banjar,
    Ulun habarakan bubuhan pian sudah tahulah lawan Penerus yang di tunjuk langsung oleh Sultan Adam sabagai penerus Sidin, nang kamudian mang-ikrarkan parang ganal-ganalan lawan bubuhan Walanda (Belanda)nang manjajah nagara kita. Kalau pian-pian masih kada tahu, Ulun mohon ijin mamadahankan lawan pian-pian. Pawaris karajaan banjar setelah sultan Adam itu Sidin Bangaran SULTAN HIDAYATULLAH, Sidin di tangkap Walanda sakitar tiga hari sebelum di hukum gantungnya Pahlawan kita nang gagah wan wani banar urangnya yaitu sidin bangaran DEMANG LEHMAN. SULTAN HIDAYATULLAH wafat dan di makam akan di JAWA BARAT di Kabupaten Cianjur. Amun ada waktu bajalanan ka bandung kawa pian – pian
    singgah Jiarah kawadah Sidin, Pian-pian amun handak tahu lagi kisah – kisah sajarah Sidin kawa batakun langsung lawan Tutus Sidin (cucu Sultan), nang badiam dihiga makam Sidin di CIANJUR.
    Supan kita-kita ini mangaku urang banjar, apalagi turunan/tutus Sultan Banjar amun kada tahu lawan Padatuan nang GANAL banar Jasanya lawan pulau Kalimantan supaya mardika dari panjajah.
    Lawan ulun pribadi rasa supan lawan prihatin kanapa kita-kita kada tahu lawan sajarah sabanarnya.

    • alamnirvana said

      Ulun usul sebaiknya peninggalan dari Pg. Hidayatullah II disimpan di museum Lambung Mangkurat Banjarbaru, kalau kita melihat di Museum tsb yang ada hanya peninggalan dari pihak Pg. Tamjidullah II seperti cap kerajaan, dsb.

    • Dadang sadikin said

      Aslmlkm. ww.
      mohon maaf saya tertarik dengan tulisan ini (tentang Sultan Hidayatullah) akan tetapi saya tidak bisa berbahasa banjar, mohon kiranya ditulis berdasarkan bahasa Indonesia sebelumnya, bisakah saya diberikan sejarah dan silsilah ke atas dan kebawah dari Sultan Hidayatullah. terimakasaih

      Dadang Sadikin

      • Dadang Hikmat said

        Ass. Ini Keturunan Pr. Hidayatullah di cianjur adalah sbb:Beliau menikahi Nyai Etjeuh mempunyai 2 Putra yaitu 1. Pr. Amarullah dan 2. Pr. Alibasah. Pr. Amarullah mempunyi 1 putri yaitu Rt. Komalasari sedang Pr. Alibasah menikah dg. Siti Fatimah memiliki putra/putri yaitu 1. Pr. Sadibasah, 2.Pr, Rosjidbasah, 3. Pr. Natsirbasah, 4. Rt, Zaenab, 5. Pr Abdurahman dan 6. Pr. Iskandar Zulkarnaein. Kemudian Pr. Sadibasah menikah dg Nyi Mas Suhaeni dan keturunannya 1. Pr. Rahmatbasah, 2. Rt, Yus Roostianah, 3.Pr, Hidayat, 4.Rt, Nurdjanah, 5. Rt. Yulia, 6. Rt. Rusmiati 7.Rt Kusumaningsih, 8. Rt. Mulyaningsih, 9. PR. Sastra Kusumah, 10 Rt Chodijah dan 11. Pr. Dadang Hikmat ( Saya Sendiri). Pr. Rahmatbasah memiliki keturunan 1 Rt, Rety Maryati, Pr. Denden Rozak PK, Rt. Nilam sari dan Rt. Ike Mustika sari. Keluarga kami yang selama ini diamanatkan memegang semua surat wasiat/ barang pusaka yang masih dapat dikuasai. Wass.

    • ass.wr.wb..ulun lahir dan ganal disamarinda..sekulah dijawa babini dijawa..wayahini bediam disidoarjo.insyaAllah pedatuan masih tesampuk piyan.salam kenal dan hormat ulun.wassalam.wr.wb

    • Yulius Johannis said

      Katurunan Sultan Hidayatullah di Cianjur ada yang bagana di Jakarta (Rumah Buruk senetron “Si Doel Anak Sekolahan” itu rumahnya), sebab karancakan dipakai syuting akhirnya diulah akan rumah lawan rano karno pas di muka rumahnya itu (yang mun dari warung Maknya kalihatan pagar putih tembok). Mun Ujar bubuhannya, bubuhannya maingkut surat asli wasiat dari Sultan Hidayatullah. Bubuhannya kada wani bahabar ka Banjar, takutan dipadahi mangaku-aku aja. Mana bubuhannya kada bisa bahasa Banjar. Rasanya Bubuhannya kalo yang patut jadi Sultan Banjar, sabab bubuhannya juriat asli. Kawanku tu ngarannya erna, nah kainya di Cianjur dikiyau Tuan Pangeran. Mun kada salah dangar kainya ini cucu Sultan Hidayatullah

      • Dadang Hikmat said

        Ass. Memang kalau saya telusuri keturunan Pr. Hidayatullah di Kalimantan tidak ada yang tutus karena tidak ada keturunan laki2. Tetapi kalau dari keturunan di Cianjur yang lazim/normatif secara hukum islam dan adat Banjar, zuriat terakhir atau pewaris kepala keluarga besar adalah Sbb : Pr. Deden Rozak P.K. bin (alm.) Pr. Rahmatbasah bin (Alm.) Pr. Sadibasah bin (Alm.) Pr. Alibasah bin Pr. Hidayatullah. Pr. Deden Rozak PK berdomisili di Bandung dan memiliki keturunan sbb. 1. Rt. B. R. Salsabila 2. Pr. Muh. Kevin A R. dan Pr. Muh. Jovan F.A. (anak kembar masih duduk dibangku SMP). Kami semua memang dibesarkan dalam lingkungan budaya parahyangan ibu,nenek dan uyut ( Istri Pr. Hidayatullah konon adalah berasal dari bangsawan juga); jadi bisa dimaklumi kalau belum mampu berbahasa banjar, walaupun ada juga yang menikah dengan orang Banjar seperti kakak saya (Alm) Rt. Yus Roostianah ( Ketua Yayasan Pr. Hidayatullah) dan yang berdiam di Banjar baru seperti Paman saya (Alm). Pr. Abdurahman; adik ke 4 ayah saya Pr. Sadibasah. Trimakasih atas perhatiannya. Wass.

    • Adi said

      Nah, pas banar… ulun ada dorongan silaturtahmi ksna… ulun kuliah di cimahi, dsr hndk kstu dari dahulu, ulun bisalah minta nomer hp pian?

  7. achmad said

    kerajaan banjar itu apa?kerajaan negara daha itu apa?kerajaan amuntai itu apa?apakah nama raja kerajaan amuntai yang ke15 adalah sultan alif syahminan yang dulunya bergelar demang alif syahminan saat raja ke14?apakah pangeran suryanata mempunyai adik bernama pangeran patahringan(nama lainnya tuanku tubassar(raja intan))?saya ingin tahu silsilah keturunan syehk muhammad arsyad al-banjari?saya ingin tahu silsilah keturunan putri junjung buih?maaf pertanyaan saya banyak karena ketidak tahuaan saya tantang hal2 itu..apakah ada makam putri junjung buih?..saya bertanya demikian karena saya adalah turunan putri junjung buih..mungkin secara logika tidak bisa dicerna..saya hanya ingin tahu aja..beberapa peninggalan putri junjung buih ada dan disimpan keluarga kami,tp maaf tidak bisa kami ceritakan karena rahasia keluarga..apakah masa lembu itu?

    • Achmad said

      Saya sendiri yang membalas…setelah pencarian selama 4 tahun…
      Sultan Alif Syahminan, nama aslinya Demang Alif Tundan bin Tundan, Demang yang naik tahta menjadi Sultan Amuntai 15 karena Sultan Amuntai 14 tidak mempunyai penggantinya, makamnya ada di Amuntai, makam Sultan Amuntai berjumlah 15…di batu nisannya tertulis Demang Alif Tundan bin Tundan…menurut situs kesultanan yang hancur karena Perang Banjar yang kami temui dan berdasarkan lisan juru kunci makam…Walahualam…hanya Allah yang tahu kebenarannya…(Silsilah PEDATUAN)

      Syahminan adalah anak ke-4 dari istri pertama Demang Alif Tundan, Syahminan bin Demang Alif Tundan, makamnya di puruk cahu…

      Datu’ Tubasar (Panglima Batu Amping) beristri Datu’ Gusti Maimunah, berdua bermakam di Long Iram, Fam Tubasar ditemukan di Johor dan Selangor malaysia, keturunan Dayak Bakumpai yang merantau setelah Perang Banjar, sedangkan Datu’ Gusti Maimunah adalah anak Gusti Muhammad Said (Sultan Patahringan)adik Gusti Muhammad Seman (Sultan Banjar), di batu nisannya bertuliskan Gusti Maimunah bin Gusti Muhammad Said, dan yang menjadi ahli waris rumah adat di marabahan adalah adik nenek saya…(Silsilah PEGUSTIAN)

      Putri Junjung Buih…Kisah yang Belum Terungkap…Assalamualaikum

      • Emir Syazwan said

        Encik Achmad,

        Saya menulis bagi pihak nenek saya, Hajjah Fatimah Haji Anang. Menurut nenek saya, keturunan dia berasal dari puteri junjung buih. Cerita penuh cuma nenek saya yang tahu. Dia sering bercerita kepada saya tentang Raja Ahmad. Alahyarham bapa kepada nenek saya, Haji Anang Gusti yang pernah tinggal di Taiping, Perak, Malaysia, telah meninggal dunia sekitar 1973. Dia berasal dari Matapura, Banjarmasin dan berhijhrah ke tanah melayu semasa perang dengan Belanda. Sebelum meninggal, dia telah menceritakan segala hal keturunan keluarganya termasuk kisah puteri jungjung buih dan Raja Ahmad dan lain lain kepada nenek saya.

        Ceritanya panjang, dan tidak dapat ditulis disini. Menurut nenek saya, puteri junjung buih ada dua beradik, satu perempuan (puteri junjung buih) dan satu lagi lelaki yang bernama Pujung. Cerita penuh cuma nenek saya yang boleh ceritakan. Dimanakah saudara Ahmad sekarang? Di Malaysia ataupun di Banjarmasin? Nenek saya begitu teruja bila membaca nota dari saudara Achmad, kerana saudara Ahmad seorang sahaja yang menulis dan bertanya tentang seseorang yang ada kaitan dengan nenek saya. Saya berharap saudara Ahmad membalas saya secepat mungkin.

        Assallammualaikum

      • Mohd Khairi said

        En. Emir Syazwan,
        Saya nak tahu Hj Anang adakah adik beradik pada Hussin, Tara ali, Mohd saini dan Hajah Fatimah berada di jln Kalimas ada anak Rosli Hj Ibrahim dulu kerja di Pekan Baru , ini saya yg saya tahu dari nenda saya Hajah Aishah bte Taman adik dia Haji Mahadi. Nenek saya memang berada di Taiping, Bagan Serai, Malaysia. Ayah saya Hj Osman bin Ahmad bin Abd Samad dari Banjarmasin.

        Jika benar hubungi saya Mohd Khairi Hj Osman email: khairi61@yahoo.com atau phone +6019-4464454
        Wassalam

      • aufa said

        assalamualaikum
        saya juga ingin megetahui nya..adakah ia ada kne megena dgn arwah moyang saya abd aziz yg berasal dri banjar masin yg berpindh dn menetap di kg tua semangol ank nye bernama husein..yg mana sejarah nya moyang saya ini ank tungal..jadi sush untuk saya mncari sank saudara yg lain..

    • Apakah yang pian maksud Kesultanan Amuntai itu pemerintahan keturunan dari Kiai Tumenggung Dipa Nata (= Kiai Adipati Danu Raja)? Sidin itu kalau tidak salah ipar dari Sultan Sulaiman – ayah Sultan Adam, yang jadi adipati (= gubernur Banua Lima yaitu Hulu Sungai bagian utara). Banua Lima artinya lima lalawangan/distrik/kawedanan yaitu Sungai Banar, Amuntai, Kalua, Nagara dan Alabio. Tetapi kemungkinannya Kesultanan Amuntai yang pian maksud itu salah satu dari lima lalawangan yaitu lalawangan Amuntai atau Kawedanan Amuntai saja.????

      • Achmad said

        Terima kasih atas koreksinya…Apa yang disampaikan Alamnirvana hal yang baru bagi saya…terima kasih…Aksen-aksen yang keluarga pahami dari sisa-sisa peninggalannya saja dan mendatangi tempatnya…makamnya ada di daerah Hulu sungai bagian utara…Hanya saja informasi yang saya dapat sebelum menjadi “Sultan”…Beliau adalah seorang Demang…Bernama Demang Alif Tundan…Setelah itu diangkat menjadi “Sultan” dan Sultan Terakhir…Bisa jadi Beliau adalah seorang Pemimpin Kawedanan Amuntai atau Lalawangan Amuntai…Karena Juriat Bapaknya Abah Keatas Masih Misteri (PEDATUAN)…Tapi Silsilah Ibunya Bapak Keatas (PEGUSTIAN) terjaga dengan baik sampai sekarang…Jadi saya mohon bila ada informasi lebih lengkap yang saudara ketahui bisa disampaikan…Terima Kasih atas Perhatiannya…Assalamualaikum…

      • taufiq said

        Assallamu’allaikum Wr.Wb

        Gasan Kai, Om Atau Bang Alamnirvana….

        Ulun sabujurnya handak mancarii kisah dari Kiai Adipati Danu Raja,, nah pas malihat komentar pian lun handak batakun…

        Nang ulun dangar kisah dari Kai kemudian di abah ulun…. Bubuhan kami ini ada hubungan wan Adipati Danu Raja… info yang ulun dapat, pada waktu Adipati Danu Raja handak mangkat… diturunakan ke kamanakan sidin kada ke anak sidin… tapi kamanakan sidin ni kada hakun menerima…. imbah itu lun kada tahu siapa yang jadi penerus sidin…. Ngaran kamanakan sidin H. ANANG ABDURRAHMAN ( Anang Basar) badiam di Amuntai di Kabun…

        Kira-kira ulun kawalah dapat pencerahan dari Pian yang bahubungan wan kisah ini?

        Note: Ada beberapa Warisan Dari Adipati Danuraja di wadah Keluarga kami

        Terima kasih Banyak,

        email : opexbro@gmail.com

      • Reza said

        Danuraja it nama sidin,,haji zainal abidin keturunan datu kabul,,,klo mau tau,,dtange krumah,,lengkap silsilah sama,penjelasan x

      • herman said

        untuk sanak Reza, bisalah ulun malihat silsilah keturunan Datu Kabul, bila bisa dimana alamat pian, kalo di amuntai insyaallah kawa ja mandatangi,trim’s

    • hilwiyah said

      Silsilah Syekh Muhammad Arsya Albanjari dapat dipelajari di buku yg ditulis Abu Daudi. Beberapa tahun yang lalu pernah diterbitkan secara independen di Martapura.

    • Pambalah Batung said

      Ass…mhn mf dan mhn ampun lwn pian-pian barataan,,

      mengenai silsilah sebenanya sangat penting,,akan tetapi sangat banyak keturunan-keturunan raja yang tidak mmpunyai silsilah,,jgn beranggapan bahwa apabila tidak mmpunyai silsilah adalah bukan keturunan raja,,pada kenyataan nya banyak keturunan raja yg tidak mmpunyai silsilah (yang tidak di ketahui)..

      salah 1 rukun iman adalah percaya kepada yang gaib,,,
      bnyak skali keturunan zaman daha dipa ataupun daha,,cuma dengan cara bermimpi ataupun dlm keadaan setengah sadar mereka di temui oleh leluhurnya,,
      mengenai warisan (yg berupa benda) juga banyak yg memiliki,,dan saya juga memiliki benda-benda tersebut.

      pangeran suyanata dan puteri junjung buih telah raib (gaib),begitu juga anak-anak nya,,dlm hal ini bagaimana bisa menuliskan silsilah secara utuh.

      pesan saya cuma 1
      tolong dengan amat sangat pada turunan raja dari daha dipa,,jgn sampai menghilangkan adat besasarahan besi (benda pusaka) pada saat melakukan perkawinan,,dan jangan lupa membawa kembang tujuh rupa pada saat beantaran benikahan, karna itu adat leluhur kita.

      yaa limulghaib wasyahadah….

      • saranjana said

        Buat pambalah batung ulun minta bantuan pyn mencari pusaka pedang naga laki bini ampun kerajaan pangeran suryanata,karna yg menyimpan pedang itu kadada gunanya soalnya muakal khadam ŋÿª a̲̅∂a̲̅ wadah ulun,ini amanah dari alam gaib pangeran suryanata kepada ulun bila piyan baca ini tolong sms ulun ke no 081952999606,081349330387 atas nama hady,ulun butuh bantuan pyn,karna pedang tsebut hak ulun ini perintah dari leluhur ulun Ɣªήğ menamui ulun d alam mimpi.urgent

      • umalah mun di cari babanaran kada kasimbahan,insya Allah ulun akan menjaga adat istiadat keraja’an banjar.gasan dangsanak barata’an,kda penting galar nang kita pakai wahini lamun budaya kita saurang kada tahu,wan jua mun jadi pejabat jangan gasan kaluarganya haja,lamun padatuan kita sultan suriansyah mamantingakan rakyat nya terlabih dahulu hanyar kaluarga sidin.ayuha nang panting kita urang banjar bersatu padu,ruhuy rahayu,jangan kada ingat semboyan kita,langit bepalas darah waja sampai kaputing.itu haja ulun urang nagara begana di banjar baru.

  8. lisa_maulida said

    Ass,,,
    salut ulun gasan pian yang perduli lawan budaya kita yang bayak sudah ditinggalkan,,sadar kada sadar bnyk dari buhan kita semua yang kada tau semua dari adat kita.

    terima kasih banyak gasan pian,,ulun akhirnya bisa tau kalo ada yang betakun budaya banjar. dahulu ulun kira ulun padaham lwn budaya banjar,,tapi habis buka situs ini ulun hanyar sadar kalo pengetahuan ulun saol budaya banjar masih banyak yang kada ulun tau.

  9. ahmad said

    ulun umpat batakun dimana pian dapat data silsilah sayyid abdurrasyid maranakakan abu bakar maranakakan abdullah maranakakan syekh muhammad arsyad

    • muhammad hasby said

      silsilah abdurrasyid itu sdah lama ditulis dari sajaratul arsyadiah yg 1 dan yg ke dua . cuma perkaranya dari ayahnya sultan abdurrasyid aja yaitu sayyed abdullah yg tidak diakui lg oleh pihah rhabithoh anaknya sayyed abu bakkar al hindi alaydrus

  10. Dear Sir;

    I sasw your site online.Are you really interested in the sejarah Kesultanan Banjarmasin.I am from Holland and member of Kerabat Raja Kupang.I am married with keturunan langsung
    of Sultan Adam.I have even picture/relastic of him and also from ca. 1870 a picture/sharp photo of his son,who was last ruler as regent of Martapura.
    We are good contact of Ir. Gusti Khairul Saleh;Bupati Banjar and also calon-Sultan Banjarmasin.
    He made a book with 1000-ends of names of keturunan Sultan2 Banjarmasin.
    We also have contact with Pangeran Ratu of Kotawaringin,who also descends from a Sultan of Banjarmasin.
    I am also married according to adat istiadat kerabat Kesultan Banjarmasin.
    Would love to have contact with the webmaster.
    I hope you speaks English.
    I can understand Indonesia,but my communication in English goes yang lebih cepat.

    Hormat saya:
    D.P. Tick(gelar Raja Muda Kuno)
    (Anggota Kerabat Istana Kupang(Sonaf KotaE Bakunase))
    secretary Pusat Dokumentasi Kerajaan2 di Indonesia “Pusaka”
    Vlaardingen/Belanda

    • you can write your “silsilah” here :
      http://en.rodovid.org/wk/Person:76945

    • purmana said

      Dear Mr. DP.Tick
      I am stay nowin Malang, East Java and I have a copy of family structure (silsilah) Kesultanan Banjar cause I am Keturunan Langsung Sultan Adam and Keturunuan ke-19 Sultan Suriansyah. A Family structure “ASLI” is at My Family now in Landasan Ulin.
      Thnk’s
      Hormat saya, Purmana

      • gusti ihza almuhajir said

        assalamu’alaikum…..
        kawakah uln mnta copyan file silsilah kesultanan banjar ampun pian, uln handak mncarii pdatuan uln, ng uln tau zuriat uln sampai kayah sultan sulaiman ng bmakam di karang intan. mun pian kd haur, kirimi k email uln, gusti.almuhajir@yahoo.com. tarima kasih banar nah.

      • Antung Muthmainah said

        keluarga ulun keturunan antung dan gusti handakai ulun basilaturahmi lawan keturunan antung gusti yang ada d kalimantan selatan…

      • ardhana said

        saya pingin tau silsilah keturunan sultan adam,apa benar kakek saya kai’ ananglacuk mansur termasuk keturunannya,wassalam trimakasih.

  11. Dany said

    haram manyarah waja sampai kaputing, pertahankan bendera kerajaan sampai titk darah nang penghabaisah….. salam hangat dari ulun,… lawan ulun handak nang lain mancontoh gawian pian nyaman kami nang anum2 ni baimbaian mambawa budaya banjar ka nang wajarx…..

  12. syaipullah said

    amun kaya itu, silsilah ini termasuk runut silsilah aydarusiyyah

  13. aris said

    Saya keturunan banjar yang tinggal di medan, pada beberapa saat yang lalu saya mencari-cari tahu ada sih yang bilang orang banjar tuh masih punya keturunann darah dari jawa barat apakah ini bener pa ga ya?

    • Bendahara Diraja Kesultanan Banjarmasin said

      ya am…

      • yusie aja said

        benar pasti ada keturunan pangeran hidayatullah kubur sidin di bogor cuma banyak urang banua nang kada tahu silsilah disitu. mudahan ada yg mengirim kabarnya nya di internet amin.

      • Dadang Hikmat said

        Ass. Memang ada, perkenalkan saya sendiri keturunan generasi III, Di Cianjur Pr. Hidayatullah menikah lagi dg (Nyai) Etjeuh ( konon masih keturunan bangsawan ) karena permasurinya Rt. Mas Bandara meninggal di Batavia ketika singgah sebelum sampai di Cianjur. Keturunannya/zuriat pewarisnya sbb : Pr. Muh. Kevin bin Pr. Deden Rozak PK bin (alm.) Pr. Rachmatbasah (kakak terua) bin (alm) Pr. Sadibasah bin (alm) Pr. Alibasah bin Pr. Hidayatullah.

  14. fadeli said

    ulun ada silsilah keturunan dari raden adipati danu radja (banua lima), ulun tarmasuk jua. jadi siapa nang bakulaan wan ulun tolong kabari lewat e mail ulun. wayahapa kita baaruhan ganal kaluarga baliau… karena menurut cerita, beliau dahulu kala memiliki banyak sekali istri dan permaisuri, mun ulun dari keturunan anak sidin raden tumenggong kusuma juda negara. karena keturunan sidin yang talampaui banyak kita adakan silaturahmi untuk saling mengenal, kuburan sidin di kota raen amuntai jua kada tapi taurusi banar, kasian. mun kada ita nang anum-anum siapa lagi nang maurus…
    dari fadeli : fadelibungas@yahoo.co.id

    • Pambalah Batung said

      sebenarnya itu bukan cuma tanggung jawab dari keturunan raden adipati danu radja,,,itu adalah tanggung jawab kita semua,,,berawal dari daha dipa-pangeran suriansyah adalah keluarga….

  15. Drs. Ahmad Fachrurrazi, MPd said

    Alhamdulillah, di bulan puasa ini kada singhaja tatamu situs nang baarti bangat bagi ulun, apalagi ulun wayah ini madam ka banua urang rancak banar kerindangan lawan kampung halaman. Tolong kirimi ulun artikel atawa apa aja nang basangkut paut lawan kabudayaan kita urang banjar. Tarima kasih banar. Salamat manjalankan ibadah puasa, mudah-mudahan ibadah kita ditarima ALLAH SWT, amiiin. Salam gasan sabataan. Jayalah Kerajaan Banjar Virtual, INSYA ALLAH BUDAYA KITA KADA PARNAH HILANG!!!

  16. albastari said

    Biasanya kalu keturunan Sultan Banjar itu pakai Gusti atau Antung,Nangkaya Pangeran Antasari misalnya,asal tinggalnya di Dalam Pagar Martapura bujurkah itu?

    ya bujur, nama gusti dan antung merupakan gelar kebangsawanan kerajaan Banjar. entah kapan asal mula dipakai gelar ini belum tahu jua, soalnya zaman raja terdahulu (negaradipa/negaradaha) belum ada ditemui tulisan mengenai bangsawan yang bernama gusti/antung. kalau salah mohon koreksi senior semua.

    • kesuma alam said

      dari yg ulun baca dibanyak buku sejarah (salah satunya yg ada di perpus di maka sultan suriansyah banjarmasin) galar gusti nitu dibari gasan marina pangeran samudera (pangeran arya tumenggung) nang mangalahakan pangeran mangkubumi tapi jua maambil alih tahta nang saharusnya dijurung gasan pangeran samudera (beliau menduduki tahta sekitar tahun 1588-1595). limbah pangeran Samudera maambil alih tahta dari sidin (secara paksa) galar pangeran sidin ini dicabut, tapi tatap dibari galar kehormatan, yaitu Gusti. lamun galar keturunan langsung raja banjar pasti pangeran atau puteri, lalu limbah diangkat jadi raja galarnya jadi sultan atau ratu. waktu raja banjar paampihan nang sampat naik tahta (pangeran Hidayatullah) ditangkap oleh belanda, anak cucu sidin manyambunyiakan galar kerajaannya supaya selamat kada dibantai belanda, lalu galar pangeran atau puteri kada tadangar lagi

      • wa2n azha said

        penjelasan pian sama lawan kisah pedatuan ulun, akhir ada jua nang sama kisah nya.

      • Gemang Sukasrana said

        sama banar jw nah wan kisah pedatuan

      • Yulius Johannis said

        Bujur banar! ada kawan di Jakarta panderannya loe gue…nah sakalinya dipadahi abahnya, bahwa bubuhanya masih katurunan langsung Sultan Hidayatullah. Bubuhan kada bagelar Gusti. Abah Kawanku wayah ini masih maingkut Surat Wasiat Asli Sultan Hidayatullah. Amun Bubuhan Keraton Handak Mancarii di Jakarta. Cari Rumah Abah Erna, rumah bubuhannya yang dipakai Syuting “Si Doel Anak Sekolahan”.

      • ilyas said

        bujur tuh ,, sdin mehindari walanda dari hulu sungai ,, uln salah satu keturunan gusti yg melariakn diri tuh ,,, sidin di cari2 walanda ,,, gelar gusti sidin sampai di kubur kd pernah di tulis ,, padahal nama asli sidin Gusti Abdul Hamid (pedatuan uln) …..

  17. Rudy said

    Assalamualikum wr.wb

  18. Rudy said

    Assalmualikum wr.wb

    kada kawa ulun menahan haru bila ada jua nang maangkat budaya,sejarah wan keadaan banjar bila ada kakawalan tarusakan informasi ini ka kampus, kasakulahan mun kaya ini mudahan rakat untuk mambangun banjar, kayuh baimbai wan semangat waja sampai kaputing tatap dilastariakan mulai dari hulu kahilir.Insyallah kita salamat sampai akhir jaman.terima kasih kerajaan banjar

    Wa’alaikum salam wr.wb

    waalaikumsalam, mudahan banyak urang banjar lagi nang umpat membangun banua banjar kita, apalagi nang pintar-pintar wan bailmu, sudah saatnya mambari ilmu gasan kemajuan banua.

  19. sanggaagama said

    assalamu’alaikum ulun ucapkan, mudahan sampian dimurahkan rahmat wan ampunan dari sang ampun alam raya, alhamdulillah dari awal bardiri karajaan banjar ini sudah besanda wan agama Nabi Muhammad S.A.W, nang tuntunannya kada melihat siapa, apa, dan dari mana kita. tapi nang ditakar sajauh mana kita beriman. ulun nang anum nih lain urang banjar, tapi cinta ulun ka banua ini sampai ka dalam tulang sumsum, mun sampat nang urang banjar saurang kada cinta wan adat banua sakit hati banar ulun. mudahan pian nang mangalola situs ini dipanjangkan umur oleh Allah, dan semoga khilafah islam tegak kembali di bumi banjar.

    • meisyajablay said

      ulun mohon maaf sebelumnya amun diforum ini pian jangan membawa masalah khilafah apalagi di kota banjarmasin atau kalsel membawa ajaran islam khilafah tapi islam garis keras seraba haram lawan amun kada katuju di bom urang

  20. Rudiansyah said

    Tarimakasi atas tabacanya ampun ulun ini, ulun handak batakun dimana bubuhan panambahan bakubur ?
    itu haja ulun umpat batakun lawan pian bara ta’an
    tarima kasih lah ………….

  21. Nila Adha said

    Umai, umai kanapa HANYAR tebaca situs nag ini. Bagus banar isinya. Rasa handak batajun bulik ka Banjar imbah membaca.
    Tarusakan niat baik ini. Amun buhan kita nang biar pintar bepender bahasa enggres tapi tatap hakun bebahasa Banjar, pasti kada hilang budaya Banjar.

    Urang Amerika haja belajar bahasa Banjar, jadi jangan supan jadi urang Banjar.

    Hidup Banjar !!!

  22. yayat said

    Alhamdulillah,, terima kasih atas upaya serta inisiatifnya,, untuk membuat web ini, apalagi kami kami ni bukan urang banjar tapi lawaslah tinggal di banjar, jadi kawa sedikitlah bernostalgia lawan bubuhannya siapa tahu,,, ada nang sasamaan muncul… yaaa kala ????

  23. Ibnu Firdaus Mulyadi said

    Salut buat kakanda yg sudah susah payah membangun kembali kerajaan banjar kita yg tercinta….hidupkan lagi kejayaan kerajaan banjar kita kalo perlu dibuat miniatur kecil dipinggir sungai kuin kerajaan banjar kita,kaya apa kakanda saran ulun gasan bubuhan nang muda tahu jar…..

    Ibnu_Nani

  24. Syahieran said

    kayanya kakanakan wayah ini, tarutama nang di banjarmasin wan banjarbaru sudah mulai supan bapandir lawan bahasa banjar, hal itu bisa kita dangarakan baik waktu bapandir sahari-hari di jalanan, sakulah atau wayah bakikiriman lagu di radiu amatir, baik panyiar atau pandangarnya mamakai bahasa jakarta, muhun ini manjadi parhatian urang-urang nang tuha, nang manangani budaya, adat wan bahasa banjar di kantur-kantur pamarintahan.
    tarima kasih.
    Urang pasar lama

  25. Acil Mila said

    Ulun gin handak banar tahu silsilah karajaan banjar mulai dari pamulaan sampai nang wayahini, nyaman jua ulun kada kalah kesah lawan kawan nang dibanua lain, untung banarpang ada situs nangini jadi ulun kawa jua babagi kesah wan barita lawan bubuhan dibanua, apapang uluni dibanua urangjua (di malaysia). terima kasih banyaklah, dingsanaklah, jangan kada ingat lawan ulun

  26. edyr said

    Ass.wrwb,
    ampun maaflah,umpat batakun nah…nang dimaksud H.AERMAS itu apa sidin nang badiam di Sungai madang kah?kalu banar..rasanya anak-anak sidin beda lawan nang di silsilah di blog ini.Tarimakasih

    lain di sungai madang tapi asli martapura jar

  27. edyr said

    Kalu nang dimaksud H.A.Kusasi itu Kadi di Martapura kah?

    Kenalkah lawan Gusti Perbatasari Martapura?kalu kenal,Sidin tahu lawan H.Aermas Sungai madang atau H.Mayusuf.
    Ada baiknya kalu handak marunut juriat, sidin nang di sungai madang bisa dijadikan refrensi,sekarang tinggal anak sidin H.Hasyim badiam di Sungaimadang jua…

    salam
    edyrachman-bandung

  28. Khamisah said

    Bolehkah diterangkan tentang keturunan Cempaka Putih dari kesultanan Banjarmasin? Tq

  29. Khamisah said

    Sesiapa yang mengetahui tentang keturunan Cempaka Putih Kesultanan Banjarmasin, sila emailkan ke redrosestalk@yahoo.com. Segala maklumat yang diberikan amatlah dihargai kerana saya pernah terdengar seorang keturunannya iaitu seorang perempuan yang sepatutnya memegang tahta telah dibuang demi menyelamatkan nyawa anak tersebut dari dibunuh. Ia dikatakan pemegang tahta dari keturunan yang ke enam. Terima kasih.

  30. B.A.H. said

    Dear Sir;

    I saw your opinion on this blog, you was married with keturunan langsung
    of Sultan Adam. Do you know “Sultan HIDAYATTULLAH Al Wasik Billah” Beliau penerus sultan Adam yang sah. and He has grandchild and she name H Ratu Yus Roostianah Arma, she live on Jl Surya kencana No1 Bukit Joglo Cianjur, Jawa Barat beside the mousoleum Sultan.
    If you want to know farther don’t hesitate to contact me via e-mail : b_anshari@indocement.co.id

    Regards,
    B. Anshari H.

  31. novi abdi said

    sabujurannya kada jauh balikpapan wan banjar tu
    sampai ka tanjung 264 kilu haja
    atawa 5 jam basepadomoor—sampai panas burit, hahaha

    tapi kayapa pang mun sudah taikat gawian
    situs pian ini, bang, jadi wadah dandaman

    bubuhan banjar malaysia, mudahan kita kawa badapat langsung–ulun tarancaki tajalan kasitu sampai ka parbatasan thailand, mintu jua nang di kuching atawa di sabah

    bang, makasih banyak, insya allah kita kawa menggerakkan dunia ini matan banjar bang–utamanya mambaiki kampung kita nang hancur berantakan itu

    kakawanan siapa haja, bubuhan banjar utamanya, ini ada email, novi@kaltimpost.net
    semoga allah selalu bersama kita

  32. Handi Slamet said

    Ass. Wr.Wb ulun lain urang Banjar ( USA = Urang Sunda Asli) cuma ulun lawas jua tinggal di Banjar (lk 8,6 tahun) jadi sudah mengenal sedikit-sedikit budaya Banjar nang adiluhung (sebagai salah satu bukti kekayaan budaya di Nusantara), ulun merasa himung jua malihat bubuhan banjar dimana saja (di seluruh dunia jakanya kawa) nang marasa memiliki wan bersatu gasan memajuakan budaya Banjar.
    Maju tarus “Waja sampai ka Puting” gasan mambaiki banua khususnya

    Wassalam

    Handi (Jawa Barat)

  33. DEAR READERS;

    I HAVE REALISTIC PICTURE OF SULTAN ADAM(ca. 1825),HIS SON PANEGERAN/BUPATI SURIA WINATA OF MARTAPURA(CA. 1870)AND OF LAST NOMINAL-SULTAN OF BANJARMASIN PANGERAN MUHAMMAD ARSAD OF CA. 1905.
    I HAVE GOOD CONTACT WITH BUPATI KHAIRUL SALEH OF BANJAR.MY WIFE IS GUSTI YULIANITHA BINTI GUSTI USTER ETC. BIN SULTAN ADAM A.
    I AM PEMELITI SEJARAJ KERAJAAN2 INDONESIA.
    YOU CAN HAVE THE PICTURES FREE.JUST E-MAIL ME.
    HORMAT SAYA:
    D.P. TICK(GELAR RAJA MUDA KUNO)
    ANGGOTA KERABAT ISTANA KUPANG/SONAF KOTAE BAKUNASE
    SECRETARY PUSAT DOKUMENTASI KERAJAAN2 DI INDONESIA “PUSAKA”
    VLAARDINGEN/BELANDA
    http://WWW.ROYALTIMOR.COM
    PUSAKA.TICK@TISCALI.NL P.S.:
    THANK YOU FOR ALL.

    • ARIFIN said

      ……salut……

    • alamnirvana said

      Pangeran Suria Winata (= Surya Mataram??). Pangeran Muhammad Arsyad is husband of Ratu Zaleha binti Sultan Muhammad Seman bin Pangeran Antasari ???

    • alamnirvana said

      Sejarah Banjar : Kerajaan Muning ini tersebar luas hampir semua desa di Banua Ampat memberi upeti kepada Kerajaan Muning dan menghatur sembah kepada Raja Keramat. Raja Keramat melarang rakyat membayar pajak kepada Sultan Tamjidullah II. Situasi ini diketahui oleh Residen dan Residen pada 2 April 1859 mengutus jaksa kepala Pangeran Suryawinata dan Penghulu Kepala Pangeran Muhammad Seman pergi ke Muning untuk mengetahui apa yang sebenarnya sedang terjadi.

  34. Muhammad Rifani said

    Alhamdulillah………
    ayo bakumpuln kita lak’i…
    gasan berbagi kisah, amun duduk nungkrung diwarung, kan kada mungkin,….jadi kita patut batarima kasih wan julak nang sudah maulah situs ini. tarimakasih lah ….

    salam

    keluarga Gusti Fauzi di Balikpapan

  35. Note;

    harimau mati meninggalkan belang raja meninggal meninggalkan kehormatan, jangan biarkan sejarah menentukan nasibnya sendiri, kita harus menuntut banyak dari sejarah, kita juga harus yakin bahwa sejarah memang benar-benar terjadi.

    Hormat

    Raja Muda Don Yesriel Yohan Kusa Banunaek Ir.,MT

  36. Dalam negara Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila ini masih perlukah system feodalisme kuno ini kita pertahankan? Karena ada indikasi keinginan para mantan bangsawan negeri ini ingin mengembalikan kejayaan system feodalisme kembali. Sungguh sangat disayangkan apabila penggalian sejarah masa lalu hanya untuk mencari kebanggaan masa lalu,bukannya menggali pengalaman masa lalu untuk bekal menghadapi masa depan.
    Mengapa saya katakan demikian marilah kita lihat pemberian gelar kebangsawanan yang diberikan oleh Keraton Solo kepada para pejabat pusat menunjukkan keinginan kembalinya feodalisme yang sangat bertentangan dengan Demokrasi Kita,sudah bukan jamannya lagi kita membanggakan gelar kebangsawanan masa lalu karena masa depan tergantung pada tindakan kita sekarang,Demokrasi adalah kerakyatan maka Rakyatlah yang harus berjuang untuk menjadi pemimpin bangsa.
    Feodalisme hanyalah menimbulkan pertentangan kelas dalam masyarakat, para bangsawan yang merasa dirinya turunan ningrat merasa tidak duduk sejajar dengan rakyat.
    Sekarang Feodalisme ini muncul lagi dalam bentuk yang lain yaitu dalam bentuk gelar kesarjanaan namun semua itu kehilangan arti karena tidak adanya karya karya besar ysng bisa dimanfaatkan oleh Rakyatnya Para Pejabat berlomba-lomba mencari gelar Doktor (S3)walaupun kita tahu bahwa gelar-gelar tersebut tidak sesuai dengan ilmu yang dimilikinya dan mereka peroleh dengan adanya komersialisasi kampus dengan penjualan gelar gelar kesarjanaan yang sebenarnya tidak pantas untuk disandangnya.
    Jaman sekarang sudah tidak aneh lagi kalau kita melihat seorang Bupati/Walikota menyandang Gelar Doktor,MSi dan lain-lain namun sangat disayangkan administrasi pemerintahan daerah jauh lebih buruk dari yang diharapkan rakyat.
    Inilah bukti yang jelas bahwa feodalisme adalah pembodohan terhadap rakyat.
    Saya mohon maaf apabila kita berbeda pendapat,namun kondisi sekarang memang begitulah adanya,mungkin saya akan lebih membanggakan seorang sopir yang bisa merakit mobil sendiri,seorang petani yang bisa mengembangkan hasil sawahnya walaupun mereka tidak mempunyai gelar apa apa.
    Terimakasih

    sebelum jadi salah tanggap, perlu diluruskan dulu bahwa keinginan saya pribadi bukan untuk mendirikan kembali sistem pemerintahan feodal seperti yang Anda sangkakan. Blog ini saya buat sebagai bentuk pelestarian budaya Banjar, bisa dilihat dari judulnya yaitu : kada ulun biarakan budaya Banjar hilang di dunia (tidak saya biarkan budaya Banjar hilang di dunia). saya tidak melihat kita berbeda pendapat, adapun saya memuat silsilah keluarga sebagai sarana untuk silaturahmi bagi keluarga yang kebetulan sama-sama satu juriat keturunan.
    Budaya Banjar kami rasakan mulai dilupakan oleh generasi muda, sebab itu saya dan orang-orang Banjar yang telah meluangkan waktunya mengisi blog ini ingin melestarikan budaya Banjar, bukan bermaksud berkhayal terlalu tinggi dengan mendirikan kerajaan Banjar secara fisiknya, cukup budayanya saja. Anda pun akan melakukan hal yang sama apabila budaya yang Anda cintai mulai hilang ditelan zaman.

    • Dimukrasi nitu ti wadai nangapa alah???
      Mun pina kada nyaman dibuang haja gin =pp

    • maaf sebelum nya,sebenar nya kami tidak ada maksud untuk mendirikan keraja’an lagi,karna kalsel sudah di naungi oleh pancasila,yang kami lakukan adalah mencari keluarga kami yang tidak di ketahui,dengan ada nya silsilah tentu memudahkan kami mencari keluarga yang hilang

    • Dadang Hikmat said

      Feodalisme sudah menjadi bagian dari sejarah bangsa bahkan di dunia, pelajaran berharga dari tradisi feodalisme a.l kalo mau jadi penguasa sudah disiapkan sejak kecil, bukan karir oportunitis, dan yang paling penting lagi semangat dan komitmen keislaman seperti dalam kesultanan. Semoga pemimpin kita sangat religius dan jelas siapa penasehat spiritualnya selain sangat humanis karena sesungguhnya manusia itu ciptaan yang sebaik-baiknya. , Gusdur misalkan ?. Dalam konteks sekarang gelar pangeran dll itu ada baiknya sebagai semacam clan, jadi kita mudah mengenal para leluhur / keluarga besar untuk bersyukur dan berterima kasih sekaligus inspirasi sebagai penerus.

  37. Siamang said

    Ass.Wr.Wb, ulun handak maundang sabarataan warga Banjar/Kalsel untuk maramiakan portal/forum Kalsel pertama wan satu-satunya di http://www.kalsel.net

  38. Ary said

    tolong ulun di carikan informasi mengenai nenek ulun nang bengaran Gusti Galuh Acil…Trims

    • Kami Generasi Dari Gusti Nenek Acil,yang mmpunyai ciri khas Tahi lalat besar di hidung.lari dari Kalimantan menuju Johor, Pulau pinang, Singapore,baru kekuala tungkal (jambi),nenek Acil mempunyai suami yang bernama Yusuf bersaudara 3 orang,Satu nenek Gulug,alias Abdul Kadir,yang kedua Nenek Tangah alias Muhammad Saman,Generasi seterusnya masih ada di Kuala Tungkal (Jambi),kami adalah Cucu dan Cicit dari Nenek Gusti Galuh Acil Informasi yang akurat bisa di hubungi ke nomor 081911173359 (MARGOPA).Pihak kami juga lagi mencari informasi Garis Wasilah Keturunan di Kalimantan Selatan,bersuku Hamuntai.kalo memang cocok berarti sudah ketemu jalurnya,dulu ada yang pulang ke kalimantan seperjuangan dengan Datuk Gusti Galuh Acil namanya Haji Karim.Terimakasih atas informasinya.

  39. Ary said

    adakah yang baisi informasi mengenai silsilah nenek ulun nang bangaran “Gusti aluh acil”. ujar urang sidin masih keturunan dari sultan adam. amun ada nang tahu tulungi aja nah, tuhuk banar sudah jua bacari kasana kasini. ujarnya pulang kai ulun bangaran Muhammad Abdul Karim. tulungi lah E-mail aryarmand2006@yahoo.co.id. Trims Sebelumnya

  40. arif kamal said

    umpat batakun, ada kada yang tahu kisah cucu orang sapuluh.
    amun ada kirim email ke obifan@telkom.net

  41. urang banjar said

    siapa nang kawa manjawab dengan bujur…
    kanapa dibanua kita khususnya di banjar kita masing2nya bakikiawan mas-mas
    atawah mbak-mbak… jujurlah unda urang nang paling kada katuju kita dikiau lawan kiawan ngintuh… bungul banar…
    kita lain bubuhannya… cuba pang kiyau nang lain… Aangan kah.., gagaluhan kah
    asal jangan nang ngintuh asa kayapakah…
    mun halusnya kita dah dipahawai buhannya sudah… ayuha mun sudah masing2 kita maasi
    … taruskana ja nyaman budaya kita dijjajak tarus…
    ADAKAH NANG KAWA MANJAWAB?????

    • alamnirvana said

      Bisa dicari referensinya dalam Hikayat Banjar, sekalinya Raja-raja bawasiat supaya rakyat Banjar maumpati cara bapakaian urang Majapahit/Jawa (tamasuk jua adat budaya mungkin jua bahasanya, wayahini istilahnya cara Jakarta) kada bulih maumpati cara bapakaian urang Melayu, urang Keling (India), urang Biaju (wayahini disambat Dayak) atawa urang Bugis. Awan jua kada bulih batanam sahang sekedar seperlu kebutuhan hidup saja. Kedua hal tersebut diulang-ulang dalam Hikayat Banjar. Tapi ‘mun kada hakun dikiau mas-mas baiknya dikiau abang haja gin, kalau kaka gasan bibinian/bancir. barelaan.

    • syahranie said

      Di dunia ini tidak ada satu pun budaya suatu daerah yang lepas dari pengaruh budaya lain, selama pengaruh tersebut tidak berdampak negatif kenapa harus di tolak?, P.Suryanata sendiri berasal dari Majapahit, peristiwa pada masa lalu tidak mungkin kita pungkiri hanya dengan cara mencoba tidak mau menerima pengaruhnya pada masa sekarang. Dijadikan Manusia itu dalam berbagai kaum2 (bersuku2) agar masing-masing dapat mengenal dan menghargai, begitu Allah befirman dalam Al-Qur’an.Terima Kasih.

    • wa2n azha said

      saya rasa tabiat oran banjar asli tidak seperti anda. saya yakin anda bukan orang banjar asli.

    • Pangeran Arya said

      Bujur banar, ini ngarannya semangat urang banjar asli, mana ada orang banjar dikiyau mba, mas..budaya luar boleh masuk tapi jangan rumput mangalahkan banua, banyak nama-nama jalan atawa kampung nang sudah asli bangaran mulai bahari diubah2, contohnya desa Pariuk jadi Pariok, halabiu jadi Alabio, coba ditelaah bujur-bujur ilat orang banjar ni kaya apa cara manyambatnya, biar ditulis alabio, tatap disambat halabiu.
      Apalagi soal silsilah masing-masing maulah gasan kepentingan pribadi, politik dan pemerintahan. sampai-sampai nabi Khaidir As, dikajal kadalam silsilah kalo pina katulahan. Jangan membedakan nang gusti atawa kada, kadada perbedaannya, wahini orang nang kadada silsilah gin ba anak gusti, gusti bila kawin wan orang biasa hilang gustinya sudah semestinya.
      Banyak dibanua ni nang kadada gelar sama sekali, tapi kanyataannya baisi kadudukan silsilah nang tinggi.

      • Gusti salmani Bin Gusti iskanda Bin Gusti Sehan Bin Gusti Mayasyin... said

        Bujur jar pian tu julak ae, amun baulah silsilah itu nang apa adanya haja,,,nang jauh banar taumpat dikajal jua…

  42. UJA MAMAKKU AKU MASIH KETURUNAN RAJA…. JA INYA… AKU MASIH KETURUNAN RADEN GALUH… MAAF AKU KURANG FASIH BAHASA BANJAR…. KARENA AKU LAHIR DAN BESAR DI SUMATERA…. SEWAKTU KECIL AKU PAKAI ANDIN… KATA MAMAK ITU ADALAH SALAH SATU YG HARUS DI LAKUKAN KETURUNAN RADEN GALUH… AKU SANGAT BUTUH INFORMASI TENTANG ANDIN(KUCIR) TERSEBUT…. TERIMA KASIH…

    • alamnirvana said

      Di dalam Hikayat Banjar ada disebut2 Raden Galuh Beranakan puteri Raden Sekar Sungsang berarti itu gelaran Raden-Galuh untuk wanita. Gelaran andin untuk kelompok Kerajaan Daha, kerajaan lama yang kalah berperang dengan kesultanan Banjar yang didirikan Sultan Suriansyah, jadi gelarnya diturunkan tidak lagi pangeran atau gusti. coba lihat di Hikayat Banjar terjemahan Siti Hawa Salleh dari Selangor, Malaysia.

  43. zainal aqli said

    Salam sabarataan, ulun urang martapura nang handak malihat H.Tuan Besar Ulama Terkenal di Kalampaian Syeh Arsad Al Banjari nang bunyi dadangaran gambar lukisan sidin nang asli ada di musium Belanda. Adakaha yang kawa merefpro akan gambar sidin. ulun hadangi ……. terima kasih banyak lamun ada yang kawa malihat takan lawan ulun. wasalam zainal mtp.

  44. salwa said

    aku juga keturunan banjar masin di mlaysia. tapi aku tak pandai berbicara guna bahasa banjar. faham cikit2 boleh la. aku juga mencari susur galur keluarga ku dari keturunan gusti. tapi kebanyakan keturunan banjar di malaysia ni dah banyak melupakan sejarah keturunan sendiri termasuk keluarga aku sehinggakan terjadi suatu perkara di sebabkan kami melanggar pantang. dari situ baru aku tahu yang aku adalah dari keturunan gusti dan pawang di raja. gusti belah bapa manakala pawang diraja banjar keturunan ibu. macam tak percaya je..

    • dila said

      kire ko ni keturunan org brpengaruh gk la erk..

    • meisyajablay said

      apa nak perkara tu kalo bisa sy tau pantangan apa yang dilakukan mungkin sama yang saya alami

      • Alias bin Ahmad said

        same la..mcm keturunan keluarga sy,salah satu pantang larang nya tidak boleh lihat urang berpakaian
        sepersalinan kuning raja,jika melihat akan tumbang (pitam) dimasuki nenek layuh,andika tahu ke maksud
        pantang larang tu?adakah sy pun keturunan gusti atau sebaliknya.
        Sila hantarkan email:eyass_ali@yahoo.com
        atau facebook:Ali eyass
        atau hubungi sy : 0176682956
        Alamat:
        D/A BAN PAKAT,
        BUBUHAN KULAAN SABARATAAN,
        BLOCK G SAWAH SEMPADAN,
        45500 TANJONG KARANG,
        SELANGOR DARUL EHSAN,
        MALAYSIA.

  45. rahman said

    kita saudara ….. sama sama satu keturunan dari mufti muhammad nur , cuma apa bisa daftar
    dzurriyat itu diperlengkap kebetulan kita disini lagi menyusun dzuriyyat dari nabi adam as
    sampai Rasulullah SAW hingga sulthon Sayyid Abdul Rasyid AL Mindanawi bin Sulthon syarif / sayyid abdullah Al Makkiy.

    • meisyajablay said

      apa itu sampai kejuriat syech muh arsyad albanjari dan bisa tidak hasil penelusuran yang anda buat ke email saya trims

  46. SUYATN4_Bjb said

    TOLONG BAPAK2 YG BERWENANG UNTUK MEMBUKUKAN DAN MENYEBARLUASKAN KE SEKOLAH2 AGAR GURU2 DPT MENGIMFORMASIKAN SEJARAH KERAJAAN BANJAR KRN SAAT INNI SANGAT MINIM INFORMASI TERUTAMA SEKOLAH2 YG DI PEDESAAN/DAERAH TERPENCIL TERUTAMA RIAM KANAN

  47. ar said

    Ulun kabalujuran ba isi silisilah Patih Mangun Jaya, siapa nang handak bisa mengubungi ulun.

  48. Ahmad R said

    aSS WB

  49. H. Ahmad Riadhi, SE said

    Ass. wr wb. langsung haja lah ulun bapander.
    Ulun kabalujuran ba isi asal usul Patih Mangun Jaya, yang baminat bulih mahubungi ulun (4fun@telkom.net)itu nang partama, nang kadua ulun ada jua ba isi pasuratan silisilah padatuan ulun nang sampai ka datu salamah, tapi naran sidin kada sama lawan naran nang ada di silsilah atas, naran sidin “nanang” kuitan sidin nang babinian bangaran “salamah” sidin lawan “h. jamal” (surgi mufti) basapupu sakali, lawan siapa lah ulun kawa batakun !?……..

  50. Safril. M said

    Kenapa H. Aermas anaknya hanya 3 aja? sedangkan informasi yang kita tahu, sidin punya istri 4 orang. Dari istri yang pertama ada 6 orang anak (Mas’dulhag, Madijah, Mama’ung,H. Misbahul munir, H. Mas Hadi,dan H. Masjali). Istri kedua hanya-1 anak (Pr). Istri ke-3 tidak punya anak. Istri ke-4 2 orang (Yuli dan Saiful).
    Inilah informasi yang saya ketahui. Jadi cari tahu kebenarannya. Buat kedepannya jangan sampai disini aja silsilahnya, diterusin aja dari kesemua keturunan-keturunan yang ada.

  51. cici said

    Situasi perang Banjar yang meletus 1859 sebagian keturunan putri junjung buih meninggalkan banua mencari penghidupan yang aman ke daerah lain. Salah satunya yaitu di kotawaringin ( bangka, sumsel ),Sapat. Adakah yang punya informasi tentang silsilah keturunan Putri Junjung Buih yang ada disana. terima kasih

  52. sanggah said

    Hidup Budaya Banjar!!! Sampai keujung mandau kuperjuangkan!!!
    Ui Raden! Sudarjanto Al Bastari… Kenapa ikam menyambati ini situs feodalisme, kada ikamlah yang feodalisme Raden!
    pina abut banarneh? kenapa garang?, urang situs ini handak gasan basilaturrahmi papadaan urang banua banjar, urusi wayang ikam nang gantayangan kada sing payuan kalu?, kulihat situs nyawagin pina sunyi kadada pengunjungnya? tahalang wayang ganal nyawatu!!!.
    HIDUP BUDAYA BANJAR LAWAN DINGSANAKU SABARATAAN!!!!…huuiii…Hidup SULTAN BANJAR!!!!

    • anang_banjar said

      walaupun sudah 2 tahun posting anda, kok admin tidak memoderate post anda, kita posting di baca orang banyak, jadi jangan sampai menghina orang lain.posting lah yg sopan, karena di atas langit masih ada langit lagi, lagian maksud tulisan beliau bagus, di pemerintahan republik tidak ada kasta, jika anda ingin merasakan pemerintahan feodalisme ini, saya rasa dengan pengangkatan pangeran raja muda xxxxx sekarang ini,maka kesenjangan sosial akan lebar dan system kekuasaan mutlak akan terjadi. dan rakyat akan jadi korban bulan bulanan nya.

      dan saya rasa alangkah baiknya anda membaca buku sejarah, dan kenapa kerajaan banjar tidak exist sampai sekarang malah menjadi kesatuan dari negara republik indonesia. jika anda pintar pasti anda bisa menjawab nya.

  53. hendra noor adha said

    aturannya mun pepadaan tu jgn saling menjatuhkan lah dangsanaklah,…akur 2 aja gen buhan ikam bedua….

    • anang_banjar said

      setuju lawan dingsanak nang di atas, karena menonjolkan kasta atau kesukuan akan dapat memecah belah kesatuan negara kita.ingat kita hidup di zaman sekarang bukan di zaman dahulu.

      • anang_banjar@
        aku tahu…ikm tu anang banjar ae orang luar jua…canang orang banjar nick name bnr ae di samarakan supaya sangka urang..orang banjar…

      • ASSALAMU’ALAIKUM WR WB
        bangunan istana kita hancur, tapi urang-urang istana kita kada hancur. ada di alam ruh atawa alam subalah wan jua di alam kita ni jua. SATU KEPADA NANG BANYAK , KITA BAKULAWARGA SA,,, ADAM = …?

        ISILAH TITIK-TITIK ITU SIAPAKAH DIA ?

        kerajaan : lain islam : bisa hindu,budha dsb ———–contoh : raja anu, brarti lain islam

        kesulthanan : islam —————————————— contoh : sulthan anu, berarti islam

  54. siska fajar ariyani said

    aku mw nanya,, bujur k? kada? kalo nama keturunan gusti wan antung itu cuma sampai keturunan ke-7.. terus keturunan ke-8 itu d sebut andin?

    itu ja yg mw kutanyakan,, aku g bisa bhs bnjar,, g asih nulisnya,, orang samarinda..

    tolong d jwblah.. aku kepingin tw betul silsilahnya..

  55. siska fajar ariyani said

    ulun hndak minta tulung..
    bslah carikan keturunan dari kerajaan amuntai,, tepatnya keturunan sultan atau pangeran suriyansah..

    kalo bs,, kirimkan silsilahnya ke ladys_ophiotrix@yahoo.co.id

    trimakasih..

  56. sanggah said

    wahai Hendra Noor Adha bujurjarkam lawan dingsanakbeakuran,
    tapi? ikam bujur-bujur membaca surat no.36 desembr tanggal 23, 2007 dari sudarjanto al bastari tentang FEODALISME!, sebagai urang Banjar Asli seharusnya ikam mangarti, kita urang Banjar jangan sampai dipadahi Feodalisme, kalu aku kada setuju sabagai urang banjar asli di situs kitani dipadahi mendirikan forum Feodalisme. bujur jar Urang Banjar Berkata:
    Februari 11, 2008 pada 5:23 pm (baca aja artikel tsb sendiri). kita jangan sampai kehilangan budaya kita, apalagi wahini banyak bekiauan mas, jaka nanang atau galuhkah. jangan sampai budaya kita dinjak injak! aku satuju lawan Urang Banjar berkatanya…

  57. amatjaman@banjar malaysia said

    as salam

    baru terjumpa blog anda.

    tahniah satu usaha memartabatkan kebudayaan khususnya budaya banjar yg amat bermakna terutama untuk generasi banjar se nusantara.

    ulun banjar anak malaysia tumpang gembira dah tahniah atas kunjungan kumpulan kebudayaan dari kota bahru dan tembilahan yg berkunjung dan membuat persembahan di pesta gendang nusantara melaka dan persembahan di tanjung karang, selangor.

    tahniah

    dari
    kmz/amatjaman
    http://www.tongkat.net

    • Noor Aida Hayati said

      Abah ulun banyak baisi bubuhan di Tembilahan, Mama banyak baisi sapupu tingkat 2 lan tiga di Balikpapan, Samarinda. Ujar ada jua nag di Malaysia.
      Abah lan Mama matan Hamuntai

  58. muhammad hendra saputera said

    Assalamualaikum wr wb,

    Ulun anak banua, asli banjar, abah wan mama ulun urang kandangan barataan , lawan ulun jua lahir di kandangan HSS, tapi ganal di banjarbaru.

    Dari halus sampai ganal, walaupun urang banjar tapi ulun kada tapi tahu adat istiadat apalagi sejarah banjar. Sampai duduk di bangku SMK baru tapikirakan wayah belajar sejarah, guru sejarah ulun bapadah sidin ngalih banar mencari materi2 tertulis tentang sejarah banjar, kebanyakan hanya bersifat ‘mulut-kemulut’ kisah dari generasi ke generasi.. pas ulun di takuni sejarah banjar wan sidin ulun kada bisa menjawab jua, sidin tu lain urang banjar tapi sangat peduli jua wan sejarah banjar karena kebetulan sidin guru sejarah.

    karena ulu urang kandangan asli, ulun handak batakun wan kakawalan barataan disini, adakah nang tahu lawan kisah2 perjuangan urang kandangan, asal muasalal ngaran kandangan, mun ada mohon kirimakan ke email ulun: bripda_hendra@yahoo.com

    • syahranie said

      Silahkan Bapak baca Buku Sejarah Banjar terbitan PEMDA KAlsel yang disusun oleh Drs. Wajidi Dkk. Terima KAsih.

  59. Ka Ersa,

    Mun kawa pian sakali-kali mandatangi SMA 1 pang

    Meliati OSIS wayahini

    SEkalian bacaramah tentang budaya banua nang magin lawas magin kada diingati lagi ulih kakanakan wayahini

  60. zaenab said

    ass.wr.wb
    ulunn umpat bakajal..karena handak tahu tentang sejarah urang banjar yang harum ngarannya didunia dan insyaaloh dialam yang kekal kenanya. Mun ada yang banyak baisi info atau literatur mengenai datu kelampaian atau Syekh muhammad arsad albanjari dan guru sekumpul atau zaini abdul ghoni, ulun harap kirim kealamat e-mail ulun Leni_marlinae@yahoo.co.id

    • meisyajablay said

      buku nya ada bajual di martapura silsilah kerajaan banjar di mukanya dulu sebagai pembukaan limbah itu juriat datu kalampayan pengarangnya amun kada salah abudaudi demikian sekilas infonya

  61. julak said

    Assalamualaikum w.w.
    ayuha,…..sanang hatiku…..
    jangan tapi didangar komentar orang lain, pasti ada nangpro dan kontra.
    hidup BANJAR, hidup BUBUHAN, WAJA SAMPAI KAPUTING

  62. HAEDAR said

    masalah kiau an jangan t;p dipikirakan…nang penting nang faham tarusakan budaya banua nang kd jgn tapaksa.

  63. HAEDAR said

    aku uma banjar abah sunda bubuhan sunan gunung jati…kawahaja mun dikraitakan…

  64. Safril.M said

    Kapan meneruskan silsilah dr keluarga H Aermas yang mana katanya punya anak cuma tiga saja tapi yg sebenarnya banyak apa tdk tahu silsilah yg sebenarnya,sedangkan saya ingin tahu,krn saya sendiri masih keturunan dr Sultan Adam yg juriatnya jatuh di H Kusasi jd bagaimana kelanjutannya

    mohon dibalas…

    thx..

  65. syaipullah said

    berarti pian ni anak cucu rasulullah jua, alhamdulillah. dari garis keturunan ahmad ash-sholabiyah al-aydarus al-husaini

  66. OeMan said

    Halo,
    ulun handak tahu nah,
    kiyapa kejadiannya keluarga kerajaan bakalahian?
    sampai2 banyak kaluarga gusti larian ka luar banjar …

    Salam,
    Tembilahan

    • alamnirvana said

      Menurut analisa peneliti Hikayat Banjar, sudah tumatan jaman hindu selalu ada dua puak dalam istana Banjar barabut kerajaan, becakut papadaan tupang, tapi itu mencerminkan adanya demokrasi di kalangan urang Banjar sudah matan bahari!

  67. key paat said

    Hai…

    Ulun handak betakun na… pian tahu kah hubungan dari panglima batur lawan Spener Botor (mantan bupati Barito ). Kami ni na… kehilangan urutan … makanya sedang mencari saudara yang ada hubungannya lawan silsilah keluarga Panglima batur dan Pangeran Antasari. Terima kasih.

  68. Mukri Friatna said

    Jika membaca silsilah Sultan Sayyid Abdurasyid, maka yang memiliki hubungan dengan Kesultanan Sunda dan Tanah Banten dimulai pada H.A.Kosasih dan Ratus Bagus. Nama Kosasih biasanya digunakan pada keturunan orang Sunda diwilayah Priyangan Bogor, Bandung dan sekitarnya. Sedangkan nama atau gelar Ratu Bagus/Tubagus biasanya digunakan pada orang Sunda diwilayah Banten. Ini berdasarkan silsilah Syeh Syarif Hidayatullah atau Sunan Gunung Jati yang berputra Sultan Hasannudin yang memerintah di wilayah Banten.

    Barangkali, jika dikumpulkan sejarah dari masing-masing Provinsi, jangan-jangan masing-masing kerajaan semuanya berhubungandarah muali yang dekat hingga jauh.

    • akhmad taufik said

      dalam sejarah memang gak banyak yang tertulis tapi kalau kita mau meliat dari geografi maka akan terliat bawa sejarah umat ada satu turunan ya itu nabi adam dan disitu menerangkan mereka berkembang biak dan merantau ke seluruh alam semesta contoh kecil kalimantan dan sulawesi bisa jadi orang sulawesi punya nenek moyang orang kalimantan soalnya nenek moyang mereka adalah pelaut menurut geografi air laut berhanyut ke daerah timur dulu gak ada yang namanya mesin kapal ya coba anda mengerti sendiri aja soalnya anda adalah orang-orang berakal jadi gak usah bertanya lagi kalau masih bertanya berarti kalian kurang mampu berpikir..

  69. key paat said

    Kami sedang mencari silsilah dan urutan ..karena kami hanya ingat bahwa Itak kami itu putri dari salah satu selir Pangeran Antasari… karena seluruh keturunan dari Antasari ini dicari dan mau dibunuh akhirnya Itak ini dititipkan ke satu Pendeta dan akhirnya di jodohkan oleh pendeta belanda tersebut dengan kakah kami Spener Botor (inipun diyakini bukan nama asli yang sebenarnya karena keluarga beliau juga dikejar dan akan ditangkap sehingga dirubahlah nama tersebut menjadi spener botor).
    Mohon pencerahan dan bantuannya….. Terima kasih.

  70. Nanang said

    Assalammualaikumm…

    Bulihkah menambahakan Silsilah dari Hj. Arsyad? Kalu bulih kena ulun mintaakan ke Kubahdi Sei Jingah.

    Ulun nih keturunan dari Hj. Arsyaad nang tinggal di Jakarta. Cucun dari Hj. Zainab dan Hj. Zainab itu anak dari Hj. Haiyun

    Wassallam

  71. h.wahyu said

    alhamdulillah, sudah taungkai begamatan silsilah keturunan raja raja banjar, mudahan para pewarisnya dapat mamalihari dengan baik juriat baik dunia maupun akhirat. dan jangan kada ingat dangsanak sabarataan yg masih beisi tutus dengan padatuan-padatuan minimal bahadiah fatehah barang untuk padatuan. amin ya robbal al amin.

  72. Hidayat said

    Saya juga orang banjarmasin, walaupun lahir di Balikpapan. Makanan favorit saya ya soto banjarmasin…btw, semoga website ini bisa membuktikan eksistensi bubuhan banjar terutama yang sudah pergi ke daerah2 di manapun di dunia ini. Amin…

  73. Anang said

    Dear Sir;

    I sasw your site online.Are you really interested in the sejarah Kesultanan Banjarmasin.I am from Holland and member of Kerabat Raja Kupang.I am married with keturunan langsung
    of Sultan Adam.I have even picture/relastic of him and also from ca. 1870 a picture/sharp photo of his son,who was last ruler as regent of Martapura.
    We are good contact of Ir. Gusti Khairul Saleh;Bupati Banjar and also calon-Sultan Banjarmasin.
    He made a book with 1000-ends of names of keturunan Sultan2 Banjarmasin.
    We also have contact with Pangeran Ratu of Kotawaringin,who also descends from a Sultan of Banjarmasin.
    I am also married according to adat istiadat kerabat Kesultan Banjarmasin.
    Would love to have contact with the webmaster.
    I hope you speaks English.
    I can understand Indonesia,but my communication in English goes yang lebih cepat.

    Hormat saya:
    D.P. Tick(gelar Raja Muda Kuno)
    (Anggota Kerabat Istana Kupang(Sonaf KotaE Bakunase))
    secretary Pusat Dokumentasi Kerajaan2 di Indonesia “Pusaka”
    Vlaardingen/Belanda

    If you reali sure that you have the picture, please send me the picture A.S.A.P at al.armani217@hotmail.com.

  74. BAH said

    ulun maundang pian-pain sabarataan kalau sampat balilihat di alamat http://yusufpangeran.multiply.com/ untuk manambah pangatahuan manganai rsalah satu raja banjar nang bajasa lawan daerah kita ini ( kalimantan)

  75. Anank Buntat said

    Aku umpat mangomentari Si “Sudarjanto Ol Bastoro”(36), Kada usah bicara mengatas namakan nasionalisme, coba kamu lihat sajalah di Indonesia ini yang merusak tatanan Nasionalisme dari Suku Mana?? (SUKU yang memonopoly Indonesia di segala bidang di semu provinsi).
    kalu tapacul blangkon kamu ku tampiling.

    untuk “Urang Banjar” di komentar(41)dan “Julak” di komentar(61)..PIAN BUJURAN BANAR…..

  76. Ulun kaganangan awan kakawanan dibanjarmasin,banjarbaru dan martapura sebabnya ulun suah bagawi PT Malindo Jaya Diraja, kantor di Ruko Al-Riyad lantai 2 basubarangan rumah Wali Kota Banjarbaru. Ngontrak rumah di No 13 jalan pepuyu kom.Ratu Elok.

    Yang paling ulun kada kalupanan awan kakawanan di kantor Perhutanan Banjrabaru, banyak yang bapinduan terutama awan staff yang asal dari Rantau Bujur Alabiu, Amuntai.
    Kami tinggal sarumah sampai ulun habis kontrak bagawi.Hari terakhir sebelum ulun bulik ka Malaysia hanya Tuhan yang tahu asa kada asap meninggalkan bumi Kalimantan Selatan yang sudah menyatu dijiwa dan raga.

    Banyak kakawanan yang masih segar dalam ingatan di Banjarmasin Pak Egor dijalan tembus pal 6, Hj Nor Rahmad awan Pak Irham di Belitong, Halimah di gang cengkih Gatot Soboroto, Didit dikarang paci, Hanafi El Fasha di Basirih, Zainal Abidin di belakang Mesjid Nor, Shahrial di komplek palapan permai,

    Lagi banyak kenalan dibanjarbaru semua kepala dinas dan yang paling akrab teman-teman di komplek ratu elok saperti ketua RT pak Abdullah Shahdan, ketua keselamatan Bapak Amiril Fauzei, warong makan Hikmah tempat langganan makan dan ahli-ahli qariah masjid yang sering bersama-sama berjemaah. Juga kepada Abah Hj Ismail di guntung manggis, Guru haji Tarmizi, dan Hj Ramsi di lok tabat, Julak Ampal dan Hj Hamdi di Jambu Burong Gambut semua kalian tetap dalam ingatan.

    Manakala di Martapura Abah Guru Tuan Hj Jaini Abd Ghani yang telah pergi menemui Sang Pencipta terlebih dahulu dari kita, mudahmuhan rohnya ditempatkan dikalangan para aulia, kapa Hj Hartani yang sering membantu ulun dalam apa jua hal, Hj Ahmad ponakan Abah Guru yang sering bergurau senda dan banyak lagi yang masih belum hilang dari ingatan.

    Semoha seluruh bubuhan masyarakat Banrbaru dan Kalsel umumnya setiasa dalam sukses
    dan sentiasa dalam lindungan Allah setiap masa. Amin…………

  77. H. DEFA (H. Deby Fauzan) said

    pa ulun minta tolong bisakah pian cariakan silsilah keluarga ulun soalnya pakayian lawan paninian ulun sudah maninggalan. juriat ulun karajaan banjar jua yaitu pangeran singa terbang lawan pangeran kertas melayang. Ngaran almarhumah nini ulun Antung Raipah

  78. H. DEFA (H. Deby Fauzan) said

    pa ulun minta tolong bisakah pian cariakan silsilah keluarga ulun soalnya pakayian lawan paninian ulun sudah maninggalan. juriat ulun karajaan banjar jua yaitu pangeran singa terbang lawan pangeran kertas melayang. Ngaran almarhumah nini ulun Antung Raipah

  79. julak nata said

    alhmdlh ada haja msih nang mahatiakan budaya kita, gasan nang anum, itihi kabalakang, buhan padatuan tu nah taat di agama, ngini bajalan aurat ditampaiakan, asa ia banar tu pang sudah, kytu kah adat kita banjar, sadang sudah kananakan ai, maasi-asi lawan pituah urang bahari, kalu pina katulahan,

  80. Palui said

    Tidak perlu dibahas dan dipertentangkan mengenai tanggapan untuk situs ini, apalagi feodalisme atau nasionalisme karena situs ini dibuat bagian dari nasionalisme sedangkan feodalisme adalah bagian masa lalu negeri ini. Yang mempertentangkan berarti TIDAK MENGERTI sejarah bangsa ini coba belajar membaca dari sejarah NEGARAKERTAGAMA dan GADJAHMADA, salam buat orang-orang yang mencintai budaya negerinya.

    Regard,

    Palui

    • anang_banjar said

      setuju ama komentar dingsanak ku palui, yang kita ambil , angkat dan kita lestarikan bukan lah system feodalismenya melainkan kebudayaan banjarnya.
      semoga ada yg bisa menjelas kan silsilah kerajaan banjar nang asli, soalnya ujar pedatuan ulun yg pernah hidup di zaman nya, pewaris tahta kerajaan banjar nang bujur sudah bercampur baur dengan masyarakat awam, dan golongan nang menangkat bahwa diri nya adalah pangeran atau raja muda atau apalah bukan ahli waris yg sebenarnya.kenapa bukti tentang hal itu di musnahkan, hanya ada beberapa orang saja yang mengetahui kebenaran dari silsilah keturunan raja asli (maksud : bukan keturunan raja dari selirnya, asli dari permasisuri aslinya).

      • Dadang Hikmat said

        Saya setuju dg pendapatnya tentang feodalisme dan pelestarian Budaya Banjar. Sepengetahuan saya Sultan terakhir Kesultanan Banjar adalah Sultan Pr. Hidayatullah. Beliau dinobatkan sebagai Sultan oleh Dewan Adat setelah mendapat wasiat dari kakeknya Sultan Adam dalam suasana hegemoni kolonial yg sangat mengancam otoritas kesultanan. Kemudian beliau mengangkat senjata mengobarkan perang fissabilillah melawan kolonial diantara bersama pamannya Pr. Antasari sebagai salah satu Panglimanya. Akhirnya beliau tertangkap karena tipudaya kolonial setelah menerima surat palsu yang di bubuhi cap ibundannya Rt. Siti yang mengabarkan bahwa beliau sakit keras sehingga Pr. Hidayatulloh turun gunung dan akhirnya tertangkap dan diasingkan ke Cianjur dan sempat singkah di Jakarta (cerita turun temurun). Beliau diasingkan bersama ibundanya; istrinya Rt. Bandara kakaknya Pr. Wirakusumah; ajudannya dan para pengawalnya. Beliau wafat tahun 1905 dan dimakamkan di bukit joglo Jl. Pr. Hidayatullah – Cianjur Jabar. Makamnya dikelilingi makam ibundanya, kakandanya, dan yang lainya; kecuali Rt. Bandara wafat di Jakarta dan belum diketahui tempatnya. Di Cianjur beliau menikah lagi dg keturunan bngsawan juga yg bernama . Entjoch dan dikaruniai 2 putra yaitu Pr. Amarulloh dan Pr. Alibasah. Pr. Amarulloh dikarunia seorang putri yaitu Rt, Kusumasari dan Pr. Alibasah dikaruniai 5 putra dan 1 putri. Yang terbesar yaitu Pr. Sadibasah yang beristrikan keturunan bangsawan juga yaitu Nyi Mas Suhaeni; Kemudian dikaruniai 6 putra dan 10 putri. yang terbesar Pr. Rachmat basah; dan seterusnya a l Rt. Yus Roostianah; Pr. Hidayat; Rt. Nurdjanah Rt. Yulia Rt. Kusumahningsih; Rt. Mulyaningsih; Pr. Sastra kusumah; Rt. Chodidjah dan terkecil Pr. Dadang Hikmat; saya sendiri. Sekarang kami berdomisili di Bandung; Jakarta kecuali Pamanda Pr. Abdurachman dan keluarganya berdomisili di Banjarbaru jl. Kemuning 19. Alm. Pamanda bertugas di dinas kesehatan. Kakanda Alm. Rt. Yus Roostianah mendirikan Yayasan Pr. Hidayatulloh setelah mendapat mandat dari keluarga. terutama kakanda terbesar Pr. Rachmat Basah. Sampai saat sekarang keluarga besar masih menyimpan sebagian peninggalan pusaka seperti surat wasiat; cap kerajaan a.n Pr. Hidayatulloh; keris2 dll. Silsilah ayahanda Pr. Sadibasah resmi diterbitkan oleh pemerintah kolonial tahun 1916 di Cianjur.

  81. JULAK ANTUNG said

    NAH ULUN BATAKUN PINA KADADA SALILSILAH BUBUHAN PA-GUSTI-AN NANG PIAN TAMPIL AKAN DISINI….

    BUJUR2 VALID LAH DATA PIYAN NANG INI??

    UMPAT BATAKUN BANAR AE..

    SUDAH JUA KAH MATURI DAHAR???

  82. JULAK PAGUSTIAN said

    ULUN HIMUNG MUN ADA JUA NAG PADULI LAWAN BANJAR…

    ULUN PERKENALKAN DIRI ULUN..

    ULUN NI BUBUHAN PAGUSTIAN JUA.. NANG LAWAS MATAN BAHARI PANINIAN PEKAI’AN HIDUP DIKAMPUNG PAGUSTIAN SAKAMPUNGAN.. NANG BAWADAH DIPARAK MASJID JAMI SUNGAI JINGAH…

    ULUN HANDAK BATAKUN PIAN NI KATURUNAN JURIAN NANG MATAN MANA?? NGARAN SIAPA??

    SUPAYA KADA TAPUTUS SILATURAHMI MUN BUJUR SEDARAH.. YA KALU??

    TARIMA KASIH JULAK LAH.. SOALNYA ULUN KHAWATIR BANYAK BANAAAAAAAAAAR VERSI SILSILAH BANJAR NI… BUKANNYA APA2 KASIAN PADATUAN…

    SUDAH JUA KAH PABILA TRAKHIR MATURI DAHAR?? TAHU JA LO MATURI DAHAR MUN BUHAN KATURUNAN??

    • akhmad taufik said

      buat semua para keturunan budayakan terus silsilah keturunan,Jadi dalam keturunan manusia masih banyak bersifat hiri dengki,jadi unda handak meluruskan aja garis keturunan,yang berkekuatan dengan keturun adalah laki-laki atau bin bukan binti jadi kalau kita mau tahu bukan dari pemaisuri atau selir siapapun bintinya yang mempunyai kekuatan keturunan adalah bin jadi para raja yang mempunyai keturunan melalui selir maupun pemaisuri sama hakikatnya mereka mempunyai garis keturunan.jadi kalau kita menyimpulkan kita meliahat banyaknya versi silsilah banjar banyak yang mengaku salah satu pagustian bisa jadi pada waktu jaman kerajaan itu emang banyaknya nenek moyang kita yang suka kawi dan mengawini para janda yang di tinggal mati suami yang berperang sekarang tinggal kita pertimbangkan sendiri aja apakah kita benar anak dari bin laki laki.
      kalau benar kekuatan nya sama memiliki garis keturunan.

  83. herry h said

    bagus banar jar, unda domisili d samarinda tp asli amoentai loh

  84. indra said

    ah akhirnya tetamu jua nah homepage banjar
    maaf kalau kada sopan ulun org kotabaru di begawi di jkt
    umpat betakun kali syamsudin noer itu silsilahnya dr keturunan mana lah

    regards

  85. shila h said

    assalamuaikum….saya dr malaysia berasal dr sabah.saya memang ingin tahu ttg keturunan GUSTI ini..disebabkan dr keturunan almarhum nenek saya …bahawa saya moyang saya asalnya dari banjarmasin atau martapura..e2 yang di bilang almarhum nanak saya..dan mereka mmg ada darah keturunan GUSTI..dan menerut cerita almarhum nenek saya ..moyang saya melarikan diri dari indonesia ke malaysia(sabah) kerna masa e2 pemerintahan belanda.saya kepingin tau adakah almarhum nenek saya masih punya keluarga disitu..

  86. zha said

    assalamualaikum…saya dr malaysia..ibu saya berketurunan orang banjar tapi saya tidak pasti adakah ibu saya dari keturunan GUSTI ataupun martapura..jadi saya ingin tahu lebih lanjut tentang ciri2 orang banjar..

  87. Alhamdulliliah ulun bangga jadi orang banjar bahkan dari pedatuan sampai anak cucu sidin nang kaya ulun ni lahir nya d banjar sabarataan,tp ulun ne heran ujar keluarga ulun bahkab orang pintar mamadahkan ulun ni pacangan di gampiri oleh pangeran suryanata nah apakah ulun ni keturunan bubuhan kerajaan banjar jua, mohon penjelasan siapa aja yang kawa menjelaskan ini atau email ulun yusuf_bwp@yahoo.co.id atawa telp 085251512393

  88. zha said

    salam…saya masih tidak dapat jawapan yang saya nantikan…saya berharap tuan sudi menjelaskan nya dengan lebih lanjut…hubungi saya di zha_hotmail.com

  89. SIPUT said

    akok urang banjar parit gabis..keturunan kok tahok sikit2 ..amun..raden..pegeran..galuh…itu sumaan kulaan ayah kok…ujar ayah kok…banyak harta di pulau karamunting…aku handak tulak kat sana…pasal..hanyak keturunan hajak boleh..mengambilnye..kalau ada kulaan yang tahok…moh la kita kesana…

    maap…pertuturan kurang memuaskan..

  90. RIDUAN said

    MANTERI AMPAT KERAJAAN SURGI PANEMBAHAN AMUNTAI TAHUN 1527 M
    1. MARTASURA
    2. INDUMUI
    3. INDU AJI
    4. INDU AGUNG

    H.AHMAD JAZI (LOABAKUNG/SAMARINDA)BIN H. MUHAMMAD KARTI BIN ANTUNG ALIBASAH BIN GUSTI MATSEMAN BIN DATUK PAGARUYUNG SAUDARANYA DATUK PANJANG BIN MARTASURA

  91. RIDUAN said

    saudara gusti matseman
    1. gusti ratu acil
    2. gusti aloh anom
    3. gusti bagus
    amun ada nang tahu lagi silahkan ditambahi ….. dan bubuhan gusti mayasin…dan harap koreksi perbaikan amun ada nang tasalah..

  92. RIDUAN said

    amun ada nang tahu tolongi ulun urang banjar nang kada tahu ini handak bacari sambungan tatuha bahari asal kalsel dimesjid besar parak tumbukan banyu nagara

    muhammad (samarinda)bin h. Badri bin tarang bin mayunus keatasnya ni kada tahu lagi….

    tarima kasih sebelumnya maaf ulun kada fasih bahasa banjar

  93. Hawa said

    Mencari kulaan di Sg Manik. Tak pasti nama – anak kepada Abd Kadir. Kulaan ramai di Pasir Panjang Batu Pahat.

  94. adamirawan berkata said

    ulun umpat batakun adakah turunan karajaan nang kada diketahui silsilahnya trmsk putri yang mempunyai kharisma ky putri junjung buih…..

  95. Muhammad Alfiannoor said

    himung banar diaku budaya banjar kita kada kalah jua lawan budaya nang layin.
    mudah2an kananakan wayahini masih paduli lawan budaya banjar.
    Salamatakan Budaya Banjar……….

    • syahranie said

      Satuju, kalu bisa bubuhan budayawan atawa sajarawan di daerah ini mausulakan lawan pamarintah supaya budaya wan sajarah kita masuk dalam kurikulum disakulahan, bagus lagi kalu matan SD sampai saturusnya.

  96. tolong cari informasi mengenai keturunan saya dari Datuk Surgi.
    dan hubungi saya melalui email adress ini : iezniey_0491@hotmail.com
    gunakan bahasa inggeris ataupun bahasa melayu.

    • Gusti Ahmad Bauntung Batuah said

      Surgi mufti kah maksud pian?? kenapa pakai bahasa urang Inggris?? pakai bahasa banjar haja hakun lah?

  97. Navia Said said

    Saya keturunan Banjar yang dilahirkan di Sabah Malaysia, ingin mengetahui lebih lanjut mengenai keturunan dari Datuk Surgi.

    Datuk Surgi mempunyai anak Hj Agus, Hj Ismail (Juragan Asma) & Hj Zainal (Juragan Mas Temanggong Kutai).

    Hj Zainal mempunyai anak Hj Mohd Said, Hj Mohd Taip, Hj Wahid, Hj Halid & Anang Didid.

    Hj Mohd Said mempunya isteri dari keturunan Belanda dan mempunyai anak; Hj Ahmad Mansor berkawin dengan keluarga kesultanan Suluk Hjh Saudah Abdul Rahman, kemudian berhijrah ke Borneo (Sandakan, Sabah).

    Kalau ada sesiapa mengetahui keturunan ini minta hubungi say,a ALOASNAHWIYAH HJ MOHD SAID Email: naviasaid@hotmail.com.

  98. amir said

    assalamualaikum..sekadar ingin bertanya…saya berketurunan banjar dr Johor, Malaysia..ingin mengetahui mengetahui informasi tentang maksud ANDIN tersebut kerana moyang dan datuk saya sebelah ibu menggunakan ANDIN..
    sesiapa yg tahu boleh email ke kaladewata369@gmail.com…Terima Kasih…

    silahkan dibaca sistem lapisan sosial kerajaan banjar dalam kategori sejarah kerajaan banjar semoga bisa mengobati rasa penasarannya untuk sementara

  99. iyak kulim said

    assalamualaikum.

    alhamdulillah sedikit sinar saya perolehi dari info saudara semua.arwah nenek sebelum menemui ALLAH selalu menyebut nama masjang…tanah di palembang..

    arwah nenek adalah penduduk tetap malaysia,alamat kelahirannya di banjar masin.

    apa yg saya di beritahu,nenek dan ayah nenek lari kemalaysia kerana diburu oleh belanda.tanda kebesaran dihapuskn dan nama asal ditukar demi selamatan.yang tingal hanya sehelai kain sampin buatan tangan nenek kpd nenek.sya masih menyimpan kain tersebut.diwaktu hayat nenek kain itu nenek jaga dgn rapi seperti menatang minyak yg penuh.nama khas kain yersebut ialah KATOTUD.

    NAMA NENEK,MARDIAH BT UDIN,NAMA IBU NENEK MARIAM….

    DULU NENEK ADA JUGA BERHUBUNG DENGAN MASJANG DI BANJAR MASIN.SETIAP SURAT YG DITERIMA AKAN DIMUSNAHKN SETELAH DI BACA.

    SEKIRANYA ADA DIANTARA SAUDARA YG PUNYA MAKLUMAT ,BOLEH EMAIL SAYA

    mistiq71@yahoo.com.

    • alamnirvana said

      Apa mungkin palembang itu Kampung Palimbang Sari, Kampung Palimbangan Utara, Kampung Palimbangan Selatan, semuanya ada di Amuntai – Hulu Sungai Utara. Menurut buku sejarah, pada jaman kolonial Belanda pernah dilakukan kerja paksa/rodi/erakan terhadap penduduk Amuntai, tetapi anak cucu Turunan Orang Sepuluh di Amuntai menolak. Mereka memakai gelar [N]anang? Mereka keturunan sepuluh orang Datuk yang berjasa menghalau serangan masuk dari Pasir zaman Sultan Sulaiman. Mereka dibebaskan atas pajak (pupuan pinta?) dan pekerjaan berat (pupuan gawi?), karena martabatnya yang tinggi mereka merasa lebih baik mengungsi keluar Kalsel. Salah satu turunan orang 10 adalah Raden Adipati Danuraja aparat birokrasi pada masa itu yang tetap mendapat keistimewaannya. Wallahu ‘alam bish shawab?

    • Assalamu’alaikum wr.wb.
      sebelumnya saya mohon maaf karena saya tidak dapat membahasakan bahasa banjar, namun saya dapat mengerti bahasanya, saya asli orang palembang saya akan menuturkan sedikit sejarah yg saya ketahui, di palembang ada juga yg namanya kota martapura, tepatnya di kabupaten komering ulu sumatera selatan palembang, menurut sejarah yang pernah saya baca, yang membuat kota martapura di palembang adalah orang keturunan dari banjar ini ceritanya yang saya kuti dari aslinya :

      Dakwah Syekh Abdul Wahab Bugis di Tanah Banjar

      Pengantar
      Selama ini, publikasi terhadap tulisan sejarah dan kehidupan tokoh-tokoh lokal begitu terbatas dan agak susah diakses. Wajar jika, tulisan saya yang berjudul “Ketokohan Syekh Abdul Wahab Bugis di Tanah Banjar” (Opini, Jum’at 2 Juli 2004) mendapat sambutan yang positif. Apresiasi terhadap tulisan tersebut memotivasi saya untuk lebih mengenalkan secara dekat tokoh-tokoh besar yang telah mengharumkan banua dalam perjuangan dan syiar dakwah serta dalam perkembangan ilmu-ilmu keislaman. Sehingga dengan adanya publikasi secara tertulis terhadap sedikit dari biografi dan pemikiran mereka yang bisa diramu, diharapkan generasi sekarang akan lebih tahu tentang sejarah hidup, sumbangan pikiran, dan perjuangan yang telah mereka curahkan untuk kejayaan Islam dan kesejahteraan hidup umat. Sehingga bermuara dari sini diharapkan tumbuh pula semangat yang sama untuk membangun dan memberikan yang terbaik bagi perkembangan banua, hari ini, besok, lusa dan masa yang akan datang. Untuk itu kita juga salut dengan SKH Kalimantan Post yang tetap concern menerbitkan tulisan-tulisan berkenaan dengan khazanah intelektual lokal.

      Pada tulisan terdahulu dijelaskan bahwa dalam catatan sejarah, Syekh Abdul Wahab bertemu dengan Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari di Madinah, dalam majelis ilmu gurunya (yang kemudian juga menjadi guru Syekh Muhammad Arsyad), Syekhul Islam, Imamul Haramain Alimul Allamah Syekh Muhammad bin Sulaiman al-Kurdi. Jika Syekh Muhammad Arsyad (dan Syekh Abdus Samad al-Palimbani) lebih banyak menggunakan waktu mereka untuk menuntut ilmu di kota Mekkah (selama 30 tahun) dan Madinah (selama 5 tahun), maka Abdul Wahab (bersama dengan Syekh Abdurrahman Misri) lebih banyak memanfaatkan waktu mereka untuk menuntut ilmu di Mesir.

      Pigur Syekh Abdul Wahab Bugis
      Berdasarkan pendapat dari Karel S. Steenbrink sebenarnya riwayat hidup seorang tokoh dapat dilacak melalui dua sumber utama. Pertama sumber intern, yakni sumber yang berasal dari tokoh itu sendiri, misalnya karya tulis, biografi tentang sejarah hidupnya atau sumber tertulis lainnya. Kedua, sumber ekstern, yakni tulisan-tulisan yang mengetengahkan tentang riwayat hidup dan perjuangan dari seorang tokoh (1985: 91). Dalam konteks ini pendekatan pertama yang bersifat intern tidak bisa diterapkan, karena sampai sekarang tidak pernah ditemukan satupun karya tulis, buku, risalah, atau kitab karangan Syekh Abdul Wahab Bugis yang bisa dibaca dan ditelaah. Sedangkan pendekatan kedua yang bersifat ekstern yang mengetengahkan tentang riwayat hidup dan perjuangannya juga sangat terbatas dan sedikit sekali, bahkan hampir-hampir tidak ada. Sehingga wajar, walaupun Azyumardi Azra memasukkan Syekh Abdul Wahab Bugis sebagai salah seorang tokoh penting dalam konsep jaringan ulamanya, namun pengungkapan data, riwayat hidup, karier, dan perjuangannya sendiri hampir tidak ada (1994: 243).

      Sebagaimana dikatakan, tulisan yang mengetengahkan riwayat hidup tokoh yang satu ini memang sangat sedikit, bahkan hampir-hampir tidak ada. Namun menilik dari namanya, Syekh Abdul Wahab Bugis –selanjutnya ditulis Abdul Wahab– orang sudah bisa menduga bahwa sebenarnya ia bukanlah asli orang Banjar, karena memang ia berasal dari Bugis, Makasar, Sulawesi Selatan. Tepatnya, menurut Abu Daudi (1996: 28), Abdul Wahab adalah seorang berdarah bangsawan, ia keturunan seorang raja yang berasal dari daerah Sadenreng Pangkajene, dan dilahirkan di sana. Sebagai seorang yang berdarah bangsawan ia diberi gelar Sadenring Bunga Wariyah. Jadi nama lengkapnya adalah Abdul Wahab Bugis Sadenreng Bunga Wariyah.

      Pangkajene, daerah tempat kelahiran Abdul Wahab sekarang ini adalah adalah salah satu kecamatan yang ada di Kabupaten Pangkajene Kepulauan (Pangkep) Sulawesi Selatan, ibukotanya adalah Tomapoa. Terletak di sebelah atau bagian barat dari propinsi Sulawesi Selatan. Di samping di kenal sebagai daerah pertanian yang subur dengan tanah pegunungan dan dataran rendahnya, daerah ini dikenal pula sebagai daerah perikanan. Salah satu peninggalan sejarah yang terkenal di daerah ini adalah Arojong Pangkajene (Depag RI, 1996: 786).

      Tidak diketahui secara pasti kapan ia dilahirkan. Perkiraan penulis ia dilahirkan antara tahun 1725-1735, mengingat usianya yang lebih muda dibandingkan dengan Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari yang dilahirkan pada tahun 1710 M.Kedatangan Abdul Wahab ke Tanah Banjar seiring dengan kepulangan Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari setelah menuntut ilmu di Mekkah dan Madinah selama lebih kurang 35 tahun, yakni pada tahun 1772 M. Pada saat itu yang memerintah di kerajaan Banjar adalah Pangeran Nata Dilaga bin Sultan Tamjidullah, sebagai wali putera mendiang Sultan Muhammad Aliuddin Aminullah (1761-1787 M), yang kemudian sejak tahun 1781-1801 secara resmi memerintah sebagai raja Banjar dan bergelar Sultan Tahmidullah II bin Sultan Tamjidullah.

      Abdul Wahab mengikuti Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari setelah dinikahkan dengan Syarifah (Abu Daudi, 1996: 78). Walaupun kemudian diketahui bahwa Syarifah sendiri telah dinikahkan dengan Usman dan telah mendapatkan satu orang anak, bernama Muhammad As’ad. Tetapi setelah diteliti oleh Syekh Muhammad Arsyad berdasarkan hitungan Ilmu Falak maka dapat disimpulkan bahwa pernikahan Abdul Wahab dengan Syarifah yang dilakukan oleh Syekh Muhammad Arsyad dengan kedudukan Wali Mujbir di Mekkah lebih terdahulu waktunya daripada pernikahan Syarifah dengan Usman melalui Wali Hakim di Martapura. Karena itulah akhirnya pernikahan Usman dan Syarifah difasakh atau dibatalkan, dan ditetapkan bahwa Abdul Wahab-lah yang menjadi suami Syarifah.Keputusan ini kemudian ditaati oleh keduabelah pihak, dan menurut cerita Usman akhirnya merantau ke daerah Palembang Sumatera Selatan, serta merintis terbentuknya sebuah desa di sana yang diberi nama Martapura. Karena itu boleh jadi di Indonesia, daerah yang bernama Martapura hanya ada dua, yakni Martapura di Kalimantan Selatan atau Martapura di Palembang (Sumatera Selatan).Hasil perkawinannya dengan Syarifah binti Syekh Muhammad Arsyad ini melahirkan dua orang anak, masing-masing bernama Fatimah dan Muhammad Yasin. Fatimah binti Syekh Abdul Wahab Bugis kemudian dikawinkan dengan H.M. Said Bugis dan melahirkan dua orang anak, yakni Abdul Gani dan Halimah, sedangkan Muhammad Yasin tidak memiliki keturunan. Abdul Gani anak Fatimah kemudian kawin dengan Saudah binti H. Muhammad As’ad dan juga melahirkan dua orang anak, namun keduanya meninggal dunia. Sementara, Halimahpun juga tidak memiliki keturunan. Abdul Ghani kemudian kawin lagi dengan seorang wanita dari Mukah Sarawak dan mendapatkan lagi dua orang anak, yakni Muhammad Sa’id dan Sa’diyah. Muhammad Said kemudian kawin dan mendapatkan dua orang anak, bernama Adnan dan Jannah. Sedangkan Sa’diyah memiliki anak bernama Sailis, yang menurut cerita kemudian tinggal di Sekadu, Pontianak.

      Tekad Abdul Wahab yang bulat untuk memperjuangkan dakwah Islam dan mengamalkan ilmu yang telah didapat ketika belajar di Mesir dan di Madinah, serta ikrar yang ia ucapkan bersama teman-temannya tatkala ingin kembali ke tanah air, semakin menguatkan keinginannya untuk mengabdikan ilmu dan baktinya di Tanah Banjar.

      Pendidikan dan Ketokohan
      Abdul Wahab dikenal sebagai salah seorang tokoh “empat serangkai”, yakni Syekh Abdurrahman al-Misri, Syekh Abdus Samad al-Palimbani, dan Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari, yang memiliki akhlak dan kepribadian sebagaimana akhlak dan kepribadian yang dimiliki oleh tokoh empat serangkai lainnya, sebagaimana digambarkan oleh Abu Daudi mereka adalah empat serangkai yang seiring sejalan, yang mendapat pendidikan dari guru yang sama, yang sama-sama mengutamakan ilmu dan amal, dan empat serangkai yang sama-sama pulang bersama serta mengemban tugas yang serupa. Ia adalah sahabat sekaligus menantu dari Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari. Jika Syekh Muhammad Arsyad dan Syekh Abdus Samad al-Palimbani lebih banyak menghabiskan waktu mereka menuntut ilmu di kota Mekkah, maka Abdul Wahab bersama dengan sahabatnya Syekh Abdurrahman Misri lebih banyak menghabiskan waktu mereka menuntut ilmu di kota Mesir. Sehingga dalam tulisan Abu Daudi, Abdul Wahab tercatat sebagai salah seorang murid dari Syekhul Islam, Imamul Haramain Alimul Allamah Syekh Muhammad bin Sulaiman al-Kurdi (Abu Daudi, 1996: 28, 31). Syekh Sulaiman al-Kurdi ini kemudian juga menjadi guru dari Syekh Muhammad Arsyad dan Syekh Abdusshamad al-Palimbani. Itulah sebabnya ia mengiringi gurunya itu ke kota Madinah ketika gurunya itu hendak mengajar, mengembangkan pengetahuan agama dan Ilmu Adab serta mengadakan pengajian umum.Di kota Madinah inilah kemudian empat serangkai bertemu dan selanjutnya Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari dan Abdus Samad al-Palimbani pun mengikuti majelis pengajian Syekh Muhammad Sulaiman al-Kurdi, yang kemudian memicu lahirnya tulisan Syekh Muhammad Arsyad yang berjudul “Risalah Fatawa Sulaiman Kurdi”. Risalah ini berupa naskah yang isinya menerangkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari kepada Syekh Muhammad Sulaiman al-Kurdi tentang keadaan atau tindakan Sultan Banjar yang memungut pajak dan mengenakan hukuman denda bagi mereka yang meninggalkan shalat Jum’at dengan sengaja, serta berbagai masalah lainnya. Risalah ini ditulis dalam bahasa Arab, dan belum pernah diterbitkan, namun naskah asli tulisan beliau sampai sekarang masih ada dan tetap tersimpan dengan baik pada salah seorang zuriat beliau di desa Dalam Pagar Martapura.Kemudian atas anjuran dari Syekh Muhammad Sulaiman al-Kurdi pula, Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari dan Syekh Abdus Samad al-Palimbani yang haus ilmu pengetahuan yang semula berniat dan berencana untuk menambah ilmu ke Mesir tidak jadi berangkat ke sana, sebab ilmu pengetahuan yang mereka miliki telah dianggap cukup, untuk selanjutnya mereka disarankan segera pulang ke tanah air guna mengamalkan dan mengembangkan ilmu yang telah didapat (Abu Daudi, 1996: 29).Bandingkan dengan pendapat Azyumardi Azra (1994: 253), yang menyatakan bahwa Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari dan Syekh Abdus Samad al-Palimbani meminta izin dan restu kepada guru mereka Syekh Athaillah bin Ahmad al-Misri untuk menuntut ilmu ke Mesir, namun oleh Syekh Athaillah mereka disarankan untuk pulang ke tanah air mengamalkan ilmu yang telah didapat, sebab Syekh Athaillah percaya mereka (empat serangkai) telah memiliki pengetahuan yang lebih dari cukup, sehingga akhirnya mereka tidak jadi menuntut ilmu ke Mesir, tetapi tetap ke sana untuk berkunjung. Sebagai tanda kunjungan akhirnya nama Syekh Abdurrahman al-Batawi ditambah dengan al-Misri.

      Menurut riwayat, selama di kota Madinah, “empat serangkai” juga belajar ilmu tasawuf kepada Syekh Muhammad bin Abdul Karim Samman al-Madani, seorang ulama besar dan Wali Quthub di Madinah, sehingga akhirnya mereka berempat mendapat gelar dan ijazah khalifah dalam tarekat Sammaniyah Khalwatiyah.Di samping tercatat sebagai murid dari Syekh Muhammad bin Abdul Karim Samman al-Madani (seorang ulama besar dan Wali Quthub di Madinah) dan Syekh Muhammad bin Sulaiman al-Kurdi, Abdul Wahab juga berguru kepada:

      1. Abdul al-Mun’im al-Damanhuri, Ibrahim bin Muhammad al-Ra’is al-Zamzami al-Makki (1698-1780 M) yang terkenal sebagai ahli Ilmu Falak (Astronomi)

      2. Muhammad Khalil bin Ali bin Muhammad bin Murad al-Husaini (1759-1791 M) yang terkenal sebagai ahli sejarah dan penulis kamus biografi Silk al-Durar

      3. Muhammad bin Ahmad al-Jauhari al-Mishri (1720-1772 M) yang terkenal sebagai seorang ahli hadits

      4. Athaillah bin Ahmad al-Azhari, al-Mashri al-Makki, yang juga terkenal sebagai seorang ahli hadits ternama serta dianggap sebagai isnad unggul dalam telaah hadits.

      Dengan demikian jelas, bahwa guru-guru terkemuka Abdul Wahab di atas juga merupakan guru-guru dari tokoh empat serangkai yang lainnya.

      Perjuangan Dakwah
      Di samping Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari sebagai motor penggerak utama kegiatan dakwah Islam di Tanah Banjar, Abdul Wahab juga memiliki peranan yang penting dalam mengembangkan Islam di Tanah Banjar, mengingat kedudukan dan figur Abdul Wahab sebagai seorang ulama yang dikenal alim dan sekian lama menuntut ilmu di Mesir dan daerah Timur Tengah.

      Perjuangan utama Abdul Wahab Di Tanah Banjar sendiri adalah membantu Syekh Muhammad Arsyad mendakwahkan Islam di wilayah kerajaan Banjar yang waktu itu belum begitu berkembang. Mulai dari mengajarkan Islam kepada keluarga kerajaan, mendidik kader-kader dakwah, sampai dengan membangun desa Dalam Pagar, yang kemudian berkembang menjadi pusat penyebaran dan pengajaran Islam di Kalimantan.

      Pertama, mengajarkan agama Islam kepada kaum bangsawan dan keluarga kerajaan Banjar. Hal ini terlihat dari awal kedatangan Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari dan Abdul Wahab Bugis di tanah Banjar (Martapura) pada bulan Ramadhan tahun 1208 H/1772 M yang disambut meriah oleh seluruh komponen masyarakat Banjar, tidak hanya masyarakat biasa akan tetapi juga kaum bangsawan dari kerajaan Banjar. Mengingat Syekh Muhammad Arsyad sendiri sudah dianggap dan diakui sebagai bubuhan kerajaan, terlebih-lebih lagi manakala mengetahui status Abdul Wahab yang juga seorang bangsawan, sehingga oleh pihak kerajaan ia diberikan tempat untuk tinggal dalam istana. Menjadi guru agama di Istana dan mengajarkan ilmu-ilmu agama kepada bubuhan kerajaan.

      Kedua, membantu Syekh Muhammad Arsyad membuka perkampungan Dalam Pagar yang telah dihadiahkan oleh kerajaan Banjar kepada beliau sebagai tanah lungguh. Mengingat tekad kuat dan ikrar setia yang disampaikan oleh Abdul Wahab untuk mensyiarkan agama Islam di tanah air, sesuai dengan pesan guru mereka ketika masih di kota Madinah, ia juga aktif mengajarkan ilmu-ilmu agama kepada masyarakat luas yang datang berbondong-bondong ke Dalam Pagar yang sudah dikenal dan menjadi pusat pendidikan serta penyiaran agama Islam pada masa itu.

      Ketiga, di samping itu Abdul Wahab sebagai menantu dan sekaligus sahabat Syekh Muhammad Arsyad yang juga memiliki pengetahuan agama yang luas dan alim, diduga sedikit banyak beliau ikut menyumbangkan ilmu, pendapat, dan pandangannya –sumbang saran– terhadap berbagai masalah-masalah keagamaan yang terjadi di Tanah Banjar. Dengan kata lain Abdul Wahab merupakan teman diskusi atau mudzakarah agama Syekh Muhammad Arsyad. Hal ini terlihat dari adanya istilah-istilah tertentu dalam Bahasa Bugis –walaupun dalam jumlah yang sangat kecil, dan untuk hal ini lebih jauh perlu dilakukan penelitian dan pengkajian kembali melalui pendekatan Linguistik– pada penulisan dan penyusunan risalah atau kitab-kitab yang ditulis oleh Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari, terutama Kitab Sabilal Muhtadin.

      Mengingat kedudukan dan kedekatannya, sumbangan pemikiran Abdul Wahab terhadap sejumlah karya tulis Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari dapat saja terjadi, mengingat bahwa:

      1. Abdul Wahab adalah salah seorang ahli Fiqih dan murid dari Imam Haramain, Syekh Muhammad bin Sulaiman al-Kurdi dan Syekh Athaillah bin Ahmad al-Misri, yang lama menuntut ilmu di Mesir dan Haramain, beliau adalah seorang yang alim, sahabat sekaligus menantu yang berjuang berdampingan bersama Syekh Muhammad Arsyad, mewujudkan ikrar yang telah ditetapkan ketika berkumpul bersama-sama (dengan tokoh empat serangkai lainnya) sesudah menuntut ilmu di Madinah, dan akan pulang ke tanah air.

      2. Abdul Wahab adalah salah seorang tokoh dari “empat serangkai” yang mendapatkan ijazah khalifah dalam tarekat Sammaniyah ketika keempatnya belajar dan mengkaji ilmu tasawuf atau tarekat di Madinah kepada Syekh Muhammad bin Abdul Karim Samman al-Madani.

      3. Abdul Wahab dianggap sebagai tokoh penting dalam jaringan ulama Nusantara pada abad ke-18 dan ke-19 karena keterlibatannya secara sosial maupun intelektual dalam jaringan ulama tersebut. Ketokohannya diakui dan dapat dilihat dari gelar syekh yang beliau sandang. Sebab gelar syekh dalam khazanah masyarakat Banjar mengisyaratkan kealiman penyandangnya, sekaligus pula menjadi penanda bahwa yang bersangkutan pernah atau lama mengkaji ilmu di Tanah Haramain (Mekkah atau Madinah). Karena itulah di samping diangkat menjadi guru di istana kerajaan Banjar oleh sultan, dalam kehidupan masyarakat luas pun ia dihormati dan dijadikan sebagai guru rohani mereka.

      Keempat, untuk mendidik dan membina kader-kader penerus dakwah Islam, Syekh Muhammad Arsyad telah membuka daerah Dalam Pagar, mendirikan surau, rumah tempat tinggal sekaligus mandarasah yang menjadi tempat untuk belajar masyarakat, mengkaji dan menimba ilmu, sekaligus tempat untuk mendidik kader-kader dakwah. Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari bersama Abdul Wahab telah membangun sebuah pusat pendidikan Islam yang serupa ciri-cirinya dengan surau di Padang Sumatera Barat, rangkang, meunasah dan dayah di Aceh, atau pesantren di Jawa.

      Bangunan tersebut terdiri dari ruangan-ruangan untuk belajar, pondokan tempat tinggal para santri, rumah tempat tinggal Tuan Guru atau kyai, dan perpustakaan. Oleh Humaidy lembaga pendidikan Islam ini, sebagaimana istilah yang biasa dipakai di kawasan dunia Melayu, seperti Riau, Palembang, Malaysia, Brunei Darussalam, dan Fattani (Thailand) disebut punduk. Sehingga Dalam Pagar akhirnya berhasil menjadi locus dan kawah candradimuka paling penting untuk mendidik serta mengkader para murid yang kemudian hari menjadi ulama terkemuka di kalangan masyarakat Kalimantan.

      Tentu di masa-masa sulit seperti ini beliau berdua dengan anak menantu dan sekaligus sahabatnya, Abdul Wahab Bugis saling membantu, mengisi, dan membina kader-kader dakwah yang banyak jumlahnya tersebut. Hasilnya, di samping berhasil menjadikan anak cucu mereka –Fatimah dan Muhammad Yasin bin Syekh Abdul Wahab Bugis serta Muhammad As’ad bin Usman (mufti pertama di kerajaan Banjar)– sebagai ulama, membentuk kader-kader masyarakat yang kelak menjadi ulama terkemuka, mereka berdua juga berhasil membentuk masyarakat Islam Banjar yang memiliki kesadaran untuk berpegang pada ajaran agama Islam melalu dakwah bil-lisan, bil-kitabah, dan bil-hal, serta diteruskan kemudian oleh generasi-generasi dan kader-kader yang telah dibina melalui upaya pengiriman juru dakwah ke berbagai daerah yang masyarakatnya sangat memerlukan pembinaan agama, dari sini akhirnya dakwah terus berkembang dan ajaran Islam semakin tersebar luas ke tengah-tengah masyarakat Banjar.

      Perkembangan dakwah Islam yang begitu menggembirakan, pada akhirnya memicu simpatik Sultan Tahmidullah II bin Sultan Tamjidillah untuk memberikan keleluasaan kepada Syekh Muhammad Arsyad untuk lebih memantapkan dan mengembangkan Islam di Tanah Banjar secara melembaga, agar agama Islam benar-benar menjadi way of life, keyakinan dan pegangan masyarakat Banjar khususnya, dan Kalimantan umumnya.

      Sultan Banjar berkeinginan pula untuk menertibkan dan menyempurnakan peraturan yang telah dibuat berdasarkan hukum Islam, wadah atau badan yang menjaga agar kemurnian hukum dapat diterapkan, dan yang lebih penting lagi adalah agar roda pemerintahan di kerajaan benar-benar dapat dilaksanakan dengan baik sesuai dengan tuntunan agama. Sehingga bermula dari sinilah kemudian timbul lembaga-lembaga dan jabatan-jabatan keislaman dalam pemerintahan, semacam Mahkamah Syar’iyah, yakni Mufti dan Qadli.
      Mufti adalah suatu lembaga yang bertugas memberikan nasihat atau fatwa kepada sultan masalah-masalah keagamaan, jabatan mufti kerjaan Banjar yang pertama dipegang oleh H. Muhammad As’ad bin Usman (cucu Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari). Sedangkan qadli adalah mereka yang mengurusi dan menyelesaikan segala urusan hukum Islam, terhadap masalah perdata, pernikahan, dan waris, jabatan qadli yang pertama dipegang oleh H. Abu Su’ud bin Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari. Sampai akhirnya Syariat Islam diterapkan sebagai hukum resmi yang mengatur kehidupan masyarakat Islam di tanah Banjar pada masa pemerintahan Sultan Adam al-Watsiq Billah bin Sultan Sulaiman al-Mu’tamidillah (1825-1857 M), yang dikenal dengan nama Undang-Undang Sultan Adam (UUSA). Dibentuk dan diberlakukannya UUSA ini bertujuan untuk mengatur agar kehidupan beragama masyarakat menjadi lebih baik, mengatur agar akidah masyarakat lebih sempurna, mencegah terjadinya persengketaan, dan untuk memudahkan para hakim dalam menetapkan status hukum suatu perkara.

      UUSA ini antara lain berisikan, Pasal 1 sampai dengan pasal 2 berbicara tentang dasar negara yakni Islam yang Ahlu Sunnah wal Jamaah, pasal 4 sampai dengan pasal 22 menerangkan peraturan dalam peradilan berdasarkan mazhab Syafi’i, pasal 23 sampai pasal 27 berbicara tentang hukum tanah garapan, penjualan tanah, penggadaian, peminjaman dan penyewaan tanah yang harus dilakukan secara tertulis, serangkap di tangan hakim dan serangkap lagi di tangan yang berkepentingan. Gugatan terhadap tanah yang terjadi sebelum diberlakukan undang-undang dapat diajukan sebelum duapuluh tahun semenjak undang-undang ditetapkan, sedang tanah atau kebun yang terjual atau telah dibagi kepada ahli waris, dapat digugat selama sepuluh tahun dari tahun penjualan atau pembagian sampai undang-undang diberlakukan. Orang yang menang dalam perkara tidak boleh mengambil sewa selama berada di tangan tergugat.Di samping alasan-alasan di atas yang mendasari aktivitas dan perjuangan dakwah Abdul Wahab di Tanah Banjar, sebagai seorang ulama yang alim, ahli Ilmu Fikih dan menguasai Ilmu Tasawuf, menurut asumsi penulis Abdul Wahab juga salah seorang ulama penyebar tarekat Sammaniyah (Pembahasan tentang peranan Syekh Abdul Wahab Bugis sebagai salah seorang pembawa dan penyebar tarekat Sammaniyah yang bercorak Khalwatiyah, di samping Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari dan Syekh Muhammad Nafis al-Banjari lebih jauh dapat dilihat dalam tulisan saya yang berjudul: “Melacak Jejak Pembawa Tarekat Sammaniyah di Tanah Banjar”, Jurnal Khazanah, Volume II Nomor 05, September-Oktober 2003). Sehingga dalam konteks ini memungkinkan sekali jika ia menggunakan pendekatan dakwah sufistik dalam aktivitas dakwahnya, di samping pendekatan dakwah syariah.Dimaksud dengan dakwah sufistik adalah usaha dakwah yang dilakukan oleh seorang muslim untuk mempengaruhi orang lain, baik secara individu maupun kolektif (jamaah) agar mereka mau mengikuti dan menjalankan ajaran Islam secara sadar, usaha ini dilakukan dengan pendekatan tasawuf, yakni pendekatan dakwah yang lebih menekankan pada aspek batin penerima atau objek dakwah (mad’u) daripada aspek lahiriyahnya.

      Dengan kata lain pendekatan dakwah sufistik adalah dakwah dengan menggunakan materi-materi sufisme, yang di dalamnya terdapat aspek-aspek yang berhubungan dengan akhlak, baik akhlak kepada Allah, kepada Rasul-Nya, kepada sesama manusia, bahkan akhlak terhadap semua makhluk ciptaan Allah seperti tawadlu’, ikhlas, tasamuh, kasih sayang terhadap sesama, dan lain-lain, sehingga pada akhirnya dalam diri mad’u timbul kesadaran untuk mendekatkan diri kepada Allah (taqarrub ilallah) sedekat-dekatnya agar memperoleh rahmat serta kasih sayang-Nya (Rosyidi, 2004: 46).Apalagi, pada masa itu tasawuf dan berbagai tarekat yang ada telah memainkan peranan penting dalam perkembangan dan Islamisasi di Indonesia sejak abad XI Masehi. Di mana berlangsungnya Islamisasi di Asia Tenggara (termasuk di Indonesia), berbarengan dengan masa-masa merebaknya tasawuf abad pertengahan, dan pertumbuhan tarekat-tarekat, antara lain ajaran Ibn al-‘Arabi (w. 1240 M), ‘Abd al-Qadir al-Jailani (w. 1166 M) yang ajarannya menjadi dasar Tarekat Qadiriyah, ‘Abd al-Qahir al-Suhrawardi (w. 1167 M), Najm al-Din al-Kubra (w. 1221 M) dengan tarekatnya Kubrawiyah, Abu al-Hasan al-Syadzili (w. 1258 M) dengan tarekatnya Syadziliyah, Baha’u al-Din al-Naqsyabandi (w. 1389 M) dengan tarekatnya Naqsabandiyah, ‘Abd Allah al-Syattar (w. 1428 M) dengan tarekatnya Syattariyah, dan sebagainya (Martin, 1985: 188). Sehingga tasawuf merupakan sesuatu yang sangat diminati, tak terkecuali pula halnya dengan masyarakat Banjar yang telah memiliki bibit-bibit ketasawufan tersebut. Lebih dari itu, Islam yang masuk yang berkembang di Indonesia sendiri menurut para ahli adalah Islam yang bercorak tasawuf (Yunasir, 1987: 94).Sayangnya, perjuangan dakwah Abdul Wahab tidak begitu panjang, ia meninggal terlebih dahulu dan lebih muda setelah sekian lama berjuang bahu-membahu mendakwahkan Islam bersama dengan Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari, yakni lebih kurang 10-15 tahunan.Tidak diketahui secara pasti memang kapan tahun meninggalnya, namun diperkirakan antara tahun 1782-1790 M, dalam usian enampuluh tahunan. Tahun ini penulis dasarkan pada catatan tahun pertama kali kedatangannya (1772 M) dan tahun pemindahan makamnya. Di mana semula ia dikuburkan di pemakaman Bumi Kencana Martapura, namun oleh Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari kemudian, bersamaan dengan pemindahan makam Tuan Bidur, Tuan Bajut (isteri dari Syekh Muhammad Arsyad), dan Aisyah (anaknya Tuan Bajut), makamnya kemudian dipindahkan ke desa Karangtangah (sekarang masuk wilayah desa Tungkaran Kecamatan Martapura) pada pada hari Selasa, 2 Rabiul Awal 1208 H (1793 M). Karena itu bisa diperkirakan bahwa, dihitung dari tahun pertama kedatangan hingga wafatnya, Abdul Wahab telah bahu-membahu dan memperjuangkan dakwah Islam mendampingi Syekh Muhammad Arsyad di tanah Banjar sekitar 10-15 tahun.Ada pula yang menyatakan bahwa, Abdul Wahab setelah lama berkiprah di Tanah dan kerajaan Banjar serta sesudah kedua anaknya yakni Fatimah dan Muhammad Yasin dewasa, ia kemudian pulang dan meninggal di kampung halamannya Pangkajene, Sulawesi Selatan (Zamam, 1978: 13).Namun, Berdasarkan catatan pemindahan makamnya yang sampai sekarang masih disimpan oleh Abu Daudi, dapat disimpulkan bahwa Syekh Abdul Wahab Bugis sebenarnya tidak pulang ke daerah asalnya tetapi meninggal lebih muda dari Syekh Muhammad Arsyad. Karena itu data ini lebih kuat dari yang dikatakan oleh Zafri Zamzam bahwa Syekh Abdul Wahab Bugis pulang ke daerah asal beliau (Pangkajene) dan meninggal di sana.

      Demikianlah, Syekh Abdul Wahab Bugis telah membaktikan ilmu, waktu, dan hidupnya untuk memperjuangan dakwah Islam di Tanah Banjar. Seyogianya peranan, jasa dan perjuangannya itu menjadi cermin bagi generasi sekarang untuk meninggalkan amal shalih yang sama, sehingga berguna bagi generasi selanjutnya untuk membangun dan mengembangkan masyarakatnya.

      Penutup
      Berdasarkan uraian di atas jelaslah bahwa Abdul Wahab Bugis, kawan seperguruan, sahabat, dan sekaligus menantu dari Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari juga memiliki peran dan jasa yang besar dalam mendakwahkan Islam di Bumi Kalimantan. Mulai dari mengajarkan ilmu-ilmu keagamaan pada keluarga atau bubuhan bangsawan di kerajaan Banjar sampai membangun tanah lungguh desa Dalam Pagar menjadi locus utama dakwah Islam, pendidikan, dan pengkaderan kader-kader yang kelak menjadi pejuang dakwah diberbagai daerah yang menjadi sebarannya di Kalimantan.

      Mengingat ketokohan, akhlak, dan keilmuan yang dimilikinya yang memang diakui, serta melalui kebersamaan sebagaimana yang telah diikrarkan, bahu-membahu, dan ikhlas berjuang bersama Syekh Muhammad Arsyad, Abdul Wahab berhasil menempatkan posisi dirinya sebagai ulama pejuang dalam rangka menjadikan Islam sebagai pola kehidupan masyarakat Banjar, baik bidang kenegaraan maupun bidang sosial kemasyarakatan.

      DAFTAR PUSTAKA
      -Ali, Yunasir, Pengantar Ilmu Tasawuf, Pedoman Ilmu Jaya, Jakarta, 1987.
      -Azra, Azyumardi, Jaringan Ulama Timur Tengah dan Kepulauan Nusantara Abad XVII dan XVIII, Mizan, Bandung, 1994.
      -Basuni, Ahmad, Nur Islam di Kalimantan Selatan, Bina Ilmu, Surabaya, 1996.
      -Bruinessen, Martin van, Kitab Kuning, Pesantren dan Tarekat : Tradisi-Tradisi Islam di Indonesia, Mizan, Bandung, 1999.
      -Daudi, Abu, Maulana Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari, Tuan Haji Besar. Sekretariat -Madrasah Sullamul Ulum Dalam Pagar Martapura, 1996.
      -Departemen Agama RI, Ensiklopedi Islam, Ichtiar Baru Van Hoeve, Jakarta, 1999.
      -Halidi, Yusuf, Ulama Besar Kalimantan Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari, Bina Ilmu, Surabaya, 1984.

      Sumber: http://bagampiran.blog.com

      Demikian informasi yang dapat saya sampaikan dari palembang, mudah-mudahan ini bermanfaat buat kita semua amin. (nizom@pusri.co.id)

      wassalamu’alaikum wr.wb.

      Nizomuddin Baidi Gelar Marga Dipati

      • alam said

        Menurut buku yg pernah saya baca, Kerajaan Sedenreng menyatakan diri sebagai sekutu Kesultanan Banjar,

        menurut saya hal tsb kemungkinan sebagai akibat pengaruh dari relasi antara AlBanjari dengan Sedenreng Bunga Wariyah alias Abdul Wahab dari Bugis tsb.

  100. iyak kulim said

    salam.

    pengeran antasari punya 2 putra,

    gusti muhammad seman dan gusti muhammad said.

    dimanakh keturunan gusti muhammad said…..

    mistiq71@yahoo.com.

  101. riduan said

    amun nang ada di Kalbar kabupaten Sanggau,Sintang, Ketapang,Landak memakai Gelar Gusti jua hubungan kekerabatan sedarahnya dimanalah ada kah dingsanak yang tahu ?

    • gusti kamaruddin.s.sos said

      Assalamualaikum WW. kami dikalimantan barat sekeluarga bergelar gusti, abah kami ngarannya gusti mayusuf seorang jaksa yang ditugaskan di kota singkawang menjadi kajari singkawang dari tahun 1954 – 1964, meninggal tahun 1966 di Singkawang, sebelumnya abah kami bertugas di banjarmasin, ujar sidin kayi kami bernama Goesti Mat Said, namun kami sangat memerlukan informasi silsilah tiga atau empat generasi diatas kami, informasi akan kami sampaikan kepada anak-anak kami dan keponakan kami, sehingga mereka mengetahui jati dirinya dan merasa bangga bahwa mereka adalah keturunan orang banjar yang menjunjung tinggi nilai-nilai agama dan patriotisme dalam mengusir penjajah dari tanah air.terimakasih kami ucapkan bagi yang dapat memberikan informasi, wassalamuallaikum WW.

      • syahranie said

        Kalau Gt.M.Said yang Anda maksud adalah anak dari P.Antasari, maka anak dari Gt.M.Said adalah Gt.M.Arsyad yang kawin dengan Ratu Zaleha putri dari Gt.M.Seman (Kawin sepupu).Gt.M.Arsyad dibuang ke Bogor Tahun 1904 disusul oleh isterinya Ratu Zaleha tahun 1906. TErima Kasih.

  102. Yona Dwi Sandi said

    Assalamualaikum…
    Kuitan Ulun Jawa…tapi ulun lahir di banua sini…
    wayah ngini lagi mangumpulakan data kasanian banjar nang pina kada diingatakan lagi lagi lawan kakawanan nang “asli” banjar saumuran ulun…
    ulun balajar bamadihin, tapi masih balum lancar banar…
    ulun manalusuri sajarah parang banjar sampai ka wadah kakawanan ulun nang di belanda sana…
    ujar bubuhannya, dimusium sana banyak data-data wan paninggalan pas walanda masih manjajah di banua banjar…
    mudahan ai mulai wahini kita kawa manjaga budaya banjar nang masih tasisa…

    Amin…

    “Haram Manyarah Waja Sampai Ka Puting”

  103. wati said

    bapak saya berketurunan banjar masin di sumatera. setiap tahun kami terpaksa mambuat kuih muih banjar sebanyak 42 jenis dan bapa saya akan memakai pakaian serba kuning. Mengikut cerita asal nyer beliau dia adalah dari kerabat diraja banjar yang bergelar gusti. kalau mengikut pandapat kami adik beradik..kami semua tak nak sesiapa pun mewarisi lg adat tersebut..Kepada penulis kalau ingin mengetahui labih lanjut lg mengenai keturunan ini hubungi saya di 016-3448300 / 013-6734336

  104. nor esmadi said

    assalamualaikum..

    saya berdarah banjar amuntai,tinggal di johor,malaysia..

    keturunan ayah bermula dengan nama awang (contoh awang sanusi bin awang mahmud)

    boleh sesiapa terangkan asal saya..saya ingin tahu,kerana sekarang darah banjar itu hanya ada pada nama sahaja..terima kasih..

    • Gelar awang – gelaran Melayu Kalimantan. Gelar “awang” biasanya dipakai di Kesultanan Kutai Kartanegara Kal-Tim atau di Brunei, di Kalimantan Barat disebut abang. Setahu saya di Banjarmasin Kal-Sel tidak digunakan gelar awang. Mungkin gelar awang anda berasal dari daerah2 tersebut. Jadi mungkin gelar awang anda dari pihak laki-laki, tetapi anda mungkin keturunan Banjar dari pihak wanita. Di Kutai juga banyak orang keturunan orang Banjar Amuntai. Atau mungkin anda keturunan Melayu Kalsel, menurut cacah jiwa/sensus/bancian pada tahun 1930 terdapat 1500-an orang Melayu di Banjarmasin dan 1200-an orang Melayu di Tabalong-Tanjung.

    • rudy heryady said

      Ass.Wr.wb..Sekilas inform …DiAmuntai banyak juga keturunan banjar yang kawin dengan keturunan raja kutai ( disebut panggilannya Awang atau aji utk laki2 ) Yang paling banyak dari keturunan bayan aji + Galuh Salamah melahoran beberapa anak diantaranya Hadijah ( sei Jingah ) suami H.M.Said turunan beliau tersebar di kota baru + amuntai dan samarinda..untuk amuntai banyak yang kawin dgn kutai dan banjar dan samarinda.. dimana turunan yg disamarinda kawin dengan bugis..menjadi cikal bakal awal samarinda ( kampung HBS )..dari turunan samarinda dan amuntai banyak terjadi perkawinan masih sodara sepupu…kira-kira begitu..wassalam.wr.wb

  105. abu syech said

    ulun handak betakun tentang salah satu ulama yang pernah menjadi kadi martapura tapi kd suah timbul di dlm kisah urang banjar.nama sidin Datuk Marais atau di kenal dgn datuk pelajau,yg sangat berperan mensyiarkan islam dan melindungi para habaib dari para penjajah di daerah hulu sungai khususnya pelajau dan sekitarnya.kalau ada yang beisi informasi tolong kirim k email ulun.syechwalad@gmail.com

  106. abu syech said

    ulun handak betakun apakah ada tau tentang silsilah datuk marais atau datuk pelajau,tolong hubungi email ulun,syechwalad@gmail.com

  107. arif fadillah said

    nama saya arif fadillah,saya lupa dari keturunan gusti siapa, habis dah lama
    ga pernah lagi membuka silsilah peninggalan kai saya.sekarang saya berdomisili di samarinda,saya dilahirkan di tarakan.
    saya dulu sering mendengar cerita dari kai bagaimana datuk2 kita berjuang untuk mempertahankan diri dari penjajahan.dan
    bagaimana datuk kita harus menyembunyikan diri agar keturunan raja tetap lestari..
    saya senang bisa membaca tulisan teman2 yang sedarah mudahan ini bisa memperat tali silaturahmi kita..
    rasanya seperti berkumpul dengan saudara walaupun kita tidak pernah bertemu..
    smoga kita selalu menjaga dan melestarikan adat istiadat yang telah diwariskan oleh pendahulu kita.
    maju terus budaya banjar…

    • cicit-Agundai-Pialing said

      Salam;

      Ulun sekadar membaca posting Andika…ulun kapingin tahu jua…ada jua kah buku-buku nang di karang tokoh tokoh banjar bakisah akan perang melawan walanda ?

  108. arif fadillah said

    buat teman-teman yang punya foto-foto zaman dulu mengenai kerajaan banjar dan foto2 keluarga raja,sudi kiranya mengirimkannya..
    arifcool25@yahoo.co.id

  109. Ivan Taniputera said

    Dengan hormat,

    Mengenai silsilah Kerajaan Banjar. Saya punya datanya di buku “Pangeran Antasari” terbitan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Silsilah itu ditarik dari Batara Guru hingga pada Sultan terakhir. Pada buku itu dijelaskan pula mengenai silsilah Pangeran Antasari. Bila ada yang berminat akan saya scan kan dan ditampilkan di blog ini. Silakan email saya di ivan_taniputera @ yahoo.com.
    Saya sendiri sedang menulis buku mengenai sejarah kerajaan2 Nusantara pasca keruntuhan Majapahit. Sebagaimana yang kita ketahui pasca keruntuhan Majapahit terdapat 300 kerajaan/ kesultanan/ swapraja. Saya sedang berusaha menghimpun sejarah masing-masing kerajaan demi pelestarian budaya dan sejarah bangsa. Oleh karena itu, bila ada rekan-rekan yang mempunyai sejarah kerajaan2 di Tanah Bumbu (Sambaban, Batu Licin, dll) sudilah kiranya menghubungi saya.
    Atas perhatiannya saya ucapkan beribu-ribu terima kasih.

    Salam hormat,

    Ivan Taniputera

  110. Ivan Taniputera said

    Salam,

    Legenda Puteri Junjung Buih, tidak hanya terdapat di Kerajaan Banjar saja, melainkan hampir di seluruh Kalimantan. Sultan-sultan Kutai Kartanegara juga menarik silsilahnya dari Puteri Junjung Buih dan demikian pula dengan sultan-sultan kerajaan2 di Kalimantan Barat, seperti Sintang dll. Ini bisa dilihat di buku karya Lontaan “Sejarah Hukum Adat dan Adat Istiadat Kalimantan Barat,” Pemda Tingkat I Kalbar, 1975. Di dalamnya dikisahkan legenda cikal bakal berbagai kerajaan di Kalimantan Barat. Sampai saat ini, belum ada penelitian mengenai legenda Puteri Junjung Buih dan persebarannya di bumi Kalimantan. Tetapi legenda2 ini akan saya masukkan pula dalam buku saya mengenai sejarah kerajaan2 Nusantara yang sedang saya susun. Legenda adalah juga warisan budaya yang patut kita lestarikan.

    Salam hormat,

    Ivan Taniputera

  111. rakhmad hidayat said

    kalau bisa digambarkan juga bagai mana gambar kerajaan banjar supaya kita tahu bagai mana dulu kerajaan banjar agar anak cucu kita nantinya tahu dan takkan lupa kana sejarah nenek moyang nya

  112. HAPIZ said

    saya keturunan banjar dari malaysia…dalam family saya ada yang guna gelaran antung bagi lelaki dan gusti bagi perempuan..tapi gelaran tu sudah tak digunakan sekarang..adakah saya dari keturunan bangsawan banjar…??? sila email saya kalau ada maklumat…starsailor862004@yahoo.com

    • alamnirvana said

      Kalau tak silap, antung itu untuk gelar anak dari seorang gusti (wanita) menikah dengan urang jaba [= bukan bangsawan] maka gelar anaknya turun menjadi antung, (atau utin di Kotawaringin). Mama ulun ada teman seorang gusti yang menikahi pria seorang Belanda/bule/orang putih maka anak-anak memakai gelaran antung.

  113. cicit-Agundai-Pialing said

    Salam la bubuhan barataan;

    Ulun asli Desa Sungai Leman Sekincan Selangor. Handak bapadah banar ai. Ulun asal nya asli Desa Sungai Lehman, jar padatuan nang tuha tuha, ngaran Sungai Lehman maambil ngaran Demang Lehman. Handak tahu jua siapa alih Demang Lehman nginto…. ujar padatuan….sakitar 1850an bubuhan nya maadam ka Jambi… babuka kampung di Kuala Tungkal… jar banyak banar harimau awan binatang buas…. maadam pulang ka desa Paluh Kurau ( Batang Sarai) di Deli Serdang Sumatera Utara… sakitar 1920an hanyar manyubarang ka Malaysia… wayah mardika Malaya tahun 1957 barataan nya jadi warga Malaya….

    Handak batakun jua di Banua ada alih bubuhan nang maajar Silat Banjar kaya di wadah kami di Selangor. Ujar paguruan di siya silat banjar tu nang di ajar akan turunan tumat Demang Lehman…. wallahuallam….

    Eng. Mazlan Bin Abdullah Maulana

    • Selangor Man said

      umai marista ulun mangganang kabuayaan banjar di Selangor? kada pak tuan nai sabanar nya di salangor maseh hebat adat banjar maseh ada lagi mandi bapapai, pangantin di usung, badudus, bela diri bnjar gin ada lagi di Salangor kada pupus Sila click Blogspot silat Kuntau Banjar etehe lah baik… Datok Mahaguru Nilasakunta dan parajuritnya…..

  114. Rahadian umpat baandak said

    assalamualaikum dangsanak sabarataan..
    ulun urang banjar nang wahini bagawi disampit.
    handak umpat betakun dan mudahan ada pancarahan.
    nini ulun ngarannya gusti nurijah, nang handak ulun takunakan tuh apakah gelar gusti itu diturunkan turun temurun dari seorang raja kepada anak cucu nya,dan apa haja nang kawa mamutus gelar tersebut? dan apa antung dan andin itu?
    terimakasih

  115. WH MUJAHIDILLAH said

    ADA YANG PAHAM TIDAK MENGENAI HUBUNGAN KERAJAAN BANJAR DENGAN KERAJAAN BANTEN?

    • alamnirvana said

      Raja Banjar Sultan Agung Pangeran Ratu [= Pangeran Dipati Anom II/Raden Kasuma Lalana] pernah mengirim persembahan/upeti? kepada Sultan Banten

  116. Abdullah said

    mohon maaf ana Cuma mo tanya Apakh Silsilah tersebut dari Rabithah Atau Maktab Daimi?

  117. saif annur as_saif'i said

    alhamdullih u maucap akan,karana masih ada nang hkun maulah blog nang manganai banjar,banua kita nang mulai tahantam jaman

  118. Nasrun Zay said

    Assalamualaikum Kula2 semuaan urang banjar.
    aku handak tahu, aku banjar tinggal di SUMUT..
    banjar itu kah rahat :ada banjar amuntai, banjar parit gabis, dll. aku kadak tahuk napak hajak itu. barii tahuk aku y..
    Dan kalau bahasa banjar ku salah-salah di banarakan y..

  119. Djamiat said

    ulun handak batakun lawan pian siapa lah nang tahu asal mulanya putri junjung buih itu dan dari karajaan mana sidin,supaya ulun nang asli banjar ini tahu dan manambah wawasan ulun.
    terima kasih,
    wasalam,
    Djamiat./ martapura( Astambul )

    • Putri Junjung Buih/Putri Tunjung Buih adalah gelar anumerta, gelar yang diberikan untuk orang yang sudah meninggal, ketika seseorang menuliskan kembali silsilah raja-raja berdasarkan mitos suku Melayu tentang putri buih atau putri bunga air (= tunjung). Putri buih dalam Hikayat Melayu disebut Tunjung Buih, dalam Cerita Sukadana Kalbar disebut Lindung Buih, dalam Hikayat Banjar disebut Junjung Buih, juga di Kutai disebut Junjung Buih (karena penulis Silsilah Kutai adalah orang Banjar). Isteri Sultan Pontianak I juga disebut putri Junjung Buih (sebab beliau keturunan Sultan Banjar yang memang dianggap keturunan Putri Junjung Buih). Menurut Hikayat Banjar resensi II/versi II, nama isteri Pangeran Suryanata adalah Raden Galuh Ciptasari atau Putri Ratna Janggala Kadiri. Bahkan nama Suryanata itupun juga gelar anumerta, artinya raja matahari, yang dianggap simbol penyatuan bumi (air) dan langit (matahari). Dalam Hikayat Banjar versi II, nama Pangeran Suryanata adalah Raden Aria Gegombak Janggala Rajasa. Mitos tentang asal usul raja-raja sengaja dibuat dengan penuh kehebatan sebagai legitimasi kekuasaan dinasti tsb, hanya Tuhan saja yang tahu silsilah yang benar. Disamping mitos putri buih juga ada mitos putra/putri yang keluar dari buluh betung yang dianggap sebagai cikal bakal kerajaan2 Melayu. Wasalam

  120. tinz said

    assalamuallaikum

    apakah benar ada keturunan syekh Muhammad Arsyad Al Banjari yang sekarang berdomisili di surabaya???
    mohon dibalas

    • Assalam…
      Klo setau ulun di Bangil (msuk Kab. pasuruan-Jatim) pernah ada seorang ulama banjar bernama Alm. KH. Syarwani Abdan, atau lebih dikenal (urg banjar) dgn sebutan Guru Bangil. Beliau mendirikan pesantren Datu Kelampaian di Bangil tsb.

  121. iwan said

    ulun handak bahabar haja lawan pian, minta tolong ulahkan silsilah keturunan Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari yang masih banyak di daerah Kalimantan Tengah. khususnya daerah Sampit lawan Seruyan. sebelumnya ulun ucapakan banyak terimakasih.

  122. rajuddin said

    assalauialaikum jua sabarataan dangsanak aiii
    ulun wayahini bagana diberau kaltim, asal usul pedatuan ulun matan amuntai, pada tahun 1301 H pedatuan ulun merantau ke berau ngaran sidin syeh Abdul Karim . ujar uma abah kami keturunan anak cucu urang sepuluh.
    adakah nang tahu siapa siapa ngarannya nang sepuluh naitu.
    demikian ulun batakun.

  123. rajuddin said

    assalamualaikum, mudahan sehat sabarataan,
    lagi ulun handak batakun lawan saipa haja nang tahu,
    pedatuan ulun syeh abdul karim asal amuntai, pernah menjadi imam masjidil haram dan pernah ba isi rumah diparak masjidil haram,dan sidin bulik ketanah banjar jaman jepang ,rumah sidin tu kesahnya rancak ditinggali urang banjar amuntai nang bagana dimekkah untuk belajar,dan terakhir cucu sidin nang mengganai rumah tu lalu diwakafkan lawan kerajaan arab,
    tapi kami kada tahu siapa bin sidin dan seterusnya.habarnya ada dua abdul karim . seikung matan kandangan dan seikung lagi matan amuntai.
    sidin ada meninggalkan buku ba isi silsilah anak sidin haja.

    • budi khairannoor said

      Kesepuluh datu[1] tersebut adalah :

      1. Datu Kabul/Tibul/Ayan Iberun/Abu
      2. Datu Bahala Kiai Miai Tjiara (Kiai Maja Tjetra)
      3. Datu Subul
      4. Datu Wira Laksana
      5. Datu Miskin/Maskar/Masakar
      6. Datu Mahul/Bamail
      7. Datu Uda Pati/Depati
      8. Daru Rukul Sutakuan/Sutaperana
      9. Datu Djahang/Djulang.

  124. alfaqeer said

    bisa minta tolong kah silsilah suami datu’ sa’idah/sa’diyah keturunan syekh arsyad dari istri beliau yg kedua,

  125. Muhammad said

    assalamu’alaikum..lun umpat betakun jua nah..ky mana kisah datu ranggana tu..? soalnya menurut pedatuan sy masih ada keturunan datu ranggana..minta tolong klo ae pian tau ky apa sejarah wan silsilah nya..trima kasih…

  126. Gusti Ahmad Bauntung Batuah said

    Umpat betakun, dari silsilah diatas sabigi2 kada talihat nama pedatuan ulun Pangeran Antasari (Gusti Inu) Ratu Zaleha? dikemanakan sidin???
    kasihan sidin kadada nang tahu2 lagi lawan sidin… mendoakan jua kah bubuhan zuriat langsung nih lawan sidin? kasian kuburan sidin di kuburan muslimin mesjid jami kada tegaduhi lagi… bangunannya bagus pang.. tapi nang ziarah kada tapi talihat.

  127. nizzzar said

    ulun umpat batakun nah,..ulun ahmad lahir di samarinda namun menurut nang tuha ulun punya keluarga letaknya di lok bangkai amuntai,nah di lok bangkai itu yang ulun dangar ada kubah guru riduan,atau H.Zainal mohon jika ada silsilah sidin atau keluarga sidin bisa e mail ulun di waman_01@yahoo.co.id atau facebook ulun waman_01@yahoo.co.id hp ulun 0813 30041150
    atas bantuannya ulun ucapkan terima kasih banyak

  128. ahmad ramadhani said

    ulun bingung ,,,ulun di padahakn org2 ” pintar ” bahwa ulun kturunan kluarga krajaan negara dipa,,,,jadi ulun cari tau saurang,,,,mohon sdkit pnjalasan’nya….

  129. ahmad said

    alhamdulillah ulun sakarang agak tahuk silsilah kaluar rajak banjar, tapi ulun ne minta ijin awan kakulaan nang tahuk sajarh datuk H ABDULLAH MAHDAMANG ( H MAhdamang) nang marantau ka DELI mohn ulun di kasi tahuk dimapak sajarahnya,

  130. Sofyan Abidin said

    ulun jua keturunan Sultan Sayyid Abdurrasyid, apa ada yg punya buku silsilah yg warna hijau. jikalau ada email ulun ka: fian_bsd@yahoo.com

  131. gabunglah group silsilah di facebook

  132. bah ini nah yang ulun cari ulun peranakan asli banjar walaupun lahir di tanah jawa abah do uma asli banjar makasihlah do pian…ulun jua kada mau munnya Budaya Banjar Hilang di Dunia

  133. asamulaikum
    terpanggil disini bahawasa saya bangsa banjar ingin tahu usul keturunan saya dimana pengeran suryanata dan akhir yang saya tahu terakhir moyang saya bernama hj taib dan hj dangsa jadi sudi kiranya jika ada risalahnya dan ingin tahu dinatara pengeran suryanata dan putri junjung buih apa hubunganya.

    • syahranie said

      P.Suryanata (asal dari kerajaan Majapahit) adalah suami dari Putri Junjung Buih yang hidup pada masa Hindu sekitar abad ke 14 M.

  134. WIDIYA AGUSTININGR said

    SAYA SALAH SATU KORBAN LAPINDO,,ORANG TUA SY DIJANJIKAN oleh seseorang yang mengaku sebagai keterunan dari kerajaan solo NAMANYA KGPH.MUNANDAR WIJAYA KUSUMA untuk membeli tanah yang belum dibayar oleh LAPINDO, Apa benar orang tersebut pewaris tunggal kerajaan solo,,mohon dibalas saya takut orang tua saya ditipu??? terima kasih

  135. Assalamualikum,

    Yth
    Ersa Fahriyanur bin Syarifuddin R
    Pemilik Blog ini

    Alhamdulillah setelah saya memperhatikan silsilah Anda diatas ternyata kita sama2 keturunan dari Datuk Bayan Aji ( Menurut Buku silsilah Sultan Sayyid Abdurrasyid & Samsudin Barack )

    pun juga rekan2 yang masih dalam kekerabatan Sultan Sayyid Abdurrasyid, mohon kiranya untuk berkenan bergabung dalam grup kekerabatan / silsilah di facebook ( bagi yang sudah ada account ) dgn mengklik http://www.facebook.com/group.php?gid=154159980036 mudah mudahan bisa menjadikan manfaat dan berguna , serta mempereat tali silaturahim diantara kita

  136. Alias Ahmad said

    Assalammualaikum… mudahan kulaan sihat sabarataan
    ulun handak batakun awan saipa haja nang tahu,
    saya ni cucu kepada Hj Yusuf bin Umpau.datuk saya masih ada lagi sekarang berumur hampir 90 tahun.saya ingin mencari waris atau keluarga arwah Umpau di Banjarmasin. amun ada kulaan yang tahu keturunan Umpau yang datang dari Banjarmasin sila hubungi saya di 0176682956

  137. dina said

    mudahan kebudayaan lawan sejarah banjar kada hilang haja

  138. gusti nurdin bin gusti muhammad arsyad said

    ulun dalam tulisan ini kada bakumentar, tapi ulun handak tahu silsilah ulun asalnya dari keluarga siapa dari silsilah kerajaan banjar, sebab waktu abah ulun masih hidup kada mangesahakan silsilah keluarga.

    urang tuha ulun gusti muhammad arsyad bin gusti muhammad seman, sewaktu di tahun 1800 an gusti muhammad seman tinggal di banua anyar banjarmasin.
    makasih.

    • syahranie said

      Menurut Buku Sejarah Banjar terbitan Pemda Prov.Kalsel oleh Drs.Wajidi dkk. Gt.M.Arsyad adalah menantu dari Gt.M.Seman yang kawin dengan anak perempuannya bernama Ratu Zaleha, Gt.M.Seman Sendiri meninggal Kl.Tahun 1905 dimakamkan di Puruk Cahu, Gt.M.Arsyad sendiri terhitung keponakan oleh Gt.M.Seman yaitu anak saudaranya Gt.M.Said. Gusti Muhammad Arsyad dibuang ke Bogor pada 1 Agustus 1904 setahun sebelum meninggalnya Gt.M.Seman, sementara isterinya Ratu Zaleha tahun 1906 mengikuti suaminya ke Bogor. Tahun 1905 dianggap akhir dari perjuangan rakyat Banjar terhadap Belanda meski beberapa perlawanan secara seporadis masih terjadi. Nah, sekarang Bapak Gt.Nurdin lahir tahun berapa? logikanya apabila Ratu Zaleha pada tahun 1906 tersebut sudah berusia +/- 50 tahun (usia rata2)berarti Bapak diperkirakan lahir tahun 1900, artinya usia bapak sekarang 110 tahun ?, dengan asumsi bapak saat Ratu Zaleha meninggal Bapak belum mengerti apa2, karena masih berusia 6 tahun (dengan kata lain Ratu Zaleha masih dapat melahirkan pada usia 44 tahun).Terima kasih.

  139. kita-kita ni bepander soal silsilah,bepander soal jaga budaya banjar jangan sampai hilang tapi ada budaya banjar yang kada kita pikirakan yaitu budaya kita ni budaya kerajaan.bahwa kita sama haknya lawan bubuhan jawa yang boleh baisian karajaan labih sabuting.karajaan kita dulu nang diurusi supaya ada pulang hanyar kita bepander budaya yang lain…napa banyak nang hinip imbah jadi PNS pemerintah jawa pang…lalu kada wania ae berjuang.

    • syahranie said

      Budaya2 yang ada di Nusantara ini dalam perkembangannya saling mempengaruhi satu sama lainnya, sebagai konsekwensi dari ada hubungan dagang antara daerah yang satu dengan daerah yang lain, saya yakin blog ini dbuat untuk pencerahan terutama kepada teman generasi muda baik yang ada di Kalsel maupun ada di daerah lain agar mengetahui sejarah dan budaya Banjar secara baik, bukan untuk membentuk pengkotak-kotakan dalam artian sempit antar budaya apalagi merasa adanya hegemoni salah satu budaya dari suku lain, menjadi PNS tidak termasuk dalam pengertian berada dalam pengaruh budaya daerah lain karena tidak ada hubungannya apalagi sekedar memberi stempel sebagai orang yang tidak berani, dalam hal apa?. Terima kasih.

  140. Ivan Taniputera said

    Dengan hormat,

    Saya tertarik dengan buku “Sejarah Banjar.” Apakah di dalamnya juga ada dibahas sejarah mengenai kerajaan-kerajaan di Tanah Bumbu, seperti Sampanahan, Cingal, Batulicin, Sambamban, Pulau Laut, Kusan, dll? Saya kira sejarah kepangeranan2 kecil tersebut hampir terlupakan. Sekarang jarang yang mengetahui mengenai sejarahnya. Buku Sejarah kerajaan2 Nusantara yang saya tulis ada mencantumkan sejarah kerajaan2 kecil tersebut. Namun karena terbatasnya bahan, tidak banyak yang dapat disampaikan. Semoga pada masa mendatang sejarah kerajaan2 kecil tersebut dapat diangkat kembali sebagai wujud membangkitkan batang yang terendam.
    Selain itu, saya pernah membaca bahwa Kesultanan Banjar sendiri terbagi menjadi beberapa distrik seperti Banua Lima, Tabaniau, dll. Kepalanya adalah setingkat demang atau mungkin tumenggung. Barangkali sejarah masing2 distrik itu juga perlu diungkapkan lagi. Dengan demikian, sejarah Kesultanan Banjar akan semakin lengkap dan utuh. Demikian harapan saya selaku pengamat sejarah.

    Salam hormat,

    Ivan Taniputera

  141. Ivan Taniputera said

    Dengan hormat,

    Saya malah baru mendengar keberadaan Kerajaan Amuntai. Apakah hubungannya dengan Kesultanan Banjar. Kemudian siapakan raja-rajanya dan apa sajakah sumber sejarahnya. Apakah boleh dimasukkan sekalian dalam buku yang saya tulis. Demikian sebelumnya saya ucapkan beribu-ribu terima kasih.

    Salam hormat,

    Ivan Taniputera

  142. dayat said

    Assalamualaikum WR WB
    Salam hormat bagi bubuhan dingsanak samuan….bagus anai nih situs untuk kembali menghidupkan kenangan masa lalu. Banyak nang kada tahu kekanakan wayah ini tentang sejarah banua kita. Mun boleh ulun menyarankan, kawalah dingsanak admin situs ini menghadirkan sejarah Sultan Suriansyah….Pangeran Antasari atawa jua urang2 bahari nang di pandang bajasa lawan banua. Himung banar ulun kalau diterima usul ini, karena dengan demikian bisa menjadi satu pengetahuan bagi kekanakan kita banjar yang kebetulan menemukan situs nang pian ulah ini. Ampun maaf kolo tasalah ….Assalamualaikum

  143. syahranie said

    Lihat tulisan balasan No.137

  144. dayat baruh said

    Ulun umpat batakun ,Adajualah bahari tu bubuhan turunan sultan banjar yg bahianat maumpati bubuhan Walanda?,dan keturunannya patut hajalah bagalar Gusti…?

    • dibee said

      Ada jua dangsanakai, sikap kompromis terjadi karena banyak kepentingan baik yang bersumber dari dari dalam istana atau juga karena faktor bisnis yang pada saat itu Kerajaan Banjar mempunyai peran penting dalam perdagangan lada di Nusantara.

  145. Aden said

    saya aden di samarinda..keluarga saya kebanyakan lahir di Muara Pahu dan Kutai Kartanegara..saya pernah diceritakan kalau om saya pernah masuk ke makam sultan banjar saya tidak tahu persis namanya..disitu justru om saya kesurupan dan berbahasa banjar padahal om saya lahir di gresik (kai saya merantau ke gresik) dan sudah pasti hanya mengetahui bahasa jawa dan tidak bisa bahasa banjar

    kata penjaga makam om saya masih ada darah keturunan kesultanan banjar, cuma kami tidak terlalu tahu silsilahnya..kata urang2 tuha bekesah kalau dulu pernah ada sultan banjar ke muara pahu..tapi cerita sebatas itu saja dan tidak berkelanjutan, mohon kiranya ada referensi akurat tentang kesultanan banjar dan bisa e-mail saya di Kantongkosong@gmail.com

    kalo ini bisa sedikit membantu nama datuk saya UTUT..beranak Suriansyah utut, Sabran utut, Syamsuddin utut

  146. Muhammad Reza Dardanella said

    Askum dangsanak sebarataan. Ulun hanyar ja nah tau situs ini. Iseng2 cari di google. Cuma sayang ulun masih blm jelas wan kd tp paham.

    Ulun ujar kuitan ulun adalah keturunan pangeran suryanata. Ulun hanyar tahu pas ulun berumur 20thn. Karena pas bekawinan kakak ulun, padatuan kami dr candi agung amuntai datang, menyenyarik knapa jar kami kd diberi jamuan (sajen), yg berujung kami sekeluarga harus ziarah ke candi agung amuntai. Abah ulun memang sudah tahu kami ini keturunan candi, tp kd suah bepadah. Sampai saat kami tahu ttg hal itu, abah ulun mengeluarkan sebuah bukti bhwa kami memang benar keturunan candi agung. Abah ulun mengeluarkan 2 buah benda pusaka, 1 keris luk 13 bernama sabuk inten (sabuk intan), dan sebuah pisau berukuran sedang berpeluntur yg biasa dipakai pangeran suryanata utk berperang. Ujar abah ulun, museum banjar pernah handak menukari tp sidin kd handak menjual karna itu adlh benda pusaka asli peninggalan langsung dr pangeran suryanata.

    Blh percaya atw tidak.

    Bagi dangsanak sekalian yg handak menjalin silaturahmi lwn ulun, bisa add facebook ulun : haseo.redemption@yahoo.co.id

    wassalam.

  147. Bangkit semua keterunan Pengeran Adam.Kita ada tanah kita .kita ada maruah kita .kita ada negara kita.sampei bila terus ditekan pemerintahan jawa.Hasil disedut membangunkan kepulauan mereka.Yang tinggal dengan kita apa.Merdekakan tanah kita seperti dituntut Aceh , Maluku dan Papua.Kalimantan Darul Islah.Allah Akbar

    • anang_banjar said

      saya rasa memerdekakan diri seperti Nad, timor-timur (timor leste) bukanlah tindakan yg tepat, karena dengan ada nya pemerintahan feodalisme di dalam pemerintahan republik demokrasi makin memperluas kesenjangan sosial, antara golongan yg mengaku diri nya keturunan asli kerajaan banjar( zuriat asli sultan adam ).karena di mata tuhan semua manusia itu sama tidak ada yg berdarah biru atau ningrat. sekian wasalam

  148. safi'uddin said

    kalo suku banjar di lombok garis keturunannya dari siapa
    mohon penjelasan

    • Syahranie said

      diperkiraan keturunan dari Pangeran Martasari/Raden Timbakal (suami Ratu Hayu)yaitu:
      1.Pangeran Dipati Singa Marta/Raden Sutasoma (anak Ratu Hayu 1; ia menikahi puteri dari Adipati Thopati Tolouang dari Kesultanan Bima) atau
      2. Pangeran Taliwang

      Pangeran Martasari sendiri adalah cucu dari Sultan Hidayatullah I (raja banjar ke 3)
      Ratu Hayu adalah anak dari Sultan Mustainbillah (Raja banjar ke 4)
      Wallahu a’lam

  149. donny palagos said

    makasih jarang banar urang yang menulis tentang kerajaan banjar dana adat istiadatnya sippppppppp aq dukung

  150. anomius said

    maaf sebelum nya, walaupun post boleh di kataka paling uncit.

    saya pernah bertandang dengan orang-2 suku asli kalimantan, dan banyak belajar dari mereka, dan dari penuturan mereka saya pernah dengar, bahwa keturunan Gusti bukan lah keturunan dari raja yg sebenarnya, jadi gini simple

    pada waktu penjajahan para belanda, Raja banjar (lupa namax ) sedang di cari oleh belanda dan akan diancam hukuman mati, demi melindungi sang raja akhirnya mentri mencari seseorang yg wajah nya mirip dengan sang raja, dan akhirnya dapatlah orang tersebut, dari kalangan pembantu sang raja, dan singkat cerita sang raja di ungsikan, dan raja buatan pun di nobatkan dengan gelar GUSTI, dan gelar tersebut di pakai para keturunan nya yg mengartikan bahwa mereka adalah turunan ningrat.

    yg saya pertanyakan apakah benar pernyataan para suku pedalaman tersebut. jika benar dimana keturunan raja yg asli..

    • anomius jua gen nah.... said

      peninian ulun gusti jua di martapura, cuma kai ulun kd krn gusti berdasarkan garis keturunan patrilineal, jd kd gusti ulun….
      sedikit berbagi kisah lwn informasi nang ulun dapat waktu kuliah d sosiologi antropologi…..
      ada kisah dari dosen ulun bahwasanya gelar gusti itu didapatakan dari anak raja nang ba asala dari bini anum atauwa selir raja….
      jadi pabila anak dari bini pertama jelas kira2 sudah anakanya pasti pangeran tapi apabila anak dari bini kedua dst. itu begelar gusti dan seterusnya berdasarkan garis keturunan patrilineal.

  151. Yayat S. Jayasantika Ad Dwany said

    YS, 300910

  152. Nur Ikhsan H said

    Wah … koq nama bapakku ga ada ya .. padahal keturunan nya juga tapi tinggal di bogor .. waktu launching uang 2000 kemarin Bank Indonesia sampe nyari keturunannya n ngundang bapakku ke banjarmasin,tiket PP pesawat + akomodasi di tanggung. Cuma aku ga begitu tau silsilahnya .. nama bapakku Gusti Aminullah

    • Nirwan said

      Pangeran Antasari memiliki 8 anak. Anak dan cucu Pg Antasari yg dibuang ke Jawa Barat kalo tak salah diantaranya Gusti Muhammad Arsyad, Ratu Zaleha, Ratu Wira Kasuma (Putri Hasiah) isteri Pg Wira Kasuma…

  153. u……dinsanak,ulun umpat bakajallah…….kalo merasa keturunan pangeran suriansyah\pangeran samudra…ulun umpat betakon siapa nama asli beliau……kalo pas sambatanya bearti kada di ragukan kebujuranya…….(jangan hanya mengaku keturunanya haja mun kada tahu nama asli beliau….mun sekedar mengaku orang lain gin bisa)

  154. Ahmad R Awayan said

    Bukanlah pemuda yang berkata inilah abahku,pamuda sebenarnya akan berkata inilah unda,”RENUNGAN “maaf dngsanak barataan lah,,

  155. Wahyullah said

    Assalamu’alaikum,

    Salam kenal semuanya. Mohon maaf, saya melihat kerancuan pada nama marga yg tertera di silsilah Sayid Abdullah AlQodri AlIdrus Al Habsy AlMagribi.
    Nama marga AlQodri, AlIdrus, AlHabsy dan AlMagribi yg terletak di belakang nama Sayid Abdullah adalah nama-nama marga yg berbeda sama sekali yg satu dan dengan yg lainnya. Nama-nama marga tersebut mempunyai asal usul atau leluhur masing-masing yg terpisah ataupun berbeda. Sehingga tidak mungkin nama marga tersebut disatukan atau direntet menjadi satu sekaligus seperti tertera pada silsilah di atas.
    Seperti dimaklumi/diketahui secara umum AlQodri, AlIdrus dan AlHabsy adalah marga atau nama kabilah Arab dari keluarga Saadah bani Alawi dari Hadramaut, Yaman yg merupakan keturunan Imam Husein bin Ali, cucu Rasulullah Muhammad SAW. Sedangkan AlMagrobi adalah sebutan orang yg berasal dari AlMagrib atau Maroko dan sekitarnya.

    Saya akan memberikan suatu contoh yg benar dalam penulisan nama seseorang yg nama belakang ataupun marganya disebutkan semua secara berentet; Imam AlHabib Sayyid AbuBakar AlAdani AlAydrus AsSegaf AlAlawy AlHuseiny AlHasyimi AlQuraisy
    Sepengetahuan saya belum pernah ada yg menulis sepanjang dan selengkap di atas, namun jika hendak ditulis maka penulisan tersebut benar karena nama-nama tersebut terhubung secara garis darah ayah/patrilineal dengan nama setelahnya.

    Sebenarnya nama aslinya adalah Abu Bakar. Imam adalah gelar karena keilmuan beliau yg luas dan tinggi. Habib dan Sayyid adalah julukan setiap laki-laki keturunan Nabi Muhammad SAW dari Imam AlHasan maupun Imam AlHusein bin Ali.
    AlAdani diambil dari nama sebuah kota di Yaman yg bernama ‘Adan/Aden dan beliau lahir di kota tersebut.
    AlAydrus adalah marga beliau yg merupakan sebutan untuk sang kakek yaitu Imam AlQutub AlHabib Abdullah AlAydrus AlAkbar.
    AsSegaf merupakan nama kabilah yg diambil dari julukan buyutnya yaitu Imam AlHabib Abdurrahman AsSegaf.
    AlAlawy menunjukan bahwa beliau merupakan keturunan Alawi yg diambil dari nama kakek moyangnya yaitu Imam AsSayyid Alwi bin Ubaidillah.
    Saya rasa kita semua tahu maksud dari AlHuseiny yg berarti keturunan Imam AlHusein bin Ali begitupun arti dari AlHasyimi dan AlQuraisy.

    Mohon maaf, saya tidak bermaksud menggurui ataupun menyalahkan. Saya hanya ingin melakukan kebaikan yg timbul dari kepedulian saya pribadi karena sayapun keturunan Sultan Banjar dari sebelah ibu. Saya rasa terdapat salah tulis atau semacamnya pada silsilah tersebut. Mohon dilakukan pengecekan ulang dan ralat. Terimakasih.

    Wassalam

    RM.Muhammad Wahyullah SS

  156. shadeeg said

    aku handak babini urang luksadu…. siapa hakun meatar nah…

  157. anang gondang said

    sapa haja kah urang nya….nang panting bisa mambangun banua….amun hidup dibanua banjar marga wan silsilah kd talalu panting nang pangting kita sabarataan bisa manjaga banua…manjaga adat istiadat…manjaga tradisi dan manjaga sopan santun kita biar urang tahu urang kalimantan ne bisi kehormatan jua….

  158. hasnah said

    saya berketurunan banjar amuntai yg lahir d malaysia.bapa kepada moyang saya bernama Abdullah.mempunyai tinggalan barang tembaga mohor, peti dan gelang suasa.tapi saya tak berpeluang untuk menjejaki salasilah keluarga d sana..

    • Alan Burhan said

      Assalamu’alaikum.

      Hasnah,

      apakah yang anda maksud moyang Abdullah adalah Gusti Abdullah (prabu Ano) saudara dari Gusti Muhd. Arsyad dan Gusti Muhd Tarip (Gusti Kecil) bin Gusti Muhd. Said bin Pangeran Antasari.
      Siapakah nama ibu atau ayah dan kakek yang berasal dari Banjar?
      Saya sedang mencari data2 silsilah keturunan Gusti Abdullah

      Wassalam

  159. supian said

    datu marais+zulaiha : sulaiman efendi,sulaiman jazuli,sulaiman taberani.
    Sulaiman jazuli+juariah : uwa niah,uwa bawi,uwa siti,darmasasi,sarazi,mastikah,matnuh (amat/nuh/nunuh)..ni buhan mahbara (mahang barabai)…jar habar sa tahun sakali ad bakumpulan buhan anak cucu demang leman di pelajau barabai wadah uwa irus+uwa juri…

    • abu syech said

      ass.ana gafur cucunya kai lawie,ana handak betakun kira kira pian beisilah silsilah keturunan datuk marais k atas lain yg garis k bwh.kalau ada hub. no hp ana 081253408699.

  160. Ahmad Yusuf said

    assalam,maaflah meumpat di sini……ulun jua bubuhan banjar…hanya ulun dari bubuhan Gusti….ulun jua ada silsilah dari bubuhan Gusti….

  161. Assalamualaikum, maaf kalau saya agak sedikit kurang sopan, saya hanya penasaran dengan apa yang saya temukan, saya kebetulan orang sunda asli dari karawang, saya mau tanya, apakah ada hubungannya banjar dengan orang sunda pada jaman nenek moyangnya?, soalnya kalau saya lihat, begitu banyak bahasa banjar yang mirip sekali dengan basa sunda, dan kebetulan juga di Jawa Barat ada kota yang namanya juga banjar…mohon mungkin ada yang bisa memberikan sedikit menjelaskan, terima kasih…

    • ramdan said

      Saya juga merasakan hal yang sama kebetulan saya terlahir sebagai orang sunda, kalau melihat nama dan kedekatan bahasa kok sya merasa yakin bahwa kesultanan Banjar itu ada keturunan Sunda, nama nama Pangeran Suryanata, Raden Galuh Ciptasari dll, di Daerah Pasundan sendiri (Jawa Barat) Galuh itu adalah nama Kerajaan di seputaran Ciamis dan Kota Banjar.hanya yang jadi pertanyaan saya adakah Kesultanan Banjar berasal dari Pasundan atau sebaliknya Raja raja Sunda yang keturunan Banjar?mohon para ahli dibidangnya bisa menggali sejarah ini dengan mengedepankan hati nurani yang jujur dan ikhlas jauh dari kebencian terhadap salah satu suku, sehingga dapat mengungkap kebenaran sejarah,saya dengar juga bahwa kepulauan Nusantara ini dulu bernama keulauan Sunda, adakah pengaruh kerjaan sunda di Nusantara ini,saya sangat mendukung pemeliharaan budaya budaya di Nusantara ini agar tetap lestari dengan mengedepankan semangat kenusantaraan tetapi juga ukhuwah Islamiyah agar tercapai berkah dan rahmat Alllah, aamiin

  162. Alias Ahmad said

    Assalammualaikum… mudahan kulaan sihat sabarataan
    ulun handak batakun awan saipa haja nang tahu,
    saya ni cucu kepada arwah Hj Yusuf bin Umpau.Saya adalah waris ketiga dari Moyang saya Umpau yang berasal dari Banjarmasin.Datuk saya dah tiada lagi sekarang,meninggal dunia berumur 91 tahun,pada hari Khamis 14.10.2010 bersamaan 06 Zulkaedah 1431Hijrah.Mengikut cerita pakcik saya, arwah moyang saya ada tujuh orang anak,anak pertama berasal dari Banjarmasin datang behijrah bersama Moyang saya.Moyang saya dahulu adalah orang besar di Kg Block G Sawah Sempadan Tanjong Karang,Moyang saya dilantik menjadi Sidang,kemudian setelah moyang saya meninggal dunia, anaknya Hj Idris bin Umpau dilantik menjadi Sidang.Datuk saya Hj Yusuf bin Umpau dan enam beradik yang lain lahir di Jeram Kuala Selangor.Sekarang ni hanya tinggal seorang sahaja lagi anak arwah Umpau yang menetap di Ijok Kuala Selangor (abang datok saya.Saya ingin mencari keluarga arwah Umpau di Banjarmasin,jika ada yang mengenali arwah Umpau atau kerabat arwah disana. amun ada kulaan yang tahu keturunan Umpau yang datang dari Banjarmasin sila hubungi saya Alias Bin Ahmad di 0176682956

  163. judika said

    bagaimana pendapat pian sabarataan tentang pengakatan raja muda banjar, apa sesuai kah. masalahnya di banjar ini masih banyak katurunan Sultan Adam, Pangeran Antasari,Pangeran Hidayatullah,dll …………………..

    • Mustapa Lutfi said

      Mun dlm qur’an tu yg penting jangan bini”,, Mun masalah umur kada jadi masalah, buktinya nabi muhammad jadi pemimpin pada masa sidin padahal banyak nang tatuha pada sidin, penunjukan pemimpin didasarkan pada kemampuan dan pemilihan urang banyak dingsanakai,,, nang bagus lagi mun inya putra daerah dan ada silsilah raja / sultan karna secara ilmu medis (Kedokteran) jua mamadahkan sifat dan prilaku manusia bergantung pada GEN dari keturunan, pengaruh lingkungan hanya brp % nya haja…

      Salam badingsanakanlah……..

  164. Mustapa Lutfi said

    Alhamdulilah, Ulun jua katurunan Gusti dari pihak abah, tapi nikah wan uma nang urang biasa, jadi ulun kada kabagian galar gusti pambakal’ai

    Kami asli katurunan amuntai tepatnya di paliwara… salam badingsanakan barataan lah.

  165. Alias Ahmad said

    Assalammualaikum… mudahan kulaan sihat sabarataan
    Mencari adik beradik Arwah Umpau yang tinggal di Banua Banjarmasin.Arwah Umpau datang datang ke Tanah Melayu pada 1880
    Nama anak-anak Arwah Umpau.
    Tua Masiah
    Tua Galoh
    Sapiah
    Dahlan
    Idris (masih hidup)
    Yusof

    JIKA ADA YANG MENGENALI ADIK-BERADIK ARWAH UMPAU SILA HUBUNGI SAYA:ALIAS AHMAD DI NO 0176682956

  166. Assalamualaikum, saudara2 ku.

    Aku anak banjar keturunan antung/andin dari Batu Pahat, Johor.
    Mohon maklumat berkenaan keturunan ini di Malaysia.

    Salam kasih.

  167. Assalammualaikum… kulaan.

    Mencari adik beradik Haji Andin bin Hj Anchau yang masih tinggal di Tembilahan atau Balikpapan, Banua Banjarmasin.
    Haji Andin bin Hj Anchau datang ke Tanah Melayu (Batu Pahat, Johor) akibat peperangan menentang Belanda awal 1990 dulu..

    Jika ada yg mengenali, sila hubungi saya: Sahruddin bin Esa +60193064537 atau email: sahruddin_esa@yahoo.com.my

  168. Assalammualaikum… kulaan.

    Mencari adik beradik Haji Andin bin Hj Anchau yang masih tinggal di Tembilahan atau Balikpapan, Banua Banjarmasin.
    Haji Andin bin Hj Anchau datang ke Tanah Melayu (Batu Pahat, Johor) akibat peperangan menentang Belanda

    Jika ada yg mengenali, sila hubungi saya: Sahruddin bin Esa +60193064537 atau email: sahruddin_esa@yahoo.com.my

    Salam kasih.

  169. mahendra said

    salam gan papadaan di Banjar, jauh pang dirantauan..

  170. Vian said

    maaf,, keluarga saya mempunyai silsilah tambahan…
    tetapi belum selesai semua..
    apakah keluarga saya dapat menambahkan??

  171. Vian said

    bolehkah saya menambahkan lagi silsilahnya??

  172. subhanallah dengan adanya silsilah kerajaan banjar semoga budaya kita banjar tetap terjaga
    sapai akhir zaman

    sallam

  173. Firman said

    assalamu’alaikum.., saya mau tahu silsilah keturunan yang sekarang dari Gusti Ahmad anak dari Sultan Muda Abdurrakhman (Ratu Anum) [Anak Sultan Adam]. terima kasih,..

  174. andin abdurrahman said

    ulun handak btakun …adakah lagi silsilah nya,,tp nang tibang keturunan dari M.JAPERI,,kan sidin tu keturunan jua??

  175. andin abdurrahman said

    soalnya ulun keturunan dari M.JAPERI ? ulun bdiam di barabai, tlg amun ada di buatakan ..trmksh

  176. andin abdurrahman said

    kalau meliat dari silsilah di halaman yg anda buat itu,jelas bahwa keturunan dr sayid abdurrasid itu adalah habaib,,,tolong penjelasannya

    • Ary said

      Kada salah dingsanak aii ..”
      sidin bengaran asli Sayyid Abu Bakar Alydrus nang di sambat wali ke 10, diantara sembilan wali nang di jawa. konon di tanah melayu termasuk banjar adalah termasuk keturunan sidin nang ke 3 dari aranan setelah kirom 1 dan kirom 2. di tanah banjar nama2 besar yang kita kenal dari juriat sidin salah satunya adalah ” Syeh Muhammad Arsyad Albanjari Alydrus.

      demikian pendapat ulun nang tebatas jua wawasan tentang hal itu. karena dapat kisah dari abuya ulun jua
      Mohon Keritik dan saran serta masukannya dari nang lain kalau2 nang ulun sampaiakan ada terdapat kekeliruan …

  177. anang_banjar said

    mohon maaf ada yang punya silsilah keturunan kerajaan banjar yg asli dari permaisuri bukan dari selir.

    dan mohon bantuannya, apakah orang bahari benar punya sahabat dengan alam gaib, soalnya ulun ada di julungi 1 kelambu kuning halus lengkap wan ranjang bantal wan gagulingnya, 1 buah kursi kerjaan halus berwarna hijau lumut, 1 buah tongkat gambu kecil.

    dan apakah artinya saya sampai sekarang tidak tahu cuman di serahkan 3 hal itu aza untuk di rawat dan dijaga.

    • Dadang Hikmat said

      Sepengetahuan saya Sultan Pr. Hidayatulloh cucu dari Sultan Adam yang diasingkan kolonial ke Cianjur karena memimpin/mengobarkan semangat perang fissabilillah melawan kolonial: dalam buku sejarah nasional tk SD tahun 1970-an dikelompokkan sebagai pelopor pergerakan islam bersama 9 pejuang lainnya a.l Pr. Dipenogoro, Cut Nya Din; Teuku Imam Bonjol dst. Tapi sejak tahun 1978 sejarah berbicara lain.

  178. gusti ambari said

    umpat batakun ada kh yg tahu asal muasal knpa keturunan buhan gusti ada semacam ritual MELABUH KEBANYU

    • meisyajablay said

      iih aku gin ketiba mamaku kaya itu jua tiap bulan muharam,ujar sidin kita ini percaya kalo alam ghaib cuma diniatkan melabuh itu gasan membari mahluk hidup lain di banyu nangkaya iwak dan lainnya, jar sidin karena kita ada silsilah juriat putri junjung buih. supaya kada syirik tergantung hati kita ja lagi. tapi bila kada melabuh kaka ulun yang babinian batisnya bisa kasurupan. lawan bila kada tahan atau lamah bulu kah jar urang banjar bila makan iwak patin bakorengan di kepala lawan batis babalang hirang ikam nang kaya itu jua kah.

    • Gusti Fiza said

      emmm iya itu kenapa yooo ? sama aja kurang labih kayatu jua kisahnya lwn keluarga ulun. yang ” kena ” pasti ulun …

  179. unknown said

    apa yang terjadi dgn keturunan moh japri

  180. dillah said

    Assalamualakum, ulun urang banjar, ulun bagawi sebagai education and culture of south esat asia consultant dan peneliti untuk United States, pian adakah baisi silsilah mulai sultan suriansyah sampai Pangeran H Khairul Shaleh, gasan bahan penelitian ulun, terimaksih badahulu.
    wassalammualaikum,

  181. safi'uddin said

    assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakaatuh
    ulun minta tolong, ada yang tau keturunannya Djuragan Minin gk?
    klo ada tolong di kirimin ke email ulun ya… plis plis plis
    wassalam

  182. Ary said

    Umpat Betakun, adakah nang tahu ngaran “PATIH MUHAMMAD” ? ada cucu dari silsilah sidin nang menakunakan wan ulun. sidin sudah 20 tahun lebih bediam di palembang, wayahni inya disuruh becari kebanjar. mun ada nang tahu tolong infonya…sebelum nya diucapkan terima kasih…Wassalam

  183. Kurniawan said

    Assalamu’alaikum, saya ingin menanyaakan kalau ada saudara yang memiliki sislilah keluarga yang ada nama Malim Muhammad, saya ingin menyambung kembali silaturahmi dengan asal usul zuriyat Malim Muhammad ( Tuan Wali Muhammad )berasal dari Melayu datang ke sumatera ( Lampung pesisir ) sekitar thn 1850 Masehi., terima kasih Wassalamu’alaikum

  184. rijalulfikri said

    kenapa madura takut sama orng banjar padahal orang banjar tu ramaha dan tamah baik pualng urng ya

  185. saif annur as saif'i said

    mudahan wan blog nangini…bu2hn nang anum2 nang pina baaksi kaya urang barat sadar klu harus mamparthan akan budaya surang…

  186. nia said

    maaf saya tidak bisa berbahasa banjar karena saya lahir dan besar dijakarta , ibu saya yang orang banjar saya hanya ingin bertanya saja pada masa pemerintahan belanda ada 3 anak raja yang melarikan diri karena di buru oleh belanda diantaranya bernama H arsyad dan 2 saudaranya 1 wanita dan satu lagi pria , apakah itu sudah termasuk dalam silsilah diatas ?

  187. nia said

    saya ingin menambahkan sekali , H Arsyad dan ( maaf sebelumnya yg saya tau 2 ternyata mereka 4 bersaudara melarikan diri ke kab sambas, dan membuat sebuah desa namanya desa sekadim sampai akhir hayatnya dan dimakamkan disana , dan untuk pertanyaan ini mungkin agak mistik , apa ada hubungan burung punai dan kesultanan banjarmasin..? mohon penjelasannya sebelumnya saya ucapkan terima kasih

    • meisyajablay said

      menurut kamu bagaimana ceritanya dan dari siapa kamu dapat cerita begitu

      • nia said

        ceritanya saya dapat dari keluarga saya yg tinggal di sekadim , jadi yang tahu banyak ceritanya sepupu saya yang tinggal di sekadim

      • nia said

        kalo kata sepupu saya , dari banjarmasin itu burung punai dan buaya putih , karena menurut orang yg bisa lihat keluarga kami ada yg jaga mohon penjelasannya yach

  188. midha said

    sy dr Riau. sy pernah dengar tentang suku amuntai 10. n smpai skg sy masih penasaran dg kturunan suku amuntai 10 itu. bsa djelasin gak?
    kirim k email sy ya…
    trimakasih.

  189. Zainab Bt Hamid said

    umpat batakun amun hingkat. ulun banjar dari keturunan amuntai, keturunan Haji Muhammad atau Gusti Muhammad atau Raden Haji Muhammad. Ujar orang tuha ku, Haji Muhammad(padatuan)larek ka Siam bila Belanda menyerang Banjarmasin. Kawin dengan puteri raja siam. Akhirnya menetap di Kuala Muda, Kedah, Malaysia atau dahulunya Bukit Meriam. Amun ada yang tahuk, padahkanlah..

  190. athera ibrahim said

    assalamualaikum…nama saya athera izati nur bte ibrahim dari malaysia….saya ingin mencari asal usul keluarga saya…baru2 ini saya dapat tahu bahawa datuk saya dan bapa kepada sultan brunei sekarang merupakan adik beradik.yg sepatutnya jadi sultan di banjarmasin suatu ketika dahulu.tapi mereka telah kabur dari sana.jadi saya mahu tahu adakah ini benar.tolong ya..terima kasih.

    • meisyajablay said

      mungkin saja tapi kalo bisa cari dulu silsilah yang benar dari urang tuha tetuha anda yang tahu silsilah biar cam sedikit sebagai kunci pembanding kami di sini di banjarmasin, sebab sepengetahuan saya banyak urang banjar di brunai darussalam dan bahasanya mirip dengan bahasa kami melayu banjar dan juga makanannya

  191. wah rami leh….kami nang jauh kaam ngalih banar manyatuakan….cuba dilihat pang sasakali nyaman bapandiran

  192. http://mahen-jambi.blogspot.com, tuh yang ampunya urang papadaan

  193. Anu,ulun umpat batakun,perbedaan antung lawan gusti apa..???

    • Keterangan:
      1.Gusti(raja/ratu):bila suaminya gusti dan istri orang biasa maka anaknya tetap gusti.
      2.Antung(raden) :bila istrinya gusti dan suaminya orang biasa maka anaknya berubah jadi antung
      3.Anang(nanang):bila istrinya antung dan suami orang biasa maka anaknya menjadi anang

      Makanya pengangkatan gelar gusti khairul saleh sebagai raja banjar maka yang datang adalah para gusti,antung dan anang.

  194. wahyu pradeksa said

    Mohon informasinya untuk makam Sulyan Hidayatullah di Cianjur tepatnya berada dimana?

    • Dadang Hikmat said

      Seandainya belum ada informasi : Makam Sultan Hidayatullah letaknya di bukit Joglo Jln. Pr. Hidayatullah, Joglo – Cianjur.

  195. Ahmad Yuhansyah said

    Assalamu’alaikum Wr.Wb.
    Sblmny ulun mhon izin kpd pian,ulun handak btakun.Ulun lahir n tnggl dJKT.Dari silsilah yg trtulis yg skrng dsimpan oleh paman ulun,Datuk dr pd abah ulun brnama Andin Thohir.bagi pian yg mmiliki silsilah yg trtulis nama datuk ulun,mhon dberitahukn kpd ulun krna smpai saat ni ulun masih pnasarn dngn gelar Andin yg da pada Datuk ulun n ulun ingin mngtahui silsilah abah ulun..mhon tolong kirimkn kEmail ulun falovu@gmail.com
    ulun mhon maaf n ampun kadak fasih bhs.banjar n klw” da salah kata lawan pian.bnyk trima ksh n ridho atas bntuan pian.
    Wassalamu’alaikum Wr.Wb

  196. Gusti Kiki Januarta said

    Assalamualaikum,

    Salam hangat kepada kerabat di Banjar, Martapura

    Assalamualaikum, Saya Kiki yang mau tanyakan saya mempunyai fam Gusti dari kakek saya (Gusti Ismail dan Gusti Sastra) sampai ke saya, yang mau saya tanyakan urutan sisila fam Gusti dari mana berasal.
    Saat ini keluarga kami tinggal di Palembang.
    terimakasih saya ucapkan.

  197. sayyid fikri rahman said

    ada kah silsilah dari pendidikan agama malaka dari sayyid abdullah ber istri dengan syarifah zaenab bin ali bin abdullah bin husien bin ali bin muhammad aseggaf

    kami semua mempunyai kturunan dari malaysia..tpi saya darah indonesia ingin mengethui dari keturunan silsilah pedatuan sayyid abdullah.dari pendidikan agama malaka

  198. Adhy said

    Assalammualaikum WR WB….

    mun malihat pajang banar kesahnya neh, hehehe…
    Ulun nih skalian jua handak batakun, jadi kada a’asaan saurang haja, amun manurut arwah padatuan ulun, kaluarga ulun ini jua masih ada tutus dari kerajaan banjar, sampai arwah paninian ulun sabalum sidin maninggal, sawat tulak tulak ka Martapura batamu wan urang nang jar sidin jua masih katurunan bubuhan kerajaan, siapa nganrannya ulun kada ingat, soalnya ulun masih halus watu itu, dan urang nang sidin tamui disana itu pun membenarkan bahwa klau buyut/paninian & kaian ulun adalah keturunan dari kerajaan Banjar. dan sabalum sidin maninggal pun ulun sampat mananui hal nang kd lumrah dimata masyarakat kita urang Kalimantan, sidin datangi oleh urang dari Candi Agung secara kasat mata (jar urang wayah ini), dan ulun pun sempat berinteraksi dengannya, samuaan nang ucapakan adalah riwayat kaluarga dan gelar nang disandang keluarga adalah keturunan raja-raja.

    Jadi mun manurut juriat dari padatuan ulun, kalurga kami ini adalah katurunan dari “Gusti Jaya” (ngaran bini beliau ulun kada tahu), nang masih ada kerabat parak lawan “Pangeran Suryanata” wan “Pangeran Kesuma”.
    jadi disini ulun handak batakun apa bujurkah kami ini masih ada sil-silah dari Kerajaan Banjar dan apa ngaran kerajaan banjar sil-silah kaluarga ulun ?? amunya bujur siapa lagi kaluarga parak ulun nang dapat ditamui wayah ini, gasan menyambung tali silaturahmi ??

    adapun menurut kisah kerajaan banjar itu kada hancur sampai detik ini (nang bujur sil-salhnya pasti tahu), tapi hanya orang-orangnya tercerai berai, menurut riwayat setelah “Gusti Anjung” pemegang panji” kerajaan gugur dalam perang melawan penjajah, kisah sekilas nang ulun tahu.

    jada ulun mohon jika ada nang tahu, atau ada kerabat nang membaca mambari tahu ulun, ulun mohon penjelasannya, bukan dlam artian dengan ulun tahu sil-silah keluarga ulun, ulun jadi merasa palig harat itu kada, cuman sekadanya ulun bisa tahu siapa juriat dari kaluarga ulun itu haja pang. ulun bangga dengan adanya situ ini, dengan kaya ini kita bisa tahu antara 1 dengan nang lainnya.

    Wassalamualaikum Wr Wb…

    Adhy
    email : rehan_anarchy@yahoo.com
    telp : 0812 5411 0567

  199. WAKAR said

    SABANJARAN AKHIRNYA JADI HABIB FAMNYA MACAM MACAM KAYA ES CAMPUR

  200. WAKAR said

    SABANJARAN AKHIRNYA JADI JADI RAJA MACAM MACAM RAJA TAMASUK RAJA MAKAN RAJA KARAS

  201. WAKAR said

    ILMU KIRA KIRA

  202. Gusti Fiza said

    Assalamualaikum…

    Saya mau bertanya, bolehkah kalonya ceweknya gusti cowoknya tidak gusti, menikah ??? saya dengar ada yang bilang tidak boleh, kalo ada yang tau alasannya itu kenapa ??? terima kasihhh ^^

  203. akira said

    Boleh tak seseorang terangkan dalam Bahasa Malaysia..saya ni ayah org banjar. Kalau ayah saya cakap , satu habuk pon saya tak faham kalo family sebelah ayah cakap… So mintak tlg terangkan dlm Bahasa Malaysia salasilah banjar ni…Sy dah baca tapi banyak ayat tak faham….

  204. salam saya amal . ada kekeliruaan mengenai asal-usul keturunan gusti saya nak tahu lbh lanjut seandainya tuan tahu mengenai keturunan gusti saya adalah cicit kepada gusti idris dan cucu kepada gusti hajjah achel di sungai besar selangor……….

    • lanss said

      salam..

      Saya mempunyai salsiah keturunan Gusti Idris/Pengiran Jamiah dan Gusti Anang/Gusti Rabiah ya berada di Malaysia..saya adalah cicit gusti Idris tinggal di tanjong karang selangor

      Sesiapa yg berminat boleh hubungi saya 0142541235

      • lanss said

        Berilaan jah..amun dipadahi sarik laluan..ulun kadak reti sangat bersurah banjar..hehehe salam buat semua kulaan2 ulun..muahhh3x..

  205. utuh kandangan said

    kaya apa garang budaya banjar ngitu, maaf lah sampai ini aku kd tahu. mun budaya banjar nang dilastarikan tamasuk mancuntan, basaung hayam, bajudi, bajinah, narkoba dll. mamg itukah ? mun kaw baik malastarikan budaya islam. parasaku haja pang.

  206. amank jefry said

    ulun salut lawan dangsanak barataan,,mantap2 pian nih,,salam badangsanakan aja lah,by amank jefry.

  207. tuh salasilah banaran kah? akuk kada meliat ada kembaran buayak putih?

  208. Qoni Adnan said

    Muhammad SyauQoni Adnan (Qoni Adnan)

    Asslkm… Julak Laki/ Bini. Paman/ Acil..sapadingsanakan lawan bubuhan samunyaan..
    Umpatan lah..??
    Ngaran Ulun Qoni, sdh 28 tahun balum bulik2 lagi ka Martapura kampung halaman Ulun
    wayah ini umur Ulun sdh 44 thn, babini di jakarta (Graha raya Bintaro) anak sdh 2, Nang pangganalnya sdh smester 3 di UIN Syarif Hidayatullah JKT fak Phycology.
    Ulun Handak mencari Silsilah Datuk Kalampayan (Syeik Muhammad Arsyad Al Banjari)
    untuk ini Ulun batarimakasih bila ada nang maunjukakan..
    Wasslkm… Qoni

  209. Ronny Nata said

    Assalamuallaikum warokhmatullahi wabarakatuh.
    Dangsanak seberataan……ulun urang Banjar nang di rantau urang. Sanang banar hati ulun malihat lawan mambaca tulisan dangsanak seberataan. Ulun Ronny Nata bin Azami Nata bin Baharoedin MDPNata, begana di Jakarta. Maucapkan Salamat Manunaikan Ibadah Saum/Puasa Ramadhan. Mohon Maaf Lahir wan Bathin.

  210. Aulia Roosyidah said

    assalamualaikum dingsanak barataan….

    lun roosyi, dari banjarmasin
    lun dapat kisah dari dingsanak keluarga nini lun, jar sidin lun nih katurunan bubuhan kerajaan daha..
    lun handak tahu silsilahnya , jadi mohon bantuannya …

    wassalam…

    ocibgt@yahoo.com

  211. Vani said

    Keturunan Sultan sama aja seperti manusia biasa(gk penting).yang penting kualitas orangnya bisa atau tidak berperan dlm memajukan daerah banjar.jgn malah lebih berperan orang pendatang.

  212. Ahmad Yusuf said

    Menimbulkan Batang yang Gaib
    Di dalam buku sejarah Banjar tertulis Pangeran Muda (Pangeran Moeda) di dalam kitab Irsyyahdiyyah karangan Syekh Abdurrahman Siddik pada tahun 1910 selesai 1935, ditulis dengan nama Gusti Mas Muda dengan gelar Gusti Kacil keturunan dari Putri Junjung Buih dilahirkan di Martapura 1825, Gusti Kacil 3 bersaudara, Gusti Ismail, Gusti Mustopa, Gusti Kacil didalam isi kitab Irsyyahdiyyah menuliskan keturunan-keturunan Pangeran Surianata beristrikan Putri Junjung Buih yang menjadi Raja-raja Banjar dan keturunan Syekh H. Muhammad Arsad Al- Banjary adapun garis istilah keturunan Gusti Kacil sebagai berikut. Gusti Mas Muda bergelar Gusti Kacil bin Pangeran Yusuf bin Gusti Maimunah bin Pangeran Bingking bin Pangeran KH Dipasanta, Pangeran KH Dipasanta wafat di Padang, Sumatera barat sewaktu membantu Imam Bonjol dalam perang Padri, penulis kitab Irsyyahdiyyah Syekh Abdurrahman Siddik pernah belajar ilmu agama dengan paman nya H. Muhammad As’ad, keturunan Pangeran KH Dipasanta di Padang, diatas garis keturunan Pangeran KH Dipasanta Pangeran Hidayatullah, Sultan Muhammad sampai Sultan Musta’in Billah dan seterusnya, Pangeran Muda atau Pangeran Mas Muda dengan gelar Gusti Kacil pernah memangku jabatan Teras di Kerajaan Banjar atau Kesultanan Banjar pada bulan April 1859, disusul dengan rapat besar di Kandangan pada tahun 1859.

  213. Ahmad Yusuf said

    LEBIH LENGKAPNYA SILAHKAN HUB MELALUI EMAIL ATAU CALL 087713405067

  214. kaminting said

    semangat urang banjar heeeeeeeee

  215. ALLAH HU AkBAR….!!!!
    akhirnya ada jua yg ingat lawanbubuhan pedatuan kami……!

  216. juriat atau tidak juriat hanya pedatuanya aj yg tau, jangan pernah mengaku ngaku….!!!! karna alangkah indahnya jangan sampai ada yg tau…!!!! DIAM ITU EMAH….!!!! biulanya urang banjar itu lebih banyak bediamnya, bilanya mati hanyar keluar karamahnya….!!!!

  217. Putera banjar sungai. said

    Salam utk semua.. Sy ini org yg berketurunan banjar yg mnetap skg d negeri sabah malaysia. Sy ingn mncari kerabat2 kluarga sy. Ayah sy tidak penah bercerita tentang keturunannya smpai la dia mninggal dunia. Hnya mkcik sy shja yg pernah menceritakn serba sedikit asal usul kmi. Mnurut crita makcik sy, asal datuk nenek kmi berasal dari banjar martapura.. Kata makcik sy lg, kmi ada kluarga yg mmpunyai kedai besar d samarinda.. Slain e2 sy tidak tahu apa2 tentang salasila keturunan (banjar) sy.. D cni sy tringin sgt mngetahui kluarga2 sy yg brada d banjar.. Mna tahu ada yg boleh tolong sy.. Tolong bls komen ini.

  218. salam akuk handak tahuk…apa perbezaan banjar alai dan juga banjar kaluak??? akuk banjar alai…akuk mempunyai salasilah di raja tp barmula dr puteri bungsu dan malen dewa dan juga jin aprit sterus nya keturunan ke malen leman dan puteri bungsu…akuk punya salinan gambar dr moyang akuk dr bajar….nama moyang akuk k,h muhammad arshad banjariyah 1710,m, perlampaian martapura banjar masin pengarang kitab tufatul hagihim qaulum muchtasar,,akuk kadak punya kitab ini tapi armahum ada meninggalkan 1 lembar ayat hasil tulisan nya dan barangn nya pada akuk…ekam semua bisa kada bantu akuk berbahasa banjar alai…

  219. uln ucapkan terimakasih wan bubuhan pian sebarataan,, sebenarnya kalau pian gali lebih dalam sejarah banjar (kerajaan banjar) insya Allah bubuhan pian akan termenung dengan berlinang air mata,, (kenapa.?) karena mulai perjuangan melawan kaum penjajah (BELANDA) sampai sejarah masuk dan berkembangnya ajaran ISLAM itu di pelopori oleh Raja Banjar,,
    Semua itu tidak luput dari Berkat Hidayah dari Allah lah Raja banjar Masuk Islam dan menyebarkan ajaran islam kepada Rakyatnya,, dan berkat Raja banjar lah kita warga/masyarakat kalimantan (kalimantan Selatan khususnya) memeluk Agama Islam sampai sekarang,

    Ulun berterimakasih banar mun bubuhan pian mau menggali lebih dalam sejarah kerajaan Banjar,, agar nanti buku tentang sejarah kerajaan banjar bisa di baca anak cucu kita..

    Insya Allah & mudah-mudahan bubuhan pian diberikan Hidayah dari Allah SWT.. Amin.

    Ttd : Gusti Abdurrahman

    • Dadang Hikmat said

      Sepengetahuan saya Sultan Pr. Hidayatulloh cucu dari Sultan Adam yang diasingkan kolonial ke Cianjur karena memimpin/mengobarkan semangat perang fissabilillah melawan kolonial: dalam buku sejarah nasional tk SD tahun 1970-an dikelompokkan sebagai pelopor pergerakan islam bersama 9 pejuang lainnya a.l Pr. Dipenogoro, Cut Nya Din; Teuku Imam Bonjol dst. Tapi sejak tahun 1978 sejarah berbicara lain.

  220. apakaha makam bubuhan pagustian hanya ada di martapura tepatnya di komplek pemakaman sultan adam al-watsiq billah ??
    ngaran pedatuan ulun nih Gusti Ahmad Sabran ( mohon maaf kalo salah tulis nama ) nah yg handk ulun takunakan nih, di atasnya pedatuan ulun nih ada siapa ??

    Gusti Yudha Rimba El Saka
    Banjarmasin

  221. aulia wijiasih said

    Maaf kok didalam silsilah tersebut tidak ada Sultan Hidayatullah, menurut cerita Ibu ulun dulu Sultan Hidayatullah bertahta di martapura,, eyang putri ulun namanya Siti Nurisada merupakan putri dari Nek Ratu [tinggal di Pasir Kuda Ciomas Bogor] dan merupakan sodara Ratu Rodiah dan Ratu Komariah dan merupakan keturunan Sultan Hidayatullah. mengapa kami tinggal di jawa, karena pada waktu lampau Eyang uyut Sultan Hidayatullah harus mengungsi ke Jawa, karena kedudukannya terancam oleh Belanda dan beliau harus berpindah2 tempat. Mohon info lebih lanjut, sehingga ulun bisa dapatkan info secara jernih.

    • Rizal said

      ass,kami juga dari keturunan dari sultan hidayattulah kemudian turun ke sultan mustaidbillah turun ke sultan muda hidajatullah kemudian turun ke sultan saiddillah kemudian turun ke sultan tachlil / sultan tahmidilah (panembahan tengah) kemudian turun ke sultan tachmidillah / sultan tuning kemudian turun ke sultan aminulah kemudian turun ke pangeran amir / pangeran amarullah kemudian turun ke pangeran masohot kemudian turun ke pangeran antasari / panembahan amiruddin khalifatul mukminin kemudian turun ke pangeran muh.said(gusti muhamat said) kemudian turun ke pangeran abdulah yang di buang oleh belanda ke padang dengan cara menipu dengan mengadakan perjanjian diatas kapal perangnya,kemudian turun ke pangeran husein / raden husein kemudian turun ke raden oemar kemudian turun ke raden syamsul yang merupakan ayahanda saya.menurut dari silsilah keluarga kami saudara adalah keturunan dari gusti muhamad arsad yang merupakan saudara kandung dari pangeran abdulah yang dibuang belanda ke bogor,demikianlah wahai saudaraku agar info ini dapat berguna untuk meneruskan silsilah yang terputus.

      salam kenal wahai saudaraku (Raden Rizal)

      • Alan Burhan said

        Assalamu’alaikum,

        Raden Rizal, Kalau yang saya lihat di silsilah Pangeran Abdullah itu terbunuh tahun 1883? terbunuhnya dimana? dan makamnya di daerah mana?
        Yang saya dapat tahu dari abah saya Muhammad Asmawi (Muhd. Burhan) bin Gusti Muhammad Sa’ad bin Gusti Abdullah bahwa beliau dengan istri yang pertama mempunyai 6 anak (Gt. Muhd, Sa’ad, Gt. Djohan dan 4 perempuan) dan setelah itu dari Banjar beliau berhijrah/lari ke Kutai Lama (Kaltim). Beliau (Gt, Abdullah) menikah lagi dengan anak raja Dayak namanya Kinandung.
        Dari perkawinan ini beliu dikaruniai anak 4 lelaki dan satu perempuan (Gt. Hasiah) dan menikah dengan Andi Dendang bin Andi Betawi hyang kemudian mempunyai 2 anak laki laki dan 3 perempuan. Anak perempuang yang bungsu adalah ibu saya yaitu Hj. Djaniah binti Andi Dendang binti Andi Betawi. Salam.

      • alam said

        Panembahan Muhammmad Said bin Pg Antasari. Panembahan Muhammad Said Puteranya tiga orang yaitu:
        1. Gusti Muhammaad Tarip gelar Pangeran Perbatasari (tertangkap 1884 dibuang ke kampung Jawa-Tondano[2]
        2. Gusti Abdullah gelar Prabu Anom
        3. Gusti Muhammad Arsyad (suami Ratu Zaleha)ad Said (wafat: 1875)

  222. bener nama gusti keturunan raja ?

  223. nik ismail abdul majid said

    assalamualaikum could i have police headquater no in lambok and imergresen no

  224. deen said

    assalamuallaikum. . adakah yang tau silsilah dan keturunan dari gusti mat tarib atau keberadaan keluarga beliau di banjar. . saya adalah cicit dari cucu beliau. . nama cucu beliau adalah ade mahmud. . trimaksih sebelumnya.

  225. Rifanie said

    Assalamu.alaikum..saya hanya ingin meberikan sdikit masukan.. Jgnlah sampai gelar Gusti atau kturunan dari silsilah kesulatanan Banjar menjadi satu hal yg membuat kita menjadi sombong dan merasa di atas dari org lain. Ini saya smpaikan karena saya kecewa melihat sikap Bupati Khairul Saleh (yg tidak lain adalah sepupu saya sendiri) pada saat hadir dlm haulan datu kami Pangeran H Abu Bakar di Marindi Tabalong. Sikap beliau terkesan angkuh. Apa ini karna gelar Raja Muda Banjar yg disandangnya?

  226. dani said

    Nuansa Politik Jua…sultan…masih ragu-Ragu

  227. ahmad said

    ulun cucu h.ustman tunggul irang.kawakah carikan kaluarga ( silsilah )?ujar nang tuha sidin basapupu lwn gr h zaini ( abah guru ibad )ujar basapupu lwn gr h abd qodir hasan martapura .yg tau hrp email ke mlknhmy@yahoo.com terima kasih.datuk ulun kai dulah urang akar bagantung ada nang tau kah? tlg info

  228. bautinja said

    makasih udah menambah wawasan

  229. manyus said

    macam macam aja kadada gawian

  230. mardud said

    kurang bagus penelitiannya tidak didasari bukti otentik cuma menurut perkiraan saja. contoh kecil masalah fam yang digunakan al idrus al habsi al qodri ini kesalahan mutlak dan tertolak marga ini tidak bisa di gandeng sekalian tiga fam karena masing fam punya pecahan jalur. dan fam habib ini bukan berasal dari maroko/magribi fam ini bersal dari hadralmaut tidak ada hubungan jalur fam ini ke maroko. dimaroko sendiri itu banyak keturun al hasni bukan husain. terdamparnya abdul rasid di banjarmasin juga tertolak karena bukan jalur untuk menuju mekah. bagai mana pun badai tidak mungkin membuat beliau terdampar di barito. makam abdurasid tidak ada di kalsel sekarang siapa abdurrasid ? di hawatirkan banyak orang yang mengaku habib. jadi mohon di teliti dulu sebelum di publikasikan. mohon maaf sekedar masukan.

  231. AAHYM_DAHA PUTRA ALALAK said

    Saya tinggal di dekat Pasar Terapung kelurahan Alalak Selatan banjarmasin. Berdekatan juga dengan Makam Tomenggong Ronggo Abdurrahman Soeria kasoema Bin Bayan Adji. Menurut Tarsilah Kesultanan Sulu maupun Kesultanan Mindanau (Maguindanao) tidak ada Sultan yang bernama Sultan Abdurrasyid pernah memerintah Kesultanan di Filipina tersebut. Lalu bagaimana bisa disebutkan bahwa Sultan Abdurrasyid pernah jadi sultan? Saya hanya ingin meluruskan sejarah. Hal ini pernah saya tanyakan/debatkan dengan salah seorang keturunan Muhammad Said (Corong) Bin Bayan Adji. Beliau tetap menganggap Abdurrasyid adalah Sultan di Sulu. Tapi buat saya hal itu bukanlah jadi perdebatan panjang. Saya sebagai generasi muda hanya ingin menyampaikan kenyataan sejarah bahwa Sejarah Kesultanan Banjar tidak pernah lepas dari BACAKUT PAPADAAN…saya berharap semuanya itu tidak akan terjadi lagi, krn KITA MESTI HARAM MANYARAH MAMBANGUN BANUA KITA INI. TANGGALKAN SEGALA GELAR KEBANGSAWANAN KRN KADADA JADI APA2 JUA DIHADAPAN TUHAN….jaka handak ulun gin bisa memakai gelar bangsawan krn silsilah ulun masih keturunan DATU PAMULUTAN BATAKAN yg bergelar SULTAN HAMIDINSYAH. Tpi bujur atau kada silsilah ulun itu kd jdi soal. Yang penting Kita jangan bacakut papadaan..
    Pencarian silsilah hanyalah jalan untuk mempererat tali silaturrahmi……..salam badingsanakan…

    • nyata_dah said

      ulun handak sambil umpat balalucuan gin lah.. sualnya ulun tamasuk nang jar urang kada lihay bacu’ur , jadi banyak kada patuh wan pakula’an : ma’ambil kisah matan kampung gin lah (matan nang lain kalu tasalah sambit, lawan kami jua kada ganalan di banua.. :D) . kai ulun matan abah angkinang, nini kuin. mun matan mama, tpanjang kisah nang ulun tahu (anak mama. ih.. ) singkatnya kai buhan raitan buhan amuntai wan martapura, mun nini barabai, arab. nang ulun khawatir mun ulun tlusuri, busiah tarait barata’an wan buhan padatuan Daha, Candi, Banjar, wan nang matan arab-arabnya? harau.. dih. alhasil sementara ini ulun minta izin dingsanak papada’an manyandang galar ‘nasuha’ (bakas tasalah jajak, handak mangaringakan awak). mudah2an kita barata’an tatap kawa istiqamah dalam kabaikan dan bluk nang ada jadi jumbatan silaturrahim… ampun ma’af.

    • alam said

      Salah seorang keturunan Sultan Sulu – yaitu Datoe Radja Laoet menikah dengan putri pemimpin suku Tidung di Tarakan.

      Datoe Radja Laoet kemudian bergelar Sultan Abdurrasid menjadi raja pertama dari Dinasti Tengara yang memerintah kota Tarakan.

      Perlu diketahui Kesultanan Sulu didirikan oleh Paduka Maulana Mahasari Sharif Sultan Hashem Abu Bakr – seorang Arab yang berasal dari Johor.

  232. Zura Saedin said

    Saya ingin mencari salsilah keturunan keluarga ayah saya yang berdarah banjar. Ayah sering bercerita bahawa asal usul keturunannya, Banjarmasin dan bahasa (walaupun dirumah ayah tak pernah berbahasa banjar dengan kami)…sehingga kini, saya mahu mengumpul maklumat mengenai asal usul saya. Kini ayah sudah tiada….dan pencarian saya agak kabur..saya juga mahu mencari saudara jika ada yang mengenali ayah saya kerana ayah pernah ke Banjarmasin pada sekitar tahun 70 atau 80an, ketika ayah bertugas sebagai anggota polis hutan Malaysia.
    nama ayah Saedin Bin Hamzah dan Datuk saya bernama Hamjah Bin Raies.

  233. hartini said

    ulun kada yakin dan belum bisa nerima juga tidak percaya dengan silsilah yg di tampilkan ……..soalya garis keturunan itu harus ada yang bertanggung jawab ”’jangan asal asal din buat ?”’kasian kami yang kada tahu,,,, kaina taumpat badosa…….tolong hotmati dan hargai yang punya garis silsilah yang ada dalam diri kami…..cihuuuuyyyyyy…….sekali lagi kami minta di benahi garis silsilah yang sudah di beberkan,,,,,,,,,

    • m.ali said

      u setengah kda pcaya silsilsh x tu bnyak
      msa sdikit z
      wn jngan asl tulis
      krna yng membca bisa badusa
      jdi harus bjur2 lh
      u mohon

  234. bingung ulun mangdangar smua crita..karna kedada ujung pangkal nya..nasirih ataw kada keturunan ataw kada smua sama..tpi juriat apakah berbeda????

  235. didik iswahyudi said

    Mau nanya,dan maaf klo salah,sebenar nya gelar paling tinggi utk keturunan krajaan banjar gusti ya?tp kata kk sy gusti itu untuk anak raja dr selir..jd mana yg bnr?maf klo tasalah kami jua kturunan raja tp kami kd mencantumkan gelar

    • Ariel Wildan said

      Gelar untuk keturunan langsung bangsawan Banjar adalah pangeran atau puteri, gelar sultan/ratu diberikan untuk mereka yang sudah diangkat menjadi Raja, Gusti adalah gelar Kehormatan. setelah raja Banjar (P. Hidayatullah) terakhir diangkat yang kemudian ditangkap Belanda, Anak cucunya menyembunyikan gelar supaya selamat dari pembantaian Belanda, yang berani menampilkan gelar hanyalah antek kolonial dan para penjilat pemerintahan belanda, Ayahnda saya juga berpesan untuk tidak menampilkan gelar, dan menguburkan/menyembunyikan peninggalan leluhur. harapan dimasa sekarang dapat bertemu dengan para para keturunan yang lain, tapi sayang tidak ada bedanya antara jaman kolonial dan pemerintah Indonesia.

      • karwilak banjar said

        salam..saya percaya dgn kata anda.. yg menampilkan gelaran sebenarnya bukan dari keturunan kerabat sebenar .ini kerana gelaran dan tanda kebesaran di hapurkan demi kesinambungan hidup.

  236. hartini said

    abujur to silsilah raja banjar…?????????

  237. elfan said

    APAKAH ADA KETURUNAN AHLUL BAIT?

    Dlm Al Quran yang menyebut ‘ahlulbait’, rasanya ada 3 (tiga) ayat dan 3 surat.

    1. QS. 11:73: Para Malaikat itu berkata: “Apakah kamu merasa heran tentang ketetapan Allah? (Itu adalah) rahmat Allah dan keberkatan-Nya, dicurahkan atas kamu, hai ahlulbait. Sesungguhnya Allah Maha Terpuji lagi Maha Pemurah”.

    Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya, maka makna ‘ahlulbait’ adalah terdiri dari isteri dari Nabi Ibrahim.

    2. QS. 28:12: Dan Kami cegah Musa dari menyusu kepada perempuan-perempuan yang mau menyusukan(nya) sebelum itu; maka berkatalah Saudara Musa: ‘Maukahkamu aku tunjukkan kepadamu ‘ahlulbait’ yang akan memeliharanya untukmu, dan mereka dapat berlaku baik kepadanya?

    Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya, maka makna ‘ahlulbait’ adalah meliputi Ibu kandung Nabi Musa As. atau ya Saudara kandung Nabi Musa As.

    3. QS. 33:33: “…Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu ‘ahlulbait’ dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya”.

    Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya QS. 33: 28, 30 dan 32, maka makna para ahlulbait adalah para isteri Nabi Muhammad SAW.

    Sedangkan ditinjau dari sesudah ayat 33 yakni QS. 33:34, 37 dan 40 maka penggambaran ahlulbaitnya mencakup keluarga besar Nabi Muhammad SAW. para isteri dan anak-anak beliau.

    Jika kita kaitkan dengan makna ketiga ayat di atas dan bukan hanya QS. 33:33, maka lingkup ahlul bait tersebut sifatnya menjadi universal terdiri dari:

    1. Kedua orang tua Saidina Muhammad SAW, sayangnya kedua orang tua beliau ini disaat Saidina Muhammad SAW diangkat sbg ‘nabi’ dan rasul sudah meninggal terlebih dahulu.

    2. Saudara kandung Saidina Muhammad SAW, tapi sayangnya saudara kandung beliau ini, tak ada karena beliau ‘anak tunggal’ dari Bapak Abdullah dengan Ibu Aminah.

    3. Isteri-isteri beliau.

    4. Anak-anak beliau baik perempuan maupun laki-laki. Khusus anak lelaki beliau yang berhak menurunkan ‘nasab’-nya, sayangnya tak ada yang hidup sampai anaknya dewasa, sehingga anak lelakinya tak meninggalkan keturunan.

    Bagaimana tentang pewaris tahta ‘ahlul bait’ dari Bunda Fatimah?. Ya jika merujuk pada QS. 33:4-5, jelas bahwa Islam tidaklah mengambil garis nasab dari perempuan kecuali bagi Nabi Isa Al Masih yakni bin Maryam.

    Lalu, apakah anak-anak Bunda Fatimah dengan Saidina Ali boleh kita anggap bernasabkan kepada nasabnya Bunda Fatimah?. ya jika merujuk pada Al Quran maka anak Bunda Fatimah dengan Saidina Ali tidaklah bisa mewariskan nasab Saidina Muhammad SAW.

    Kalaupun kita paksakan, bahwa anak Bunda Fatimah juga ahlul bait, karena kita mau mengambil garis dari perempuannya (Bunda Fatimah), maka untuk selanjutnya yang seharusnya pemegang waris tahta ahlul bait diambil dari anak perempuannya seperti Fatimah dan juga Zainab, bukan Hasan dan Husein sbg penerima warisnya.

    Dengan demikian sistim nasab yang diterapkan itu tidan sistim nasab berzigzag, setelah nasab perempuan lalu lari atau kembali lagi ke nasab laki-laki, ya seharusnya diambil dari nasab perempuan seterusnya.

    Bagaimana Saidina Ali bin Abi Thalib, anak paman Saidina Muhammad SAW, ya jika merujuk pada ayat-ayat ahlul bait pastilah beliau bukan termasuk kelompok ahlul bait. Jadi, anak Saidina Ali bin Abi Thalib baik anak lelakinya mapun perempuan, otomatis tidaklah dapat mewarisi tahta ‘ahlul bait’.

    Kesimpulan dari tulisan di atas, maka pewaris tahta ‘ahlul bait’ yang terakhir hanya tinggal bunda Fatimah. Berarti anaknya Saidina Hasan dan Husein bukanlah pewaris tahta AHLUL BAIT.

    • h ahmad mulkani said

      RABU, 05 JANUARI 2011

      Keutamaan Ahlul Bayt
      Terjemah Kitab Ihya’ul Mayyit

      Muqadimah Terjemah Kitab Ihya’ul Mayyit
      60 Hadits keutamaan Ahlul Bayt

      Segala puji bagi Allah swt, Rabb yang memberi petunjuk dan yang menampakkan kebenaran kepada hambanya. Shalawat keberkahan dan salam atas nabi mushthofa khotamin nabiyyin Muhammad bin ‘Abdullah, serta kepada seluruh keluarga, dzurriyyat dan para shahabatnya.

      Allah berfirman : “Sesungguhnya telah datang seorang Rasul dari kaum ( golongan )mu sendiri, berat serasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan ( keimanan dan keselamatan ) bagimu, amat belas kasih lagi penyayang terhadap orang-orang Mu’min (QS.9:128)”. Dan firman Allah : “Boleh jadi kamu (Muhammad saw) akan menyengsarakan dirimu sendiri karena mereka tidak beriman (QS.26:3) Dan masih banyak firman Allah swt tentang Muhammad saw serta keutamaan-keutamaannya. Amma ba’du

      Apa dan Siapa Ahlul Bayt ?

      Kata ahlul bayt menurut arti bahasa adalah Al Qorib wal ‘Asyirah yaitu family dan keluarga terdekat bisa juga termasuk istri. Pengertian Ahlul Bayt nabi secara ‘urfan ( umum ) adalah seluruh keluarga dekat termasuk paman, bibi, anak, anak paman dan bibi serta anak cucu beliau, pengertian itu telah dipergunakan oleh orang-orang sejak masa-masa awal islam hingga sekarang. pengertian kata ahlul bayt bisa memiliki pengertian yang berbeda-beda tergantung dari sudut mana kita melihatnya. Sedangkan pengertian ahlul bayt secara sya’riat adalah ‘Ali kwh, Fatimah ra, Syarif Hasan dan Sayyid Husein ra. Pembatasan pengertian hanya kepada mereka tersebut berdasarkan dalil-dalil kontekstual yang cukup tegas dan jelas diantaranya ayat At Tathir, Allah berfirman : “Sesungguhnya Allah swt berkehendak untuk menghilangkan kotoran dari kalian wahai ahlul bayt dan mensucikan kalian sesuci-sucinya (QS.33:33) “.

      1. Hadits Riwayat At Turmudzi dari Sa’ad bin Abi waqqas ra : “Ketika turun ayat (QS.33:33) ” Marilah kita memanggil anak-anak kami dan anak-anak kamu, wanita-wanita kami dan wanita-wanita kamu dan diri kami dan diri kamu.. “Rasulullah saw menanggil ‘Ali bin Abi Thalib, Fatimah, Hasan dan Husein kemudian beliau bersabda : “Ya Allah, merekalah Ahlul Baytku (keluargaku) “.

      2. Hadits riwayat At Turmudzi dari Ummu Salamah

      “Ayat : At Tathir (QS.33:33), turun untuk Rasulullah di rumahku ketika aku sedang duduk di depan pintu, aku bertanya : Ya Rasulullah, bukankah aku juga ahlul baytmu, beliau menjawab : engkau dalam kebaikan, engkau dari istri-istriku, ketika itu rasulullah di rumah bersama ‘Ali, Fatimah, Hasan dan Husein kemudian beliau memasukkah mereka di bawah sorban beliau seraya bersabda : “Ya Allah, merekalah ahlul baytku maka hilangkanlah kotoran dari mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya “.

      3. Hadits riwayat Muslim dari Zaid bin ‘Arqom

      “Suatu hari Rasul berpidato di hadapan kami dekat danau bernama Khom antara Mekkah dan Madinah, setelah memuji Allah, beliau mulai menasihati kami dan bersabda : “Wahai orang-orang, aku tak ubahnya seorang manusia, mungkin utusan tuhanku akan segera datang memanggilku, ketahuilah bahwa aku meninggalkan pada kalian 2 benda berharga, kitabullah yang mengandung cahaya dan bimbingan maka ambilah kitabullah dan berpegang padanya.. beliau meneruskan : Dan ahlul baytku, aku memperingatkan kalian tentang ahlul baytku, aku memperingatkan kalian tentang ahlul baytku, aku memperingatkan kalian tentang ahlul baytku…”.

      perawi hadits bertanya kepada Zaid bin ‘Arqom : siapakah Ahlul Bayt Rasul, adakah istri-istri beliau termasuk ahlul baytnya ?

      Zaid menjawab : Tidak, Demi Allah, seorang istri hidup bersama suaminya untuk beberapa waktu dan ketika dicerai, ia akan kembali kepada kaumnya sendiri “.

      Dan riwayat ayat At Tathir yang menunjuk pembatasan hanya pada mereka cukup kuat dan banyak diriwayatkan oleh kalangan dan tokoh-tokoh penting ahlussunnah lainnya, diantaranya ;

      1. Imam Muslim dalam Shahihnya
      2. Imam At Turmudzi dalam kitab shahihnya
      3. Al Hakim dalam kitab Al Mustadraknya
      4. Imam Ahmad dalam kitab Musnadnya
      5. Imam An Nasa’i dalam kitab khoshaishnya
      6. Al Muhib At Thabari dalam Riyadhun Nadhirahnya
      7. Al Muttaqi Al Hindi dalam kitab Kanzul ‘Ummalnya
      8. Ibnu ‘Abdi Al Bar Al Andalusi dalam Al Isti’abnya
      9. Ibnu ‘Atsir Al Jazari dalam Usdul Ghobahnya
      10. At Thohawi Al Hanafi dalam kitab Musykil Al Atsarnya
      11. Al Haitsami dalam Majma’ul Zawaidnya
      12. Ibnu Jarir At Thabari dalam tafsir Jami’ul Bayannya
      13. As Suyuthi dalam tafsir Durul Mantsurnya
      14. Imam Abu Daud dalam Musnadnya
      15. Al Khatib Al Baghdadi dalam kitab tariknya

      Jalur jalur riwayat mereka dikutip oleh Sayyid Murtadha Al Husaini Al Fairuz Zabadiy dalam kitab Fadhailul Khamsah min Shihatus Sittah, juz 2 hal. 264-289.

      Dari riwayat-riwayat tersebut meski secara bahasa kata ahlul bayt dapat diterapkan atas setiap penghuni rumah seseorang namun secara syari’at Allah swt dan Rasulnya telah membatasi pengertian kata Ahlul Bayt Nabi hanya kepada sejumlah pribadi dari keluarga terdekat beliau yaitu : ‘Ali kwh, Fatimah ra, Hasan ra, Husein ra. Dengan demikian itulah pengertian kata ahlul bayt nabi dalam ayat At Tathir (QS.33:33).

      Terjemah Kitab Ihya’ul Mayyit fii Fadhilati Ahlul Bayt – Karya : Al Imam Jalaluddin As Suyuthi.

      1. Biografi singkat penulis

      Nasabnya : Alhafizh Jalaluddin Abul Fadl Abdurrahman bin Abu Bakar bin Muhammad Al Khudhairi As Suyuthi Asy Syafi’i.

      2. Kelahiran dan kehidupannya :

      As Suyuthi dilahirkan pada bulan Rajab tahun 849H. Dan ada yang mengatakan bukan pada tahun itu. Ayah beliau wafat ketika ia baru berusia 5th 7bln”. Oleh karena itu beliau hidup sebagai anak yatim”.

      Ia hafal Alqur’an ketika usianya kurang dari 8th, kemudian beliau menghafal kitab ‘Umdatul Ahkam, Minhajun Nüri, Alfiyah Ibnu Malik dan Minhajul Baidhawi. lalu beliau mengajukan hafalannya kepada ulama besar pada masa itu dan merekapun memberi ijazah. Jumlah para syek dan gurunya tidak kurang dari 50 orang.

      Karya-karyanya : Beliau mengarang lebih dari 500 buah karya tulis. Karya-karyany yang terkenal seperti ;

      a. Ad Dürul Mantsur fit Tafsir bil Ma’tsur
      b. Al Mizhar
      c. Al Asybah wan Nazhair
      d. Aj Jami’ Ash shoghir
      e. Hamul Hawami’ syarh Jam’ul Jawami’
      f. Fannul Muhadhoroh fii Akhbar Mishri wal Qohirah
      g. Tamamud Dirayah
      h. Tafsir Jalalain
      i. dll
      dan tidak bisa disebutkan disini.

      Beliau juga seorang penyair yang banyak menggubah syair, membuat berbagai tulisan ilmiah serta tulisan-tulisan yang berkaitan dengan hukum-hukum agama.

      Wafat Beliau : Ibnu Al Ammad dalam kitabnya Syadzaratudz Dzahab mengatakan : ‘beliau wafat pada malam Jum’at tgl 10 Jumadil Awwal di rumah kediamannya, di desa Raudhatul Miqyas setelah selama 7hari menderita penyakit hebat ditangan kirinya, dalam usia 61thn, kemudian dikebumikan di desa Husy Qushun di luar pintu masuk kota Al Qorofah’.

      PERSEMBAHAN

      Bismillahirrahmanirrahim

      Segala puji bagi Allah dan salam bagi hamba-hambanya yang terpilih. Risalah kecil ini adalah kumpulan 60 hadits yang saya beri nama ”Ihya’ul Mayyit bifadhalil Ahlul Bayt”.

      Al Hafizh Jalaluddin Abdurrahman bin Abu Bakar Asy Syafi’i As Suyuthi.

      HADITS 1
      Sa’id bin Manshur dalam kitab susunannya meriwayatkan dari Sa’id bin Jubair tentang firman Allah SWT dalam ayat ”Katakanlah, aku tidak meminta dari kalian sesuatu upahpun (atas seruanku) kecuali kasih sayang terhadap keluarga” QS.42:23.
      Ia berkata, yang dimaksud keluarga dalam ayat itu adalah keluarga Rasulullah SAW.

      HADITS 2
      Ibnu Al Mundzir dan Ibnu Abi Hatim dan Ibnu Murdawaih meriwayatkan dalam kitab tafsir mereka dan At Thobroni dalam Al Mu’jam Al Kabir dari Ibnu ‘Abbas ra berkata: ketika turun ayat ini (QS.42:23) Para shahabat bertanya : wahai Rasulullah, siapakah keluargamu yang wajib atas kita untuk mencintai mereka? Beliau menjawab: ”Ali, Fatimah dan kedua putra mereka”.

      HADITS 3
      Ibnu Hatim meriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas tentang firman Allah (QS.42:23) Dan siapa yg mengerjakan kebaikan”, Ia berkata: ”yang dimaksud kebaikan adalah kecintaan kepada keluarga Muhammad saw”.

      HADITS 4
      Diriwayatkan oleh Ahmad dan Turmudzi dan Ia menshahihkannya, An Nasa’i dan Al Hakim dari Al Muthalib bin Robi’ah, Ia berkata: bahwa Rasulullah saw bersabda: ”Demi Allah, iman tidak akan masuk ke dalam hati seorang muslim sehingga ia mencintai kalian (keluarga nabi saw), karena Allah dan karena hubungan keluarga denganku”.

      HADITS 5
      Diriwayatkan oleh Muslim dan Turmudzi dan An Nasa’i dari Zaid bin Arqam bahwa Rasulullah saw bersabda: ”Aku ingatkan kalian tentang ahlul baytku”.

      HADITS 6
      Diriwayatkan oleh At Turmudzi dan ia menggolongkannya sebagai hadits hasan dan Al Hakim dari Zaid bin Arqom, ia berkata: Rasulullah saw bersabda: ”Sungguh aku tinggalkan padamu apa yang dapat mencegah kamu dari kesesatan setelah kepergianku, selama kamu berpegang teguh kepadanya; Kitabullah dan ‘Ithrahku (keluargaku) ahlul bayt. Keduanya tidak akan berpisah sampai keduanya berjumpa denganku di Al Haudh. Maka hati-hatilah dengan perlakuanmu atas keduanya sepeninggalku nanti”.

      HADITS 7
      Diriwayatkan oleh ‘Abdu bin Humaid dalam musnadnya dari Zaid bin Tsabit berkata: Rasulullah bersabda: ”Sungguh aku tinggalkan padamu apa yang dapat mencegah kamu dari kesesatan setelah kepergianku, selama kamu berpegang teguh kepadanya: Kitabullah dan ‘Ithrahku Ahlul Baytku, dan keduanya tidak akan berpisah sehingga datang kepadaku di Al Haudh”.

      HADITS 8
      Ahmad bin Abu Ya’la meriwayatkan dari Abu Sa’id Al Khudri, sesungguhnya Rasulullah bersabda: ”Aku merasa segera akan dipanggil (Allah swt) dan aku akan memenuhi panggilan itu, maka aku tinggalkan padamu TSAQOLAINI (2 Pusaka) yaitu: Kitabullah dan ‘Ithrahku. Dan sesungguhnya Allah yang Maha Mengetahui telah berfirman kepadaku bahwa keduanya tidak akan berpisah sehingga keduanya datang menjumpaiku di Al Haudh. Oleh karena itu perhatikan bagaimana perlakuanmu atas kedua peninggalanku itu”.

      HADITS 9
      Diriwayatkan oleh At Turmudzi dan ia menggolongkan hadits ini hasan dan At Thobrani dan Al Hakim dari Ibnu ‘Abbas ra, Ia berkata: Rasulullah bersabda: “Cintailah Allah karena nikmat-nikmat yang telah dianugrahkan-Nya dan cintailah aku karena kecintaan (kamu) kepada Allah serta cintailah ahlul baytku karena kecintaan (kamu) kepaku”.

      HADITS 10
      Bukhari meriwayatkan dari Abu Bakar As Shiddiq, Ia berkata: “Peliharalah Muhammad dengan memelihara keluarganya”.

      HADITS 11
      Diriwayatkan oleh At Thobrani dan Al Hakim dari Ibnu ‘Abbas ra, Ia berkata: Rasulullah saw bersabda: “Wahai bani Abdul Mutholib, aku mohon kepada Allah buat kalian 3 hal, aku memohon dari-Nya agar meneguhkan orang yang bangkit dari kalian, agar ia mengajari yang bodoh dari kalian dan memberi petunjuk bagi yang sesat dan aku memohon dari-Nya agar menjadikan kalian orang-orang dermawan, pemberani dan berhati belas kasih. Maka sekiranya seseorang berdiri di antara salah satu sudut Ka’bah dan Maqam Ibrahim, lalu ia shalat dan puasa, sedangkan ia adalah pembenci keluarga (Ahlul Bayt) Muhammad, pasti ia masuk neraka”.

      HADITS 12
      At Thabrani meriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas ra, sesungguhnya Rasulullah saw bersabda : “Kebencian kepada bani Hasyim dan Anshor adalah kufur dan membenci orang-orang Arab adalah kemunafikan”.

      HADITS 13
      Ibnu ‘Adi dalam kitabnya Al Kamil meriwayatkan dari Abu Sa’id Al Khudri, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Barang siapa membenci kami Ahlul Bayt maka ia adalah munafik”.

      HADITS 14
      Ibnu Hibban dalam shahih dan Al Hakim meriwayatkan dari Abu Sa’id Al Khudri, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Demi yang jiwaku ditangan-Nya tidak seorangpun membenci kami kecuali akan dimasukkan Allah swt ke neraka”.

      HADITS 15
      At Thabrani meriwayatkan dari Hasan bin ‘Ali kwh, beliau berkata kepada Mu’awiyah bin Khadij : “Wahai Mu’awiyah bin Khadij, hati-hatilah dari membenci kami, karena sesungguhnya Rasulullah bersabda : “Tiada seseorangpun yang membenci dan menghasud kami kecuali akan dihalau dari Al Haudh dengan cambuk dari api”.

      HADITS 16
      Ibnu ‘Adi dan Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman meriwayatkan dari ‘Ali kwh, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Barangsiapa tidak mengenal hak ‘ithrahku dan anshornya maka ia salah satu dari 3 golongan, munafik atau anak haram atu anak dari hasil tidak suci yaitu ; dikandung oleh ibunya dalam keadaan haid”.

      HADITS 17
      At Thabrani dalam kitabnya Al Awsath dari Ibnu ‘Umar, ia berkata: Akhirnya ucapan Rasulullah sebelum wafat adalah : “Perlakuan aku sepeninggalku dengan bersikap baik kepada Ahlul Bayt”.

      HADITS 18
      Diriwayatkan oleh At Thabrani dalam Al Awsath dari Hasan bin ‘Ali ra, sesungguhnya Rasulullah saw bersabda : “Mantapkanlah dirimu pada kecintaan pada kami ahlul bayt sebab barangsiapa menghadap Allah swt sedang ia mencintai kami niscaya ia masuk syurga dengan syafa’at kami. Demi Allah yang diriku / jiwaku berada ditangan-Nya, tidak akan berguna amal seseorang bagi dirinya kecuali bila ia mengetahui hak kami”.

      HADITS 19
      At Thabrani dalam Al Awsath meriwayatkan dari Jabir bin ‘Abdullah ra, ia berkata: Rasulullah saw berpidato dihadapan kami, maka aku mendengarnya besabda : “Wahai manusia barangsiapa membenci ahlul baytku, Allah swt akan kumpulkan ia pada hari kiamat sebagai orang yahudi”.

      HADITS 20
      At Thabrani meriwayatkan dalam Al Awsath dari ‘Abdullah bin Ja’far (bin ‘AlI bin Abi Tholib ra), ia berkata: aku mendengar Rasulullah saw bersabda : “Wahai bani Hasyim, aku memohon dari Allah swt untuk kalian, agar ia menjadikan kalian pemberani dan pengasih. Aku memohon agar ia memberikan petunjuk bagi yang tersesat, memberi rasa aman bagi yang ketakutan dan mengenyangkan yang lapar dari kalian. Dan demi jiwaku yang berada ditangan-Nya, tiada beriman seseorang dari mereka sehingga mencintai kamu karena aku, apakah kamu mengharapkan untuk masuk ke dalam syurga dengan syafa’atku lalu bani Mutholib tidak mengharapkanya”.

      HADITS 21
      Diriwayatkan oleh Ibnu ‘Abi Syaibah dan Musaddad dalam musnadnya, Al Hakim, At Turmudzi dalam Nawadirul Ushul, Abu Ya’la dan At Thabrani dari Salamah bin Al Akwa’, ia berkata: Rasulullah saw bersabda : “Bintang-bintang di langit adalah petunjuk keselamatan bagi penghuni langit dan Ahlul Baytku adalah penyelamat umatku”.

      HADITS 22
      Al Bazar meriwayatkan dari Abi Hurairah ra, ia berkata: Rasulullah saw bersabda : “Telah ku tinggalkan padamu 2 hal. Kalian tidak akan sesat setelah keduanya; Kitabullah dan ‘Ithrahku. Keduanya tiada akan berpisah sehingga datang menemuiku di telaga Al Haudh”.

      HADITS 23
      Al Bazzar meriwayatkan dari ‘Ali bin ‘Abi Thalib kwh, ia berkata : Rasulullah saw bersabda : “Sungguh aku akan dibawa pergi (wafat) dan telah aku tinggalkan padamu 2 pusaka yang berharga yaitu : Kitabullah dan Ahlul Bayt. Dan kamu tidak akan tersesat setelah keduanya”.

      HADITS 24
      Al Bazzar meriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas ra, ia berkata : Rasulullah saw bersabda : “Perumpamaan ahlul baytku ibarat bahtera Nuh, barangsiapa yang ikut berlayar bersamanya dia akan selamat dan barangsiapa yang enggan dan terlambat, dia akan tenggelam”.

      HADITS 25
      Al Bazzar meriwayatkan dari ‘Abdullah bin Zubair ra bahwa nabi saw bersabda : “Perumpamaan Ahlul Baytku ibarat bahtera Nuh. Barangsiapa berlayar dengannya dia akan selamat dan barangsiapa meninggalkannya dia akan tenggelam”.

      HADITS 26
      At Thabrani meriwayatkan dari Abu Dzar ra, (ia berkata): aku mendengar Rasulullah saw bersabda : “Perumpamaan Ahlul Baytku diantara kamu ibarat bahtera Nuh diantara kaumnya. Barangsiapa iku berlayar bersamanya dia akan selamat dan barangsiapa yang enggan dan terlambat dia akan binasa. Dan perumpamaan Ahlul Baytku diantara kamu seperti pintu pengampunan Bani Israil”.

      HADITS 27
      At Thabrani meriwayatkan dalam Al Awsath dari Abu Sa’id Al Khudri ra (ia berkata) : aku mendengar Rasulullah saw bersabda : “Perumpamaan Ahlul Baytku laksana bahtera Nuh as. Barangsiapa menaikinya dia akan selamat dan barangsiapa meninggalkannya dia akan tenggelam. Dan perumpamaan Ahlul Baytku diantara kamu seperti pintu pengampunan diantara Bani Israil. Barangsiapa memasukinya maka dosa-dosanya akan diampuni”.

      HADITS 28
      Ibnu Najjar dalam tarikhnya meriwayatkan dari Hasan bin ‘Ali ra, ia berkata : Rasulullah saw bersabda : “Setiap segala sesuatu mempunyai azas dan azas Islam adalah kecintaan kepada shahabat Rasulullah dan Ahlul Baytnya”.

      HADITS 29
      At Thabrani meriwayatkan dari ‘Umar ra bahwa Rasulullah saw bersabda : “Setiap putra seorang perempuan bergabung nasabnya kepada ashabahnya (keluarganya dari pihak ayah) kecuali keturunan Fatimah ra, akulah ashabah mereka dan Akulah ayah mereka”.

      HADITS 30
      At Thabrani meriwayatkan dari Fatimah Az Zahra ra, beliau berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Setiap putra ibu akan bergabung dalam nasabnya kepada ashabahnya kecuali anak-anak Fatimah, Akulah wali mereka dan Akulah ashabah mereka”.

      HADITS 31
      Al Hakim meriwayatkan dari Jabir ra, ia berkata : Rasulullah saw bersabda : “Setiap putra ibu memiliki ashabah yang mereka dinisbatkan kepadanya kecuali kedua putra Fatimah, Akulah wali mereka dan Aku adalah ashabah mereka”.

      HADITS 32
      At Thabrani meriwayatkan dalam Al Awsath dari Jabir ra bahwa ia mendengar ‘Umar bin Al Khaththab ra mengatakan kepada orang-orang ketika ia menikah dengan salah seorang putri ‘Ali ra. Tidaklah kalian mengucapkan selamat atasku ? aku mendengar Rasulallah saw bersabda : “Akan terputus pada hari kiamat semua sebab dan nasab (keturunan) kecuali sebabku dan nasab yang bersambung denganku”.

      HADITS 33
      At Thabrani meriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas ra, ia berkata : Rasulullah saw bersabda : “Semua sebab dan nasab akan terputus pada hari kiamat kecuali sebab dan nasab yang bersambung denganku”.

      HADITS 34
      Ibnu ‘Asakir dalam Tarikhnya meriwayatkan dari Ibnu ‘Umar ra, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Semua hubungan nasab dan shihr (kerabat sebab hubungan perkawinan) akan terputus pada hari kiamat kecuali nasab dan shihrku”.

      HADITS 35
      Al Hakim meriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas ra, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Bintang-bintang adalah petunjuk keselamatan bagi penghuni bumi dari bahaya tenggelam dan Ahlul Baytku adalah penyelamat umatku dari bahaya perselisihan dan perpecahan (dalam urusan-urusan agama). Bila salah satu dari qabilah menyeleweng dan menentang niscaya mereka akan bercerai berai dan menjadi kelompok iblis”.

      HADITS 36
      Al Hakim meriwayatkan dari Anas ra, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Tuhanku menjanjikan untuk Ahlul Baytku, barangsiapa dari mereka yang mengakui ke-Esaan (Allah swt) dan menyaksikan bahwa aku telah menyampaikan risalah, ia tidak akan menyiksa mereka”.

      HADITS 37
      Ibnu Jarir meriwayatkan dalam tafsirnya dari Ibnu ‘Abbas ra pada firman Allah swt.. : “Dan kelak tuhanmu pasti memberikan karunia-Nya kepadamu, lalu (hati) kamu menjadi puas (QS:93:5), ia berkata : “Diantara kepuasan Muhammad saw adalah agar tidak seorangpun dari Ahlul Baytny masuk kedalam api neraka”.

      HADITS 38
      Diriwayatkan oleh Al Bazzar, Abu Ya’la, Al ‘Uqaili, At Thabrani dan Ibnu Syahin dalam As Sunnah dari Ibnu Mas’ud ra, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Sesungguhnya Fatimah telah menjaga dirinya oleh karena itu Allah swt mengharamkan keturunannya atas api neraka”.

      HADITS 39
      At Thabrani meriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas ra, ia berkata : Rasulullah saw berkata kepada Fatimah ra : “Sesungguhnya Allah swt tidak akan menyiksamu dan anak cucumu”.

      HADITS 40
      At Turmudzi meriwayatkan sebuah hadits dan ia menggolongkannya hadits ini hasan dari Jabir ra, ia berkata : Rasulullah saw bersabda : “Wahai manusia, sesungguhnya aku telah tinggalkan padamu apa yang mencegah kamu dari kesesatan selama kamu mengambilkya (berpegang teguh dengannya) yaitu ; Kitabullah dan ‘Ithrahku Ahlul Baytku”.

      HADITS 41
      Al Khatib dalam tarikhnya meriwayatkan dari ‘Ali kwh, ia berkata : Rasulullah saw bersabda : “Syafa’atku bagi umatku yakni untuk orang yang mencintai Ahlul Baytku”.

      HADITS 42
      At Thabrani meriwayatkan dari Ibnu ‘Umar ra, ia berkata : Rasulullah saw bersabda : “Pertama orang yang akan aku beri syafa’at dari kalangan umatku adalah Ahlul Baytku”.

      HADITS 43
      At Thabrani meriwayatkan dari Al Muthalib bin ‘Abdullah bin Hanthab dari ayahnya, ia berkata : Rasulullah saw berpidato dihadapan kami di Juhfah, beliau bersabda : “Bukankah diriku ini lebih utama (berhak) untuk memimpin kamu daripada dirimu sendiri? jawab mereka : benar ya Rasulullah. beliau melanjutkan : kalau begitu aku akan meminta pertanggungan jawabmu tentang 2 hal ; Al Qu’an dan ‘Ithrah-ku”.

      HADITS 44
      Al Thabrani meriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas ra, ia berkata : Rasulullah saw bersabda : “Tidak akan bergeser kedua kaki seorang hamba Allah pada hari kiamat sebelum ia ditanya (dan menjawab) 4 pertanyaan ; tentang usianya, untuk apa ia menghabiskannya, tentang tubuhnya, bagaimana ia telah menggunakan tenaganya, tentang hartanya, untuk apa dibelanjakan dan dari mana ia mendapatkannya serta tentang kecintaannya kepada kami Ahlul Bayt “.

      HADITS 45
      Ad Dailami meriwayatkan dari ‘Ali kwh, ia berkata : aku mendengar Rasulullah saw bersabda : “Orang pertama yang mendatangiku di Al Haudh adalah Ahlul Baytku “.

      HADITS 46
      Ad Dailami meriwayatkan dari ‘Ali kwh, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Didiklah putra-putramu atas 3 perkara ; kecintaan kepada nabimu, kecintaan kepada Ahlul Baytnya dan (kecintaan) membaca Al Qu’an. Sesungguhnya pengemban Al Qur’an berada dibawah naungan Allah swt pada hari dimana tiada naungan kecuali naungan-Nya bersama para Nabi dan para washi’ (orang-orang pilihan)nya “.

      HADITS 47
      Ad Dailami meriwayatkan dari ‘Ali kwh, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Paling teguhnya kamu di atas shirath (jembatan akhirat) adalah orang yang paling gigih kecintaannya kepada Ahlul Baytku dan shahabat-shahabatku “.

      HADITS 48
      Ad Dailami meriwayatkan dari ‘Ali kwh, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “4 golongan, akulah pemberi syafa’at bagi mereka di hari kiamat, yaitu ; orang yang menghormati dzurriyat (keturunan)ku, orang yang membantu menutupi kebutuhan mereka, membantu mereka dalam urusan-urusan mereka ketika mereka sangat membutuhkan dan orang yang mencintai mereka dengan hatinya ( yang tulus ) dan dengan kata-katanya “.

      HADITS 49
      Ad Dailami meriwayatkan dari Abu Sa’id ra, id berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Keras kemurkaan Allah terhadap orang yang menggangguku dengan mengganggu ‘Ithrahku “.

      HADITS 50
      Ad Dailami meriwayatkan dari Abu Hurairah ra, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Sesungguhnya Allah swt membenci orang yang makan di atas kekenyangannya, orang yang lalai melaksanakan keta’atan kepada tuhannya, orang yang mencampakkan sunnah nabinya, orang yang meremehkan dzimmah ( tanggung jawab )nya, orang yang membenci ‘ithrah nabinya dan mengganggu tetangganya “.

      HADITS 51
      Ad Dailami meriwayatkan dari Abu Sa’id ra, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Ahlul Baytku dan orang-orang anshor adalah orang-orang kepercayaanku dan pengemban rahasia ilmuku. Maka terimalah yang baik dari mereka dan ma’afkanlah yang salah dari mereka “.

      HADITS 52
      Abu Nu’aim meriwayatkan dalam Al Hilya dari ‘Utsman bin ‘Affan ra, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Siapa yang memberikan kepada salah seorang dari keturunan ‘Abdul Muthalib suatu ( hadiah ) kebaikan lalu ia tidak mampu membalas kebaikannya maka Akulah yang akan membalasnya kelak di hari kiamat “.

      HADITS 53
      Al Khatib meriwayatkan dari ‘Utsman bin ‘Affan ra, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Barangsiapa berbuat kebaikan kepada salah seorang dari keturunan ‘Abdul Muthallib lalu ia tidak mampu membalas kebaikannya di dunia, maka Akulah yang akan membalas kebaikan itu jika ia berjumpa denganku “.

      HADITS 54
      Ibnu ‘Asakir meriwayatkan dari ‘Ali kwh, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Siapa yang memberikan jasa kepada salah seorang dari Ahlul Baytku, maka Akulah yang akan membalasnya pada hari kiamat “.

      HADITS 55
      Al Bawardi meriwayatkan dari Abu Sa’id ra, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Aku akan tinggalkan padamu apa yang dapat mencegah kamu dari kesesatan yaitu kitabullah, ia adalah suatu sebab yang satu ujungnya ditangan Allah swt dan ujung yang lain pada tanganmu dan ‘ithrah ahlul baytku, dan sesungguhnya keduanya tidak akan berpisah, sampai bersama-sama mengunjungiku di telaga Al Haudh “.

      HADITS 56
      Imam Ahmad dan At Thabrani meriwayatkan dari Zaid bin Tsabit ra, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Kutinggalkan padamu kedua penggantiku Kitabullah, tali penghubung yang terbentang antara langit dan bumi dan ‘Ithrahku Ahlul Baytku. Sungguh keduanya takkan berpisah sehingga berjumpa denganku di telaga Al Haudh “.

      HADITS 57
      At Turmudzi, Al Hakim dan Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman meriwayatkan dari ‘Aisyah ra dari Nabi saw : “Ada 6 kelompok yang dilaknat Allah swt, aku dan semua Nabi yang doanya dikabulkan. mereka adalah ; orang yang menambah-nambah kitabullah, orang yang mengingkari taqdir Allah, orang yang berkuasa dengan kekerasan lalu memuliakan orang yang dihinakan oleh Allah swt dan menghinakan orang yang dimuliakan oleh Allah swt, orang yang menghalalkan (sesuatu) yang diharamkan oleh Allah swt, orang yang memperlakukan ‘ithrahku dengan perlakuan yang diharamkan oleh Allah swt dan orang yang meninggalkan sunnahku “.

      HADITS 58
      Diriwayatkan oleh Ad Daruquthni dalam Al Ifrad dan Al Khatib dalam Al Mutaffaq dari ‘Ali ra, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “7 kelompok yang dilaknat Allah dan dilaknat oleh setiap Nabi yang doanya dikabulkan, mereka adalah ; orang yang menambah-nambah kitabullah, orang yang mengingkari taqdir Allah, orang yang menolak sunnahku dan mengambil yang bid’ah, orang yang memperlakukan ‘ithrahku dengan perlakuan yang diharamkan Allah, orang yang berkuasa dengan kekerasan atas umatku lalu memuliakan yang dihinakan Allah dan menghinakan yang dimuliakan Allah dan orang yang murtad dengan melarikan diri ke dusun-dusun setelah hijrah ( sebagai ‘Arab baduwi ) “.

      HADITS 59
      Al Hakim meriwayatkan dalam tarikhnya dan Ad Dailami dari Abu Sa’id ra, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “3 hal, barangsiapa memeliharanya maka Allah akan memelihara agamanya dan siapa yang menyia-nyiakannya maka Allah tidak akan memelihara apapun baginya, yaitu ; kehormatan islam, kehormatanku dan kehormatan keluargaku “.

      HADITS 60
      Ad Dailami meriwayatkan dari ‘Ali kwh, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda : “Sebaik-baik maunusia adalah orang-orang ‘Arab, sebaik-baik orang ‘Arab adalah suku quraisy dan sebaik-baik suku Quraisy adala Bani Hasyim “.

      HADITS-HADITS LAINNYA

      HADITS 61
      Rasullah saw bersabda : “Aku adalah kota ( sumber/gudang ) ilmu dan ‘Ali adalah pintunya, maka barangsiapa yang hendak menggapai kota ( sumber/gudang ) ilmu maka datangilah ( kota/sumber/gudang ilmu ) dari pintunya “.

      HADITS 62
      Rasulullah saw bersabda : “Allah swt berfirman : Seandainya bukan karena engkau ( Muhammad ) , seandainya bukan karena engkau ( Muhammad ) tidak akan Aku ciptakan alam semesta ( ini ) “.

      HADITS 63
      Rasulullah saw berdo’a ketika menikahkan putrinya ( Fatimah Az Zahra ra ) dengan ‘Ali bin Abi Thalib kwh : “Ya Allah.. semoga Engkau mengumpulkan yg berserak di muka bumi ini dan memberikan keturunan kepada keduanya ; keturunan yang baik ( berkualitas ) , pembuka pintu rahmat, sumber ilmu dan hikmah juga pemberi rasa aman bagi umat “.

      Wassalam !

  238. Muhammad Afif said

    bujur banar kita harus lestarikan budaya asli banjar nang kita sayangi wan tar cinta
    salam afif dr bjm wan kawan-kawan ulun yg ada d bjm

  239. Alias bin Ahmad said

    Assalammualaikum…saya nk tanya asal usul keturunan orang Banjar yang tinggal di Selangor terutama yang tinggal
    di Sawah Sempadan.Dan saya ingin tahu jika ada sesiapa yang tahu asal usul kampung Moyang saya Umpau di Banjarmasin,
    yang pernah menjadi Sidang di Kg Block G Sawah Sempadan Tg Karang Selangor.sama ada keturunan Gusti atau pembesar negara.
    Sila hubungi saya di talian 0176682956 En Alias Ahmad.

  240. Muhammad Fachrurrazi said

    Apakah ada nang tahu juriat keatasnya Tumenggung mat lima dan tumenggung antaludin serta sejarah kenapa diangkat jd tumenggung ? Ulun Juriatnya, tp kami sekeluarga kurang tahu sejarah sidin padahal tiap tahun kami maadaakan acara selamatan sidin karena kami percaya sidin pindah alam dan masih hidup sampai wahini. nang ulun tahu gelar tumenggung dibari lawan bubuhan juriat yg beisi hubungan darah lawan Raja.. Mohon jawabannya.. Terima kasih.

  241. bodi eko febrianto said

    keluarga ibu saya semua pake gusti apa berarti ibu saya jg keturunan kerajaann banjar
    tapi kalo ibu saya nikah dengan orang biasa (ayah saya ) apa gelarnya hilang?
    nama kakek saya Gusti mochran djalil
    thanks

  242. GUSTI DADY BIN GUSTI ABDUL SANI said

    muDhane situs ini b’guna gsan bubuhn kiTa kturunan rja banjar

  243. rivai rahman said

    Assalamu’alaikum Wr Wb, kenalkan nama saya Rivai Rahman tinggal di Jogja, Almarhum Abah aku H. Abdurrahman Saad, mamak aku Almarhumah Muflia anak dari Almarhum H. Abdullah asli Banjar juga, Abah aku lahir dan besar di Teluk Selong Martapura sebagai pedagang berlian menetap dan meninggal di Jogja. tahun 1979 sebelum abah akumeninggal 1981 aku dan saudara2 aku diajak pulang ke Telukselong martapura dan paman aku ditelukselong namanya Abah Anang. senangnya kalau ada informasi jejak garis keturunan khususnya Telukselong martapura untuk menyambung garis Silaturahmi. Salam hangat Abah Anang semoga sehat dan dalam lindungan Allah SWT, Ulun kalau Insya Allah ada rezeki pingin rasanya ke Telukselong. terusterang aku membaca situs ini jadi ingin lebih tahu garis keturunan kaik, datuk dst. sedikit info keturunan banjar di jogja sebenarnya banyak tapi sdh tidak saling kenal kecuali msh keturunan satu Kaik.Demikian kabar dari jogja dan salam hangat dari saya…Wassalamu’alaikum Wr Wb.

    • h.ahmad mulkani said

      aku gin balum dapat jua nah.batakun ka bangil jawa timur lawan guru kasyful anwar bin kh m syarwani abdan sidin katurunan talokselong yg punya pondok pesantren datuk kalampayan

  244. h.ahmad mulkani said

    ulun h ahmad mulkani bin h muhammad yusrani bin h masrun bin nadzir bin salman bin h abdulloh ( akar bagantung martapura ) dakah nang tau info ttg h abdulloh akar bagantung martapura ?tlg info nya

  245. raehan azzami said

    soalnya budaya banjar paninggalan datu nini kita yang harus kita jaga dan kita padahakan gasan anak cucu kita pulang supaya tetap terjaga sampai akhir masa…

  246. antung riesma a said

    assalam

    ulun hndk btkun tentang nama antung bagi krjaan bnjar

    • Ariel Wildan said

      Antung, gelar untuk putera/puteri dari wanita “Gusti” yang menikah dengan orang kalangan biasa. Antung setara dengan gelar Utin (wanita).

      Anak laki-laki raja bergelar Gusti (= Raden/Raden Aria pada zaman Hindu & awal Islam), dan jika anak permaisuri akan mendapat gelar pangeran dan jika menjabat Dipati mendapat gelar berganda menjadi Pangeran Dipati. Para Pangeran keturunan Sultan yang memerintah menurunkan gelar “Gusti” ini kepada keturunannya baik anak lelaki maupun wanita. Para Gusti (lelaki) yang sudah jauh garis keturunannya dengan Sultan yang memerintah hanya menurunkan gelar Gusti hanya kepada anak lelaki.

      Anak perempuan raja bergelar Gusti (Raden Galuh pada zaman Hindu), jika anak permaisuri akan mendapat gelar Putri dan setelah menikah mendapat gelar Ratu.

      Andin, menurut silsilah padatuan Candi gelar tersebut untuk keturunan kerajaan Negara Daha yang telah dikalahkan oleh Sultan Suriansyah dan tidak diperkenankan lagi memakai gelar Pangeran.

      Seorang lelaki dari kalangan biasa yang menikah dengan puteri Sultan, akan mendapat gelar Raden. Raden juga merupakan gelar bagi pejabat birokrasi dari golongan Nanang/Anang misalnya gelar Raden Tumenggung, yang selanjutnya meningkat menjadi Raden Dipati. Menurut Hikayat Banjar, gelar Nanang diberikan untuk kalangan keluarga Ampu Jatmika yang disebut Kadang Haji (haji= raja), sedangkan keluarga isteri Ampu Jatmika tidak mendapat gelar tersebut atau juga diberikan kepada lelaki dari kalangan biasa yang menikah dengan puteri Sultan misalnya Nanang Sarang (digunakan pada abad ke-17).
      Seorang lelaki keturunan Arab yang menikah dengan puteri Sultan akan mendapat gelar Pangeran Serip (Syarif), sedangkan puteri Sultan tersebut menjadi isteri permaisuri disebut Ratu Serip (Ratu Syarif.

      Namun sebenarnya banyak yang membuang gelar keturunan karena terkait dengan perjuangan melawan kolonial belanda, hanya antek belanda yang bertahan dan berani memakai gelar pada masa itu.

  247. Inung Zain said

    saya orang tambak bawean gresik jawa timur di bawean ada makam katanya bernama emba hamid keturunan sultan sulaiman kajtim dan pamana saya perna tau lewat tirakat dan cari makam sultan sulaiman ke kaltim ketemu tolong beri info lebi lanjut

  248. anang said

    setahuku sultan sulaiman ada di istana tenggarong kutai kaltim silahkan ziarah ke sana

  249. Saya punya nenek (Ibu dari bapak) di Lombok – NTB sekarang sudah meninggal, nama nenek saya adalah Gusti Aluh Marjanah. Nenek pernah cerita, kalau dia masih cucu dari pangeran antasari. katanya nenek lari ke lombok waktu jaman penjajahan dulu. trus menikah sama kakek saya yang orang lombok asli. Nenek meninggal sekitar tahun 2007. Entah benar atau tidak. Wallahualam…

  250. hana makmun said

    aku punya silsilah lengkap al idrus magribi itu, buah karya palutfi sidiq, beliau keturunan 9 dari sayid abdullah al idrus al magribi. Sidin urang banjar yang mukim di salatiga

  251. silsilah itu luar biasa utk memaknai leluhur kita. mg jd erat silaturahim keturunannya. Aku terimakasih sekali ke pa lutfi atas jerih payah beliau yg tlh nyusun silsilah itu

  252. Nuri Arofah said

    saya Nuri Arofah, tinggal di kota Depok karena waktu menikah di kartu undangan saya tertera nama depan saya pake gelar Ratu Siti belum sempat menanyakan lebih jelas kepada Ninik, belum ada waktu luang , itu yang membuat saya ingin tahu sisilah Pangeran Hidayatullah sampai yang ke 7 trims atas informasinya, karena Ninik saya Siti Zulaehah yang bersuami Arjad Dinata katanya masih keturunan, pernah saya di kasih tahu silsilah oleh abah saya Zainal Abidin yang sekarang tinggal di kota candi dulu tinggal di Pekulen jadi Danakarya sekarang Sultan Iskandar Muda daerah Ampel Surabaya JawaTimur

  253. roby said

    lalu mun yg bengaran gusti tu pang dimana sangkutnya? lalu katulahan jar mun kada dibuat.

  254. saranjana said

    Siapa saja yg mengetahui pedang naga laki bini milik krajaan alam gaib pangeran suryanata harap mehubungi saya di 081952999606 ini amanah karna yg menyimpan pedang itu tak a̲̅∂a̲̅ gunanya itu hak milik saya ini amanah dari alam gaib pangeran suryanata,Ɣªήğ mengetahui keberadaanya dan yg menyimpanya tp tidak memberitahukan pada saya,maka tunggu teguran dari pihak krajaan,saya mohon bantuanya

  255. ghifary1812 said

    assalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakaatuh

    saya Anang Safi’uddin, kturunan banjar yg tiggal di lombok-Nusa tenggara Barat nama abah saya Anang Chairuddin (alm.) kakek saya Anang Darmawan alias H. M. Thayyib (alm.)
    saya cuma pengen tau silsilahnya, yg saya tau buyut, cicit ato apalah namanya yaitu Djuragan Minin
    Mohon klo ada yg bisa bantu saya sampaikan banyak terima kasih

    wassalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakaatuh

  256. daris said

    saya daris bin noor anak dari alm muis noor mencari keluarga terpisah di banjarmasin dahulu alamat nya di jalan dahlia ujung gg cempaka putih

  257. ahmad mastur said

    allhamdulillah….

    terima kasih gasan pian membuat silsilah nee..

  258. Anang Anonim said

    Assalamualaikum julak-julak sabarataan, nginih nah, handak batakun , ulun ni handak mandunlut “hikajat bandjar” dimana yu kira-kira. Tapuntal-puntal mancarii di google, kada tatamu jua.

  259. Muhammad riza said

    uln handak jua kaya orang keturunan raja banjarmasin uln keturunan guru M.zaini bin abdul ghani(abah guru sekumpul) uln minta silsilah kerajaan banjarmasin

  260. Putri Alin said

    Assalam,
    Maaf, saya ingin tahu nama anak2 dari putri junjung buih. Menurut cerita ada 2 org, ada pula yang bilang 10 orang.
    Mohon bantuannya. Tks

  261. Putri Alin said

    Apakah Putri Mayangsari adalah salah satu putri beliau ( Putri Junjung Buih ), dan berasal dari kerajaan air..?
    Saya sangat tertarik dengan hikayat Putri Junjung Buih dan Keturunannya. Saya sendiri dari Kutai. Tks ya…Wassalam

  262. erik said

    Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..
    hanya mau berbagi sedikit cerita..
    alm. Gusti Antung Badri (kakek saya dari pihak ibu) (semoga Allah menerima amal+ibadah, dan mengampuni dosa2nya)
    alkisah beliau dibesarkan di sumatera, kemudian menjadi seorang abdi negara (polisi) lalu ditugaskan di tanah flores,selama di perantuan beliau dipertemukan kembali dengan harta silsilahnya yaitu peninggalan jejak keberadaan pamannya di ranah Flores (alm. Gusti Ali Ahmad – semoga Allah menerima amal+ibadah, dan mengampuni dosa2nya) yang dahulunya di buang oleh Belanda karena pemberontakannya terhadap pihak penjajah. peninggalannya berupa seperangkat pakaian adat dan Piring bertahtakan huruf arab. peninggalan tersebut dikeramatkan oleh keturunan Raja di daerah Flores tersebut.
    selain itu beliau juga bertemu kembali dengan alm. Datuk Habib Muhammad Al Gadri (semoga Allah menerima amal+ibadah, dan mengampuni dosa2 beliau) yaitu keluarga dari pihak Ibundanya, yang melakukan perjalanan keliling Nusantara (dari Ternate-Tidore hingga kepulauan nusa tenggara) untuk mensyiarkan Iman Islam. sampai akhir hayatnya beliau memilih untuk menetap di dusun kecil kecamatan reo (manggarai-barat pulau flores), kemudian meninggal dan makamkan di sebuah bukit kecil.

  263. haji umrah said

    Assalamu’alaikum …. semoga silsilah ini tidak hilang dari garis keturunan …. karena zaman sekarang ini budaya sudah banyak ‘musnahkan’, anak2 kita tidak didorong untuk belajar sejarah lebih jauh lagi tentang sejarah….

  264. Aditya Rahman said

    Assalamu alaikum wr.wb…
    Ulun di sini handak umpat batakun lawan pian-pian barataan,,
    ada nang tahu lah kanapa bila katurunan candi agung bila lagi halus/kakanakan rancak panggaringan..??
    Sakiranya dintu haja dahulu takunan ulun lawan pian-pian sabarataan..
    Mohon jua bantuannya lah,,
    ada nang tahu lah lawan “Abdullah Musani(alm)” kawitan mama ulun sidin tutus sapuluh di candi agung urang danau panggang tp lawas bagana di palangkaraya..
    Lawan kai ulun “Tarman Bin Tarsit(alm)” kawitan abah ulun sidin urang asli Taniran kubah(Kandangan HSS) dari nang di kisah akan mama ulun sidin katurunan kerajaan jua..
    Mohon sekali lagi
    ulun nih handak batakun, ulun nih manurut tutusnya taumpat ka tutus mana..??

    Demikian dari ulun amun tulisan ulun kainian mohon maklumi karna ulun memang orang kampung..

  265. ashraf said

    mengikut cerita nenek saye..
    klaurge sye berasal dri keturunan raja kalimantan… moyang sya ( anak perempuan raja banjarmasin ) berkahwin dgn seorang alim ulama dan berhijrah ke malaysia sehingga ke perak di sg.manik..
    nenek sye selalu bermimpi berjumpa dgn arwah moyang yg terdahula mereka semua memakai baju berwarna kuning..beberapa bulan yg lepas salah seorang sedare sye badannya berbintik merah..
    mengikut ustaz yg kami jumpe mengatakan saudara saya itu terkena “hama” dari jin belaan kluarga kami semasa jin itu menguraikan rambut nya…jin itu jin islam yg dikatakan melindung keluarga kami dari keturunan raja dahulu…
    sye meminta tolong kepada sesiapa yang tahu tentang salasilah keluarga kami harap diberitahu..
    moyang saya ( anak perempuan raja banjarmasin ) dikatakan menjaga bahagian kewangan istana pada zaman dahulu…

    • Cucu Cicit Raja Banjar-Jatuh. said

      Assalamualaikum,

      Saya adalah cucu cicit Raja Banjar-Jatuh, Saya mendapat khabar, kerajaan Banjar-Jatuh mempunyai tanda kerajaan yang berupa senjata bermata tiga tetapi telah terbenam di kala peperangan berlaku. Serpihan daripada keturunan ini hanya meninggalkan celapa sirih iaitu tempat menyimpan sirih pinang yang mempunyai seolah-olah tiga lambang. Keturunan ini juga mengetahui satu masjid yang berada di kepulauan jawa yang mempunyai telaga air zam-zam yang pertama telaga zam-zam yang di tutup dengan batu, yang ke dua, di kawasan yang sama di bina masjid yang tidak pernah siap. Seripahan ini mempunyai hubungan dengan Raja-Raja kalimantan, Banjarmasin, Pontianak, Sambas, Bolongan dll. Serpihan berkenanan berada di Sarawak, Brunei dan Sabah. Cuma saya mendengar khabar dari datok ku, menyatakan mereka pernah tinggal di Kraton Banjar sebelum peperangan dunia pertama. Sebagai tanda mereka menamakan Banjar jatuh dan siapa-siapa tahu mengenai Banjar-Jatuh dah kerajaan nya, Berikan maklumatnya atau cerita nya atau sejarah nya kerana keturunan asli Kraton Banjar-Jatuh hilang tanpa bekas.

  266. amad said

    Ulun umpat betakunlah. Pian adakah baisi data zuriyat mengenai chatib Yusuf bin Sayyid Abdurrasyid sultan Mindanao (Sulu)?
    Apakah ada diantara zuriyat Sidin yang bernama H. Abdul Gani (Sungai Mesa) Istri Sidin Gusti Bintang. Mohon kirimi ulun email balasan

    • akhmad taufik said

      buat saudara amad coba ikam cari haji tarmiji di teluk dalam mantan pembakal beliau paham tentang H.abdul gani (sungai mesa) (istri beliau Gusti Bintang Yang makam Di mekah)

    • Andin Muhamad Zach Ibrahim said

      H. Abdul Ghani itu uyutku dan istrinya sering di panggil Nini Bintang Beliau sudah meninggal dan di makamkan di Sulawesi menurut abah aku saat bercerita sama aku..keluarganya masih ada di Kampung Kadi-Barabai dan di Kandangan Banjarmasin

  267. Bagus banar kita sebagai org banjar memang hrus melestarikannya. Dgn sejarah dan cerita tentang asal muasal terjadinya kerajaan banjar. Ulun sebagai org banjar banyak terimakasih. Semoga ini bermanfaat gsan sbarataan.amin terimakasih.

  268. Ulun handak tau silsilah kisah padatuan rantau. Kya datu suban,datu sanggul , datu niang thalib. Dsb. Tolong lajari lun ..

  269. Mohamad Nasir said

    Ass wr wb, ampun maaf julak,paman,acil lan kakak barataan. Ulun masih sangat awam perihal silsilah ini. Ulun handak bacari silsilah uun jua. Kawalah piyan barataan memberi penjelasan lawan ulun silsilah keturunan syekh Ahmad tayyib (sa’duddin) taniran – Kandangan.

    Almarhumah Nene ulun ada keturunan dari taniran. ngaran sidin Fatimah binti H. Ali Akbar. ujar urang taniran masih basapupu lawan pambakal sidiq (dzuriyat datuk Taniran).

    Ngaran ulun Muhammad Nasir bin Abu Bakar bin Muhammad Watapalam (asal Malabar India)

    Semoga Allah memberikan rahmat dan maqam terpuji gasan semua datuk kita.Amin..

    Wassalam

  270. hafiz said

    salam kulaan banjar..mengikut kata2 mak sy, atok dan nenek belah mak sy berketurunan raja banjar..mak sy cite moyang2 sy dulu sentiasa memakai baju berwarna kuning..ad sesape disini sedara2 keluarga sy?nama mak sy..juhuriah bt ramli bin hj bakri..nama ibunya..hasnah bt ahmad merupakan sedara mara kpd haji salleh kg matang kunda,bagan datoh..

  271. Assalamu’alaikum……
    tak bnyak kata yg terucap…selain kata terimakasih kpd bubuhan p brtaan…Alhamdulillah bisa tau lwn silsilah kerajaan banjar….ulun dari gambut…salam badangsanakan dari ulun.

  272. ANDIN NUR AHMAD GUST I NANANG ANTUNG KALUA said

    ASSALAMUALAIKUM ANA ANDIN NUR ACHMAD BIN SURIYANSYAH BIN ANDIN SAMPORNA BINTI ANTUNG ARBAYYINAH BINTI GUSTI NANANG KALUA AL HAMDULILLAH TERIAMAKASIH UNTUK INFORMASI KHUSUS BUAT BANJARMASIN TAPI UNTUK HULU SUNGAI MASIH KURANG KARNA WARGA GUSTI ADA EMPAT KETURUNAN RAJA AMUNTAI ADA 7 ORANG BUAT PENYELENGARA TERIMA KASIHH UJAR ORANG KALUA HINTALUUUU PANJANGG…….

  273. jarno said

    taek, piragah anak sultan. urg bjm bangkui jun tra la la hahahahaha

  274. Aef said

    ulun umpat betakun, adakah nang bisi daftar zuriat lengkap dari Tumenggung Aria Dinata? Terima kasih dan salam kenal

  275. Gusti Irwan Nazaruddin bin Gusti Hidayatullah bin Gusti Daroen bin Gusti Apta bin Sultan Tamjidillah bin Sultan Adam………
    Ass.Muallaikum wr.wb !!!!
    Ulun handak batakun kenapa buhan kami yang asli keturunan Sultan Adam ini kada tapi di ketahui urang ????
    Ulun jua bingung kenapa buhan kita ini kada merawat dan mengelola peninggalan-peninggalan sidin dengan baik dan kita kada menjaga kebudayaan asli kita padahal harus kita tonjolkan bahwa buhan Kerajaan Banjar masih ada dan harus kita lestarikan kebudayaannya
    Ulun jua bingung kenapa buhan kami termasuk jua di silsilah Sultan Suriansyah…???

  276. yunando said

    Assalamaulaikum….maaf memperkenalkan diri….sebagian darah saya adlah Banjar (Gusti) melalui ibu ulun….tepatnya Martapura…..mana sy Yunando….salam kenal selalu….makaseh

  277. fitriansyah said

    Jaman penjajahan dulu bahwa sluruh kerajaan banjar kalah brperang dgn penjajah, justru stau sy ada 5 pangeran dr kerajaan banjar martapura mngungsi ke kaltim 2 pangeran di kutai lama & 3 pangeran di desa jembayan kukar – kaltim. Adapun dlm hal ini keberadaan 3 pangeran di jembayan dibocor oleh kesultanan kutai karnegara kpd belanda & akhir beliau diserang belanda hingga wafat. 5 Pangeran tsb kturunan lgsg dr Pangeran Samudra / Sultan Suriansyah Raja Muslim Pertama di Kalsel & jg kturunan lgsg dr Putri Tunjung Buih dgn Pangeran Suryanata ( Maharaja Suryanata ) bangsawan Kerajaan Kutai Martapura / Kutai Mulawarman… sbnarnya byk skali kerajaan yg brdiri pd wkt itu di kalsel antara lain kerajaan banjar martapura, kerajaan amuntai, kerajaan daha, kerajaan kahuripan dsb… ( Fitriansyah – Samarinda / Kaltim )

  278. Akhmad Taufik said

    saya mau mencari silsilah mufti amuntai pertama H jaludin bukan jamaludin bisa gak ya soalnya beliau sangat BERJASA daLAM PERKEMBANGAN ISLAM DI AMUNTAI

  279. Adjiewasaka Putra said

    mun kada urang banua saurang anak cucu nang mehatiakan budayanya siapa lagi pang….. ? ingat anak cucu tahu kesahnya wan gambarnya ja, contoh kasanian BALAMUT, BAGANDUT, dll
    sudah kd talihat lg,

  280. Adjiewasaka Putra said

    Bpk Akhmad Taufil@cb klik silsilah mufti amuntai H.Jamaludin ya siapa tau ada, slmt mencoba mg berhasil Amin 3x

  281. Adjiewasaka Putra said

    Silsilah sangatlah penting…… ! agar anak cucu tau berasal dari keturunan manakah mereka berasal plus silaturrahmi seketurunan
    tidak terputus dengan minimnya pengetahuan silsilah yang mereka ketahui

    • gusti zikrian ilmi said

      bujurrrr tapi ibaratnyaaa kada tahu kayapa pedatuan kada bakisah tentang silsilah…
      hati handak banarr tahu lawan kaluarga yang sajuriat

  282. Arie Yannur said

    Assalamu alaikum

  283. akhmad taufik said

    di dalam perkembangan islam tentang sejarah di amuntai ada gak di amuntai mufti pertama yang bernama H.jalaludin bukan jamalludin mufti banjar kalau ada bisa gak kita tau gimana kita bisa mengetahui makam beliau…

  284. muhammad said

    ulun handak mencari tau riwayat gusti ipat,

  285. saya ingin mencari keluarga arwah datuk saya haji othman bin haji ahmad. beliau berasal dari banjar masin. pada masa muda beliau dihantar oleh ayahnya untuk belajar agama di malaysia. beliau pernah tinggal di parit haji taib bagan serai. sesiapa yang mengenali keluarga beliau dari banjar masin sila hubungi saya. untuk mengeratkan lagi tali persaudaraan.

  286. Ramdani said

    Ulun handak betakun ini silsilah dri pihak mmanalah? ?
    Sebujurannya silsilah nang ganal sdh di tanam.ulun jdi tahu inni karena ulun anak dri gusti syarifudin bin gusti abdul hamid bin pangeran kesuma bin raja arga,……….

  287. Ramdani said

    Isi silsilah ini meragukan bagi saya. Karena silsilah yg lengkap/besar sdh di tanam.saya jdi tahu ini karena saya keturunan dari gusti syarifudin bin gusti abdul hamid bin pangeran kesuma bin raja arga.sedagkan nama saya adalah gusti Ramdani. Bisa menghubungi saya di email maha.gusty@gmail.com atau lang bicara dgn saya di 081253829677

  288. Z said

    mau nanya ni…
    itu H.M Arsyad yg wafat tahun berapa ya..?
    karena ayah saya bercerita kalo keluarga kami adalah keturunan banjar..
    setelah saya telusuri,,kakek dari ibunya ayah bernama H.M Arsyad..
    dan ayah saya (belum membaca artikel ini) mengenal nama H. Antemas dan H. Aermas sebagai keluarga..
    untuk info,,keluarga kami,tepatnya anak dari H.M Arsyad sudah pindah ke Jember, Jawa Timur

  289. Nur said

    assalamualaikum wr wb

    Ulun keturunan Banjar cuman lahir dan ganal di Kaltim, jadi Mohon maaf sblmnya kalau bahasa banjar ulun kada fasih banar…… melihat web ini ulun teingat kisah kai ulun kalau mama ulun itu masih ada garis keturunan antung cuman karena pedatuan ulun menikah lawan yg lain bangsawan keturunan di bawahnya kada lagi memakai gelar antung….

    Ulun cuma handak tau garis2 keturunan yg bekenaan lawan pedatuan/pekaian/peninian ulun…. soalnya kejadian ulun bekawal lawas lawan kawal ulun kada tahunya masih keluarga ulun jar kuwitanya dari Antung Hadad..
    biar di lain waktu kada terjadi lagi nang kaya itu, apa lagi sampai bekelahian sekalinya masih ada hubungan keluarga…..

    yg rancak tedangar di telinga ulun waktu masih halus itu ngaran, ANTUNG HADAD, ANTUNG JELES, Pangeran ardiansyah/pangeran suriansyah ( seingat ulun). Kalau kai ulun ngaranya H. Hasan Sarbini, nini ulun Hj. Noor Jannah binti H.M. Saleh

    lawan ada jua urang waktu itu bekesah coba kalau bubuhan ulun ini beacaraan kaya bekawinan beziarah dulu ke pedatuan dst, soalnya waktu itu pas acara kk ulun sempat ada gempa lawan mendung bepetir nyaring…. Jar urang itu dia melihat ada pangeran gagah terbang dgn kereta kencana diatas lokasi acara kawinan kaka ulun. Huwallahhualam… Munya kada tau pedatuan kyk apa handak beziarah.

    jadi sapa tau di web ini ada yg tau jadi kawa mempertamukan keluarga ataupun kada kawa betamu setidaknya tau kalau masih keluaga, hubungi ulun lah….. Kada penting keturunan raja atau bangsawan…. yg utama tau keluarga atau munya sudah meninggal jua kawa beziarah tau wadahnya.

    walaikumsalam wr wb

  290. kiki said

    Mohon informasi tentang makan h. Arif di kaluak…
    Sangat penting mohon informasinya

  291. bonang said

    banjar brataan lih aku gin banjar tapi di medan

  292. bonang said

    handak jua ni kainak blalah ke kalimantan…

  293. inur said

    Assalam
    hiii..keren nya leh…hehe
    malam m cari semangat gasan m gawi tugas,pas ay jd b semangat malihat silsilah ngini..
    kd diingkari, kita bangga dengan kelompok masing2…
    tp semoga itu semua menambah silaturrahim kita barataan..ameen

    ya am,,nah balum lagi malihat berita di jalur gaza
    uma ay,jangan kan mambuka internet,,,bernafas ja buhannya ngalih…
    ckckck

  294. annur said

    Assalamualaikum wr wb umpat betakunlah. Melihat silsilah diatas kedudukan pangeran suriansyah dimana. Maaf ulun handak tahu aja .Wasallam

  295. Assalamu’alaikum….
    maaf sebelumnya buhan pian2 brtaan atau pun tokoh2 yg ada di sini,,ada kh yang tau dimana maqam datu sepuluh atau yg sering disebut ANAK CUCU ORANG SEPULUH ??? ulun handak ziarah mun nya tau…kerna nini ulun salah satu zuriat anak cucu orang sepuluh !!! tolong jawabannya bagi yang tau…

  296. jarkasi said

    Assalamualaikum wr wb
    Uln hndak umpat batakun wan bubuhan piyan barataan kalo ada yg tahu silsilah datu Nuraya wan tutus juriyat baliau. Wan tulung jua kisah kan tutus juriyat dari pangeran suryanata wan putri junjung buih. Ulun yakin karajaan2 banjar itu masih ada sampai wayahni sabab dari kai ulun nang bangaran jamhuri sidin yang marasmi akan karajaan2 ito di alam subalah wan wayahini sidin batugas dicandi mawakili pangeran suryanata dialam nya disitu sidin bagalar tabib jamhuri waris bumi kalimantan. Wan ulun jua dipadahi oleh babarapa kyai wn org2 hawas kalu ulun ne ada hubungan wan datu nuraya tapi balum waktu nya jar batamuan langsung wan sidin . Itu ja nang handak ulun katahui. mohon jawaban kalo ada yang tahu.
    Wassalam.

  297. farid zainal said

    Assalamualaikum wr wb ingin bantuan mencari keturunan ku dari kerabat kesultanan banjar..inginkan kepastian moyangku gusti Hj Md Yassin bin Gusti Mahmud isterinya Galuh Aminah bin Gusti Nazim..mereka berhijrah ke malaya kerana perang dengan belanda. seorang golongan diraja dan mualim.bumi yg di pijak di pontian johor tinggal di pt semerah dan menjadi imam besar di masjid jamek pontian. dengar cerita ada kerabat datang jauh dari banjar masih untuk menjemput moyang ku pulang ke tanahairnya tetapi gerak hatinya tidak mahu pulang kerana dia merasai belanda mahu membunuhnya.. wallahualam jika admin ada info tolong sampaikan- sekian

  298. Ridha said

    Saya M.S.Ridha..saya jg salah satu juriyat Sultan abdurrasyid dari silsilah khalifah mukhsin.. manaqib riwayat ttg sejarah dari keluarga datuk maharaja laela saya masih punya. dgn tulisan arab melayu…

  299. M.S.Ridha said

    adapun silsilah saya : Muhammad Syarifur Ridha bin Haji Muhammad Syarwani bin Salim (kai) wa Salbiah (Nini) binti Haji Dahlan bin Datu Husin wa khadijah binti Penghulu Abdul Ghani (teluk mundu bati-bati KalSel) bin Mujenah bin Bintang bin Khalifah Mukhsin bin Sultan Abdurrasyid Mindanao bin Abdullah bin Abu Bakar Al Hindi bin Ahmad Ash Shalaibiyyah bin Husein bin Abdullah bin Syaikh bin Abdullah Al Idrus Al Akbar (datuk seluruh keluarga Al Aidrus) bin Abu Bakar As Sakran bin Abdurrahman As Saqaf bin Muhammad Maula Dawilah bin Ali Maula Ad Dark bin Alwi Al Ghoyyur bin Muhammad Al Faqih Muqaddam bin Ali Faqih Nuruddin bin Muhammad Shahib Mirbath bin Ali Khaliqul Qassam bin Alwi bin Muhammad Maula Shama’ah bin Alawi Abi Sadah bin Ubaidillah bin Imam Ahmad Al Muhajir bin Imam Isa Ar Rumi bin Al Imam Muhammad An Naqib bin Al Imam Ali Uraidhy bin Al Imam Ja’far As Shadiq bin Al Imam Muhammad Al Baqir bin Al Imam Ali Zainal Abidin bin Al Imam Sayyidina Husein bin Al Imam Amirul Mu’minin Ali Karamallah wa Sayyidah Fatimah Az Zahra binti Rasulullah Shallallahu’Alaihi Wasalam.

  300. M.S.Ridha said

    Khalifah Mukhsin bin Sultan Abdurrasyid punya anak namanya galuh bintang…nah galuh bintang itu pedatuan ulun, jd silsilah di atas sdikit kurang lengkap….minta maaf minta ampun minta halal minta ridhanya ulun umpat mnambahkan…trmksh.

  301. kayapa neh kd bisa masuk dan berkomentar…

    • eih..sekalinya bisa ae… hahaha…
      Lun hdk umpat jua nah.. becari juriat asli.. krn rasa hidup sorangan di banua sorang :(
      Abah lun ngarannya sjachrialsjach woradya alias ancah anak kai muhammad bustami dan nene siti khadijah. dangsanak abah ngarannya gunawan (wahini tinggal di surabaya) dan siti maryam (sdh meninggal sejak remaja), adakh yg kenal? ujar tu keluarga abah ni byk di daerah kuin, dan ujar lagi masih ada keturunan pangeran antasari.

      mun ada yg tahu, nyaman menyambung tali silaturahim..
      terimakasih, wassalam…

  302. maulana said

    ulun umpat singgah nah, bolehai lue!!!!

  303. Andin Muhamad Zach Ibrahim said

    Assalamualaikum.wr.wb
    saya keturunan andin nama kakek buyutku andin abdul gani,nah aku ingin nanya lebih lengkapnya silsilah dari garis keturunan andin sebab menurut bapakku andin itu salah satu keturunan sultan banjar yang mengawal dan membantu suku bugis untuk berlindung dari kolonial..aku tahu cuma dari andin abdul gani aja..aku lahir di jakarta nah ingin tahu tentang silsilah aku ini,makasih sebelumnya untuk semua yang ada di sini..

    • heriansyah said

      ujar pekaian ulun kalau kami yang ada di sanga2 samarinda bapadah pedatuan ikam urang dalam pagar jua…masuk zuariat anang acil cuman pekaiwan ulun sudah kada2 lagi…jadi ulun sudah 2 kali tulak kebanjar handak mencari bujurkadanya…tapi belum membuahkan hasil…ulun minta awan pian2 yang sudah tahu masalah keturunan banjar kawakah membari saran apa selanjutnya yang harus ulun cari dibanjar…karena ulun ini kelahiran samarinda…ini ulun tulis no hp bagi pian2 yang mau manulungi ulun memberi informasi 082155524018 heriansyah dialamat email heriwaluh84 @gmail.com

  304. Arif... said

    mampir ke link ini, riwayat/manaqib putri Fatimah binti Syeikh Maghribi wa Datuk Maharaja Malela mindanao…https://www.facebook.com/groups/parapencinta.abahguru/permalink/275152985946040/?comment_id=284175011710504&notif_t=like

  305. Saya ucapkan terima kasih kepada dewan redaksi yg punya situs sejarah Kerajaan Banjar sewaktu berperang Melawan Belanda & ada 5 pangeran yg lari ke Muara Pahu (Kaltim) karena di kejar Belanda, sekali lagi kami ucapkan terima kasih telah mengabadikan sejarah karajaan Banjar serta pelakunya yaitu Raja, punggawa, kerabat yg membela tanah airnya kami anak cucu keturunan dari salah satu 5 pangeran yg di beri kedudukan oleh sultan Kutai Kertanegara Aji Sulaiman di Muara Pahu….dan anak turun beliau sekarang sudah menyebar kekota-kota besar di Indonesia terima kasih. By Ach.Rosyidi Sabr

  306. beuh, sakalinya bekula jua kita lah…
    amun ulun, hendri anaknya cahaya binti mas adi…
    ohya,pinanya ada nang telewat tuch di silsilah. Dari rangga kesuma ke bayan aji rasanya ada isa menurut buku yang dari keluarga di samarinda.

  307. ayu T Zees said

    assalamualaikum wr. wb.

    saya ingin mencari keluarga yang berada di banjarmasin. saya dari kampung jawa Tondano, Minahasa Sulawesi Utara. Menurut silsilah, kakek saya adalah Gusti Perbatassari yang dibuang oleh Belanda. Nama lengkap kakek saya (dari ibu) Gusti Muhammaad Tarip gelar Pangeran Perbatasari (tertangkap 1884 dibuang ke kampung Jawa-Tondano).
    Nama saya Sri rahayu Zees, sekarang bertempat tinggal di Semarang>
    Mohon kiranya ada yang membantu menjelaskan hubungan kekeluargaan. terima kasih

  308. Salby binti Abdul Rasid said

    Assalamualaikum..Nenek sblh mamak saya hadijah bt Mohammad b. Pengiran Haji Do Hamid or Dahmit or Hamid..tinggal di Bagan Serai Perak..sementara sblh ayah ketrunan gusti tp dah x pakai gelaran tersebut bila moyang dtg ke Tanah Melayu.keturunan sblh ayah tingggal di Kg Baru Sg Bakau Nibong Tebal Peneng.yg sy tau moyang bernama taib bin abdul khalid..sedang mencari susur galur keturunan kami..

  309. Assalamualaikum…para saudara dan keturunanku yang ada di Kalimantan/Banjar, saya mendapat petunjuk bahwa ada datang keturunan saya berasal dari suku Banjar kalimantan secara Ghoib, ianya mengaku bernama “DATU IBRAHIM SOLEH MAHMUD AL GHAFAR’ atau dipanggil dengan gelar “DATU GULO”, setelah saya bertanya dengan para kerabat ternyata benar bahwa Kakek saya adalah keturunan BANJAR yang datang ke Sumatera. Siapa yang pernah mendengar sejarah tentang Kakek keturunan saya tersebut mohon dapat hubungi saya an. ARDIANSYAH PUTRA No. HP 081396255588 Medan (Sumut)

  310. Andin Muhamad Zach Ibrahim said

    abah aku hanyarlah baujar lawan ulun mengenai silsilah aku ni,ternyata nenek moyang aku dari kerajaan dipa yang berganti ke kerajaan daha..aku neh ujarnya abah aku adalah keturunan Ratu Tjunjung Buih yang mempunyai suami dari Pangeran Majapahit itulah kisah bapak aku ini sampai saat ayah dari Pangeran Samudra(Sultan Suriansya) di bunuh oleh Pamannya Pangeran Samudra yang menjadi Raja terakhir Kerajaan Daha..kemudian para keluarga aku yang dari Kerajaan Daha di asingkan oleh Sultan Suriansyah/Pangeran Samudra(Sultan Banjar pertama Kesultanan Banjar) dan menjadi Gelar Andin..keluarga Kerajaan Daha ke daerah Kandangan dan jasa leluhur aku nih membantu Pasukan Suku Bugis yang di serang Walanda di Pulau Laut..Makam Uyut aku ni ada di Pulau Sulawesi bernama Andin Abdul Gani suami dari Nini Bintang jika ada yang masih bersaudara sama aku nih termasuk keturunan Sultan Suriansyah sudi kiranya menyambung tali silaturahim dengan aku..aku sendiri tinggal di Jakarta dari lahir dan aku diminta abah aku ini untuk menengok keluarga abah aku ini..tapi aku kada paham tentang cucu buyut Keluarga Banjar sekarang..makasih sebelumnya

  311. muhammad said

    alhamdulillah.
    Lamun kawa. Mohon di cari i jua silsilah zuriat2 yg hijrah ke tembilahan Riau dangsanak lah. Kami handak tahu jua ni. Hehe. Trmksh byk sanak insyAllah berkah kula warga bakumpulan brataan. :)

  312. Hilky said

    Raden adipati danuraja nama asle x hji zaenal abidin,keturunan datu kabul mentri 10 sidin bisi anak khadijah,makm khadijah pasdihiga sultan adam,,klo mau tau ak px silsilah lengkap,and penjelsanx oke

    • herman said

      untuk sanak hilky bisa minta informasi tentang silsilah Datu Kabul, karna menurut cerita kami juga bagian zuriat sidin (wallahu’alam). mudah-mudahan sanak dapat membantu, karena saya cukup penasaran dengan silsilah dan cerita tentang sidin, email ulun : hermanbtk@ymail.com

  313. assalammualaikum saya juga mempunyai salasilah keturunan raja banjarmasin, bapa saya pernah menceritakan tetapi hanyalah sedikit yang saya ketahui, moyang saya Hj. Azahari bin Muhammad Amin, Merupakan Imam Parit Lama dan Merupakan Naib Kadi Besar Johor Bahru, keluarga sebelah ayah saya ramai berada di Selangor dan juga perak, untuk saya jejaki mereka saya tidak ketahui caranya untuk mengumpulkan semula keluarga besar saya ini. ayah saya kini berusia 83tahun. apa2 boleh hubungi saya di facebook saya chal6510@gmail.com

  314. rasyid said

    Syekh H.Asim ibn Syekh Al Allamah H.M. Said ibn Syekh Al Allamah H. Sa’dudin (Syekh H.M Thayib) ibn H. M. As’ad bin Utsman suami Syarifah binti Syekh Maulana H. Muhammad Arsyad Al Banjari . yang aku mau tanya. Utsman itu anak dari siapa yah?.. mudahan ada yang bisa bantu.. kabarnya beliau pergi ke sumatera dan mendirikan Kota Martapura (palembang) di sana..

  315. Adi said

    skrg cucu2 pedatuan byak yg kd bemuncul keluar, menyembunyikan diri dan jarang

  316. jhonnie said

    SEJARAH KELUARGA BESAR H. ABD SAMAD BINTI GUSTI H. ABD MADJID alias GUSTI KACIL
    di Kota Waringin – Bangka Belitung dan di Kecamatan Enok – Kabupaten Indragiri Hilir – Propinsi Riau.

    Informasi : 082170760888 PIN BB : 29016442.

    Pertama saya ucapkan terima kasih kepada Panitia Penobatan Raja Muda Kesultanan Banjar yang telah mengundang saya, saya hadir pada hari tsb, tanggal 10-12 Desember 2010, selama lima hari saya tapak tilas dikota banjar asal kelahiran datu saya Gusti Kacil, disanalah saya berpikir dan berminat meluruskan sejarah yang selama ini Gusti Kacil dianggap gaib (Makamnya tidak ada) dan sejarahnya sangat minim sekali ini berjalan sudah ratusan tahun, sewaktu penobatan raja muda Kesultanan Banjar disitu tertulis dengan semboyan MENIMBULKAN BATANG TANGGALAM dalam pikiran saya mengapa selama ini keluarga saya tidak menulusuri sejarah Gusti Kacil di Banjar sampai Gusti Kacil berada di Sumatera tepatnya di pulau Bangka,alhamdulillah setelah saya pulang ke Palembang data-data tentang Gusti Kacil yang saya ketahui serta bertanya pada keluarga maka terwujudlah cita-cita saya untuk mengungkap keberadaan Gusti Kacil dari Banjar ke pulau Bangka, dalam kesempatan ini juga saya tidak ketinggalan mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada koran Radar Banjarmasin dan koran Metro Bangka yang telah sudi mengekspose sejarah keberadaan Gusti Kacil di pulau Bangka. Dan keturunannya Gusti Kacil sampai berada di Riau.

    Menimbulkan Batang yang Gaib

    Di dalam buku sejarah Banjar tertulis Pangeran Muda (Pangeran Moeda) di dalam kitab Irsyyahdiyyah susunan (tulisan) Syekh H. Abdurrahman Siddik pada tahun 1910 selesai 1935 dalam kitab tersebut menuliskan keturunan zuriat Pangeran Surianata beristrikan Putri Junjung Buih serta keturunan zuriat Syekh H. Muhammad Arsyad Al-Banjary dan kitab para Raja yang memerintah negeri Banjar, yang disusun (ditulis) oleh H. Mahmud Siddik bin Syekh Abdurrahman Siddik di Keraton Kuin Banjar, ditulis dengan nama Gusti Mas Muda dengan gelar Gusti Kacil, adapun Zuriat keturunan dari sebelah ibu pangeran Dungking bin pangeran KH. Dipasanta sampai seterusnya zuriat keatas Syekh H. Muhammad Arsyad Al- Banjary, Pangeran KH. Dipasanta wafat di Padang sewaktu membantu Imam Bonjol dalam Perang Padri, penulis kitab Irsyyahdiyyah Syekh H. Abdurrahman Siddik pernah belajar ilmu agama dengan paman nya H. Muhammad As’ad, keturunan Pangeran KH Dipasanta di Padang adapun dari sebelah ayah Gusti Kacil zuriat keturunan Pangeran Surianata beristrikan Putri Junjung Buih, Gusti Kacil dilahirkan di Martapura 1825, Gusti Kacil 3 bersaudara, Gusti Ismail, Gusti Mustopa, adapun kutipan dua kitab diatas tadi yang memerintah negeri Banjar sebenyak 20 orang Sultan / Pangeran dari zuriat keturunan Pangeran Surianata beristrikan Putri Junjung Buih dari zaman Budha sampai zaman Islam, adapun silsilah Gusti Kacil sebagai berikut: Gusti Kacil bin Gusti Muhammad Yusuf bin Gusti Ahmad bin Gusti Maimunah bin Gusti Muhammad Saman bin Pangeran Antasari bin pangeran Masyhur bin Pangeran Amir bin Sultan Muhammad (Sultan Banjar yan ke-15) bin Sultan Tamjidullah I (Sultan Banjar yang ke-14) bin Tahmidullah I (Sultan Banjar yang ke-13), adapun Pangeran yang pertama, Pangeran Surianata, Pangeran yang ke-20 Panggeran Hidayatullah (Pangeran yang terakhir memerintah Kerajaan Banjar) Pangeran Muda atau Pangeran Mas Muda dengan gelar Gusti Kacil pernah memangku jabatan Teras di Kerajaan Banjar atau Kesultanan Banjar pada bulan April 1859, disusul dengan rapat besar di Kandangan pada tahun 1859.

    Rapat dipimpin oleh: Pangeran Hidayatullah
    Didampingi :1. Aminullah
    2. Demang Leman
    3. Temanggung Jalil

    Rapat menghasilkan keputusan sebagai berikut:
    1) Pucuk pimpinan Pangeran Antasari berkedudukan di Tabalong mencakup Tanah Dusun
    2) Pimpinan wilayah: A. Pimpina wilayah Batu Tungkul H. Buyasin.
    B. Pimpinan wilayah Martapura Pangeran muda atau Pangeran Mas Muda bergelar Gusti Kacil.
    C. Pimpinan wilayah Pangaron H. Sambas.
    D. Pimpinan wilayah Amandit Tumenggung Tambunau/ Antaludin dan Kiai Cakrawati.
    E. Pimpinan wilayah Batang Alai Demang Leman.
    F. Pimpinan wilayah Balangan Tumenggung Jalil.
    G. Pimpinan wilayah Penculikan mata-mata musuh sebanua lima Kiai Adipati Anom Diding Raya.

    Di dalam keputusan rapat tersebut dicetuskan juga membuat benteng pertahanan di Gunung Madang, yang dibantu oleh para Pung-Gawa Punggawa susunan sebagai berikut:
    1. Pimpinan sebagai konsumsi/amunisi Datu Balimbur berkedudukan di Sungai Kudung
    2. Pimpinan sabotase dan pengamat mata-mata Datu Salayan berkedudukan tidak menetap.
    3. Pimpinan wilayah Amandit Datu Bungkul/ Datu Hamawang dengan pasukannya:
    (1) Pasukan M. Said, Putra Pangeran Antasari bermarkas di Palantingan.
    (2) Pasukan Aminullah dan Yusuf bermarkas di Hangkakai.
    (3) Pasukan Singa Karsa bermarkas di Taniran.
    Dan keputusan yang lainnya.

    Sebelum Gusti Kacil memangku jabatan Teras di Kesultanan Banjar di Martapura banyak Pangeran/ Sultan dan perangkat Kesultanan di tangkap dan ada yang diasingkan keluar Banjar seperti keluarganya Pangeran Hidayatullah dan ada juga yang tewas dibunuh oleh Komapani Belanda, dengan adanya itu Gusti Kacil sangat anti sekali dengan Kompani Belanda, maka terjadilah perang antara Kesultanan Banjar dengan Kompani Belanda pada Agustus 1859 di Martapura, peperangan di Martapura langsung dipimpin oleh Gusti Kacil dengan gagah beraninya dan kesaktian tinggi beserta siasat perang yang dimiliki Gusti Kacil melawan Kompani Belanda bersenjatakan sebilah keris peninggalan Putri Junjung Buih, pada peristiwa tersebut banyak pasukan Kompani Belanda menjadi korban maka dicarilah terus Gusti Kacil untuk ditangkap namun usaha Kompani Belanda untuk menangkap Gusti Kacil tidak berhujung berhasil, dibuatlah seyembara siapa yang bisa menangkap Gusti Kacil dalam keadaan hidup atau mati diberi upah sebanyak 250 F, sayembara ini juga tidak berhasil untuk menangkap Gusti Kacil, Kompani Belanda mendengar kabar yang mana satu-satunya yang bisa menangkap dan menaklukan ilmu Gusti Kacil seorang ulama yang berilmu tinggi dengan kesaktiannya beliau adalah Datu Landak, nama aslinya Syekh Muhammad Afif buyut (cicit) dari Syekh H. Muhammad Arsad Al-Banjarydengan gelar Datu Kelampayan.

    Maka dicarilah dan diundang Datu Landak untuk mengadap Komapani Belanda, namun Datu Landak tidak mau hadir mengadap Kompani Belanda, sebelumnya berita ini telah sampai di telinga Datu Landak, ini sangat bertentangan sekali dengan Datu Landak, tiada kompromi untuk Kompani Belanda bagi Datu Landak, selain dari itu dibelakang Gusti Kacil untuk melawan Kompani Belanda tidak lepas dari peran dan bantuan Datu Landak, ditambah lagi antara Datu Landak masih ada hubungan keluarga menurut kisah dari kakek saya Datu Landak sepupu Gusti Kacil sebelah ibunya ini sesuai juga dengan kitab Irsyyadiyyah yang ditulis oleh Syekh H. Abdurrahman Siddik, dengan adanya latar belakang diatas tadi tidak mungkin bagi Datu Landak untuk menangkap Gusti Kacil untuk diserahkan kepada Kompani Belanda maka musyawaralah Datu Landak dan Gusti Kacil dengan perangkat Kesultanan di ikut sertakan tokoh keluarga maka diambil keputusan yang mana Gusti Kacil harus meninggalkan Banjar demi keselamatan Gusti Kacil dan menghindar dari pertumpahan darah lebih banyak, dalam perjalanan meninggalkan Banjar pada tahun 1864 empat orang putra terbaik Banjar meninggalkan Banjar yaitu Gusti Kacil, Datu Landak, Gusti Mustofa ( abang Gusti Kacil), dan seorang Hulu Balang, Gusti Mustofa abangnya Gusti Kacil ini sebagian lidahnya hitam, untuk mengungkap keturunan lidah hitam istri saya Hj. Gusti Sri Dewi Pertiwi sebagian lidahnya hitam, saya nikah dengan istri saya kawin keluarga (sepupu), istri saya cucu Gusti H. Abdul Samad bin Gusti Kacil, saya sendiri cucu dari Gusti H. Abdul Hamid bin Gusti Kacil, selain dari istri saya ada juga keluarga keturunan Gusti Kacil yang berlidah hitam.

    Sewaktu meninggalkan Banjar, Gusti Kacil, Datu Landak, Gusti Mustofa dan seorang Hulu Balang, meraung lautan memakai sampan, dilautan sampannya pecah, dua orang terdampar di Banten, Pulau Jawa, Gusti Mustofa dan seorang Hulu Balang, dua orang Datu Landak dan Gusti Kacil terdampar di Muntok, Pulau Bangka, sesampainya di Muntok, terdengar dan kelihatan oleh Tumenggung Muntok, ada dua orang pendatang yang asing baginya, yang taat solat, dan pintar membaca ayat suci Al- Qur’an. Pada suatu hari ada seekor kerbau gila mengamuk tiada seorang pun masyarakat Muntok yang sanggup menangkapnya, turunlah Datu Landak dan Gusti Kacil untuk mengamankan kerbau yang mengamuk, dengan kesaktian Gusti Kacil dan Datu Landak, kerbau tersebut jinak dihadapan Gusti Kacil dan Datu Landak, saat berada di Muntok, di Muntok tidak aman banyaknya terjadi perampokan setiap malam maupun siang hari, dengan adanya kesaktian Datu Landak dan Gusti Kacil menjinakan kerbau Gila, maka ditugaskan lah oleh Tumenggung Muntok Datu Landak dan Gusti Kacil untuk menangkap perampok, perampok pun tertangkap, kota Muntok pun menjadi aman. Dengan adanya kesaktian Gusti Kacil dan Datu Landak mau diangkat menjadi Hulubalang Temenggung Muntok, namun tawaran ini ditolak oleh Gusti Kacil dan Datu Landak.

    Kesaktian ini menurun pada almarhum Idam yang tinggal di Tembilahan, cicit daripada Datu Landak, Alm. Idam banyak kelebihannya, semasa hidupnya seandainya beliau ke Banjar selalu berdampingan dengan Alm. Guru Ijai (KH Muhammad Zaini), selain dari itu cucu Datu Landak alm. Ustad Muhammad Thaib Siddik ulama besar di Pangkal Pinang, Bangka. Cucunya Alm. H. Jamaludin Siddik ulama besar di Tembilahan Riau maupun di Bangka Selatan. Demikian juga dengan cicitnya H. Anang Zainal Ilmi di Martapura, Banjar, pernah belajar dengan Guru Ijai (KH Muhammad Zaini), sebagai murid kesayangan guru Ijai garis keturunan H. Anang Zainal Ilmi sebelah bapak keturunan dari Gusti Kacil, dari sebelah ibu keturunan dari Datu Landak. Dari garis keturunan Gusti Kacil banyak juga menjadi ulama besar di Pangkal Pinang, Bangka. Cucunya Gusti Kacil Alm. H. Suhaimi ulama besar dan Imam Masjid Jamik di Pangkal Pinang, Bangka. Cicitnya Alm. H. Umar Idris ulama dulunya pernah tinggal di Enok Tembilahan, setelah masa tuanya pindah ke Puding Besar, Bangka. Cucunya Alm. H. Gusti Abdul Wahab ulama di Enok Tembilahan, Riau, cicitnya Alm. KH. Hasan Basri ulama terkenal sebagai sesepu pondok pesantren Darus Salam Pangkal Pinang, Alm. H. Sahak, murid sekaligus keluarga Gusti Kacil yang ilmu kebatinannya tinggi banyak dikenal oleh masyarakat Bangka.

    Di Muntok Gusti Kacil dan Datu Landak menjalankan dakwah tentang agama islam dari desa ke desa lainnya, sampailah Gusti Kacil dan Datu Landak di desa Puding Besar, sekarang menjadi kecamatan Puding Besar, selama 33 tahun di Pulau Bangka, Datu Landak pulang ke Banjar pada tahun 1897, sesampainya di Banjar, Datu Landak ikut serta membangun dan memancangkan kayu ulin sendiri untuk empat tiang utama di Masjid Martapura, tinggal lah Gusti Kacil sendiri di Puding Besar, Gusti Kacil tetap menjalankan dakwah agama islam dari desa ke desa lainnya, di Bangka setiap desa yang dikunjunginya untuk berdakwah selalu ditawarkan anak gadis desa untuk dinikahi, di Bangka Gusti Kacil mempunyai empat orang istri, sebelas orang anak. Dimasa tuanya Gusti Kacil membuka lahan hutan, lahan hutan itu menjadi desa, desa itu diberi nama oleh Gusti Kacil desa Kotawaringin, di Bangka Gusti Kacil mengubah namanya menjadi Atok Majid, ini semua menghindar dari tangkapan Kompani Belanda, menurut kisah kakek saya, Kompani Belanda sampai di Bangka mencari Gusti Kacil, sampai Gusti Kacil dan Datu Landak wafat, tidak terbongkar rahasia keberadaan Gusti Kacil dipulau Bangka.

    Gusti Kacil wafat di desa Kotawaringin pada tahun 1906, dalam usia 81 tahun, dikebumikan di desa Kotawaringin, di tanah Wakab Gusti Kacil, sekarang Desa Kotawaringin cukup maju dengan KK 665, dengan ibu kota kecamatan Puding Besar, jarak dari provinsi Babel Pangkal Pinang lebih kurang 65 Km, di desa Kotawaringin ini lebih kurang 30% penduduknya keturunan zuriat dari Gusti Kacil, di Bangka banyak sekali keturunan Gusti Kacil setiap pelosok maupun kota.

    Gusti Kacil sewaktu meninggalkan Banjar membawa:
    1. Sebilah keris pusaka dari Putri Junjung Buih ber lok sembilan, bergagang seperti kepala ular naga, dilapisi emas bertahta intan 99 biji, setiap malam jumat pusaka ini dimandikan dengan kembang dan dirabun (dihasapi ) dengan kayu garu.
    2. Seperangkat Tape (kain) Putri Junjung Buih, kata Alm kakek saya namanya kain Srigading, yang pertama ditenun bermotif Sasirangan, yang sekarang menjadi kain Sasirangan khas kain Banjar.
    3. Sebuah tombak tapi sayang tombak ini sewaktu Gusti H. Abdul Samad bin Gusti Kacil wafat tidak tahu keberadaannya.

    Apa saja peninggalan Gusti Kacil di desa Kotawaringin Bangka:
    1. Rumah peninggalan Gusti Kacil pada saat ini telah diwariskan kepada salah seorang cicitnya yang tidak terwat di karenakan usia yang sudah mencapai ratusan tahun.
    2. Surau (Musollah) sekarang menjadi masjid, dahulunya tempat Gusti Kacil mengajar dan berdakwah tentang agama islam.
    3. Benteng pertahanan di Kotawaringin sewaktu Gusti Kacil bersama pejuang masyarakat sekitarnya melawan Kompani Belanda.
    4. Makam Gusti Kacil di Kotawaringin dalam bahasa Banjar Atang-atang, dalam bahasa Bangka Galang Makam, dalam bahasa Riau Batur didatangkan dari Singapura dibawa oleh anaknya Gusti H. Abdul Samad, makam ini belum diberi gubah.
    Keturunan Gusti Kacil yang ada di Sumatra masih melakukan tradisi seperti zaman dahulu di Banjar, sepasang pengantin sebelum hari pernikahannya di mandikan (mandi pengantin), sebelum pernikahan pengantin wanita khatam Al-Qur’an terlebih dahulu (khatam Al-Qur’an), seorang perempuan yang telah bersuami, kehamilannya yang ketujuh bulan dimandikan (mandi tujuh bulan), setelah melahirkan anak berumur 40 hari ditepung tawarkan (tepung tawar).
    Untuk perlengkapan upacara tradisi diatas disiapkan kembang tujuh macam, kue 40 macam, mayang pinang, kain kuning dan juga doa selamat.

    Mengapa Syekh H. Abdurahman Siddik sampai ke Pulau Bangka?

    Syekh H. Abdurrahman Siddik dilahirkan di Dalam Pagar, Martapura, pada tahun 1857 anak dari Syekh Muhammad Afif (Datu Landak), buyut (cicit) dari Syekh H. Muhammad Arsyad Al- Banjary (Datu Kelampayan), sebelum melanjutkan belajar ke Mekkah, Syekh H. Abdurrahman Siddik lebih dulu belajar dengan pamannya, Pangeran KH. Muhammad As’ad, di Padang, Sumatera Barat, sepulangnya Syekh H. Abdurrahman Siddik dari belajar dan menunaikan ibadah haji di tanah suci Mekkah pada tahun 1897 tibanya si Martapura Banjar, orang tuanya Datu Landak dan pamannya Gusti Kacil tidak ada Banjar, mendengar berita dari keluarga yang mana orang tuanya Datu Landak dan pamannya Gusti Kacil berada di Pulau Bangka, menyusul lah Syekh H. Abdurrahman Siddik ke Bangka pada tahun 1899, sebelum ke Pulau Bangka Syekh H. Abdurrahman Siddik singgah dulu di Batavia, sesampainya Syekh H. Abdurrahman Siddik di Pulau Bangka, orang tuanya Datu Landak sudah pulang ke Banjar ( selisih jalan), tinggal lah Syekh H. Abdurrahman Siddik bersama Gusti Kacil di desa Puding Besar, Bangka, di Pulau Bangka, Syekh H. Abdurrahman Siddik menjalankan misinya sebagai ulama berdakwa tentang agama islam dari desa ke desa lainnya di Pulau Bangka, setelah mendapatkan istri beberapa orang dan beberapa anak Syekh H. Abdurrahman Siddik menjalanka misi berdakwah tentang agama islam ke Riau, tepatnya di kota Sapat, Tembilahan, pada tahun 1912, di kota Sapat selain berdakwah Syekh. H. Abdurrahman Siddik juga membuka kebun kelapa di Parit Hidayat, lebih kurang 3Km dari kota Sapat, sekarang Parit Hidayat sudah menjadi desa Hidayat, Syekh H. Abdurrahman Siddik wafat di desa Hidayat pada tahun 1939, dalam usia 82 tahun.

    Apa saja yang ditinggalkan Syekh. H. Abdurrahman Siddik di masa hidupnya?
    1. Mimbar Masjid di desa Kembuja Bangka sampai saat ini masih terawat baik, didatangkan oleh Syekh H. Abdurrahman Siddik langsung dari Banjar.
    2. Kitab-kitab yang langsung ditulis oleh Syekh H. Abdurrahman Siddik sebanyak lebih kurang 18 kitab, salah satunya kitab Amal Ma’rifat.
    3. Syekh H. Abdurrahman Siddik pernah menjadi Mufti Kerajaan Indragiri pada tahun 1919, selama 20 tahun sekarang Kerajaan Indragiri menjadi Kabupaten Rengat Riau.
    4. Makam Syekh H. Abdurrahman Siddik di desa Hidayat Sapat, Kabupaten Tembilahan Riau, banyak diziarahi oleh penduduk Provinsi Riau, dari luar Riau, Malaysia, maupun Singapura.
    5. Untuk mengenang jasanya sebagai ulama besar di Pulau Bangka, di desa Petaling Bangka, berdiri STAIN Syekh H. Abdurrahman Siddik yang sangat megah, saya sendiri pernah berkunjung kesana.

    Mengapa Keturunan Gusti Kacil; Banyak Berdomisili Di Provinsi Riau Khususnya Di Kabupaten Indragiri Hilir

    Kota Sapat terletak di Kuala Indragiri sebelum masuk ke Kota Tembilahan, Kota Sapat terlebih dahulu dilalui, Pada tahun 1914 Kompani Belanda memasuki Kota Tembilahan berhadapan dulu dengan pejuang-pejuang masyarakat Sapat, dalam pejuang ini ikut serta Syekh H. Abdurrahman Siddik mempertahankan Kota Sapat di garis depan, pada waktu itu ada seorang keluarga pulang ke Bangka, dititiplah pesan supaya Gusti H. Abdul Samad bin Gusti Kacil datang segera ke Kota Sapat untuk membantu Syekh H. Abdurrahman Siddik dalam menghadapi Kompani Belanda (penjajah), di Kota Sapat, ini wajar saling bantu-membantu antar keluarga, selain dari itu Syekh H. Abdurrahman Siddik berpesan pada Gusti H. Abdul Samad bin Gusti Kacil dikota Sapat tanahnya subur untuk ditanam kelapa, pada tahun1915 datanglah Gusti H. Abdul Samad bin Gusti Kacil dikota Sapat untuk membantu Syekh H. Abdurrahman Siddik menghadapi peperangan dengan pasukan Kompani Belanda, pada tahun 1918 Gusti H. Abdul Samad menyempatkan diri pulang ke Bangka, tidak lama di Bangka Gusti H. Abdul Samad kembali lagi ke Sapat membawa adik-adiknya Gusti H. Abdul Hamid, Gusti Hj. Jamaliah, Gusti Hj Amnah, dan beberapa orang keluarga lainnya, dengan adanya adik-adiknya yang sudah ada dikota Sapat, Gusti H. Abdul Samad sudah resmi menjadi penduduk asli Sapat, tidak lama berselang banyak keluarga yang menyusul dari Bangka datang ke Sapat, semua ini dikarenakan mendengar kabar yang mana dikota Sapat tanahnya subur untuk ditanam kelapa. Untuk mengembangkan kebun kelapa dikota Sapat, Gusti H. Abdul Samad bin Gusti Kacil membuka lagi lahan hutan untuk ditanam kelapa, tepatnya lebih kurang 20Km dari Kota Sapat, hutan menjadi desa, desa itu diberi nama desa Enok, tidak berselang lama menyusul keluarga yang lainnya datang dari Bangka hijrah ke Enok, sekarang desa Enok meenjadi kecamatan Enok, di Desa Enok inilah kedua orang tua saya Alm. Gusti H. Abdul Manaf dan ibunda saya Gusti Hj. Zauwiyah dilahirkan dan wafat di Desa Enok, termasuk penulis (saya) dilahirkan di Desa Enok.

    Di Desa Enok ada tempat pemakaman khusus keluarga besar Gusti Kacil, disitulah empat orang anak Gusti Kacil dimakamkan, dan keturunannya, di desa Enok ada Masjid yang dibangun oleh Gusti H. Abdul Wahab beliau ini cucu dari Gusti Kacil, di Provinsi Riau setiap desa dan kota banyak sekali keluarga keturunan Alm. Gusti Kacil.

    Di akhir tulisan ini seandainya ada zuriat keturunan Putri Junjung Buih maupun zuriat keturunan Syekh H. Muhammad Arsyad Al- Banjary mau menjalin hubungan kekeluargaan yang selama ini putus, saya dengan tangan terbuka dengan senang hati menerimanya,

    Terima kasih kepada :

    Pamanda Muhammad H. Suhaimi di Pangkal Pinang Bangka, yang telah menghubungi Gubernur Babel dalam kesediaan beliau untuk hadir di penyelenggaraan Haul Jamak di Kotawaringin Bangka dalam waktu dekat ini. HP: 0813 73533905.

    Kakanda Attai’illah di Tembilahan Riau, yang telah memberikan informasi tentang isi kitab Irsyyadiyyah yang dikarang Syekh H. Abdurrahman Siddik. HP: 0813 78840359

    Kakanda Drs. H. Helman Sadri dosen UIN Hidayatullah Jakarta yang telah sekian kalinya ke Bangka, baru-baru ini kembali lagi ke Bangka, tapak tilas dan berziarah ke makam Gusti Kacil dengan saya ke pulau Bangka. HP: 0821 10198042

    Kakanda Drs. H. Ridwan Usman dosen ilmu dakwah Yogyakarta, yang telah membantu penulis dalam memberi informasi tambahan pada penulis. HP: 0274 6534056

    Adinda Prof. DR. M. Rusdi Msc, Dekan Unja, Jambi, dalam waktu dekat ini akan diseminarkan sejarah Gusti Kacil. HP: 0813 66070022.

    Adinda H. Anang Zainal Ilmi di Martapura Banjar, yang telah mendoakan terwujudnya kebenaran sejarah tentang Gusti Kacil. HP: 0852 51384059.

    Adinda DR Muhammad Isnaini, Dosen Fakultas Tarbiyah IAIN Raden Fatah Palembang, yang telah memberikan pemasukan riwayat Syekh. H. Abdurrahman Siddik. HP: 0812 7884060

    Pak Budi dan pak Nasrullah, staf koran Radar Banjarmasin yang akan mengekpos sejarah Gusti Kacil dan keberadaannya dari Banjar sampai ke Bangka dan keturunannya di Riau

    Adinda Ahmad Yusuf, wartawan di Bangka yang akan mengekpos sejarah Gusti Kacil dan keberadaannya dari Banjar sampai ke Bangka dan keturunannya di Riau di koran Metro Bangka. HP: 0813 46522986.

    Duri, 20 Mei 2011

    Editor

    GUSTI YAZAN JHONNIE

  317. jhonnie said

    Bukti sejarah berupa ” Sebilah keris pusaka dari Putri Junjung Buih ber Lok sembilan, bergagang seperti kepala ular naga, dilapisi emas bertahta intan 99 biji, yg sampai saat ini masih UTUH dan tersimpan Rapi oleh pihak keluarga.

    Bagi yg mengetahui sejarah dan keluarga besar Gusti kacil / Gusti Madjid khususnya di Kalimantan dan lainnya
    dapat menghubungi kami di :

    HP : 082170760888. ( sms / Call ) PIN : 29016442. Gusti Jhonnie Yazan. ( RIAU ).

  318. wawan_aza said

    Boleh nanya ndak …

    1. kalo Gt.khairul saleh itu kena juriat dimana, yang bergelar Sultan Haji Khairul Saleh Al-Mu’tashim Billah.
    2. apakah semua yang mempunyai gelar gusti itu adalah keturunan dari raja banjar.

  319. zach seeker said

    assalamua’laikum, saudara-saudari sekalian…

    apakah ada saudara-saudari yang mempunyai maklumat akan kalangan ‘pangeran’ dan ‘gusti’ serta keluarga mereka yg telah melarikan diri ke tanah melayu di buru belanda setelah sultan-sultan banjar tewas ketika menentang belanda zaman perang banjar baharik… terima kasih

    apakah gusti muhammad bin mahmud di tongkang pecah dan di semerah, batu pahat ada ikatan persaudaraan dengan gusti noh di bagan datoh dan keturunan gusti anang di kerian, perak dan gusti idris di sungai besar, selangor serta keturunan ‘pangeran’ di kampung banjar, teluk intan, perak

    terima kasih

    • farid zainal said

      salam..
      moyang ku bernama Gusti hj Muhammad Yassin bin hj Mahmud tinggal di p. Semerah johor pernah tinggal di perak..
      adakah orang yang sama..isteri beliau Galuh hjh aminah binti nazim..

      terima kasih

    • Adi said

      waalaikumsalam, ulun ada dingsanak disintang kal-bar… (tanah melayu) yg keturunan raja2 dari Banjar.

      • Farid Zainal said

        A’salam..aku kemungkinan akan ke banjarmasih bersama teman2ku(mencari informasi) tempat pertama disinggahi di permakaman Pangeran suriansyah…
        cerita dari almarhum datukku(Hj Mohammad Khaled bin Gusti Hj Mohammad Yassin Bin Gusti Mahmud Bin Pangeran Hidayat) kami dari darah sultan hidayatullah..Semua keluarga dipisahkan oleh Belanda..Hanya Gusti Mohammad Yassin Berjuang bersama sepupunya Sultan mohammad seman Bin Sultan Antasari(Wallahualam)..Gusti Mohammad Yassin Berhijrah Di malaysia pernah ke Perak,Selangor dan tinggal tetap Di Parit semerah Johor menjadi Imam di Masjid Jamek P. Semerah.. Tapi aku kurang pandai berbicara Banjar he3…

    • Cucu Cicit Raja Banjar-Jatuh. said

      Assalamualaikum,

      Saya adalah cucu cicit Raja Banjar-Jatuh , Saya mendapat khabar, kerajanan Banjar-Jatuh mempunyai tanda kerajaan yang berupa senjata bermata tiga tetapi telah terbenam di kala peperangan berlaku. Serpihan daripada keturunan ini hanya meninggalkan celapa sirih iaitu tempat menyimpan sirih pinang yang mempunyai seolah-olah tiga lambang. Keturunan ini juga mengetahui satu masjid yang berada di kepulauan jawa yang mempunyai telaga air zam-zam yang pertama telaga zam-zam yang di tutup dengan batu, yang ke dua, di kawasan yang sama di bina masjid yang tidak pernah siap. Seripahan ini mempunyai hubungan dengan Raja-Raja kalimantan, Banjarmasin, Pontianak, Sambas, Bolongan dll. Serpihan berkenanan berada di Sarawak, Brunei dan Sabah. Cuma saya mendengar khabar dari datok ku, menyatakan mereka pernah tinggal di Kraton Banjar sebelum peperangan dunia pertama. Sebagai tanda mereka menamakan Banjar jatuh dan siapa-siapa tahu mengenai Banjar-Jatuh dah kerajaan nya, Berikan maklumatnya atau cerita nya atau sejarah nya kerana keturunan asli Kraton Banjar-Jatuh hilang tanpa bekas.

      - Brunei Darussalam.

  320. zach seeker said

    assalamua’laikum, tuan/puan sebaritaan,

    saya ada membaca bahawa pada rajah salasilah sultan hidayatullah II ada yg bernama pangeran iskandar zulkarnain yakni anak kpd pangeran alibasyah @ gusti isa, menantu sultan hidayatullah II

    saya mohon bertanya maklumat sejarah lanjut mengenai pangeran iskandar zulkarnain ini, dimanakah beliau dilahirkan, dimanakah beliau meninggal dunia…

    apakah pangeran alibasyah @ gusti isa turut dibuang ke cianjur, jawa bersama-sama keluarga sultan hidayatullah II yg lain oleh penjajah belanda tahun 1862 itu?

    terima kasih

    • Dadang Hikmat said

      Wa a’laikum salam. Pr. Iskandar Zulkarnaen kalo benar yang dimaksud itu putra terkecil dr. Pr. Alibasah + Siti Fatimah. Tepatnya di Cianjur Pr. Hidayatullah menikah dg (‘Nyai’) Etjech ( Permaisuri Rt. Mas Bandara meninggal di Batavia, sebelum sampai di Cianjur) dan memiliki 2 putra : 1. Pr. Amarullah dan Pr. Alibasah ( Di Kal-Sel ada juga yg bernama Pr. Alibasah , cucu keturunan dari istri Nyai Rahamah). Pr. Alibasah yang di Cianjur memiliki keturunan sbb : 1. Pr. Sadibasah ( ayah saya), 2 Pr. Rosjidbasah, 3. Pr. Natsirbasah, 4 Rt, Zaenab, Pr. Abdurahman dan Pr. Iskandar Zulkarnaen. Pr. Iskandar Z. berdomisili dan meninggal di Jakarta tahun 1976 beberapa bulan setelah Pr. Sadibasah meninggal di Bandung. demikian wassalam.

  321. adi sofyan said

    melihat kesah di atas, ulun jadi teringat dingsanak nenek ulun, yang slalu makan bunga melati. sepupu ulun sering dirasuki, bepadah bahwa dia putri junjung buih. pangeran suryanta lah…kadang-kadang mengaku syekh arsyad al banjari. Kata orang tuha. kita “keluarga dalam pagar” . lalu pertanyaan timbul” benarkah kita keturunan bangsawan? by ADI di Tarakan

  322. ahmad busairi said

    ikam tahu lah barata’an nang ada nangene nah , iya aku , aku ini katurunan RADEN KIYAN SANTANG ! Ha..Ha…Haa…….

  323. ean said

    unda pingin tahu ni…unda tinggal d malaysia..tapi keturunan masih lagi tinggal di indonesia tarakan….unda mau tanya!!nama nenek unda salmiah binti said bin sabil(panglima banjar)..ibu nenek unda bernama antung sari bulan binti nahfiz(keturunan raja)..lari ketarakan bersembunyi kerana mahu d bunuh akibat perebutan takhta ketika itu,dan sehingga hari ini tidak ada yang mengetahui!!boleh tolong saya cari keluarga yang berada di banjar..kerana kami mahu tahu keluarga yang berada di banjar..kami tidak pernah pergi ke banjar lagi sebab tidak ada yang kami tahu tentang keluarga kami..harap tolong d bantu..ty

  324. Asalamu’allaikum wr.wb

    sebelumnya ulun baribu2 minta maaf lawan nang ampun blogger/website neh, di samping kakawanan ulun minta maaf jua. ulun handak ijin copas artikel yg di dalam neh umpat mambuat di dalam blog/website ulun jua, terutama nang silsilah ngene. soalnya di wadah ulun ngeneh banyak banar buhan martapura. itu haja dari ulun..
    fendy dari sungai danau, satui.
    Wasalam

  325. Assalamu’allaikum wr.wb

    sebelumnya saya memperkenalkan diri dahulu nama saya Vidi Firmansyah bin H. Muhammad Salim kelahiran Jakarta namun saya keturunan Kalimantan Selatan.
    Yang mau saya tanyakan saya ingin mengetahui tentang keturunan keluarga kami yaitu Kai kami bernama H. Busro Bin H. Muhammad Noor ini tinggal diKepatihan Purworejo Jawa Tengah dan ibu saya bilang Kai itu masih bersaudara dengan Datuk H. Muhammad Arsyad Albanjari ( Datuk Kalampayan) mohon dapat kiranya H. Busro Bin H. Muhammad Noor dari garis keturunan siapa.
    Mohon kiranya dapat dikirim ke Email: vaathir_85@yahoo.co.id

    Terima kasih atas bantuan dan informasinya

    Wassalam

  326. saving said

    Take along a few thought the site’s self-description was a treat.
    28 minutes ago via txt Reply Retweet Favorite 1 hour ago via
    twitterfeed powered by socialditto Then it was a
    treat. But now she is considering suing the flour bomber.
    Economic and political fault lines which lay unacknowledged by the architects
    of the person with rosacea, leading to less strenuous exercise
    when hard work is required.

  327. ikhwan said

    ulun umpat betakun , pian tau nama pangeran
    “sang marga putra galah” lah, mun piyan tahu tolmg jelaskan sdikit dangar habr sidin mash erat kaitannya wan kerajaan bnjar atas perhatianya ulun ucapkn terimakash,

  328. ikhwan said

    ulun umpat betakun piyan pernh mendangar ngaran
    “sang marga putra galah” lah, ulun penasaran jar habr mash ad kaitan wan krajaan banjar,

  329. wawan ardian syah said

    adakah yang tau kisah penembahan aek asin?

  330. wawan ardian syah said

    bukan penembahan tetapi pemboekal aek asin?

  331. Antung Muthmainah said

    keluarga ulun keturunan antung dan gusti handakai ulun basilaturahmi lawan keturunan antung gusti yang ada d kalimantan selatan…
    wayah ini ulun tinggal di kediri jawa timur..tapi keluaraga ulun masih tinggal di kalimantan selatan.

  332. Ulun mohon ampun sbsar bsar nya ulun umpat btakun ad lah nama silsilah xg d sbutkan td xg bloem d tuliskan krna d sni(palangkaraya) ad seorank pmuda pernah brtemu pngeran suriansyah secra jahir dn mnjelaskan bahwa pemuda trsbt adlah ccut buyut nya. Skali lg mhon ampun ulun hanya ingin menyakinkan hti ulun

  333. Mengikot khbar yg saya degar..aruah nenek saya adalah seorang gusti..yang berda di daerah kerian di masa dulu..nenek moyang saya ada menigalkan gerambit..gelang dan sari..adakah barang2 itu yang di pakai gusti di masa dulu

  334. Cucu Cicit Raja Banjar-Jatuh. said

    Assalamualaikum,

    Saya adalah cucu cicit Raja Banjar-Jatuh, Saya mendapat khabar, kerajanan Banjar-Jatuh mempunyai tanda kerajaan yang berupa senjata bermata tiga tetapi telah terbenam di kala peperangan berlaku. Serpihan daripada keturunan ini hanya meninggalkan celapa sirih iaitu tempat menyimpan sirih pinang yang mempunyai seolah-olah tiga lambang. Keturunan ini juga mengetahui satu masjid yang berada di kepulauan jawa yang mempunyai telaga air zam-zam yang pertama telaga zam-zam yang di tutup dengan batu, yang ke dua, di kawasan yang sama di bina masjid yang tidak pernah siap. Seripahan ini mempunyai hubungan dengan Raja-Raja kalimantan, Banjarmasin, Pontianak, Sambas, Bolongan dll. Serpihan berkenanan berada di Sarawak, Brunei dan Sabah. Cuma saya mendengar khabar dari datok ku, menyatakan mereka pernah tinggal di Kraton Banjar sebelum peperangan dunia pertama. Sebagai tanda mereka menamakan Banjar jatuh dan siapa-siapa tahu mengenai Banjar-Jatuh dah kerajaan nya, Berikan maklumatnya atau cerita nya atau sejarah nya kerana keturunan asli Kraton Banjar-Jatuh hilang tanpa bekas.

    • Keluarga Sultan adam said

      saya ada mempunyai sisilah ketgurunan keraton Kerajan Banjar, Mulai empu Jatmika-Pangeran Suryanata-Putri Junjung Buih-RajaSukarama-Sultan Suriansyah hingga juriat sultan adam ,Pangeran Antasari- dan anak cucu beliau hingga sekarang dan dan sedang kami susun kembali untuk diteruskan juriat sambungannya, terima kasih

      • Selamat siang,

        Telah terbit buku saya mengenai sejarah kerajaan-kerajaan Nusantara.

        BUKU TENTANG HIKAYAT DAN SEJARAH KERAJAAN-KERAJAAN NUSANTARA TELAH TERBIT

        Ivan Taniputera 4 September 2013

        Ratusan kerajaan pernah tumbuh dan berkembang di Kepulauan Nusantara. Buku ini membahas hikayat dan sejarah pertumbuhan beserta perkembangan kerajaan kerajaan tersebut, yang tersebar dari Sabang sampai Merauke.

        Judul : Kerajaan-kerajaan Nusantara Pascakeruntuhan Majapahit: Hikayat dan Sejarahnya

        Pengarang : Ivan Taniputera

        Penerbit : CV. Gloria

        Halaman : 1.658 + hard cover

        Harga : Rp. 750.000,-

        Buku ini dilengkapi pula kronologi raja-raja yang memerintah di berbagai kerajaan tersebut dan juga bendera beberapa kerajaan. Jika berminat silakan hubungi ivan_taniputera@yahoo.com

        ________________________________

      • Dadang Hikmat said

        Salam jumpa ; saya berminat untuk mendapatkannya dan untuk zuriat sambungannya di Cianjur saya ada silsilah keturunan Pr. Hidayatullah di pengasingan di Cianjur keluaran Regent setempat. , alamat saya : hikmat_dadang @yahoo.com. Terimakasih

  335. abid said

    Assalamualikum, saya Abid, menurut crita saya keturunan Galuh Acil Kandangan, benar apa tidak ,ada atau tidak Galuh Acil memang dari Kandangan Banjarmasin. mohon di beri petunjuk…

  336. lily said

    Assalamualaikum..
    Saya orang banjar , tinggal di Batu Pahat,Johor.Saya tidak mengetahui tettang asal keturunan saya dengan lebih jelas hanya tahu arwah moyang saya mempunyai gelaran ‘gusti’.Sedikit sebanyak info yang diberi oleh arwah bapa saya pula mengatakan keturunannya berdarah bangsawan tetapi ibu saya pula banjar golongan biasa.Semasa saya berkahwin juga saya pernah menjalani adat mandi mayang pinag itu tetapi hanya bersendirian kerana suami orang jawa.Sejak kematian arwah bapa ,saya telah 2 kali bermimpi dibawa ke kawasan perkampungan lama dan dipakaikan dengan pakaian serba kuning.Selain dari itu saya juga telah bermimpi supaya menyimpan sebilah badik lama yang diwarisi oleh arwah bapa saya tanpa saya ketahui atas tujuan apa kerana saya merupakan anak sulung.Setiap 10 muharam pula saya telah diingatkan oleh ibu saya supaya memakan sedikit kelapa dan gula kelapa.Suatu hari saya telah diberitahu oleh orang yang mempunyai ‘kebolehan melihat’ bahawa disamping saya ada seorang yang kelihatan seperti puteri @ dayang sentiasa menemani saya kemana sahaja saya pergi sehingga kini.Saya juga telah bertanya kepada orang lain yang mempunyai kebolehan yang sama apakah benar kenyataan tersebut dan mereka mengatakan pekara yang sama.Saya sendiri tidak pernah melihat puteri@ dayang tersebut apatah lagi berkomunikasi @ bermimpi,saya juga tidak tahu apa tujuannya.Saya berharap jika ada sesiapa disini dapat memberi sedikit info @ mempunyai pengalaman yang sama seperti saya dapat berkongsi pengetahuan.Adakah apa yang saya alami ini juga bersangkut paut dengan asal keturunan kami.Boleh menghubungi saya di email lily_srikandi49@yahoo.com..terima kasih.

  337. yayak/ani said

    salam.., sy minta tolg dgn kelg al banjari disini, sy punya tmn berumur 39 thn, laki2, dia dr kcl tdk tahu siapa org tuanya dan keluarganya satupun jg, namanya Raja Hakim Al banjari, dia wkt msh bayi dilketakkan di mushala sebuah panti asuhan di jawa barat, dia pernah tinggal di bandung, dia pngen skl bertemu dgn ortunya atau ingin tahu aja sapa ortunya, tolg carikan informasinya di keluarga bsr al banjari di jawa barat ya ? sy sedih skl dgn keadaan dia yg sllu merindukan ortunya. Trm ksh seblmnya. ani di pekanbaru. email sy, ysuryaninur@yahoo.com

  338. muhamnmad amin said

    silsilah demang lehman pang adalah bubuhan baisi

  339. assalamualaikum….

    sy tngga d malaysia. sy keturunan banjar. sy ingin tahu kiai H M Arshad hidup tahun berapa? sebab moyang saya bernama arshad. harap dapat hubungi sy mlalui email.

    sekian terima kasih

  340. farid ibn zainal said

    salam kulaan..
    sesiapa mengetahui sejarahnya dan latar belakang pangeran singa terbang & pembakal nasin?

  341. Ahmad said

    nang hdk memposting atau mencari silsilah zuriatnya bisa gabung di group FB SILSILAH ZURIAT PARA DATU BANJAR KAL-SEL https://www.facebook.com/groups/zuriat/

  342. Surya Arya Lengga said

    Asshallamualaikum…,Silsilah nang ada ni silsilah yg tertulis haja,banyak yg kdd ta tulisx…,Munx dasar juriat tu biar kd tau apa”,pasti ja pedatuan memadah akan…,pagalaran gusti banyak sudah yg kd memakaix beberapa generasi…,padahal katurunan yg parak banar!!!
    Amunx ada nang marasa keturunan karajaan banjar sikap tu di perbaiki,jangan mangaku mun masih menyupani pedatuan….,makasih

  343. ASLI BANJAR said

    Paguruan ku suah mamadahkan jar nabi khaidir wafat kaalam ghaib (wallahualam).Almarhum ayahdaku ada mewariskan salah satu kelengkapan kasultanan banjar jaman islam .Pabila ada guru mamadahkan dalam islam digalakkan mancari silisilah agar keyakinan diri ada.Dihandapkan kisah jar Puteri junjung buih anakda nabi Allah Khaidir.Jaman kasultanan banjar awal mula dari s.suriansyah nang asli asal banua banjar kadada campuran jawa.Islam dibanua mula dari dakwah katurunan Rasulullah.Amun handak manahui waris nang kuat jar kaduanya mambuka silisilah Raja2.Amun ada nang kapanasan awak ada nang kada,makanya nang kada panas itu waris hampir.Buku2 nang ditulis jar ada berkepentingan.Kitab silisilah sabujurnya ada jar ada dalam simpanan sasaurang nang masih dalam kerahsiaan.

  344. Dra. Isnawati said

    alhamdulillah…..tatamu wan ka Saleh, walaupun di alam maya…jadi ingat waktu kuliah di unlam tahun 90 an , kalau tatamu ka saleh pasti dpt jatah , ka saleh memang dari dulu the best

  345. darajatun said

    assalammualaikum saudaraku semua…
    izin berbagi
    kami dari jawa barat turunan dari Pangeran Hidayatullah – Ratu Saleha > Ratu Halimah > Pangeran abdul rosid ( kakek kami)
    salam kenal saudara semua maaf bila kurang berkenan

    • Dadang Hikmat said

      Wa a’alaikum salam. ya benar saudaraku saya tahu silsilah itu, Rt Saleha adalah 2 bersaudara dengan adiknya Rt. Saribanun , ibunya Nyai Rahamah. makamnya di Cianjur. sedang Rt. Saleha mempunyai putra/i : 1. Pr. Furkon, Rt. Bintang dan Rt. Halimah. ?

  346. Salam.. Pangeran antasari mempunyai 2 putera..yang pertama gusti muhammad seman yang kedua gusti mahmud..di mana perginya dan sejarahnya gusti mahmud itu?

  347. Saya kemaren habis membuka lemari peninggalan kai saya..dan di dalam nya ada lembaran kertas gulungan sudah usang dan isi nya seperti silsilah keluarga seperti nama-nama diatas dan sebagian nama diatas ada didalam lembaran kertas itu..dan nama – namanya lebih banyak dari yang diatas karena ukurannya 1.5 x 1 m2

  348. Pangeran Padjadjaran Cairebon said

    saya suka mengajak persatuan kembali untuk kebangkitan dynasti raja – raja dan kesultanan nusantara. dan saatnya kita harus bangkit dan bersatu tuk NKRI yg sudah sangat terpuruk baik moral,ketauhidan,ekonomi dan multi dimensi impact>

  349. Assalamualaikum… wr.wb ulun umpat betakun… ulun disambat abah angkat Hj aji (seorang kasaf) jer sidin ulun zuriat yang dipilih dari kerajaan dipa dan… 3 dayang puteri junjung buih ingin niat handak menggampiri… tapi ulun handak tahu maksudnya dan kenapa… dan gampiran itu… baik burukny apa.. tolong.Pencerahannya….

  350. juriansyah said

    assalamualaikum wr.wb wah ada jua rpa di sni keturunan putri junjung buih salam kenal nah q keturunan putri junjung buah dari marta pura tapi tinggal di kumai kotawaringin barat,nama nene q hj.antung sa’amah masih keturunan putri junjung buih tapi sayang silsilah nene q kd bisi buku silsilahnya cma llisan haja,padahal q pengen tau tau cpa aja kakek buyut di banjar tuh…keluarga q yg di bnjar bnyak tinggal di martapura dan kelampaian..salam kenal indra fauzi

  351. Lun batakun, lun keturunan turun temurun abdullah passie yg dari dulu smpai thun 1999 mencadi camat dn lurah d sekitaran alalak dn kuin, itu apakah keturunan sultan dn gusti. Dn siapa itu antung

  352. Helmi said

    Ass,,Bubuhan ulun handak betakun nah,,,,masuk kah keturunan Gusti Anang berahim ( Wafat 1981) Bin Gusti Muh. Saleh & Istri Beliau Almarhumah Antung Mariam ( Wafat 1979 ) Binti Gusti Anang Kancil,,Salam kanal Helmi…Wass

  353. […] Silsilah anak sultan « kerajaan banjar virtual […]

  354. […] Silsilah anak sultan « kerajaan banjar virtual […]

  355. Rizal said

    Assalamu’alaikum
    Bagus-bagus banar isi tulisan didalam sini,, ulun akui ini berpengaruh besar gasan wadah bacu’ur,,

    Nah ulun handak umpat batakun, mudah2n ada yg baisi informasinya,
    kira2 siapa dan dimana yo ada orang yg bisa manahu’i bungkut2 padatuan kita “(secara batin lah mungkin)”,,
    Tujuan ulun tu karena ulun handak manahuani apakah ulun ada b’isi padatuan nang mungkin barait lwn buhan Karajaan Banjar; baik itu tarait darah langsung atau cuma sekedar tarait kula atau b’angkatan kula atau ada raraitan bakawalan atau kyp haja kah,,

    Alasan ulun batakun disini, krn ulun sdh bnyk manamui urang2 yg b’isi kelebihan (ssuai info yg dbari urang) dan batakun, tp sampai wahini kdd yg kw mbari kisah apa2 soal padatuan2 ulun, bnyk nang mamadahakan kada kawa dilihati,,
    Tapi nang m’ulah ulun baganangan dan gusar menjalani keseharian ulun, bnyk kejadian2/fenomena2 dalam hidup ulun (mulai ulun lgi sakulah;13thn, sanpai dmini;27thn) nang rasanya kd wajar utk urang awam (tlebih untuk urang smacam ulun nang kd tapi hakun b’urusan lwn hal-hal yg “aneh”),,
    Lagian lagi ulun ne sgt awam / kd faham lwn hal-hal mistis/magic (rancak logika kd tapi hakun manarima) dan kd fhm jua lwn hal-hal silsilah Kerajaan Banjar – walaupun ulun urang Tabalong-,
    sedangkan ulun baca dan dengar klo masalah tutus kerajaan rancak bersinggungan dengan hal-hal mistis,,
    Semakin ulun lawan/tolak maka samakin gancang hal-hal aneh itu datang,,

    Amun ada informasi ulun minta tolong bnr kw dbari ke Nmr: 082148630531 an Rizal.

    Mohon informasi nya lah paman-paman sabarataan,,
    Terima kasih bnyk ulun sblmny,,

    Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

  356. Saya dari keturunan ini? Saya dari Malaysia

  357. Halra said

    terimakasih,
    saya juga sedang mempelajari Silsilah Anak Sultan,
    sangat membantu

  358. Lili said

    Assalamualaikum Wr Wb

    Saya lagi berminat untuk mempelajari mengenai masakan khas banjar. Kalau bisa olong di tambahkan informasinya. terima kasih atas bantuannya

  359. faisezal said

    assalammualaikum warahmatullahi wabarakatuh, saya berasal dari Pontian, Johor Monyang saya bernama Azahari bin Muhammad Amin keluarga ayah saya ada di Sg. Besar Selangor, yang saya ingat ayah pernah berkata bahawa dia dari keturunan DiRaja Banjar, sepupu ayah saya pun ada menyatakan bahawa kami memang dari keturunan Puteri Buih. sekarang memang saya mencari salasilah sebelah ayah saya,

  360. R Budimansyah said

    Assalamuallaikum, sy R Budimansyah putra dr Gusti Antung Puspa Sari, kakek sy alm Gusti Endang Hanafiah & buyut alm Gusti Mustofa, kami bertempat tinggal di Pulo Empang Bogor Jawa Barat, apa dari kerabat besar ada yg mengenal Family kami ? Terimakasih

  361. R Budimansyah said

    Oh iya kakek buyut sy H.Gusti Arsyad, bila ada yg mengenal & ingin bersilaturahmi, silahkan datang ke bogor, pulo empang, jawabarat, terimakasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 44 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: